10 Konsekuensi Kesehatan yang Serius dari Anoreksia

konsekuensi dari anoreksia pada kesehatan fisik dan emosional dari orang yang begitu serius sehingga dapat menghasilkan efek ireversibel untuk subjek yang menderita dari itu dan karena itu membahayakan mereka hidup sendiri.

Anoreksia bukan sekadar fase atau tahapan; Ini adalah gangguan perilaku makan dengan penggunaan kronis, yang memerlukan perawatan khusus dan tindak lanjut karena disertai dengan serangkaian komplikasi tambahan baik komorbiditas dan kematian.

Tiga karakteristik penting dari anoreksia nervosa (AN), menurut seorang penulis klasik (Bruch, 1973), adalah distorsi persepsi citra tubuh tanpa orang tersebut menyadari kemajuan ketipisan mereka; persepsi terdistorsi dari rangsangan proprioseptif; dan perasaan umum ketidakefektifan pribadi.

Ini adalah gangguan makan yang nyata dan serius dengan efek pada:

  • Kesehatan fisik.
  • Kesehatan psikologis.
  • Hubungan pribadi.
  • Hubungan keluarga.

Semakin cepat orang dengan anoreksia menemukan seorang profesional, semakin besar kemungkinan mereka untuk pulih. Profesional ini harus mengevaluasi gejala, penyebab, dan menetapkan pengobatan.

Karena kelaparan yang diderita tubuh, kekurangan nutrisi penting untuk berfungsi secara normal dan proses tubuh berkurang untuk menghemat energi.

Berikut adalah 10 efek paling serius yang dapat ditimbulkannya :

1- Konsekuensi psikososial

Anoreksia dapat berdampak besar pada kualitas hidup seseorang.

Kehidupan sehari-hari orang tersebut terpengaruh, serta harga diri mereka, hubungan pribadi, kesejahteraan fisik dan kehidupan mereka sehari-hari.

Juga, gangguan makan ini bisa disertai dengan gejala obsesif kompulsif.

2- Melemahnya sistem kekebalan tubuh

Proses berhenti makan mempengaruhi sebagian besar sistem organ. Beberapa konsekuensi dapat berupa:

  • Hipotensi
  • Detak jantung rendah
  • Sembelit.
  • Masalah kardiovaskular.
  • Kurangnya periode menstruasi.

3- Diabetes

Kadar gula darah yang tinggi dapat terjadi karena produksi insulin yang rendah.

Ini dapat disebabkan oleh ketidakseimbangan hormon, hiperglikemia, atau pankreatitis kronis.

4- Gangguan psikopatologis

Seiring dengan anoreksia, depresi dan perubahan suasana hati dapat terjadi karena ketidakseimbangan elektrolit, kekurangan vitamin atau hormon, malnutrisi, dan dehidrasi.

Depresi dapat menjadi konsekuensi dan penyebab anoreksia. Juga, ada persentase orang yang dilahirkan dengan kecenderungan genetik.

Gangguan psikopatologis lain yang dapat terjadi bersamaan dengan anoreksia adalah:

  • Fobia sosial.
  • Kecemasan umum.
  • Depresi.
  • Perilaku agresif
  • Penyalahgunaan alkohol.
  • Gangguan obsesif kompulsif.
  • Kurangnya kontrol impuls.

4- masalah pencernaan

Kekurangan enzim pencernaan dapat menyebabkan ketidakmampuan untuk mencerna makanan dengan baik dan menyerap nutrisi.

Hal ini dapat menyebabkan masalah penyerapan, malnutrisi, dan ketidakseimbangan elektrolit.

5- Edema

Mungkin ada akumulasi cairan di jaringan antar sel. Yang paling umum adalah di daerah perut.

6- ketidakseimbangan elektrolit

Ketidakseimbangan elektrolit penting untuk produksi “listrik alami” tubuh yang memastikan kesehatan gigi, tulang, sendi, otot, dan ginjal serta berfungsinya impuls saraf.

Ada beberapa faktor yang terkait dengan gangguan makan yang dapat menyebabkan masalah jantung: peredaran yang buruk, aritmia, serangan jantung, detak jantung yang lambat.

Terutama kekurangan kalium – ketidakseimbangan elektrolit – dapat menyebabkan masalah serius pada sistem peredaran darah , seperti halnya dehidrasi, kekurangan gizi atau hipotensi.

7- Infertilitas

Hal ini dapat disebabkan oleh hilangnya siklus menstruasi dan ketidakseimbangan hormon.

Di sisi lain, kekurangan gizi dan kekurangan vitamin dapat membuat kehamilan tidak berhasil dengan baik dan karena itu menyebabkan anak lahir dengan cacat.

8- Osteoporosis

Ini diproduksi oleh penipisan tulang dan pengurangan massa tulang, karena pengurangan kalsium dan protein.

Hal ini meningkatkan risiko patah tulang.

9- Peradangan ginjal

Kekurangan vitamin, dehidrasi, atau tekanan darah rendah dapat meningkatkan risiko infeksi pada ginjal, menyebabkan risiko kerusakan permanen dan membuat fungsi ginjal menjadi tidak berfungsi.

10- Konsekuensi lainnya

  • Rambut rontok.
  • Kulit dan rambut kering.
  • Dehidrasi parah
  • Kelemahan umum, kelelahan, pingsan.
  • Tekanan darah rendah dan detak jantung rendah.
  • Kehilangan dan kelemahan otot.
  • Pada pria, penurunan testosteron.

Related Posts