12 jenis skizofrenia, gejala dan karakteristiknya

jenis skizofrenia dapat bervariasi sesuai dengan klasifikasi yang diberikan oleh manual diagnostik yang berbeda (DMS, WHO, ICD-10). Skizofrenia tidak memiliki cara yang unik untuk menampilkan dirinya, meskipun semua kelasnya memiliki karakteristik yang sama.

Salah satu karakteristik utama adalah keterputusan yang jelas yang ada dengan kenyataan. Orang tersebut tenggelam dalam dunianya sendiri: dia memiliki keyakinan yang tidak dimiliki kebanyakan orang, dia dapat merasakan dengan cara yang berubah melalui indra, dia dapat memiliki bahasa yang sulit dimengerti, dll.

Selain itu, penyakit ini memiliki konsekuensi yang sangat negatif bagi orang tersebut. Pasien sering terisolasi dan sangat menderita dengan delusi mereka (mereka mungkin berpikir mereka ingin meracuni Anda) atau halusinasi (mereka mungkin mendengar suara-suara yang menghina Anda). Ini pasti akan tercermin dalam hubungan mereka, pekerjaan mereka, studi mereka, kesehatan mereka, perawatan pribadi, dll.

Skizofrenia dan berbagai jenisnya memiliki banyak penyebab, meskipun tidak dapat disangkal bahwa faktor genetik itu penting, selalu dikombinasikan dengan faktor lingkungan, penggunaan narkoba sepanjang hidup, masalah perkembangan, atau perubahan mekanisme otak tertentu.

Di bawah ini, Anda dapat membaca tentang berbagai jenis skizofrenia yang saat ini digunakan untuk mendiagnosis pasien tersebut.

Indeks artikel

Jenis skizofrenia menurut DSM-V

Berbagai jenis skizofrenia dapat dibingkai menurut Manual Diagnostik dan Statistik Gangguan Mental (DSM-V) dalam kelompok “Spektrum skizofrenia dan gangguan psikotik lainnya. Bagian ini mencakup semua gangguan yang berhubungan dengan skizofrenia, yaitu:

Gangguan kepribadian skizotipal

Ketika skizofrenia adalah bagian dari orang tersebut sepanjang hidup mereka dan secara permanen, itu dianggap sebagai gangguan kepribadian. Ciri utamanya adalah kesulitan besar dalam membangun dan memelihara hubungan dekat dengan orang lain. Mereka umumnya memiliki distorsi kognitif atau persepsi dan cara berperilaku yang eksentrik.

Adalah umum bagi orang-orang ini untuk memiliki apa yang disebut ide referensi, yang berarti bahwa setiap peristiwa yang terjadi atau insiden ditafsirkan dengan memberinya makna yang tidak biasa atau khusus untuk diri mereka sendiri.

Karena alasan ini, mereka cenderung sangat memperhatikan fenomena paranormal (yang bukan milik budaya mereka) dan biasanya mereka percaya takhayul.

Mereka menyajikan keyakinan aneh atau pemikiran magis, yaitu: mereka percaya pada fantasi, telepati, indra keenam … bermanifestasi dalam cara mereka berbicara, yang bisa metaforis, kabur, sangat berlebihan atau stereotip.

Hubungan sosial mereka semakin rusak oleh ide paranoid, yang membuat mereka waspada, karena mereka percaya bahwa orang lain ingin menyakiti atau mengambil keuntungan dari mereka. Ikatan sosial ini menimbulkan kecemasan yang besar, yang tidak berhenti meskipun terus berinteraksi dengan orang lain. Untuk itu afeksi atau ungkapan emosi dan afeksi tidak tepat atau sangat terbatas.

Penting untuk diketahui bahwa ini tidak terkait dengan rendahnya harga diri, tetapi dengan ide paranoid Anda.

Jika menurut Anda bagian ini menarik, jangan lewatkan artikel ini di mana kita mengungkapkan 7 kunci gangguan kepribadian skizotipal.

Gangguan delusi

Sebelumnya disebut gangguan paranoid, itu adalah jenis penyakit mental yang dianggap serius karena orang yang terkena tidak dapat membedakan kenyataan dan apa yang dibayangkan.

Ciri utama gangguan ini adalah waham, yaitu keyakinan yang teguh dan tidak tergoyahkan tentang sesuatu yang tidak rasional, salah atau sangat tidak mungkin.

Ide biasanya dari jenis yang diburu, diracuni, dikagumi, atau diam-diam dicintai. Selain itu, orang yang terkena dampak menegaskan kembali mereka dengan salah menafsirkan pengalaman atau persepsi kehidupan sehari-hari mereka.

Gangguan waham dibedakan berdasarkan kriteria seperti: bahwa ia harus memiliki lebih dari satu delirium dalam satu bulan atau lebih dalam durasi, jika halusinasi terjadi mereka terkait dengan tema delusi (misalnya, jika orang itu yakin bahwa mereka menganiaya mereka, mereka akan mengalami halusinasi mendengar langkah kaki di belakang Anda atau suara-suara yang mengancam Anda) atau itu tidak lebih baik dijelaskan oleh gangguan mental lain.

Selain itu, mereka dapat menyajikan konten yang berlebihan jika delusi tidak kredibel, sulit dipahami dan bukan merupakan bagian dari pengalaman hidup biasa; Atau, isinya bisa menjadi bagian dari kehidupan nyata (walaupun tidak terpenuhi pada pasien).

Dalam gangguan delusi ada beberapa jenis:

  • Tipe erotomanik: ketika pasien yakin bahwa orang lain jatuh cinta padanya.
  • Jenis Kebesaran: Pikiran menjadi luar biasa dan/atau memiliki pengetahuan atau bakat penting yang tidak diakui oleh orang lain.
  • Tipe Celotypic: orang yang menderitanya hidup dengan kepastian bahwa pasangannya tidak setia.
  • Jenis penganiayaan: tema sentral dari delusi adalah bahwa orang lain menentang Anda, menipu Anda, menganiaya Anda, ingin menyakiti Anda, meracuni Anda, membius Anda, melecehkan Anda atau mencegah Anda mencapai tujuan Anda.
  • Tipe somatik: subtipe ini mengacu pada sensasi fisik dari tubuh itu sendiri, dan mungkin berpikir bahwa tubuh Anda tidak berfungsi dengan baik karena Anda memiliki masalah medis.
  • Tipe campuran: didefinisikan ketika tidak ada tipe delusi tertentu yang mendominasi, tetapi memiliki beberapa.
  • Jenis tidak ditentukan: ketika tidak dapat ditentukan dengan jelas berdasarkan jenis yang ditentukan di atas.

Gangguan psikotik singkat

Ini berbeda dari gangguan lain yang berhubungan dengan skizofrenia karena muncul secara tiba-tiba. Durasinya pendek (dari satu hari hingga satu bulan) dan orang tersebut dapat kembali ke fungsi sebelumnya.

Dengan cara ini, ia lahir secara tiba-tiba oleh satu atau lebih gejala berikut: delusi, halusinasi, perilaku tidak teratur atau katatonik, dan bicara yang tidak teratur.

Yang terakhir muncul karena mereka kesulitan berpikir jernih dan memahami apa yang dikatakan orang lain. Orang yang berpikir dengan cara yang tidak teratur, melompat dari satu topik ke yang lain (yang tidak ada hubungannya dengan itu) atau hanya narasi mereka akan tampak kacau kepada orang lain.

Perilaku tidak teratur berarti pasien melakukan gerakan-gerakan tanpa tujuan yang jelas, mengulangi gerakan terus menerus atau melakukan perilaku aneh seperti minum air dengan sendok.

Terkadang orang-orang ini dapat berhenti bergerak atau berbicara sama sekali, tetap diam untuk waktu yang lama.

Hal mendasar untuk dipertimbangkan bahwa itu adalah gejala, adalah bahwa manifestasinya tidak menjadi bagian dari budaya di mana individu itu terbenam.

Menurut DSM-V, itu harus ditentukan jika itu adalah kondisi reaktif, yaitu, itu muncul karena peristiwa yang secara objektif sangat menegangkan bagi orang tersebut (dengan demikian disebut psikosis reaktif singkat). Atau, tanpa stresor yang menyebabkannya.

Jelas, kondisi ini bisa lebih atau kurang serius tergantung pada jumlah gejala yang menyertainya.

Skizofrenia

Harus ada dua atau lebih gejala yang tercantum di bawah ini, berlangsung secara signifikan selama lebih dari 6 bulan. Setidaknya salah satu dari mereka harus dari 3 pertama:

  • Delusi
  • Halusinasi
  • Bicara tidak teratur
  • Perilaku yang sangat tidak teratur atau katatonik (imobilitas motorik).
  • Gejala negatif: gejala tersebut terkait dengan perubahan pengalaman emosional dan cara berperilaku, dan lebih sulit untuk mengenali gejalanya karena dapat dikacaukan dengan depresi atau gangguan lainnya.

Di antara gejala ini muncul:

  • Pengaruh yang datar: mereka tampaknya tidak mengekspresikan emosi apa pun di wajah atau dalam suara mereka, seolah-olah mereka adalah robot.
  • Penurunan kemampuan untuk merasakan kesenangan.
  • Kesulitan memulai dan mempertahankan tugas-tugas tertentu (karena tidak termotivasi).
  • Mereka dapat berbicara sangat sedikit.
  • Mereka mengabaikan kebersihan dan perawatan pribadi dasar mereka.
  • Mereka mungkin membutuhkan bantuan untuk aktivitas sehari-hari.

Di sisi lain, gejala positif skizofrenia, yang mungkin pernah Anda dengar, terdiri dari halusinasi, delusi, dan gangguan pikiran (3 gejala pertama dalam daftar ini).

Bertepatan dengan gangguan tersebut, ada masalah pada tingkat fungsi di satu atau lebih tempat di mana individu berkembang: pekerjaan, studi, hubungan dengan orang lain, perawatan pribadi, dll.

Gangguan Skizofreniform

Ini berbeda dari skizofrenia itu sendiri dalam berapa lama berlangsung. Diagnosis ini digunakan karena para profesional enggan mendiagnosis skizofrenia, karena yang terakhir ini serius dan tidak dapat diubah.

Jadi, sementara keberadaan skizofrenia itu sendiri dikonfirmasi atau tidak, diagnosis gangguan skizofreniform dibuat. Pada sekitar sepertiga orang gangguan ini sembuh, sementara pada mayoritas lainnya diagnosis skizofrenia dikonfirmasi.

Gejala dan kriterianya persis sama dengan skizofrenia, dan seperti yang telah kita katakan, perbedaannya terletak pada durasinya. Dengan demikian, pada gangguan skizofreniform, gejala skizofrenia harus terjadi dalam waktu yang cukup lama dalam jangka waktu satu bulan (minimal) sampai dengan maksimal 6 bulan.

Gangguan skizoafektif

Ini adalah suatu kondisi di mana kombinasi gejala khas skizofrenia dialami: halusinasi, delusi, perilaku tidak teratur, dan gejala lain yang terkait dengan gangguan mood (seperti mania atau depresi).

Gangguan ini tidak didefinisikan sebagai kondisi lain, karena merupakan campuran dari beberapa manifestasi klinis dan pada setiap orang dapat memiliki perkembangan yang berbeda.

Dengan demikian, dapat dikaitkan dengan gangguan bipolar (gangguan skizoafektif tipe bipolar) atau depresi (gangguan skizoafektif tipe depresi). Mereka dapat terjadi secara bersamaan atau bergantian. Perkembangan gangguan ini biasanya merupakan siklus gejala yang parah dengan siklus perbaikan lainnya.

Kriterianya adalah:

  • Periode penyakit yang tidak terputus selama ada episode mood utama (manik atau depresi mayor) yang sesuai dengan kriteria skizofrenia.
  • Waham atau halusinasi selama 2 minggu atau lebih, tanpa episode mayor gangguan mood (bipolar atau depresif).
  • Gejala harus ada di sebagian besar tahap penyakit.
  • Gangguan tersebut tidak disebabkan oleh obat-obatan, obat-obatan, atau penyakit medis.

Jenis skizofrenia menurut DSM-IV

Dalam DSM-IV lama, jenis skizofrenia diklasifikasikan menurut kriteria lain yang belum dipertimbangkan dalam versi baru, tetapi tidak mengherankan bahwa mereka terus digunakan. Jenis-jenis ini adalah:

Skizofrenia paranoid

Tipe ini ditandai dengan tidak adanya bahasa yang tidak teratur dan tidak koheren. Juga tidak perilaku katatonik atau tidak teratur atau merata afektif muncul. Yang mendominasi di sini adalah delusi (satu atau lebih) dan halusinasi, yang sangat sering terjadi.

Skizofrenia tidak terorganisir

Bertentangan dengan yang di atas, di sini gejala perilaku dan bahasa yang tidak teratur dan afektivitas yang rata atau tidak sesuai menonjol di atas segalanya.

Skizofrenia tipe katatonik

Anda harus menunjukkan setidaknya dua dari gejala berikut: imobilitas motorik, atau aktivitas motorik berlebihan yang tidak memiliki tujuan atau merespons rangsangan dari lingkungan, negativitas ekstrem (menolak tanpa alasan terhadap perintah apa pun yang diberikan, tetap dalam sikap kaku). postur Tanpa bergerak).

Kebisuan (tetap diam), menempatkan postur aneh atau tidak pantas, gerakan stereotip (perilaku), meringis mencolok, echolalia (mengulang kata atau frasa yang seseorang atau dirinya sendiri telah mendengar tanpa sadar) atau echopraxia (sama, tetapi gerakan berulang mungkin juga muncul ).

Skizofrenia tak terdiferensiasi

Tipe ini digunakan ketika mendiagnosis skizofrenia, tetapi tidak sesuai dengan tipe paranoid, disorganisasi, atau katatonik.

Skizofrenia residual

Dalam tipe ini tidak ada delusi atau halusinasi, atau perilaku atau bahasa yang tidak teratur. Di sisi lain, perubahan lain dimanifestasikan sebagai gejala negatif (perubahan patologis dalam suasana hati) atau lebih banyak gejala yang telah kita sebutkan sebelumnya tetapi terjadi secara ringan. Yang terakhir adalah tentang keyakinan aneh atau pengalaman persepsi di luar normalitas.

ICD-10

Dalam Klasifikasi Penyakit Internasional (versi kesepuluh) jenis skizofrenia lain ditambahkan yang mungkin berguna untuk dipertimbangkan:

Skizofrenia hebefrenik

Biasanya muncul antara usia 15 dan 25 dan ditandai dengan gangguan afektif dan motivasi. Sebaliknya, delusi dan halusinasi hanya muncul kadang-kadang, bersifat sementara. Penyakit ini memiliki prognosis yang buruk karena gejala negatif seperti apatis dan kebodohan afektif segera muncul.

Perilaku seringkali tidak dapat diprediksi dan tidak bertanggung jawab, dan afektifitas tidak sesuai untuk konteks sosial. Dia tertawa ketika dia tidak seharusnya atau dengan cara yang dangkal, bertindak menghina, mengulangi frasa terus menerus, membuat wajah, dll.

Terkadang dia bisa menunjukkan senyum yang diserap, seolah-olah dia bangga pada dirinya sendiri; meskipun mereka juga mendefinisikan bahwa ia dapat menunjukkan keluhan hipokondriakal.

Pemikiran dan bahasa yang tidak teratur dan tidak konsisten adalah hal biasa. Topik pembicaraan mereka sulit untuk diikuti dan cenderung fokus pada hal-hal yang abstrak, religius atau filosofis. Cenderung menyendiri, dan melakukan perilaku yang tidak memiliki tujuan. Dengan demikian, ia tidak memiliki motivasi nyata untuk melakukan sesuatu dan perilakunya tampak kosong dan tidak menentu.

Referensi

  1. Asosiasi Psikiater Amerika (APA). (2013). Manual Diagnostik dan Statistik Gangguan Mental, Edisi Kelima (DSM-V).
  2. Bressert, S.(nd). Gejala Gangguan Kepribadian Skizotipal. Diperoleh pada 22 Agustus 2016, dari PsychCentral.
  3. Skizofrenia. (sf). Diakses pada 22 Agustus 2016, dari Area Psikiatri Universitas Oviedo.
  4. Skizofrenia dan gangguan psikotik lainnya. (sf). Diakses pada 22 Agustus 2016, dari Psicomed.net.
  5. Iliades, C.(sf). Apa Itu Gangguan Skizofreniform? Diperoleh pada 22 Agustus 2016, dari Everydayhealth.
  6. Memon, M. (17 November 2015). Gangguan Psikotik Singkat. Diperoleh dari Medscape.
  7. Gangguan skizoafektif. (sf). Diakses pada 22 Agustus 2016, dari MayoClinic.
  8. Skizofrenia. (sf). Diperoleh pada 22 Agustus 2016, dari Institut Kesehatan Mental Nasional.
  9. Puskesmas Skizofrenia. (sf). Diakses pada 22 Agustus 2016, dari WebMD.

Related Posts