14 teori kepribadian paling berpengaruh

Teori – teori kepribadian adalah penjelasan yang berbeda yang telah dicoba dari bidang psikologi untuk perbedaan individu dalam karakteristik pribadi, cara berpikir, emosi, motivasi dan perilaku. Studi tentang kepribadian adalah salah satu bidang terpenting dari semua cabang psikologi pada tingkat sejarah.

Berbagai teori kepribadian yang telah dikembangkan sepanjang sejarah disiplin ini bervariasi dalam pendekatan dan cara mereka menjelaskan keberadaan perbedaan individu. Namun, semuanya mencoba membangun pandangan individu yang koheren dan terpadu, menjelaskan perbedaan individu tersebut, dan mencoba memahami sifat manusia sedalam mungkin.

Biasanya berbagai teori kepribadian yang ada dibingkai dalam arus yang berbeda. Beberapa yang paling umum adalah teori pembelajaran psikoanalitik, humanistik, evolusioner, perilaku atau sosial. Namun, beberapa penulis meminjam unsur dari beberapa dari mereka dan tidak sepenuhnya mengidentifikasi dengan salah satu dari mereka.

Teori kepribadian dapat digunakan hanya sebagai satu alat lagi untuk lebih memahami sifat manusia; tetapi mereka juga dapat memiliki aplikasi yang sangat praktis. Misalnya, dimungkinkan untuk menggunakannya untuk memprediksi perilaku individu dalam situasi tertentu, atau memungkinkannya mengetahui cara terbaik untuk mencapai kesejahteraan dalam hidupnya.

Indeks artikel

Teori psikoanalisis

Teori kepribadian berdasarkan psikoanalisis mencoba menjelaskan perilaku manusia dengan melihat terutama pada hubungan antara berbagai komponen jiwa. Semua teori ini didasarkan pada karya Sigmund Freud, bapak cabang ini; tetapi ada perbedaan penting di antara mereka.

Freud menyebut teorinya tentang kepribadian “psikodinamik” karena dia percaya bahwa energi psikis yang dihasilkan oleh konflik antara bagian-bagian pikiran yang berbeda bertanggung jawab untuk menghasilkan perilaku. Selain itu, menurutnya kepribadian terbentuk selama masa kanak-kanak berdasarkan masalah yang diderita anak-anak, yang membawa beban besar sepanjang hidup individu.

teori kepribadian freud

Sigmund Freud

Freud membagi kepribadian dan pikiran manusia menjadi tiga komponen yang dibedakan dengan jelas: ego, diri, dan superego. Masing-masing dari ketiganya akan didasarkan pada prinsip dasar yang akan mereka coba penuhi dengan segala cara.

Dengan demikian, ego akan bertindak sesuai dengan prinsip kesenangan, dan akan menuntun kita untuk mencari kepuasan instan dan memenuhi semua kebutuhan kita terlepas dari konsekuensinya. Superego, sebaliknya, akan bertindak atas dasar moral dan norma yang diperoleh melalui sosialisasi; dan diri akan didasarkan pada prinsip realitas, dan akan bertindak sebagai mediator antara dua komponen lainnya.

Kepribadian masing-masing individu kemudian akan terbentuk sebagai fungsi dari hubungan antara ketiga komponen tersebut. Orang dengan ego yang sangat kuat, misalnya, akan cenderung terbawa emosi tanpa memikirkan akibatnya. Justru sebaliknya akan terjadi dengan individu dengan superego yang sangat aktif, yang akan bertindak dengan cara yang kaku dan terkendali setiap saat.

Teori kepribadian Adler

Alfred Adler

Alfred Adler adalah salah satu murid utama Freud serta salah satu psikoanalis pertama yang tidak setuju dengan pendiri arus ini. Bagi psikolog ini, pengalaman selama masa kanak-kanak juga memainkan peran yang sangat penting dalam pembentukan kepribadian, tetapi beberapa faktor genetik memiliki pengaruh yang besar.

Misalnya, Adler percaya bahwa urutan kelahiran dalam keluarga dapat mengubah kepribadian seseorang sepenuhnya. Dengan demikian, anak sulung cenderung menetapkan tujuan yang sangat tinggi untuk mendapatkan perhatian yang hilang ketika saudara kandung mereka lahir; dan anak-anak kecil biasanya akan lebih tergantung dan mudah bergaul.

Teori kepribadian Horney

Karen horney

Karen Horney adalah seorang psikoanalis yang tercatat dalam sejarah karena mendirikan “psikologi feminis” dan karena menjadi salah satu orang pertama yang tertarik pada pembentukan kepribadian wanita. Ketidaksepakatan utamanya dengan Freud adalah bahwa dia tidak percaya bahwa ada fenomena yang disebut “penis envy”, yang dengannya bapak psikoanalisis menjelaskan kepribadian wanita.

Bagi Horney, kepribadian didasarkan pada pendekatan yang kita ambil dalam menghadapi emosi dan situasi yang tidak menyenangkan. Sementara beberapa orang akan cenderung menjangkau orang lain untuk mendapatkan dukungan, yang lain akan menarik diri dari rekan-rekan mereka dan kelompok terakhir akan memusuhi orang lain.

Teori kepribadian Jung

Carl Jung

Meskipun juga merupakan eksponen besar psikoanalisis, teori kepribadian Carl Jung sangat berbeda dari apa yang telah kita lihat sebelumnya. Psikolog ini percaya bahwa orang dilahirkan dengan serangkaian sifat tetap yang digabungkan untuk membentuk tipe kepribadian tertentu, dan mungkin ada beberapa kombinasi umum.

Jung percaya bahwa orang berbeda terutama dalam empat fungsi psikologis yang berbeda:

– Ekstraversi versus introversi.

– Sensasi versus intuisi.

– Pikiran versus perasaan.

– Penghakiman versus persepsi.

Meskipun Jung tidak banyak mengembangkan teorinya, setelah Perang Dunia II Isabel Briggs Myers dan ibunya Katharine Briggs mengembangkannya dan membuat daftar kemungkinan tipe kepribadian berdasarkan kombinasi keempat fungsi ini.

Dari studinya, indikator Myers – Briggs diciptakan, salah satu instrumen pengukuran kepribadian yang paling banyak digunakan di dunia.

Teori kepribadian Erikson

Erik erikson

Erik Erikson adalah salah satu eksponen terkemuka psikoanalisis. Bagi penulis ini, kepribadian tidak tetap statis sepanjang hidup, tetapi terbentuk berdasarkan konflik-konflik tertentu yang muncul dalam berbagai tahapan yang dilalui orang dalam perkembangannya.

Di masing-masing 8 tahap ini, kepribadian akan terpengaruh tergantung pada apakah individu mampu menyelesaikan konflik atau sebaliknya, dia tidak bisa. Masing-masing hasil ini akan berpengaruh pada cara hidup orang tersebut, yang akan terakumulasi selama bertahun-tahun.

Teori perilaku

pengkondisian operan tikus

Kotak Skinner, alat yang digunakan dalam pengkondisian operan

Setelah munculnya psikoanalisis, cabang berikutnya yang muncul dalam studi tentang perilaku manusia adalah behaviorisme. Pembelanya percaya bahwa hal terpenting untuk memahami cara menjadi seseorang adalah mengetahui lingkungan mereka dan rangsangan yang diberikannya. Beberapa dari mereka bahkan berpendapat bahwa pikiran tidak lebih dari “lembaran kosong” di mana pengalaman mencatat karakteristik baru.

Teori kepribadian Skinner

Pengupas kulit

BF Skinner adalah salah satu eksponen terkemuka behaviorisme. Dalam teorinya, ia membela bahwa satu-satunya penyebab di balik perbedaan individu dan perbedaan kepribadian yang ada adalah proses belajar yang kita lalui sepanjang hidup kita.

Dengan demikian, pola perilaku kita akan dikondisikan oleh pembelajaran langsung (yang akan terjadi melalui penguatan dan hukuman atas perilaku kita) atau tidak langsung (melalui pembelajaran observasional dan pecaralan).

Di sisi lain, Skinner percaya bahwa kebanyakan orang akan cenderung berperilaku dengan cara yang memberi kita penguatan eksternal. Dengan cara ini kita biasanya akan mengembangkan kepribadian yang ramah dan positif. Di sisi lain, bagi penulis ini satu-satunya cara untuk mengubah sifat negatif kita adalah dengan mengubah lingkungan kita untuk memodifikasi bala bantuan yang kita terima.

Teori kepribadian Bandura

Albert Bandura . Sumber: [ dilindungi email ] [CC BY-SA 4.0 (https://creativecommons.org/licenses/by-sa/4.0)]

Albert Bandura adalah salah satu psikolog perilaku pertama yang mempelajari fenomena seperti pembelajaran sosial. Penulis ini percaya bahwa bagian dari perilaku kita ditentukan oleh pengamatan kita terhadap perilaku orang lain, sedemikian rupa sehingga kita dapat mempelajari perilaku mana yang membawa penghargaan dan hukuman.

Bagi Bandura, kepribadian akan dibentuk berdasarkan pengalaman langsung dan tidak langsung kita, dengan cara yang mirip dengan yang diusulkan oleh Skinner. Namun, penulis ini menambahkan konsep “determinisme timbal balik”, yang menegaskan bahwa setiap individu juga mampu mempengaruhi lingkungan mereka dengan cara yang sangat kuat.

Teori kepribadian Dollard dan Miller

Dollard dan Miller mencoba menggabungkan beberapa aspek teori psikoanalitik dengan penemuan-penemuan baru yang dibuat oleh behaviorisme. Bagi para penulis ini, kepribadian akan dikondisikan oleh penguatan dan hukuman yang kita terima; Tetapi perilaku tersebut juga dapat dimotivasi oleh dorongan internal tertentu.

“Teori dorongan”-nya berpendapat bahwa sebelum perilaku apa pun terjadi, motivasi internal harus muncul terlebih dahulu. Ini mungkin berkaitan dengan kepuasan naluri (seperti lapar atau haus), atau dengan aspek psikologis yang lebih kompleks.

Teori humanistik

Teori kepribadian humanistik muncul setelah munculnya behaviorisme, dan mereka menolak hampir semua asumsi yang menjadi dasar mereka. Untuk psikolog humanistik, setiap individu adalah unik, dan pengalaman mereka hidup dan lingkungan di mana mereka bergerak mempengaruhi mereka dengan cara yang sama sekali berbeda.

Psikolog humanistik juga lebih menekankan pada emosi dan interpretasi yang dibuat setiap orang dari pengalaman mereka. Selanjutnya kita akan melihat beberapa teori terpenting dari cabang ini.

teori kepribadian maslow

Abraham Maslow

Abraham Maslow adalah salah satu eksponen terkemuka psikologi humanistik, dan salah satu orang yang paling banyak mempelajari kepribadian. Baginya, aspek yang paling menentukan perilaku manusia adalah pencarian realisasi diri, keadaan sejahtera di mana orang tersebut memanfaatkan kemampuannya secara maksimal.

Bagi Maslow, perbedaan utama dalam hal kepribadian disebabkan oleh titik di mana setiap individu sedang dalam perjalanan menuju realisasi diri. Jadi, sementara beberapa orang hanya akan mengkhawatirkan kebutuhan paling dasar mereka, yang lain bisa saja maju ke pencarian kreativitas atau hubungan sosial. Ini akan memengaruhi perilaku mereka dan cara mereka melihat dunia.

Teori kepribadian Rogers

Menggambar oleh Carl Rogers. Sumber: Didius, Wikipedia. [CC BY (https://creativecommons.org/licenses/by/2.5)]

Seiring dengan Maslow, Carl Rogers adalah salah satu penulis paling penting dari psikologi humanistik. Seperti dalam kasus sebelumnya, Rogers percaya bahwa penyebab utama perbedaan individu adalah titik cara setiap orang dalam pencarian mereka untuk realisasi diri.

Namun, bagi Rogers arti aktualisasi diri akan berbeda-beda bagi setiap individu. Dengan demikian, cara keberadaan kita akan dikondisikan oleh hubungan antara “diri sejati” kita dan “diri ideal” kita, yang akan dibentuk berdasarkan komponen bawaan dan komponen yang dipelajari berdasarkan pengalaman kita.

Teori sifat

pengembangan kepribadian

Teori sifat mencoba untuk membagi semua perbedaan individu menjadi serangkaian sifat yang dapat muncul dengan cara yang berbeda dan bergabung untuk membentuk karakteristik setiap orang. Dalam pengertian ini pendekatannya mirip dengan teori tipe seperti Jung; Tetapi ada beberapa perbedaan di antara keduanya.

Jadi, dalam teori-teori ini dianggap bahwa masing-masing sifat membentuk kontinum, hadir pada semua orang pada tingkat yang lebih besar atau lebih kecil. Misalnya, untuk pembela arus ini, ekstraversi akan muncul di semua individu, satu-satunya perbedaan di antara mereka adalah kekuatan yang menunjukkan sifat ini.

Teori “Lima Besar”

Mungkin teori kepribadian yang paling terkenal saat ini adalah teori “Lima Besar”. Dikembangkan oleh McCrae dan Costa, ia membela bahwa perbedaan individu disebabkan oleh variasi setiap individu dalam lima sifat yang berbeda: ekstraversi, neurotisisme, keterbukaan terhadap pengalaman, kebaikan hati, dan hati nurani.

Untuk pembela teori ini, karakteristik kepribadian akan sepenuhnya bawaan dan akan tetap stabil sepanjang hidup. Jadi, jika seseorang menunjukkan neurotisisme yang tinggi dan kebaikan yang rendah selama masa kanak-kanak, ia akan cenderung tetap sama sepanjang hidupnya.

Teori kepribadian Eysenck

Sama seperti teori “Lima Besar”, Eysenck berpendapat bahwa perbedaan individu disebabkan oleh kombinasi dari tiga sifat yang berbeda: ekstraversi, neurotisisme, dan psikotisisme. Bagi penulis, ketiga ciri tersebut akan didasarkan pada fenomena biologis yang dapat diukur.

Seperti dalam kasus sebelumnya, skor setiap orang di masing-masing dari tiga sifat ini akan cenderung tetap stabil sepanjang hidup mereka.

Teori kepribadian Cattell

Teori kepribadian Cattell sangat mirip dengan teori sifat lainnya. Perbedaan utama adalah bahwa penulis ini melakukan analisis statistik pada data yang dikumpulkan dari sampel besar orang, dan membagi perbedaan di antara mereka menjadi 16 ciri.

Teori kepribadian Allport

Allport percaya bahwa kita dapat membedakan ribuan ciri kepribadian yang berbeda, yang akan ditentukan sejak lahir. Untuk mempelajarinya dengan lebih baik, ia membaginya menjadi tiga jenis: ciri-ciri utama (yang akan mendominasi kepribadian individu), ciri-ciri sentral (yang paling umum), dan ciri-ciri sekunder.

Referensi

  1. “Pengantar kepribadian” di: Lumen. Diperoleh pada: 12 Juni 2020 dari Lumen: course.lumenlearning.com.
  2. “Teori kepribadian” dalam: Simply Psychology. Diperoleh pada: 12 Juni 2020 dari Simply Psychology: simplepsychology.org.
  3. “4 Perspektif Kepribadian Utama” dalam: Pikiran Sangat Baik. Diperoleh pada: 12 Juni 2020 dari VeryWell Mind: verywellmind.com.
  4. “Teori dan Terminologi Psikologi Kepribadian” dalam: VeryWell Mind. Diperoleh pada: 12 Juni 2020 dari VeryWell Mind: verywellmind.com.
  5. “Psikologi kepribadian” di: Wikipedia. Diperoleh pada: 12 Juni 2020 dari Wikipedia: en.wikipedia.org.

Related Posts