15 penyebab kecanduan narkoba pada remaja dan dewasa

Apa penyebab paling umum dari kecanduan narkoba? Tentunya Anda pernah bertanya-tanya tentang hal ini, dan kenyataannya adalah bahwa proses ini sangat kompleks dan banyak faktor yang campur tangan.

Masing-masing dari kita berbeda. Kita memiliki pengalaman yang berbeda, keluarga kita memiliki kebiasaan tertentu, kelompok teman atau kolega kita berpikir secara berbeda, dan kita telah mengamati perilaku yang bervariasi pada orang-orang di sekitar kita.

Masa remaja yang bermasalah adalah salah satu penyebab paling umum dari kecanduan narkoba

Selain itu, susunan genetik kita unik, dan tubuh kita mungkin bereaksi sedikit berbeda terhadap zat yang berbeda. Dapat dikatakan bahwa, jika beberapa faktor predisposisi penggunaan narkoba disatukan, seseorang akan jauh lebih mungkin untuk mengembangkan kecanduan narkoba.

Harus diklarifikasi bahwa penggunaan zat sesekali tidak sama dengan kecanduan narkoba. Dalam kecanduan narkoba ada ketergantungan, toleransi dan keinginan. Selain itu, pecandu perlu mempertahankan penggunaan zat yang sering untuk merasa baik.

Dalam artikel ini Anda akan menemukan penyebab paling umum dari kecanduan narkoba. Jangan lupa bahwa sangat jarang kecanduan narkoba hanya memiliki satu penyebab. Biasanya pada orang yang sama ada beberapa penyebab sekaligus untuk mengembangkan masalah ini.

Penyebab kecanduan narkoba yang paling sering

Pengalaman traumatis masa lalu

keluarga yang rusak adalah akibat dari kekerasan

Salah satu penyebab kecanduan narkoba yang paling sering adalah mengalami situasi traumatis atau sangat sulit di masa lalu.

Memang benar bahwa kita semua melewati saat-saat tragis dalam hidup yang sangat sulit untuk dihadapi. Beberapa orang dapat mengatasinya dengan bantuan keluarga atau teman mereka.

Namun, banyak orang lain dapat berlindung di narkoba untuk melarikan diri. Ini berusaha untuk melupakan kenangan yang menyakitkan dan mengalihkan perhatian diri sendiri dengan cara tertentu agar tidak menghadapi peristiwa ini. Misalnya, ketika mereka memiliki riwayat penganiayaan atau penganiayaan oleh kerabat atau teman dekat lainnya.

Oleh karena itu, banyak orang kemudian mengambil kebiasaan membenamkan diri dalam keadaan linglung setiap kali ada sesuatu yang membuat mereka khawatir atau mengalami pengalaman negatif.

Mereka mencari jalan keluar itu dan bukan yang lain karena mereka telah mengamati anggota keluarga atau orang lain menghadapi masalah dengan cara ini. Atau, mereka telah menemukan sendiri bahwa obat itu membantu mereka merasa baik dan mulai menggunakannya untuk melepaskan diri dari rasa sakit.

Suasana keluarga

Bisa juga terjadi bahwa penggunaan narkoba dinormalisasi dalam keluarga. Hal ini meningkatkan kemungkinan bahwa orang tersebut akan mulai menggunakan narkoba karena mereka melihatnya sebagai sesuatu sehari-hari. Selain itu, anggota keluarga menjadi lebih fleksibel dengan konsumsi ini karena mereka juga melakukannya atau telah melakukannya.

Di sisi lain, telah ditunjukkan bahwa lingkungan keluarga yang tidak stabil, kecanduan narkoba atau penyakit mental orang tua, membuat remaja menjadi kecanduan narkoba.

Kelompok sebaya

Penyebab kecanduan narkoba lainnya adalah termasuk dalam kelompok yang konsumsinya normal. Artinya, kelompok teman, teman sekelas atau kolega, rekan pesta … menggunakan narkoba secara teratur.

Ada kemungkinan bahwa orang mengembangkan visi yang lebih positif tentang konsumsi, berhenti melihatnya sebagai berbahaya dan tidak terkendali. Selain itu, kelompok-kelompok ini memfasilitasi awal dan pemeliharaan kecanduan narkoba.

Adalah umum bagi beberapa individu untuk merasa bahwa satu-satunya cara untuk berhubungan atau selaras dengan kelompok mereka adalah melalui penggunaan narkoba.

Kekaguman

Tidak mengherankan bahwa, karena mengagumi orang lain atau mencoba mendekati mereka, kita akhirnya meniru apa yang mereka lakukan. Hal ini juga dapat dipengaruhi oleh artis, caral atau orang terkenal yang mempromosikan pandangan positif tentang narkoba.

Faktor lain yang membuat awal konsumsi lebih mungkin adalah menormalkannya dan bahkan merasa simpati ketika melihatnya di bioskop atau di serial.

Penyakit mental tertentu

Depresi dapat menyebabkan seseorang mulai mengonsumsi narkoba

Individu dengan penyakit mental mungkin merasa ada sesuatu yang salah dengan mereka. Ini membuat mereka beralih ke obat-obatan untuk mengurangi ketidaknyamanan atau mencoba meringankan gejala mereka dengan cara yang salah.

Ini terjadi, misalnya, pada orang yang memiliki gangguan kecemasan, depresi, gangguan bipolar, skizofrenia, atau gangguan hiperaktif defisit perhatian.

Kurangnya motivasi dan tujuan

Banyak orang beralih ke narkoba karena merasa tidak nyaman dengan hidupnya atau tidak menemukan motivasi untuk membimbingnya. Umumnya, orang yang terkena kecanduan narkoba mengalami pengucilan sosial. Mereka tidak memiliki hasil yang baik dalam studi mereka, mereka tidak memiliki pekerjaan, atau yang mereka miliki sulit dan tidak terlalu merangsang.

Tidak jarang kemudian, untuk mendapatkan sensasi menyenangkan atau merangsang yang mematahkan rutinitas mereka, mereka akhirnya menggunakan narkoba secara teratur. Pada akhirnya, mereka bisa berubah menjadi kecanduan.

Kaitkan penggunaan narkoba dengan penghilang stres

toleransi obat pada pria

Kehidupan cararn memberi banyak tekanan pada semua orang. Ada peningkatan tuntutan pada kehidupan keluarga, pekerjaan dan hubungan interpersonal. Hal ini membuat kita hidup dalam keadaan ketegangan permanen dimana stres menemani kita setiap hari.

Beberapa orang menganggap narkoba sebagai sarana untuk mencapai relaksasi atau ketenangan, yaitu cara untuk memutuskan hubungan dari ketegangan itu.

Dengan cara ini, penggunaan narkoba menjadi berulang. Kecanduan dihasilkan dan semua masalah yang ditimbulkannya.

Faktor genetik

Meskipun bukan penyebab langsung, telah ditemukan bahwa ada kecenderungan genetik untuk kecanduan. Beberapa penelitian telah menunjukkan bahwa sangat umum untuk beberapa kasus kecanduan narkoba terjadi dalam keluarga yang sama.

Telah terbukti bahwa risiko kecanduan narkoba 8 kali lebih tinggi pada kerabat mereka yang kecanduan opioid, kokain, ganja, obat penenang dan alkohol.

Beberapa penulis mempertanyakan peran faktor genetik, karena mungkin hasil ini disebabkan oleh fakta bahwa kerabat “belajar” menggunakan narkoba karena mereka melihat keluarga mereka melakukannya.

Namun, semakin banyak penelitian menunjukkan (seperti studi kembar) bahwa kecanduan narkoba bisa bersifat genetik. Terutama jumlah, frekuensi penggunaan dan tingkat penyalahgunaan zat tertentu.

Masalah keterampilan sosial

Orang pemalu atau orang dengan masalah yang berkaitan dengan orang lain mungkin lebih rentan terhadap penggunaan narkoba.

Ini karena banyak dari zat-zat ini membantu orang menjadi bebas, memungkinkan mereka berinteraksi sosial yang lebih baik. Hal ini membuat mereka mengkonsumsinya kapan pun mereka ingin atau perlu berinteraksi dengan orang lain.

Mekanisme neurokimia otak

Obat mencapai otak kita, memodifikasi komunikasi antar neuron. Setiap obat bekerja secara berbeda di otak.

Sebagian besar obat merangsang jalur penghargaan otak kita secara berlebihan, menyebabkannya meluap dengan dopamin . Neurotransmitter alami ini dikaitkan dengan kesenangan, motivasi, dan emosi.

Kecanduan dihasilkan karena otak berusaha mengulangi perilaku yang berhubungan dengan kesenangan. Ini ditambah fakta bahwa banyak zat penyalahgunaan dapat menghasilkan pelepasan dopamin antara 2 dan 10 kali lebih besar daripada hadiah alami (seks atau makanan).

Selain itu, efeknya biasanya langsung dan lebih tahan lama daripada yang disebabkan oleh imbalan alami.

Carilah efek yang Anda rasakan ketika obat pertama kali dicoba

Banyak orang yang menjadi kecanduan mengalami emosi dan perasaan tertentu yang sangat intens dan menyenangkan dalam kontak pertama mereka dengan narkoba.

Kebanyakan dari mereka dapat mengulangi penggunaan narkoba untuk merasakan kesenangan dari masa lalu. Akhirnya, mereka dapat melewati batas yang memisahkan penggunaan sesekali dari kecanduan narkoba, menjadi spiral yang sangat sulit untuk dihilangkan.

Masalah tidur

Mengalami gangguan tidur bukanlah hal yang aneh saat ini. Selain itu, untuk melanjutkan rutinitas dan tuntutan sehari-hari kita dipaksa untuk beristirahat dengan benar.

Banyak orang yang mengalami kesulitan tidur karena alasan apa pun mungkin menjadi khawatir dengan situasi mereka. Mereka bahkan mungkin menjadi terobsesi, memperburuk masalah.

Menghadapi masalah ini, keputusasaan yang dirasakan oleh orang-orang ini membuat mereka menggunakan segala macam obat atau obat-obatan yang meningkatkan tidur. Dari obat-obatan yang tersedia di apotek mana pun, melalui alkohol atau ganja.

Pada akhirnya, ketergantungan yang cepat pada zat-zat ini berkembang, karena tanpa mereka mereka tidak dapat tertidur. Hal yang sama terjadi pada orang tanpa gangguan tidur yang terbiasa mengonsumsi zat tersebut di malam hari.

Ketika mereka tidak mengkonsumsinya pada suatu malam, mereka tidak dapat beristirahat dengan baik. Ini merupakan lingkaran setan yang membutuhkan usaha keras untuk memutuskannya.

Anda ingin mengubah beberapa aspek kehidupan Anda

Perasaan hampa, menderita, atau frustasi merupakan pemicu emosional seseorang untuk menggunakan narkoba. Bahwa narkoba membantu mengubah hidup Anda atau sekadar meredakan perasaan buruk untuk sementara waktu adalah pemicu kebiasaan penggunaan menjadi kecanduan.

Tingkatkan momen santai

Adalah umum bagi narkoba untuk berjalan beriringan dengan pesta. Pameran, festival musik, konser, acara olahraga atau diskotik adalah tempat umum di mana banyak orang menggunakan semua jenis narkotika. Alasan paling umum untuk membenarkan konsumsi ini adalah untuk menjalani pengalaman yang lebih intens.

Pertahankan tingkat produktivitas dalam studi atau pekerjaan

Ada saat-saat dalam hidup ketika seorang individu dapat menghadapi tantangan dalam studi atau pekerjaan yang meningkatkan tingkat stres, kelelahan menumpuk dan tanpa bantuan beberapa stimulan mereka tidak dapat melanjutkan atau mempertahankan tingkat. Di sinilah obat-obatan seperti kokain, amfetamin atau obat-obatan untuk konsentrasi memasuki tempat kejadian.

Artikel menarik

Jenis kecanduan narkoba .

Efek obat pada sistem saraf .

Konsekuensi dari penggunaan narkoba .

Jenis obat .

Referensi

  1. 9 Alasan Mengapa Orang Menggunakan Narkoba dan Alkohol. (12 Mei 2011). Diperoleh dari Jennifer Act: thejenniferact.com.
  2. Cami, J., & Farré, M. (2003). Kecanduan narkoba. Jurnal Kedokteran New England, 349 (10), 975-986.
  3. Penyebab Penyalahgunaan Narkoba: Apa Penyebab Penyalahgunaan Narkoba? (20 Juni 2016). Diperoleh dari Healthy Place: healthyplace.com.
  4. Penyalahgunaan Narkoba dan Zat. (November 2016). Diperoleh dari Healthin Aging: healthinaging.org.
  5. Narkoba, Otak, dan Perilaku: Ilmu Ketergantungan. (November 2014). Diperoleh dari Institut Nasional Penyalahgunaan Narkoba: drugabuse.gov.
  6. Merikangas KR, Stolar M., Stevens DE, Goulet J., Preisig MA, Fenton B., Zhang H., O’Malley SS, Rounsaville BJ (1998). Transmisi Keluarga dari Gangguan Penggunaan Zat. Psikiatri Jendral Agung; 55 (11): 973-979.
  7. Penyalahgunaan Zat. (23 April 2016). Diperoleh dari WebMD: webmd.com.
  8. Memahami Penggunaan dan Ketergantungan Narkoba. (2016, Agustus). Diperoleh dari Institut Nasional Penyalahgunaan Narkoba: drugabuse.gov.

Related Posts