15 Tips Keamanan Perbankan Online untuk Menjaga Akun dan Uang Anda Aman

Di masa lalu, perbankan adalah tugas yang cukup rumit, karena Anda harus secara fisik pergi ke bank untuk mengirim atau menerima uang dan menyelesaikan tugas-tugas dasar lainnya. Berkat ledakan internet, perbankan online hadir dan telah mengubah cara kita menangani tugas perbankan sepenuhnya. Sekarang kita dapat dengan mudah mengirim dan menerima uang dan melacak banyak akun langsung dari ponsel atau komputer kita. Namun, ketika sesuatu “online”, itu berisiko lebih besar untuk dikompromikan.

Dunia ini penuh dengan peretas dan berbagai akun online & rekening bank adalah salah satu target utama mereka. Jadi, untuk mengamankan uang hasil jerih payah Anda, Anda harus tetap aman saat melakukan perbankan online, dan itu tidak semudah melindungi buku cek atau kartu debit di saku Anda. Namun jangan khawatir, karena kita mencantumkan 15 tips keamanan perbankan online yang akan membuat Anda tetap aman:

1. Gunakan Kata Sandi yang Kuat

Ini adalah tugas paling mendasar namun penting yang harus Anda lakukan untuk semua akun online Anda dan ini adalah salah satu langkah keamanan terbaik yang dapat Anda ambil. Anda harus menggunakan kata sandi yang kuat yang berisi huruf besar & kecil, angka, dan karakter . Seorang peretas akan membutuhkan waktu kurang dari satu menit untuk meretas kata sandi yang lemah seperti “Ihatebananas349”. Terlepas dari kata sandi yang kuat, jangan pernah menggunakan kata sandi yang sama pada akun online yang berbeda, karena satu akun yang disusupi dapat membahayakan semua akun Anda. Anda dapat menggunakan pengelola kata sandi yang baik untuk mengingat semua kata sandi, jadi begitulah. Juga, sering mengubah kata sandi Anda adalah kebiasaan yang baik dan akan membantu memperkuat keamanan akun Anda.

2. Lebih suka Otentikasi Dua Faktor

Otentikasi Dua Faktor memungkinkan Anda untuk masuk ke akun Anda menggunakan kata sandi dan kode yang dikirim ke telepon Anda. Ini memaksa peretas untuk mendapatkan kata sandi dan ponsel Anda untuk dapat meretas akun Anda, yang cukup sulit. Coba cari rekening bank yang peduli dengan keamanan akun Anda dan menawarkan otentikasi dua faktor. Banyak bank populer menawarkan fitur ini, jadi lakukan riset sebelum membuka rekening.

3. Amankan PC Anda

Jika Anda menggunakan PC untuk mengakses rekening bank Anda, maka Anda perlu memastikan PC Anda tidak terinfeksi . Malware seperti keylogger atau perangkat lunak pemantauan dapat dengan mudah mencuri informasi login Anda dan membahayakan akun Anda. Anda perlu memastikan firewall PC Anda diaktifkan dan mengunduh program antivirus yang andal untuk melindungi dari malware.

Selain itu, Anda juga harus memiliki versi terbaru dari sistem operasi yang Anda gunakan, dan memiliki versi terbaru dari browser pilihan Anda. Sistem operasi dan browser sering diperbarui untuk memberikan perlindungan terhadap ancaman terbaru dan sistem yang diperbarui akan memastikan Anda tidak menjadi korban.

4. Amankan Smartphone Anda

Jika Anda menggunakan ponsel cerdas Anda untuk perbankan online, maka penting untuk memastikan bahwa perangkat Anda aman. Meskipun aplikasi antivirus tersedia untuk Android dan iOS , tidak wajib untuk menggunakannya, karena risiko infeksi rendah pada ponsel cerdas (tetapi masih ada). Namun, Anda harus memastikan ponsel cerdas Anda dikunci dengan kata sandi atau perlindungan yang kuat, sehingga orang tidak mencuri informasi di dalamnya.

Selain itu, ponsel cerdas bersifat portabel dan dapat dengan mudah hilang dan dalam situasi seperti itu, telepon yang dilindungi kata sandi akan memberi Anda cukup waktu untuk memberi tahu bank Anda tentang situasi tersebut. Jika Anda memiliki ponsel cerdas Android, Anda dapat mengikuti panduan lengkap kita tentang keamanan Android untuk mengamankan ponsel Anda.

5. Waspadalah terhadap Email dan Panggilan Palsu

Seorang scammer dapat menyamar sebagai agen bank Anda dan meminta detail login Anda untuk menyelesaikan masalah atau memberikan insentif. Mengukir fakta di otak Anda, bahwa apa pun yang terjadi, bank (atau perusahaan lain mana pun) tidak akan pernah meminta detail login Anda atau informasi pribadi lainnya melalui media apa pun (bahkan secara langsung). Cukup mengabaikan permintaan tersebut , atau jika Anda ingin tahu; hubungi bank Anda sendiri dan gali kebenarannya.

Maksimal yang dapat mereka tanyakan adalah nomor akun Anda atau mungkin beberapa detail ID yang telah Anda berikan kepada mereka saat membuka akun.

6. Periksa Koneksi Terenkripsi ke Situs Web Bank

Enkripsi adalah salah satu keamanan paling dasar yang dapat ditawarkan bank Anda. Koneksi terenkripsi di situs web bank Anda akan menghentikan pengintai mencuri informasi Anda saat Anda memasukkan detail Anda di bidang login. Cari ikon “gembok” hijau di awal bilah alamat saat berada di situs web bank. Ini menunjukkan bahwa koneksi dienkripsi dan Anda dapat login dengan aman.

Anda perlu memeriksa ini setiap kali Anda masuk ke rekening bank Anda, karena dalam serangan phishing enkripsi biasanya tidak tersedia. Jika bank Anda tidak menyediakan enkripsi, harap buka rekening di bank lain yang menyediakan koneksi terenkripsi.

7. Hindari Menggunakan Perangkat Publik

Dengan rekening bank Anda, percayakan hanya pada perangkat Anda sendiri yang telah Anda amankan. Jangan pernah menggunakan PC publik untuk mengakses rekening bank Anda, karena banyak PC publik biasanya terinfeksi dan tidak pernah diurus. Ini juga berlaku untuk meminjam perangkat dari orang atau teman lain, karena mereka mungkin tidak mengikuti langkah-langkah keamanan yang telah Anda ambil untuk mengamankan perangkat Anda.

Bahkan jika Anda menggunakan perangkat publik, pastikan Anda keluar setelah selesai dan menghapus data yang dihasilkan seperti yang telah kita sebutkan nanti di artikel. Selanjutnya, Anda juga harus membuat kebiasaan untuk keluar dari akun Anda bahkan di PC Anda untuk mencegah pembajakan sesi.

8. Lacak Perubahan di Akun Anda

Berkat perbankan online, sangat mudah untuk melacak perubahan di akun Anda tidak seperti sebelumnya, ketika Anda harus menunggu laporan bank. Cukup login ke akun Anda dan Anda akan melihat riwayat lengkap transaksi yang Anda lakukan beserta perubahannya. Anda harus sering memeriksa laporan mutasi bank Anda (sebaiknya setiap hari) untuk menyimpan cek dan segera melaporkan aktivitas yang mencurigakan.

9. Hindari Hyperlink Berbahaya

Jika Anda menerima tautan dalam email atau media teks lain yang meminta Anda untuk memberikan detail login atau mendapatkan penawaran, pikirkan dua kali sebelum mengklik. Tautan berbahaya dapat mengunduh malware di PC Anda atau mengarahkan Anda ke situs web palsu (serangan phishing) untuk mencuri informasi Anda. Jangan pernah masuk ke akun online mana pun melalui tautan yang diberikan kepada Anda oleh orang lain atau sumber eksternal. Selalu ketik URL di bilah alamat browser dan login secara manual ke akun Anda .

10. Hindari menggunakan Wi-Fi Umum

Jangan percaya jaringan Wi-Fi publik, karena sangat mudah mencuri informasi jika peretas berada di jaringan yang sama. Jika Anda harus menggunakan jaringan Wi-Fi publik, pastikan Anda menggunakan VPN yang baik di PC atau ponsel cerdas Anda untuk mengenkripsi koneksi dan mencegah pengintaian. Namun, kita juga harus memberi tahu Anda bahwa terkadang hotspot itu sendiri dapat terinfeksi dan bahkan VPN tidak akan membantu Anda dalam situasi seperti itu. Sederhananya, jangan menggunakan jaringan Wi-Fi publik untuk perbankan online kecuali Anda tidak punya pilihan lain.

11. Siapkan Notifikasi Akun

Banyak bank menawarkan pemberitahuan khusus untuk aktivitas tertentu di akun Anda, jadi Anda perlu memastikan bahwa Anda memanfaatkannya. Misalnya, Anda mungkin mendapatkan pemberitahuan untuk penarikan, perubahan informasi akun, login yang mencurigakan, atau aktivitas mencurigakan lainnya. Pemberitahuan semacam itu akan membuat Anda terus diperbarui dengan status akun dan memberi Anda kekuatan untuk bereaksi tepat waktu. Selain itu, se
perti yang kita sebutkan di atas, beberapa bank juga mengizinkan Anda menambahkan otentikasi dua faktor pada transaksi keluar, yang merupakan fitur hebat.

12. Gunakan Jendela Penyamaran atau Peramban Pribadi

Jendela Penyamaran atau Pribadi menghapus semua jenis data yang dihasilkan saat menjelajah di web segera setelah jendela ditutup. Semua browser populer menawarkan fitur ini dan Anda dapat menekan Ctrl+Shift+N atau Ctrl+Shift+P untuk mengaksesnya. Ketika Anda akan masuk ke rekening bank online Anda melalui jendela ini, itu akan menghapus semua data yang dihasilkan seperti cookie, cache, riwayat dan data serupa lainnya, ketika Anda menutup jendela. Ini akan memastikan bahwa tidak ada seorang pun (termasuk malware) yang memanfaatkan sesi penjelajahan Anda dan meretas atau mengakses akun Anda.

13. Gunakan Aplikasi Bank di Smartphone Anda

Jika Anda melakukan perbankan dari ponsel cerdas Anda, sebaiknya gunakan aplikasi yang disediakan oleh bank Anda (kebanyakan bank memang menawarkan aplikasi untuk Android dan iOS) daripada menggunakan portal web. apps biasanya lebih aman dengan komunikasi aktivitas terenkripsi, ditambah hacker jarang menargetkan aplikasi. Anda juga harus mengikuti lebih sedikit tindakan pencegahan saat menggunakan aplikasi dibandingkan dengan browser.

14. Pastikan Kata Sandi Anda Dienkripsi dengan Bank

Data Anda disimpan di server bank, dan tidak jarang bank mengalami pelanggaran . Jadi, Anda harus memastikan bahwa bank Anda menyimpan data Anda di brankas terenkripsi yang sulit dibobol peretas. Trik yang baik untuk mengetahui apakah bank tersebut aman atau tidak adalah dengan menggunakan opsi “Lupakan Kata Sandi” di situs web bank. Jika bank mengirimkan kata sandi asli Anda, maka itu berarti informasi Anda tidak dienkripsi. Namun, jika mereka meminta Anda untuk mengubah kata sandi dan membuat yang baru, mungkin itu berarti informasi tersebut dienkripsi dan mereka tidak mengetahui kata sandi yang tepat.

15. Penipuan Kata Sandi Sekali Pakai

Ini adalah penipuan yang sangat umum akhir-akhir ini yang harus Anda waspadai. Anda mungkin menerima kata sandi di telepon Anda diikuti dengan panggilan dari seseorang yang mengaku sebagai agen bank dan meminta Anda untuk menyerahkan kata sandi itu. Jika Anda memberikan kata sandi itu, akun Anda akan diretas.

Ketika Anda meminta perubahan kata sandi untuk rekening bank online Anda, bank mengirimkan setengah kata sandi ke email Anda dan setengahnya lagi ke ponsel Anda sebagai pesan teks. Dalam penipuan kata sandi satu kali, scammer telah meretas akun email Anda, tetapi dia tidak memiliki akses ke telepon Anda. Jadi untuk melengkapi separuh kata sandi lainnya, dia harus menelepon Anda dan memintanya. Jika ini terjadi pada Anda, segera beri tahu bank Anda dan amankan juga akun email Anda.

LIHAT JUGA: 4 Mesin Pencari Pribadi yang Tidak Pernah Melacak Pencarian Anda

Amankan transaksi perbankan online Anda dengan tips ini

Kenyamanan yang ditawarkan oleh perbankan online terlalu bagus untuk dilewatkan, jadi melakukannya dengan aman biasanya merupakan keputusan terbaik. Peretas tidak pernah istirahat dan selalu mencoba meretas akun untuk mencuri informasi dan uang, jadi Anda tidak akan pernah bisa dengan mudah di sisi keamanan. Ikuti tips di atas dan pastikan rekening bank online Anda aman.

Related Posts