5 Fase Duel: Model Kübler Ross

fase duka dijelaskan dalam Kubler Ross Model yang penyangkalan, kemarahan, tawar-menawar, depresi, dan penerimaan. Ketika orang yang dicintai meninggal atau kita mengalami situasi kehilangan, orang bereaksi dengan cara tertentu.

Kita biasanya mengalami perasaan sedih, merasa down, dan mengembangkan apa yang disebut dengan kesedihan. Dari sudut pandang psikologis, kesedihan adalah waktu yang sangat rumit dan sulit untuk dikelola, jadi sangat penting untuk mengetahui karakteristik situasi ini yang kita semua alami di beberapa titik dalam hidup.

Indeks artikel

Apa itu kesedihan?

Ketika situasi berduka dialami, biasanya mengalami kebingungan dan keraguan apakah perasaan berbeda yang muncul itu normal atau tidak.

Setelah kehilangan yang signifikan, kita mengalami apa yang dikenal sebagai kesedihan, yaitu situasi rumit di mana kita mengalami serangkaian perasaan yang terkait erat dengan orang yang baru saja kita kehilangan.

Sensasi yang kita alami selama duel bisa sangat intens, dan seringkali berbahaya karena biasanya tidak mudah untuk mengatasi momen-momen ini dengan baik.

Kemiripan dengan depresi

Ketika kita kehilangan orang yang kita cintai, kita bisa mengalami gejala yang sangat mirip dengan depresi atau gangguan psikologis lainnya.

Selain itu, terlepas dari kenyataan bahwa kesedihan biasanya dikaitkan dengan kematian orang yang dicintai, penting untuk diingat bahwa proses ini dapat dialami dalam situasi kehilangan apa pun, dan tidak selalu harus dikaitkan dengan kematian orang yang dicintai. seseorang.

Reaksi terhadap kehilangan

Kesedihan mengacu pada reaksi alami yang dilakukan orang terhadap kehilangan makhluk, objek, atau peristiwa yang signifikan. Demikian juga, ini mengacu pada reaksi emosional dan perilaku yang dialami seseorang ketika mereka kehilangan ikatan emosional yang signifikan.

Bahkan dalam situasi yang kurang konkrit seperti abstraksi konsep seperti kebebasan, cita-cita atau dalam perubahan saat ini seperti pindah ke kota lain atau mengubah gaya hidup, proses berduka juga bisa dialami.

Dengan demikian, konsep berduka meliputi komponen psikologis, fisik dan sosial yang diekspresikan melalui reaksi emosional dari penderitaan, kesedihan atau kesedihan.

Perlu juga dicatat normalitas proses ini, yaitu, mengalami reaksi kesedihan dalam situasi seperti yang baru saja kita bahas dianggap sebagai situasi yang benar-benar normal dan tidak dianggap sebagai gangguan psikologis.

Duel bergantung pada apa?

Tidak semua kematian secara otomatis menyebabkan timbulnya kesedihan, karena ini mensyaratkan bahwa orang yang menjadi objek kehilangan memiliki kepentingan dan signifikansi khusus. Esensi dukacita adalah kasih sayang atau keterikatan, serta perasaan kehilangan.

Intensitas proses berduka juga tidak tergantung pada sifat dari objek yang hilang, tetapi pada nilai yang dikaitkan dengannya.

Fase-fase kesedihan dan karakteristiknya

Durasi kesedihan yang normal saat ini dianggap cukup tidak terduga, karena periode waktu dapat sangat bervariasi pada setiap orang. Mengetahui kapan proses berduka telah berakhir seringkali rumit, karena tidak ada periode waktu yang dapat menentukan dengan tepat.

Oleh karena itu, yang benar-benar relevan dalam analisis proses berduka adalah berbagai tahapan yang dialami.

Dalam pengertian ini, fase berkabung yang didalilkan dalam caral Kübler Ross sangat penting, karena memungkinkan kita untuk memeriksa situasi berbeda yang dialami seseorang dalam proses berduka.

5 fase duel tersebut adalah:

Tahap pertama: penolakan

Sumber: https://pixabay.com/

Reaksi pertama terhadap situasi seperti informasi bahwa orang yang dicintai telah meninggal atau memiliki penyakit mematikan adalah menyangkal kenyataan dari peristiwa tersebut. Hal yang sama dapat terjadi dalam situasi lain seperti putus cinta, di mana pada awalnya reaksi emosional yang dominan adalah penolakan fakta.

Penyangkalan yang dialami pada fase pertama proses berduka ini terdiri dari penolakan sadar atau tidak sadar terhadap fakta atau realitas situasi.

Dari psikologi, reaksi pertama ini dipahami sebagai pertahanan yang berusaha meredam kejutan atau ketidaknyamanan yang dihasilkan oleh kenyataan pada saat pikiran belum siap untuk menerimanya.

Tanggapan pertama ini berlangsung untuk jangka waktu terbatas di mana kita tidak merasa lumpuh, kita mengalami perasaan tidak percaya dan kita menegaskan kembali hal-hal seperti “ini tidak mungkin terjadi pada saya.”

Perlu dicatat bahwa penolakan adalah tahap yang sangat penting dalam proses berduka karena memungkinkan kita untuk melindungi diri dari dampak pertama dan mendapatkan sedikit waktu untuk menerima kenyataan sedikit demi sedikit.

Di sisi lain, penting untuk disadari bahwa terlepas dari kegunaan tahap pertama ini, jika fase penolakan berlangsung lama, itu bisa berbahaya karena mencegah orang menerima apa adanya dan menghadapi kenyataan.

Tahap kedua: kemarahan

Sumber: https://pixabay.com/

Ketika Anda mulai menerima kenyataan apa yang terjadi, perasaan sakit muncul. Saat pertama rasa sakit muncul, sensasi yang paling menonjol adalah perasaan marah, gusar, atau gusar.

Meskipun perasaan ini mungkin hadir selama proses berduka, pada tahap kedua inilah perasaan tersebut bermanifestasi dengan intensitas yang lebih besar.

Kemarahan dapat ditujukan kepada orang yang meninggal, terhadap diri kita sendiri atau terhadap orang lain, objek, peristiwa, situasi, dll. Kita sering mengalami perasaan dendam terhadap orang-orang yang telah meninggalkan kita dalam situasi di mana rasa sakit dan ketidaknyamanan berkuasa.

Pada kenyataannya, reaksi pertama ini dapat dianggap sebagai proses egois, di mana orang tersebut mengalami perasaan marah karena momen ketidaknyamanan yang harus dia jalani.

Namun, kemarahan adalah gejala normal dari proses berduka. Kübler Ross berkomentar bagaimana pada saat-saat ini penting bahwa kerabat dan teman dari orang yang berduka membiarkan mereka dengan bebas mengekspresikan kemarahan mereka tanpa menilai atau menekan perasaan mereka.

Kemarahan adalah respons sementara dalam proses berduka dan diperlukan untuk mengatasi rasa sakit. Demikian juga, menggunakan metode ekspresi seperti menulis surat kepada almarhum atau membangun dialog imajiner dengan mereka dapat membantu menyalurkan emosi ini.

Fase ketiga: negosiasi

depresi atipikal

Fase ketiga ini terdiri dari upaya terakhir yang dilakukan orang tersebut untuk mencoba meringankan ketidaknyamanan psikologis yang disebabkan oleh kehilangan. Ini biasanya merupakan fase yang sangat singkat di mana orang tersebut mencoba untuk menegosiasikan rasa sakit yang mereka alami untuk menghindari munculnya sensasi depresi.

Secara rahasia, pelayat berusaha membuat kesepakatan dengan Tuhan atau kekuatan lain yang lebih tinggi sehingga orang yang dicintainya yang telah meninggal kembali dengan imbalan gaya hidup yang direformasi.

Negosiasi dipahami sebagai mekanisme pertahanan yang memungkinkan untuk mengurangi rasa sakit dari kenyataan, tetapi itu biasanya tidak menawarkan solusi yang berkelanjutan dari waktu ke waktu dan dapat mengarah pada eksperimen perasaan lain seperti penyesalan atau rasa bersalah.

Selama fase ketiga ini, penting bagi orang tersebut untuk terhubung dengan individu lain dan aktivitas masa kini, dan melakukan aktivitas yang kurang lebih sering memberikan stabilitas emosional.

Fase keempat: depresi

Sumber: https://pixabay.com/

Fase ini dapat diartikan sebagai saat di mana kebingungan yang dihasilkan oleh rasa sakit menghilang dan orang tersebut mulai memahami kepastian kehilangan. Orang tersebut merasa sedih dan sedih, dan mengalami perasaan seperti ketakutan atau ketidakpastian tentang masa depan hidupnya.

Selama fase depresi ini, kekhawatiran tentang peristiwa yang sebelumnya kurang lebih tidak diperhatikan dapat meningkat, dan kenikmatan aktivitas yang dilakukan secara normal biasanya sangat sulit.

Rasa sakit pada tahap keempat ini sangat intens dan perasaan hampa dan lelah dialami. Orang tersebut mungkin tidak sabar dengan persepsi penderitaan yang terus-menerus dan mungkin lebih mudah tersinggung atau rentan dari biasanya.

Anda harus sangat berhati-hati dengan tahap keempat ini karena dapat dikacaukan dengan episode depresi dengan mudah.

Namun, terlepas dari kenyataan bahwa orang tersebut mungkin merasa bahwa rasa sakit yang mereka rasakan akan bertahan selamanya, dalam duel normal perasaan ini tidak menjadi kronis dan, terlepas dari kenyataan bahwa durasinya dapat bervariasi, respons emosional ini terjadi selama periode waktu yang terbatas. .

Fase berduka ini adalah yang paling penting untuk menghubungkan kesedihan dengan gangguan depresi, karena jika fase depresi tidak diatasi, depresi dapat berkembang.

Fase kelima: penerimaan

Sumber: https://pixabay.com/

Munculnya fase terakhir ini merupakan indikator bahwa proses berduka itu normal dan tidak patologis, dan telah berakhir. Setelah fase depresi, orang tersebut berdamai dengan kehilangan dan memberi dirinya kesempatan untuk hidup meskipun tidak ada diri atau situasi yang hilang.

Dengan demikian, orang yang berduka datang untuk menerima situasi melalui mengalami depresi. Fakta ini menunjukkan bahwa fase depresi sangat penting dalam proses berduka karena, meskipun sangat menyedihkan, perasaan yang kita alami pada tahap itu adalah unsur utama yang memungkinkan kita menerima kehilangan.

Di sisi lain, harus diklarifikasi bahwa fase ini tidak berarti bahwa orang tersebut setuju dengan kehilangan, tetapi dia setuju untuk melanjutkan hidupnya terlepas dari situasi yang harus dia jalani.

Orang tersebut belajar untuk hidup dengan kehilangan, tumbuh pada tingkat pribadi melalui pengetahuan tentang perasaan yang telah dia alami dan beradaptasi dengan situasi barunya.

Kemungkinan konsekuensi

Penting untuk dicatat bahwa proses berduka adalah situasi rumit di mana beradaptasi dengan baik biasanya tidak mudah. Jika adaptasi yang optimal tidak tercapai pada saat-saat itu, duel dapat menyebabkan perubahan psikologis yang signifikan.

Sejalan dengan ini, banyak penelitian telah menunjukkan bahwa 16% orang yang kehilangan kerabat mengalami depresi selama tahun berikutnya. Selain itu, angka tersebut dapat meningkat hingga 85% pada penduduk berusia di atas 60 tahun, sehingga hubungan antara kesedihan dan depresi bisa sangat erat.

Secara umum, perawatan psikologis dan psikiatris tidak dianjurkan dalam proses kesedihan yang normal, tetapi mereka diperlukan dalam kesedihan patologis dan terutama ketika kesedihan berubah menjadi depresi.

Untuk alasan ini, sangat penting untuk mengetahui dengan baik karakteristik dan tahapan kesedihan yang normal, karena ini memungkinkan kita untuk mengenali orang mana yang melakukan proses yang memadai dan orang mana yang mungkin mengembangkan fungsi patologis.

Referensi

  1. Bowlby J. Kehilangan afektif. Kesedihan dan depresi Barcelona: Paidos; 1990]
  2. Gómez-Sancho M. kerugian dari satu akan ingin, para kesedihan dan yang berkabung. Madrid: Arán Ediciones, 2004. 3.
  3. Kübler-Ross, E.: “Roda kehidupan.” Perpustakaan Saku Ed.B. 2.000
  4. O ‘ Connor N. Let mereka pergi dengan cinta: yang penerimaan dari duel. Meksiko: Trillas, 2007.
  5. Pérez Trenado, M. “Bagaimana menghadapi proses berduka”, dalam “Strategi untuk perawatan komprehensif dalam kehidupan terminal”. SOV.PAL. 1.999

Related Posts