‘+50 Fabel Pendek untuk Anak (Dengan Moral)

cerita pendek untuk anak-anak

Saya meninggalkan Anda daftar dengan dongeng pendek untuk anak-anak dengan moral mereka. Di antara mereka, beberapa yang paling populer menonjol; kelinci dan kura-kura, singa dan tikus, belalang dan semut, Peter dan serigala dan banyak lagi.

Dengan contoh-contoh ini Anda dapat menghibur dan menyampaikan konsep moral melalui hewan karismatik mereka . Beberapa orang Meksiko, yang lain Spanyol, yang lain dari Kolombia, Argentina, Peru, Ekuador …

Dongeng anak-anak tampak seperti komposisi liris yang tidak akan pernah ketinggalan zaman. Dari “jangkrik dan semut” oleh Aesop, melalui “ayam yang bertelur emas” oleh María Samaniego hingga yang paling cararn oleh penulis Kolombia Rafael Pombo, semuanya menyoroti kemampuan mereka untuk mendidik dan membuat orang berefleksi melalui moral.

Setiap orang dari yang terkecil di rumah hingga orang dewasa, kita telah membaca dongeng oleh orang tua atau kakek-nenek kita, banyak dari mereka tetap tertanam dalam ingatan kita dan yang telah kita kirimkan ke anak-anak kita.

Indeks artikel

Daftar dongeng pendek untuk anak-anak

Kelinci dan kura-kura

Suatu ketika, kelinci mengolok-olok kaki pendek dan kelambatan berjalan kura-kura, namun, ia tidak tinggal diam dan membela diri dengan tertawa dan berkata kepada kelinci: – Anda mungkin teman yang sangat cepat, tetapi, saya lebih dari yakin bahwa saya bisa memenangkan perlombaan Anda.

Kelinci, terkejut dengan apa yang dikatakan kura-kura kepadanya, menerima tantangan itu tanpa berpikir dua kali, karena dia sangat yakin bahwa dia akan memenangkan kura-kura dengan mata tertutup. Kemudian, mereka berdua mengusulkan kepada rubah bahwa dialah yang menunjukkan jalan dan tujuannya.

Beberapa hari kemudian, saat balapan yang diharapkan tiba, dan ketika hitungan ketiga terdengar, balapan kedua pesaing ini dimulai. Kura-kura tidak berhenti berjalan dan berjalan, tetapi dengan langkahnya yang lambat, ia maju dengan tenang menuju gawang.

Sebaliknya, kelinci berlari sangat cepat sehingga meninggalkan kura-kura jauh di belakang. Ketika dia berbalik dan tidak lagi melihatnya, kelinci melihat keberhasilannya dalam pelarian dengan pasti dan memutuskan untuk tidur siang.

Tak lama setelah itu, kelinci bangun dan melihat apakah kura-kura masih belum mencapai bagian belakang, tetapi ketika dia melihat ke arah gawang, dia melihat kura-kura sangat dekat dengan akhir, dan dalam upaya putus asa untuk berlari secepat yang dia bisa, kura-kura tiba dan menang.

Moral : ajarannya adalah bahwa tujuan dicapai sedikit demi sedikit, dengan kerja dan usaha. Meski terkadang kita terkesan lamban, kesuksesan akan selalu datang.

Ini juga menunjukkan kepada kita bahwa kita tidak perlu mengolok-olok orang karena kekurangan fisik mereka, karena mereka mungkin lebih baik dengan cara lain.

Fabel ini memiliki nilai pendidikan yang besar, karena melakukan hal-hal yang dilakukan dengan baik adalah penting dalam pendidikan dan untuk ini perlu kesabaran.

Singa dan Tikus

Alkisah ada seekor singa yang sedang beristirahat di hutan, setelah seharian berburu. Itu adalah hari yang panas dan dia hanya ingin tidur.

Ketika dia lebih nyaman, seekor tikus datang membuat banyak suara. Singa itu begitu besar sehingga dia bahkan tidak menyadarinya, tetapi tikus itu mulai memanjat hidungnya.

Singa itu bangun dalam suasana hati yang sangat buruk, mulai menggeram, dan meraih tikus itu, bersiap untuk memakannya.

“Maafkan aku!” tikus malang itu memohon. “Tolong biarkan aku pergi dan suatu hari aku pasti akan membayarmu kembali.”

Singa merasa lucu untuk berpikir bahwa seekor tikus dapat membantunya. Tapi dia murah hati dan akhirnya melepaskannya.

Beberapa hari kemudian, saat mengintai mangsanya di hutan, singa itu terjerat jaring pemburu.

Dia tidak dapat melepaskan diri dan meraung keras meminta bantuan. Tikus mengenali suara itu dan segera datang untuk membantunya. Dia menggigit salah satu tali yang mengikat singa dan singa itu lepas.

Lalu tikus itu berkata:

“Bahkan seekor tikus pun dapat membantu seekor singa.”

Moral : jangan meremehkan apa yang bisa dilakukan orang lain. Meskipun tampaknya sebaliknya, semua orang dapat membantu Anda.

Semut dan Belalang

Seekor jangkrik bernyanyi dan dinikmati selama musim panas. Hari demi hari ia bangun kesiangan dan hanya mendedikasikan dirinya untuk bernyanyi, hingga suatu hari ada sesuatu yang menarik perhatiannya.

Sekelompok semut lewat di bawah cabangnya membawa makanan dalam porsi besar di punggungnya, lalu jangkrik turun dari cabangnya dan bertanya.

-Teman semut, mengapa kamu bekerja begitu banyak? –

-Musim dingin sudah dekat, kita harus menyimpan perbekalan agar bisa melewati embun beku- jawab semut.

Yang kemudian dikatakan jangkrik:

-Bah! Bekerja sangat keras adalah untuk orang bodoh, lakukan seperti saya, bernyanyi dan nikmati musim panas.

Semut kecil tanpa berkata apa-apa melanjutkan perjalanannya. Di hari-hari berikutnya, jangkrik terus bernyanyi dan berkali-kali membuat lagu yang mengolok-olok teman kecilnya semut.

Tapi suatu hari, jangkrik bangun dan itu bukan lagi musim panas, musim dingin telah tiba.

Embun beku adalah yang terburuk selama bertahun-tahun, dia mencoba menghangatkan dirinya dengan dedaunan dari cabangnya, tetapi tidak bisa. Lapar dia mencari makanan, tetapi tidak menemukan apa pun.

Kemudian dia ingat bahwa teman semut kecilnya telah menyimpan persediaan selama musim panas dan dia pergi ke sarang semutnya, mengetuk pintu dan semut itu keluar. Lalu dia berkata:

-Semut, bantu aku; Saya lapar dan saya kedinginan, beri saya tempat tinggal dan makanan!

“Tapi apa yang kamu lakukan sepanjang musim panas, jangkrik?” tanya semut.

“Bernyanyi dan menarilah,” jawab jangkrik.

-Nah, jika kamu melakukannya di musim panas, sekarang menarilah di musim dingin! – Kata semut dan menutup pintu.

Sementara itu, jangkrik yang bertobat berjalan pergi merenungkan pelajaran yang telah dipelajarinya.

Moral: hidup adalah tentang bekerja dan beristirahat. Anda tidak dapat beristirahat terlalu banyak karena nanti Anda dapat menemukan konsekuensi negatif.

Peter dan serigala

Dahulu kala ada seorang anak laki-laki bernama Pedro yang adalah seorang gembala dan dia akan berjalan dengan domba-dombanya sepanjang hari.

Suatu hari dia sangat bosan sehingga dia mulai bertanya-tanya bagaimana caranya bersenang-senang. Kemudian terpikir olehnya untuk bercanda, mengatakan bahwa ada serigala di dekatnya. Dia berkata:

-Serigala datang, serigala datang! Membantu!

Penduduk kota dengan cepat datang dengan tongkat untuk mengusir serigala, tetapi ketika mereka sampai di pohon tempat Pedro duduk, mereka menemukan dia tertawa terbahak-bahak. Petrus berkata:

Ha ha ha! Anda percaya itu!

Para tetangga pulang ke rumah mengira itu hanya lelucon dan tidak ada yang salah.

Di hari lain, Pedro bosan lagi dan kembali dengan lelucon yang sama:

-Serigala datang, serigala datang! Membantu! Membantu!

Para tetangga segera kembali, dengan tongkat mereka dan bersiap menghadapi serigala. Tetapi mereka menemukan Peter tertawa lagi, yang tertawa dan berkata:

Anda telah mempercayainya lagi! Apa yang tidak bisa dipercaya! Ha ha ha!

Kali ini para tetangga mengira lelucon itu tidak begitu lucu dan mereka pulang dengan suasana hati yang buruk.

Suatu hari, Peter sedang berjalan dengan domba-dombanya ketika dia mendengar suara di semak-semak. Dia tidak peduli, tetapi dengan cepat seekor serigala keluar dan mulai mengejar domba-dombanya. Pedro mulai meminta bantuan:

-Serigala akan datang, serigala akan datang! Membantu!

Para tetangga mendengarnya tetapi tidak memperhatikan, karena mereka mengira itu adalah lelucon lain dari Pedro.

Serigala berhasil menangkap beberapa dombanya dan membawa mereka untuk dimakan bersama kawanannya.

Moral : jangan berbohong, karena orang lain mungkin tidak mempercayai Anda ketika Anda mengatakan yang sebenarnya.

Gagak dan rubah

Alkisah ada seekor burung gagak yang hinggap di pohon, setelah berhasil mencuri keju dari jendela sebuah rumah.

Di dekatnya ada seekor rubah yang mencium aroma yang kuat, melihat burung gagak dan berkata:

-Halo! Sungguh hari yang baik, juga bulumu sangat indah. Ini sangat cocok untuknya.

Sang gagak merasa sangat senang dengan apa yang dikatakan rubah kepadanya. Dia ingin bernyanyi dalam perayaan, membuka paruhnya, tetapi kemudian menjatuhkan keju.

Rubah, menyeringai, berlari ke keju dan menangkapnya dengan mulutnya sebelum jatuh ke tanah.

Pesan Moral : Perhatikan ketika seseorang mengatakan hal-hal baik kepada Anda. Mungkin untuk kepentingan.

Anak laki-laki dan permen

Saat itu tanggal 21 September dan semua anak, yang bahagia setelah musim panas yang panjang, akan kembali ke sekolah. Menjadi hari pertama, guru membawa toples penuh pernak-pernik ke kelas untuk menyambut tahun ajaran baru. Salah satu siswa berlari keluar lebih dulu untuk permen.

Begitu dia mengambil semua permen yang dia bisa, ketika dia mencoba melepaskan tangannya, leher wadah tidak mengizinkannya melakukannya. Anak itu menangis dan menangis dengan sedih, tetapi seorang teman yang berada di dekatnya mengatakan kepadanya: -Sesuaikan diri Anda dengan hanya mengambil setengah dan Anda dapat mengambil permen dengan tangan Anda.

Pesan Moral : jangan egois, serakah dan pilihlah sesuai kebutuhan saja. Seperti kata pepatah “siapa yang menutupi banyak, sedikit meremas”.

Fabel ini mengajarkan anak-anak untuk tidak terlalu egois, kualitas yang sangat penting ketika mengembangkan kepribadian mereka. Di dunia di mana individualitas mendominasi, adalah baik sejak usia dini bagi anak-anak untuk belajar berbagi dan bermurah hati dengan teman sebayanya.

Kutu dan manusia

Seorang pria sedang menikmati tidur yang nyenyak ketika dia tiba-tiba mulai merasakan gatal-gatal di sekujur tubuhnya.

Terganggu oleh situasi, dia mencari di seluruh tempat tidurnya untuk melihat apa yang menyebabkan mereka begitu banyak masalah. Setelah pencariannya, dia menemukan seekor kutu kecil dan mengucapkan kata-kata berikut:

– Siapa yang Anda pikir Anda adalah makhluk yang tidak penting, menggigit saya di seluruh tubuh saya dan tidak membiarkan saya menikmati istirahat saya yang memang layak?

– Kutu menjawab: Maaf pak, saya tidak bermaksud mengganggu anda dengan cara apapun; Saya mohon izinkan saya untuk terus hidup, karena karena ukuran saya yang kecil, saya rasa saya tidak bisa terlalu mengganggu Anda. Pria yang menertawakan kejadian kutu, berkata kepadanya:

– Maaf kutu kecil, tapi aku tidak bisa melakukan apa pun selain mengakhiri hidupmu selamanya, karena aku tidak punya alasan untuk terus menanggung gigitanmu, tidak peduli seberapa besar atau kecil prasangka yang kau sebabkan padaku.

Moral : mengajarkan kita bahwa siapapun yang menyakiti orang lain harus rela menanggung akibatnya. Karena ketika Anda mengganggu, menyerang, atau menyinggung rekan kerja lain, Anda harus tahu bahwa tindakan Anda akan diikuti oleh konsekuensinya.

Kelinci dan babi

Dahulu kala di sebuah sekolah ada seekor kelinci yang sangat sombong yang setiap hari memakai sepatunya sangat bersih, mengkilat, mengkilat.

Di kelas yang sama ada juga si babi kecil Peny, yang sangat iri pada kelinci karena sepatunya.

Tetapi babi kecil, yang tinggal di kolam lumpur, tahu bahwa dia tidak akan pernah mendapatkan sepatu seperti milik teman kelincinya.

Setiap hari saya membersihkan dan membersihkan, tetapi tidak ada yang kotor.

Suatu hari bermain saat istirahat saya harus melakukan balapan untuk melihat siapa yang tercepat. Babi yang ketakutan tidak tahu harus berbuat apa, karena sandalnya tidak seperti sandal temannya.

Pada hari perlombaan, babi Peny tidak berpikir dua kali, dan berlari bersama kelinci.

Saat dia berlari, dia hanya berpikir untuk menjadi pemenang dan tidak pernah menyerah, seperti yang dikatakan ibunya.

Ketika mereka mencapai tujuan, semua orang kagum dengan kecepatan babi Peny, mereka tidak mengerti bagaimana dia bisa mengalahkan kelinci dan sandal supernya.

Pesan Moral : apapun sepatu yang kamu pakai, usaha untuk mencapai tujuan yang kamu tetapkan bukan pada sepatu itu tapi pada dirimu. Anda harus bahagia dengan apa yang Anda miliki, merasa nyaman dengan diri sendiri, dan percaya pada diri sendiri.

Keluarga semut

Dahulu kala, ada keluarga semut yang terdiri dari seorang ibu, seorang ayah, dan dua gadis kecil mereka.

Musim dingin akan segera tiba, jadi seluruh keluarga pergi mencari makanan, jika tidak mereka akan mati.

Berjalan melalui padang rumput, mereka menemukan semut lain, tetapi ini bukan spesies yang sama, karena warnanya merah dan dua kakinya hilang.

Bingung, semut merah meminta bantuan mereka untuk membawanya pulang, karena dia bisa mati terkubur di salju.

Ibu semut dengan tegas mengatakan tidak, karena dia bukan milik spesiesnya dan jika semut hitam lainnya mengetahuinya, mereka bisa mengusirnya dari padang rumput.

Jadi keluarga itu melanjutkan perjalanan mereka, tetapi salah satu anak perempuan tidak bisa bertahan dan berbalik untuk membantu semut merah, meskipun dia tahu mereka bisa mengusirnya dari padang rumput selamanya.

Begitu mereka berdua tiba di rumah semut merah, mereka dikejutkan oleh solidaritas semut hitam, mereka memberi mereka semua makanan yang mereka miliki.

Berkat hadiah ini, keluarga semut hitam mampu bertahan sepanjang musim dingin berkat keluarga semut merah.

Moral : Anda harus membantu orang lain ketika mereka membutuhkannya, karena suatu hari kita juga mungkin membutuhkan bantuan itu.

Ini juga mengajarkan kita untuk tidak berprasangka buruk atau mendiskriminasi orang lain karena ras atau kondisi fisik mereka, sesuatu yang sangat penting dalam hidup, karena kita harus mendidik anak-anak kita dalam toleransi dan menghormati keragaman.

Burung bulbul

Itu adalah burung bulbul yang sangat bahagia dan lucu. Dia selalu bernyanyi tetapi dia sangat, sangat tidak tahu apa-apa.

Suatu malam saat makan malam dengan ibunya, dia mengatakan kepadanya bahwa dia tidak boleh bernyanyi sampai nanti karena para pemburu akan lewat pada waktu itu dan jika mereka mendengarnya, mereka bisa membunuhnya.

Keesokan paginya seperti setiap hari, burung itu mulai berkicau untuk menarik mangsanya. Melupakan apa yang dikatakan ibunya, para pemburu mendengarnya dan mulai menembak.

Untungnya, burung itu punya waktu untuk bersembunyi, karena mendengar nyanyian ibunya yang memperingatkan bahwa para pemburu ada di daerah itu

Moral : kita harus sangat perhatian dan mendengarkan orang tua kita ketika mereka berbicara kepada kita, karena kecerobohan bisa mahal harganya.

Kucing dan Tikus

Kucing Garasi Menggambar Komik Gambar Mouse

Suatu ketika, seekor kucing yang sangat lapar melihat seekor tikus kecil memasuki rumahnya. Kucing itu, dengan banyak niat untuk mengambilnya dan kemudian memakannya, mendekati perangkap tikus untuk mengatakan:

– Betapa tampan dan imutnya kamu, tikus kecil! Ikutlah denganku, si kecil, ayo… kata kucing dengan suara merdu.

Ibu tikus kecil mendengar maksud kucing pintar itu dan memperingatkan anaknya dengan berkata:

– Jangan pergi nak, kamu tidak tahu trik bajingan itu.

Kucing yang ngotot berkata kepada tikus lagi:

– Ayo, si kecil datang. Lihat keju ini dan kacang-kacangan ini! Semua itu untuk Anda!

Tikus kecil yang tidak bersalah bertanya kepada ibunya lagi:

– Apakah saya akan pergi, Bu? … apakah saya akan pergi?

– Tidak nak, jangan pernah berpikir untuk pergi, patuh, ibunya berkata lagi.

Kucing itu kembali menipunya dengan mengatakan:

– Ayo, saya akan memberi Anda kue lezat ini dan banyak hal lainnya …

– Saya bisa pergi ibu, tolong saya mohon – kata tikus kecil.

– Tidak bodoh! Jangan pergi. – Ibu tikus bersikeras.

-Dia tidak akan melakukan apapun padaku, bu. Saya hanya ingin mencicipi sedikit … – kata tikus kecil untuk terakhir kalinya, dan tanpa ibunya dapat menghentikannya, ia dengan cepat keluar dari lubangnya.

Dalam beberapa saat, terdengar teriakan yang mengatakan:

– Tolong, ibu, tolong! Kucing itu memakanku!

Ibu tikus tidak bisa berbuat apa-apa untuk menyelamatkan tikus kecilnya yang dimakan kucing.

Moral : dongeng ini mengajarkan kita bahwa kita harus mematuhi orang tua kita dan menghormati keputusan mereka, karena mereka akan selalu menginginkan yang terbaik untuk kita dan mengabaikan mereka dapat mengambil korban seperti tikus kecil dalam sejarah.

Rusa dan anak rusa

Fabel ini tentang dua rusa, satu muda dan satu tua.

Mereka berdua ingin tinggal dan tinggal di hutan karena mereka memiliki makanan sepanjang tahun, tetapi ini hanya mungkin jika mereka berdua bertarung, karena hanya ada satu persediaan untuk satu.

Rusa muda sangat jelas bahwa ia akan menang, karena lebih cepat dan lebih cepat daripada rusa tua.

Keesokan paginya ketika mereka bertemu untuk bertarung, rusa tua itu mengusulkan agar dia pergi, karena dia tahu betul bahwa dia akan menjadi pemenangnya.

Anak rusa yang keras kepala dan pemarah bersiap untuk bertarung sampai perlahan-lahan kehilangan tanduknya.

Terkejut bahwa rusa tua itu memukulinya, dia bertanya:

-Bagaimana Anda melakukannya? Tidak mungkin, jika saya lebih. muda dan lebih cepat dari Anda.

Orang tua itu menjawab:

-Lihat tandukku dan kamu akan mendapatkan jawabannya.

Anak rusa yang terkejut menyadari bahwa tanduknya masih utuh, mereka jauh lebih kuat dan lebih kuat daripada tanduknya sendiri.

Moral : kita harus menghormati orang yang lebih tua, karena menjadi orang yang lebih tua tidak berarti mereka kikuk atau lamban, tetapi justru sebaliknya, karena mereka dapat mengajari kita banyak hal yang masih belum kita ketahui.

Monyet dan lumba-lumba

Alkisah ada seorang pelaut yang melakukan perjalanan yang sangat jauh. Untuk membuat perjalanan lebih menghibur, dia membawa monyet untuk bersenang-senang di perjalanan panjang.

Ketika mereka berada di dekat pantai Yunani, badai yang sangat keras dan ganas muncul dan menghancurkan kapal yang lemah. Awaknya, pelaut dan monyetnya harus berenang untuk menyelamatkan hidup mereka.

Sedangkan kera yang melawan ombak, terlihat oleh lumba-lumba; yang, percaya bahwa dia adalah seorang pria, pergi untuk menyelamatkannya dengan meluncur di bawahnya dan membawanya ke pantai.

Ketika mereka tiba di pelabuhan, lumba-lumba bertanya kepada monyet:

– Monyet, apakah Anda orang Athena (lahir di Athena)?

– Ya, dan saya juga memiliki kerabat yang sangat penting yang tinggal di sana –

Lumba-lumba bertanya lagi apakah dia mengenal Piraeus (pelabuhan Athena yang terkenal). Monyet itu, yang kemudian percaya bahwa itu adalah seorang pria, menjawab bahwa dia tidak hanya mengenalnya, tetapi dia juga salah satu sahabatnya.

Lumba-lumba, yang marah karena begitu banyak kebohongan yang dikatakan monyet, berbalik dan mengembalikannya ke laut lepas.

Moral : Pembohong itu sendiri adalah kebohongan yang bertanggung jawab untuk mengungkapkan kebenaran dalam kesalahan kecil. Kebohongan memiliki kaki yang sangat pendek, oleh karena itu kebenaran akan selalu keluar.

astronom

Di negara yang sangat jauh, di mana ilmu pengetahuan sangat penting bagi penduduknya, ada seorang astronom tua yang suka mengambil rute yang sama setiap malam untuk mengamati bintang-bintang.

Suatu hari, salah satu rekan lamanya memberi tahu dia bahwa sebuah bintang aneh telah muncul di langit, lelaki tua itu meninggalkan kota untuk melihatnya dengan matanya sendiri. Begitu bersemangatnya sang astronom melihat ke langit sehingga dia tidak menyadari bahwa ada lubang beberapa langkah darinya. Ketika dia jatuh ke dalam lubang, dia mulai berteriak minta tolong.

Di dekat lubang, seorang pria lewat, yang mendekati lubang untuk melihat apa yang terjadi. Diberitahu tentang apa yang telah terjadi, dia berkata kepada orang tua itu:

-Saya akan membantu Anda keluar dari sana, tetapi berhati-hatilah saat Anda pergi keluar melalui tempat yang tidak Anda ketahui, Anda harus sangat berhati-hati di mana Anda berjalan karena Anda dapat menemukan apa pun di tanah.

Pesan Moral : Sebelum memulai petualangan atau melewati tempat-tempat yang tidak diketahui, Anda harus mengetahui tempat yang Anda lalui dengan baik dan berhati-hati.

Keledai, anjing dan serigala

Seekor keledai, dengan muatan rotinya, dan tuannya diikuti oleh anjingnya, berjalan sangat lambat dan kelelahan karena matahari . Jadi, mereka sampai di padang rumput hijau di mana pemiliknya, lelah dan lelah karena berjalan, pergi tidur di bawah naungan pohon.

Keledai itu pergi makan rumput yang ada di padang rumput ketika tiba-tiba anjing yang juga sangat lelah dan lapar berkata kepadanya:

– Sayang, aku juga lapar, maukah kamu memberiku roti yang ada di keranjang yang kamu bawa?

Keledai itu menjawab:

– Lebih baik, mengapa kamu tidak menunggu sedikit lebih lama sampai Tuan bangun dan memberimu makanan yang sama?

Anjing itu, mendengar jawaban keledai, pergi ke sisi lain padang rumput. Saat itulah, ketika keledai masih memakan rumputnya, seekor serigala lapar muncul dan segera menerkam keledai untuk memakannya. Terkejut, dia berteriak tolong kepada anjing itu:

– Membantu! Selamatkan aku teman anjing!

Anjing itu menjawab:

-Lebih baik, mengapa kamu tidak menunggu sedikit lebih lama sampai tuannya bangun dan menyelamatkanmu?

Moral : kita harus menawarkan bantuan kita kepada orang lain selama mereka membutuhkannya jika kita tidak ingin hal yang sama terjadi pada kita seperti keledai. Kita harus mendidik anak-anak kita untuk menjadi orang yang suportif dan berbagi dengan orang lain yang sederajat.

Burung gagak dan burung

Suatu hari dewa Jupiter memanggil semua burung ke sebuah pertemuan untuk memilih sebagai Raja yang paling cantik dari semuanya. Burung-burung, sangat tersanjung dengan kesempatan besar ini, segera pergi ke perairan sungai besar untuk mencuci dan merapikan diri agar rapi.

Gagak, menyadari keburukannya, membuat rencana yang terdiri dari mengumpulkan bulu-bulu yang dijatuhkan burung ketika bersolek, dan kemudian menempelkannya ke tubuhnya. Jadi, gagak menghabiskan beberapa jam untuk meletakkan bulunya untuk menjadi burung yang paling indah.

Kemudian hari yang diharapkan tiba dan semua burung datang ke pertemuan itu, termasuk burung gagak, yang langsung menonjol karena bulunya yang beraneka warna. Jupiter, melihatnya, memutuskan untuk memahkotai gagak karena keindahannya yang luar biasa, tetapi burung-burung sangat marah karena telah memilih gagak.

Namun, gagak segera kehilangan bulunya, merasa malu karena sekali lagi sama seperti aslinya.

Moral : kita tidak perlu berpura-pura menjadi diri kita yang sebenarnya dan kita tidak boleh merasa rendah diri karena fisik atau kemampuan kita, karena setiap orang itu unik dan berbeda, dengan kelebihan dan kekurangannya masing-masing.

Kita harus mencintai diri kita apa adanya, karena hanya dengan begitu orang lain akan mencintai kita.

Anjing pemburu tua

Bertahun-tahun yang lalu, hiduplah seekor anjing pemburu tua, yang usia lanjut telah membuatnya kehilangan banyak kemampuannya, seperti menjadi lebih kuat atau lebih cepat.

Suatu hari, ketika dia sedang berburu dengan tuannya, dia menemukan seekor babi hutan yang cantik, yang ingin dia tangkap untuk pemiliknya. Menempatkan semua usahanya ke dalamnya, dia berhasil menggigit telinganya, tetapi karena mulutnya tidak lagi sama, hewan itu berhasil melarikan diri.

Mendengar skandal itu, tuannya berlari ke tempat itu, hanya menemukan anjing tua itu. Marah karena dia membiarkan potongan itu lolos, dia mulai memarahinya dengan sangat kasar.

Anjing malang, yang tidak pantas dimarahi seperti itu, berkata kepadanya:

-Tuanku yang terhormat, jangan berpikir bahwa saya telah membiarkan hewan cantik itu melarikan diri untuk kesenangan. Saya sudah mencoba untuk mempertahankannya, seperti yang saya lakukan ketika saya masih muda, tetapi sebanyak yang kita berdua inginkan, kemampuan saya tidak akan pernah sama lagi. Jadi, daripada marah padaku karena aku sudah tua, bersukacitalah selama bertahun-tahun membantumu tanpa henti.

Moral : datang untuk memberitahu kita bahwa kita harus menghormati orang yang lebih tua, karena mereka melakukan segala yang mungkin agar keluarga kita memiliki kehidupan yang bahagia.

Anjing dan bayangannya

Alkisah ada seekor anjing yang sedang menyeberangi sebuah danau. Dengan melakukan itu, ia membawa mangsa yang cukup besar di mulutnya. Saat melintasinya, dia melihat dirinya di pantulan air. Berpikir itu adalah anjing lain dan melihat potongan besar daging yang dibawanya, dia mulai mengambilnya.

Dia kecewa ketika, berusaha untuk menghapus mangsa ke refleksi, dia kehilangan yang sudah dia miliki. Lebih buruk lagi, dia tidak bisa mendapatkan yang dia inginkan.

Moral : kita tidak boleh iri pada orang lain dan kita harus bahagia dengan siapa diri kita dan dengan apa yang kita miliki, karena seperti kata pepatah “keserakahan menghancurkan kantong”. Kita harus puas dengan apa yang kita miliki, dan tidak meminta atau menuntut lebih dari orang tua kita, tetapi kita menginginkan apa yang terjadi pada anjing itu.

ular berbohong

Alkisah ada seekor gajah yang bijaksana, seekor semut pekerja keras, seekor singa yang kuat, seekor rubah yang cerdik, seekor hyena yang lucu, dan seekor zebra yang ramah yang hidup rukun dan sebagai teman baik di hutan. Hewan-hewan itu saling membantu dalam tugas sehari-hari mereka.

Suatu hari hewan-hewan itu pergi mencari makanan seperti biasa, tetapi terkejut karena makanannya langka. Prihatin dengan situasi tersebut, mereka bertemu untuk mencari solusi. Gajah yang bijaksana berkata:

“Saya mengusulkan untuk pergi sedikit lebih jauh untuk menemukan sesuatu untuk dimakan.”

Setelah beberapa bisikan, suara rubah pintar terdengar:

“Kedengarannya seperti ide yang bagus untuk kita, tapi kita harus berhati-hati dengan hewan asing.”

Teman-teman pergi berpasangan ke sisi selatan hutan. Gajah bergabung dengan semut, singa dan zebra bekerja sama, sedangkan rubah dan hyena pergi dengan cara yang sama. Hewan-hewan berjalan untuk waktu yang lama tanpa menemukan apa pun yang bisa mereka makan.

Zebra, yang ingin mencari makanan, berpisah dari singa tanpa disadari. Di tengah perjalanan ia menemukan seekor ular dengan lidah yang panjang dan tajam. Zebra tidak membuang waktu untuk berteman dengan ular berbisa, jadi dia memberi tahu dia apa yang dia dan teman-temannya lakukan.

Ular itu dengan cepat menyusun rencana agar zebra dan teman-temannya tidak meninggalkannya tanpa makanan. Jadi dia berkata kepada zebra:

“Lima menit sebelum Anda tiba, saya melihat seekor singa yang kuat memakan mangsa kijang besar.” Dan menurut deskripsi Anda, dia adalah teman Anda.

Zebra meragukan apa yang dikatakan ular itu dan kemudian melanjutkan perjalanannya.

Setelah beberapa saat, ular itu melihat singa kuat yang dikatakan zebra lewat dari cabang pohon, segera dia turun dari tempat itu dan mendekatinya:

“Permisi,” katanya, “aku melihatmu lemah dan lapar.”

Singa menjawab:

“Kamu tidak salah, aku telah berjalan dari sisi lain hutan ke sini bersama teman-temanku untuk mencari makanan.” Juga, saya sudah lama kehilangan teman zebra saya.

Ular jahat yang mengetahui cerita itu memberitahunya:

—Situasinya tidak mudah, saya harap Anda mendapatkan makanan yang Anda butuhkan.

Singa itu mengangkat cakarnya sebagai rasa terima kasih atas harapan baiknya. Ketika dia maju beberapa langkah, ular itu berteriak:

“Sekarang aku ingat satu jam yang lalu aku melihat teman zebramu memakan mangsa kijang!”

Singa yang kuat terkejut dengan apa yang dikatakan ular kepadanya, tetapi dia melanjutkan perjalanannya. Ular berbisa menyadari bahwa itu sedang diawasi oleh gajah yang bijaksana dan sepuluh antelop yang tinggal di sisi hutan itu. Saat ditemukan, dia berusaha kabur. Dalam usahanya untuk melarikan diri, lidahnya dihancurkan oleh batu.

Moral : keadilan butuh waktu, tapi itu datang, setiap orang menerima apa yang pantas mereka dapatkan. Anda tidak dapat menjalani hidup dengan menipu atau mengatakan hal-hal yang tidak benar.

Anjing dan cermin

Dahulu kala ada seekor anjing bernama Glutton, karena makan adalah hal yang paling dia sukai. Bobotnya yang sangat besar mencegahnya berjalan dengan mudah, dan terlebih lagi dari berlari.

Suatu hari anjing itu memasuki pasar kota dan matanya hampir keluar ketika dia melihat potongan besar di konter tukang daging. Dia bersembunyi sambil menunggu pengawasan dari pemiliknya.

Kemudian, setelah beberapa menit, kesempatan muncul dengan sendirinya untuk menikmati sepotong daging. Glutton bergegas ke kursi dan meraih mangsa yang mencolok. Saat berjalan diam-diam dia ditemukan oleh tukang daging.

Anjing itu melakukan penerbangan yang sulit, karena bobotnya yang besar tidak memungkinkannya untuk berlari dengan cepat. Namun, penjual itu menyerah mengejarnya setelah beberapa menit dan membiarkannya pergi.

Anjing Rakus, menyadari bahwa dia tidak lagi dikejar, melambat dan berjalan lebih tenang di antara orang-orang di pasar. Setelah beberapa saat, anjing itu berhenti di depan sebuah salon kecantikan untuk beristirahat dan mencicipi mangsanya yang telah lama ditunggu-tunggu. Sebelum melahapnya, anjing itu mengendusnya untuk waktu yang lama.

Ketika Glutton bersiap untuk memakan dagingnya, dia memperhatikan bahwa beberapa meter dari tempatnya berdiri ada anjing lain yang lebih besar di dalam salon kecantikan yang sedang memakan sepotong besar daging. Dia memutuskan untuk mengambil mangsanya dan berjalan menuju gambar yang dia lihat, saat dia mendekat, gambar itu semakin besar.

Gagasan berpikir bahwa anjing lain sedang makan potongan yang lebih besar dan lebih besar daripada miliknya, menimbulkan kecemburuan dan kejengkelan. Hewan yang marah itu menerjang dengan seluruh kekuatan dan beratnya terhadap anjing lainnya.

Di tengah aksinya, dia mendengar suara yang memekakkan telinga. Tepat pada saat itu, Anjing Kerakusan menyadari bahwa apa yang dilihatnya adalah bayangannya di cermin dengan perbesaran tinggi.

Sikap sesat anjing kikir itu menimbulkan kegemparan di dalam studio kecantikan. Kemudian, penata gaya dan klien memperhatikan hewan itu di tengah pecahan kaca, jadi mereka mendekatinya untuk melihat apakah hewan itu tidak terluka.

Hewan itu sangat ketakutan dan merasakan sakit yang hebat di salah satu kaki belakangnya, itu adalah bagian dari cermin yang menempel padanya. Tetapi penderitaannya lebih besar ketika dia menyadari bahwa potongannya berada di tanah yang tertutup partikel kaca.

Sayangnya, ambisi anjing rakus mencegahnya menikmati salah satu makanan favoritnya. Jadi dia harus puas dengan dosis susu dan makanan anjing yang disediakan oleh para groomer. Setelah sembuh, anjing itu kembali ke rumah dengan frustrasi karena dia tidak mencapai apa yang diinginkannya.

Moral : terlalu banyak ambisi adalah penasihat yang buruk. Ini mengarah pada tindakan yang salah dan impulsif untuk mendapatkan lebih dari apa yang Anda miliki dan akhirnya Anda kehilangan segalanya.

Monyet dan tali

Dahulu kala ada tiga kera yang tinggal di hutan dengan pohon-pohon besar dan sungai yang tak terhitung jumlahnya. Yang tertua disebut Topotopo dan dia yang paling suka memerintah, monyet kedua dikenal sebagai oño dan dia gemuk, sedangkan yang terkecil bernama Paco dan paling nakal.

Topotopo, oño dan Paco adalah tiga sahabat yang tak terpisahkan. Bersama-sama mereka biasa melakukan petualangan di tempat-tempat paling jauh dan berbahaya di hutan. Ketiga kera itu sering mempertaruhkan nyawa mereka tanpa mempedulikan konsekuensinya.

Suatu hari, Paco akan digigit ular berbisa ketika dia mencoba menginjak belnya. Belakangan, Topotopo hampir tertangkap oleh cakar singa ketika dia menggodanya saat dia tidur. oño tidak terkecuali, dia secara ajaib melarikan diri dari serigala ganas yang mencoba mengambil makan siangnya.

Kehidupan ketiga sahabat itu melewati antara kenakalan, pembangkangan, dan pemberontakan. Meskipun monyet yang lebih tua menyarankan mereka untuk tetap diam dan menghindari saat-saat yang tidak menyenangkan, mereka mengabaikannya, mereka selalu melakukan apa yang mereka inginkan.

Hewan-hewan hutan lainnya menjauh, karena ketiga monyet itu tidak sopan dan lelucon mereka sangat berat.

Suatu hari, Paco, oño dan Topotopo memutuskan untuk memulai petualangan baru. Ketiga sahabat itu pergi ke bagian hutan yang paling terpencil, lebat dan berbahaya. Di sisi itu, pepohonan jauh lebih tinggi dan lebih tebal, sungai-sungainya lebih besar dan lebih dalam, dan bahaya adalah urutan hari itu.

Ketiga sahabat itu tiba di tempat itu dan menghabiskan sebagian besar hari dengan memanjat di antara cabang-cabang pohon tertinggi, mereka makan semua jenis buah-buahan dan biji-bijian dan dari serpihan mereka menggoda hewan lain yang tinggal di sana. Kemudian mereka kembali ke habitatnya lagi, tetapi dengan maksud untuk kembali.

Tiga monyet yang tidak patuh itu menceritakan pengalaman mereka kepada kerabat mereka, yang sekali lagi menasihati mereka untuk berperilaku lebih baik dan menjauh dari bahaya. Sebagai tanggapan, teman-teman tertawa keras serempak.

Hari yang ditunggu-tunggu kera telah tiba, yaitu kembali ke pelosok hutan. Mereka keluar segera setelah matahari terbit tanpa ada yang memperhatikan.

Sesampai di tempat, Topotopo, oño dan Paco memanjat pohon tertinggi dan dari sana mereka melihat tali yang melintasi sungai besar. Mereka saling memandang dan turun dengan cepat sampai mereka mencapai tepi sungai.

Tanpa berkata apa-apa, ketiga sahabat itu naik ke atas tali dan mulai menyeberangi sungai, ketika mereka sampai di tengah mereka menyadari bahwa tali itu hampir putus.

Berat ketiga kera tersebut akhirnya menyebabkan tali putus. Tak pelak, hewan-hewan durhaka itu jatuh ke perairan yang dalam dan hanyut terbawa arus.

Moral : ketidaktaatan mengarah pada tindakan sembrono yang dapat membahayakan kehidupan. Penting untuk mendengarkan nasihat orang tua untuk menghindari kesalahan.

Katak dan rawa kering

Dua katak tinggal di rawa yang indah, tetapi musim panas datang dan mengering, jadi mereka meninggalkannya untuk mencari yang lain dengan air. Mereka menemukan dalam perjalanan mereka sebuah sumur dalam yang penuh dengan air, dan ketika mereka melihatnya, seekor katak berkata kepada yang lain:

– Sobat, mari kita pergi ke sumur ini.

– Tapi, dan jika air di sumur ini juga mengering, – jawab temannya, – Bagaimana menurutmu kita akan naik?

Pesan Moral : Sebelum mengambil tindakan, analisis dulu konsekuensinya. Menghadapi suatu masalah, kita harus mencari alternatif lain dan merenungkan mana yang merupakan pilihan yang baik sebelum membuat keputusan impulsif yang tidak tepat.

Labrador dan ular

Di sebelah rumah labrador sederhana, seekor ular telah memutuskan untuk memasang sarangnya. Suatu sore, anak laki-laki petani, mengira itu salah satu mainannya, meraih binatang itu sedemikian rupa sehingga menggigitnya untuk membela diri. Gigitan yang tidak dapat dia pulihkan dan ayahnya ingin membalas dendam dengan memotong ekor ular itu.

Mengetahui bagaimana peristiwa itu terjadi, petani itu merasa sangat bersalah sehingga dia pergi mencari ular itu untuk meminta pengampunan dan menawarkan madu, air, tepung, dan garam, sebagai tanda pertobatannya yang tulus. Terlepas dari niat mulianya, ular itu tidak hanya tidak memaafkannya, tetapi juga membiarkan dirinya mengatakan:

– Saya menghargai bahwa Anda ingin datang dan mencoba untuk memperbaiki kesalahan yang Anda buat dengan saya, tetapi tidak ada kemungkinan bahwa Anda dan saya bisa berteman. Selama saya tidak memiliki ekor yang Anda ambil dari saya dan Anda putra yang racun saya telah ambil dari Anda, kita tidak akan bisa berdamai.

Pesan Moral : Tidak mungkin berdamai dengan sahabat jika salah satu dari keduanya belum memaafkan yang lain. Dengan fabel ini kita belajar bahwa perlu mengetahui cara meminta maaf dan memaafkan ketika kita berdebat atau berdiskusi dengan pasangan. Dengan cara ini, setiap masalah akan diselesaikan dengan tenang dan damai.

Serigala dan anjing yang sedang tidur

Seekor anjing sedang menikmati istirahat yang layak di ambang pintu rumahnya, ketika tiba-tiba seekor serigala yang cepat menerjang ke arahnya dengan niat yang jelas untuk memangsanya. Untuk mencoba menyingkirkan nasib hitam seperti itu, anjing itu memohon padanya dengan sekuat tenaga untuk mendengarkan, jika hanya sekali, sebelum serigala memenuhi keinginannya.

Saya mengerti bahwa Anda ingin memuaskan rasa lapar Anda – anjing mulai berkata – tetapi dari sekantong tulang seperti saya, perut Anda akan segera terasa kosong kembali; Jika Anda benar-benar ingin mengadakan pesta yang bagus, tunggu pemilik saya merayakan pernikahan mereka dan Anda pasti akan menemukan saya lebih menggugah selera.

Begitu meyakinkan argumennya sehingga serigala pergi begitu puas. Berbulan-bulan kemudian, anjing itu sedang bersandar keluar dari jendela rumah pemiliknya, ketika serigala kembali untuk mengklaim apa yang telah dia tunggu-tunggu begitu lama. Kesal dengan desakan itu, anjing itu menjawab:

– Serigala konyol, lain kali Anda muncul dan saya tidur di portal pemilik saya, jangan menunggu pernikahan pemilik saya terjadi!

Moral : datang untuk memberitahu kita bahwa jika kita telah mampu keluar dari beberapa jenis bahaya dan jika kita ingat bagaimana kita melakukannya, kita dapat melakukannya pada kesempatan lain.

Rubah, beruang, dan singa

Setelah menemukan seekor singa dan seekor beruang menjadi anak rusa, mereka saling menantang untuk melihat siapa di antara keduanya yang akan mendapatkan mangsa.

Seekor rubah yang lewat, melihat mereka kelelahan karena pertarungan dan dengan anak rusa di tengah, menangkapnya dan berlari dengan tenang lewat di antara mereka.

Dan beruang dan singa, kelelahan dan tanpa kekuatan untuk bangun, bergumam:

“Kasihan kita!” Begitu banyak usaha dan begitu banyak perjuangan yang kita lakukan sehingga semuanya diserahkan kepada rubah!

Moral : dengan bersikap egois dan tidak mau berbagi, kita bisa kehilangan segalanya.

Dua teman kecil

Pernah menjadi 2 burung unta kecil yang menjadi begitu, teman kecil sehingga mereka tidak bisa menghabiskan hari tanpa ditemani satu sama lain, sampai suatu hari ada kesalahan kecil di antara mereka yang menguji persahabatan mereka yang indah:

– Hari ini kita akan bermain apa pun yang saya inginkan – kata salah satu dari mereka kepada yang lain.

Yang lainnya menjawab:

– Anda salah, saya akan memutuskan itu sendiri.

Dan dengan postur seperti itu, keduanya bertahan dalam keinginan mereka selama berjam-jam dan tanpa mencapai kesepakatan. Setelah berdebat lama, kedua burung unta yang bersahabat itu akhirnya sadar dan salah satu dari mereka berkata:

-Ayo tinggalkan permainan untuk hari ini dan temukan cara lain untuk mencapai kesepakatan.

Dan mengucapkan kata-kata ini, mereka berdua sepakat untuk bergantian setiap hari dan masing-masing memutuskan sepanjang hari permainan mana yang akan dimainkan.

Dengan cara ini tidak ada lagi masalah dan konflik dan mereka mempertahankan persahabatan yang indah sampai mati.

Moral : berbicara dengan tenang, Anda dapat mencapai kesepakatan, di mana kedua orang memiliki hak istimewa. Kita harus mendidik anak-anak kita dalam dialog dan komunikasi untuk menyelesaikan konflik yang terjadi pada mereka dalam kehidupan sehari-hari, karena itu adalah pilihan terbaik untuk mencapai kesepakatan.

Zaitun dan pohon ara

Zaitun mengolok-olok pohon ara karena, ketika dia hijau sepanjang tahun, pohon ara mengubah daunnya dengan musim.

Suatu hari hujan salju menimpa mereka, dan, sebagai pohon zaitun yang penuh dengan dedaunan, salju jatuh di atas daunnya dan dengan beratnya mematahkan cabang-cabangnya, segera melucuti keindahannya dan membunuh pohon itu.

Tetapi karena pohon ara tidak berdaun, salju turun langsung ke tanah, dan tidak merusaknya sama sekali.

Moral : Kita tidak boleh mengolok-olok kualitas orang lain, karena kualitas kita mungkin lebih rendah. Kita harus saling menghormati dan toleran dengan orang lain.

Rubah dan kambing

Rubah licik menjawab:

“Saya datang ke sini untuk minum air. Ini adalah yang terbaik yang pernah saya miliki dalam hidup saya. Datang dan coba sendiri. Tanpa berpikir beberapa saat, kambing itu melompat ke dalam sumur, menghilangkan dahaganya, dan mencari jalan keluar. Tapi seperti rubah, dia juga tidak bisa keluar.

Kemudian rubah berkata:

“Saya punya ide. Berdiri dengan kaki belakang Anda. Aku akan memanjat kepalamu dan keluar. Kalau begitu aku akan membantumu juga.”

Kambing itu tidak bersalah dan melakukan apa yang diperintahkan rubah.

Saat dia berjalan, rubah berkata:

“Jika Anda cukup pintar, Anda tidak akan pernah masuk tanpa melihat cara keluarnya.”

Pesan Moral : Lihat sebelum melompat. Jangan melakukan sesuatu secara membabi buta tanpa memikirkannya terlebih dahulu.

Telur emas

Alkisah ada seorang saudagar kain kaya yang tinggal di sebuah desa bersama istri dan kedua anaknya. Mereka memiliki ayam cantik yang bertelur setiap hari. Itu bukan telur biasa, tapi telur emas. Namun, saudagar muda itu tidak puas dengan apa yang biasa ia dapatkan setiap hari.

Dia ingin mendapatkan semua telur emas dari ayamnya dalam waktu singkat. Karena itu, suatu hari dia berpikir dan akhirnya membuat rencana. Dia memutuskan untuk membunuh ayam dan mengumpulkan semua telur.

Keesokan harinya, ketika ayam bertelur emas, pria itu menangkapnya, mengambil pisau tajam, memotong lehernya, dan membelah tubuhnya. Tidak ada apa-apa selain darah di mana-mana dan tidak ada jejak telur sama sekali. Saya sangat sedih karena sekarang saya tidak mendapatkan satu telur pun.

Karena keserakahannya, ia menjadi lebih miskin dan akhirnya menjadi pengemis.

Pesan Moral : Jika Anda menginginkan lebih, Anda bisa kehilangan segalanya. Adalah perlu untuk merasa puas dengan apa yang dimiliki seseorang dan bertindak tanpa keserakahan.

Coyote dan anggur

Suatu sore yang sangat cerah, seekor anjing hutan sedang berjalan dan perutnya berbunyi karena lapar. Tiba-tiba, dia melihat di puncak pohon bahwa ada sekelompok anggur ungu yang indah dan dia mencoba menjangkau mereka dengan bersandar pada kaki belakangnya, tetapi tidak mencapainya.

Dia mencoba melompat ke arah mereka, tetapi dia juga tidak sampai di sana; berkali-kali dia gagal sampai kakinya tidak tahan lagi dan kemudian dia jatuh ke tanah kelelahan.

Sambil berbaring di tanah, dia bisa menyadari bahwa dua burung kecil sedang mengawasinya; bangun, dia membersihkan dirinya dan pergi sambil berkata.

-Langkah terbaik dari anggur itu, mereka pasti hijau-

Jadi dia melanjutkan perjalanannya, dan segera setelah dia mendapatkan jarak, burung-burung mematuk buah anggur dan mereka jatuh ke tanah, di mana mereka mengadakan pesta.

Melihat dari jauh, coyote berpikir:

“Mungkin jika aku meminta bantuan, kita akan makan ketiganya.”

Moral: Terkadang harga diri kita melebihi penilaian kita, sampai pada titik di mana kita bisa meremehkan sesuatu, hanya karena tampaknya tidak mungkin tercapai.

Semut dan kupu-kupu

Semut yang bekerja sedang mengumpulkan persediaan di bawah terik matahari musim panas di tepi sungai. Tiba-tiba, tanah di bawahnya runtuh, dan semut itu jatuh ke air di mana ia diseret dengan keras.

Putus asa, semut berteriak

-Tolong, tolong, tolong, aku tenggelam! –

Pada saat itu, kupu-kupu menyadari situasi semut dan dengan cepat mencari ranting, meraihnya dengan kaki kecilnya dan meluncurkan dirinya ke tempat semut itu berada; memberinya cabang dan menyelamatkannya.

Semut yang sangat bahagia berterima kasih padanya dan mereka berdua melanjutkan perjalanan.

Tak lama, seorang pemburu mendekati di belakang kupu-kupu dengan jaring; Dia diam-diam bersiap untuk menangkapnya, tetapi ketika dia memiliki jaring di atas kepala kupu-kupu, dia merasakan sengatan yang sangat menyakitkan di kakinya! Sambil berteriak, dia melepaskan jaring dan kupu-kupu, menyadarinya, terbang.

Saat terbang, kupu-kupu yang kebingungan menoleh untuk melihat apa yang melukai si pemburu, dan menyadari bahwa semutlah yang telah diselamatkannya pada hari itu.

Moral: Berbuat baik, tanpa melihat siapa. Hidup adalah rantai nikmat.

angin dan matahari

Suatu ketika angin dan matahari bertengkar

-Saya yang terkuat, ketika saya lewat, pohon-pohon bergerak; Aku bahkan bisa menjatuhkan mereka jika aku mau- kata angin.

-Yang terkuat di sini adalah aku, aku tidak menebang pohon, tapi aku bisa menumbuhkannya- jawab matahari.

-Saya akan menunjukkan kepada Anda bahwa saya yang terkuat Apakah Anda melihat pria berjaket itu? Aku akan melepasnya dengan pukulanku- kata angin.

Jadi, angin bertiup dengan sekuat tenaga, tetapi semakin kuat bertiup, semakin kuat pria itu berpegangan pada jaketnya, dan angin menjadi lelah bertiup.

Kemudian giliran matahari, dan ini, melemparkan semua sinarnya ke arah pria itu, membuatnya melepas jaketnya dari begitu banyak panas.

-Yah, kamu menang, tetapi kamu harus mengakui bahwa aku membuat lebih banyak suara- kata angin di akhir.

Moral: setiap orang memiliki kemampuan dan keterampilan mereka sendiri seringkali lebih berharga daripada keterampilan.

Elang, gagak dan gembala

Meluncur dari langit, seekor elang memburu seekor domba kecil. Seekor burung gagak mengamatinya dan mencoba menirunya, ia meluncurkan dirinya pada seekor domba jantan.

Namun, hal yang sama tidak terjadi seperti sebelumnya, dan tidak menyadari seni, gagak itu terjerat dalam wol, di mana tidak peduli seberapa keras ia mengepakkan sayapnya, ia tidak dapat melarikan diri.

Penggembala melihat apa yang terjadi, mengambil gagak di tangannya, memotong sayapnya dengan parang, dan membawanya pulang.

Anak-anaknya, terpesona, melihatnya, dan ingin tahu tentang hal itu kepada ayah mereka, mereka bertanya:

-Ayah, burung apa ini?

-Bagi saya dia hanya gagak, tapi dia pikir dia elang.

Moral: Adalah baik dan perlu untuk belajar mengetahui batas-batas kita sendiri, bahkan untuk mengatasinya; langkah pertama adalah mengenal mereka.

Putra dan ayah

Suatu hari, seorang pemuda sedang berjalan di jalan pada malam hari setelah meninggalkan pekerjaannya; terburu-buru dia berjalan di sudut kota yang sepi karena malam itu ibunya memberitahunya bahwa dia menunggunya di rumah dengan makan malam yang lezat.

Dengan hanya beberapa blok lagi, pemuda itu melihat di kejauhan sosok yang dikenakan oleh usia seseorang yang sedang menunggu di sudut trotoar untuk menyeberang jalan sementara lampu lalu lintas masih hijau.

– Bodoh tua, kenapa kamu tidak menyeberang jika tidak ada mobil yang datang? Saya akan menyeberang, saya memiliki komitmen penting! – pikir pemuda itu, mempercepat langkahnya.

Tetapi ketika dia sampai di sudut trotoar itu, dia menyadari bahwa pria ini adalah ayahnya!

-ayah?-

-Halo anak-

-Apa yang kamu lakukan di sini? –

-Aku mau pulang, kita terlambat, ibumu pasti marah-

-Ayah, tidak ada mobil yang datang-

-ya, saya mengerti-

-Ayah tidak ada polisi di sini-

-Tapi itu adalah lingkungan yang aman, mereka tidak diperlukan bahkan pada saat malam seperti ini-

-Ayah tidak ada kamera-

-Saya tidak memperhatikan, apakah itu baik atau buruk? –

-Ayah tidak ada yang mengawasi kita! Kita akan menyeberang karena kita terlambat! –

-APA?! SAYA MELIHAT SAYA! –

Moral: Kita selalu bisa membodohi orang lain, tetapi kita tidak pernah bisa membodohi diri sendiri. Hati nurani yang bersih adalah kunci untuk hidup damai dengan diri sendiri.

Rubah dan Ayam Jantan

Dua ayam jantan berebut menguasai kandang ayam.

Setelah pertarungan sengit, salah satu dari mereka dikalahkan, dan dia tidak punya pilihan selain bersembunyi di semak-semak.

Sang pemenang pamer dengan bangga, menaiki salah satu tiang pagar dan mulai menyanyikan kemenangannya dari atas atap.

Saat itulah, ketika di belakangnya, seekor rubah yang menunggu dengan sabar melompat ke arah gerbang dan dengan gigitan ganas memburu ayam pemenang.

Sejak itu, ayam jantan lainnya adalah satu-satunya jantan di kandang ayam.

Moral: Kerendahan hati adalah kebajikan yang jarang dipraktikkan, tetapi harus dikuasai oleh setiap orang. Bagi mereka yang memamerkan kesuksesan mereka sendiri, tidak butuh waktu lama bagi seseorang untuk mengambilnya.

Tuan angsa

Beberapa orang mengatakan bahwa angsa adalah burung cantik yang mampu menyanyikan lagu-lagu indah dan harmonis sebelum kematiannya.

Tanpa mengetahui hal ini, suatu hari seorang pria menjadikan dirinya angsa yang cantik. Ini bukan hanya penyanyi yang paling cantik, tapi juga penyanyi terbaik. Untuk alasan ini, pria itu berpikir bahwa angsa dapat menyenangkan orang-orang yang mengunjungi rumahnya dengan lagu-lagunya yang indah. Dengan cara ini, pria itu berusaha menimbulkan kecemburuan dan kekaguman pada teman-teman dekatnya.

Suatu malam, tuannya mengadakan pesta, mengeluarkan angsa untuk dipajang, seolah-olah itu adalah harta yang berharga. Sang master meminta angsa untuk menyanyikan lagu yang indah untuk menghibur penonton. Sebelum ini, angsa tetap tidak gentar, menimbulkan kekesalan dan kemarahan pada tuannya.

Tahun-tahun berlalu dan tuannya selalu berpikir bahwa dia telah menyia-nyiakan uangnya untuk burung cantik itu. Namun, begitu angsa itu merasa tua dan lelah, ia menyanyikan melodi yang indah.

Mendengar nyanyian melodi, master menyadari bahwa angsa akan mati. Berkaca pada perilakunya, sang master memahami kesalahannya dalam mencoba membuat hewan itu bernyanyi ketika masih muda.

Moral: tidak ada dalam hidup yang harus terburu-buru. Semua hal datang pada saat yang paling tepat.

Orang sakit dan dokter

Seorang pasien dirawat di rumah sakit yang kesehatannya menurun seiring berjalannya hari. Dia tidak melihat perbaikan dalam kondisinya.

Suatu hari, Dokter yang memeriksanya sedang melakukan pemeriksaan seperti biasa. Saat memasuki kamar pasien, dia bertanya kepada pasien apa yang membuatnya sakit.

Pasien tanpa ragu-ragu menjawab bahwa dia berkeringat lebih dari biasanya. Pada saat ini Dokter berkata:

– Semuanya tampak normal. Anda baik.

Keesokan harinya, Dokter kembali mengunjungi pasien. Dia menunjukkan bahwa dia lebih sakit dari hari sebelumnya, dan dia sangat kedinginan. Sebelum ini Dokter menjawab:

– Jangan kehilangan kesabaran, semuanya baik-baik saja.

Beberapa hari berlalu dan Dokter kembali mengunjungi orang sakit itu. Yang terakhir, tampak memburuk, sekali lagi menunjukkan bahwa dia lebih sakit dan tidak bisa tidur. Dokter menjawab lagi:

– Anda baik.

Ketika Dokter meninggalkan ruangan, dia mendengar orang sakit itu berkata kepada kerabatnya:

– Saya pikir saya akan mati karena baik-baik saja, tapi saya semakin buruk setiap hari.

Mendengar hal ini, Dokter merasa malu dan mengerti bahwa ia harus lebih memperhatikan kebutuhan pasiennya.

Moral: ada profesi yang membutuhkan ketekunan dan disiplin. Penting untuk memperhatikan orang lain dan mendengarkan kebutuhan mereka, untuk menghindari perjudian dengan kehidupan dan kesejahteraan mereka.

Kucing dan bel

Di sebuah rumah di kota besar hiduplah seekor kucing besar yang dimanjakan oleh pemiliknya. Kucing tersebut meminum semua susu yang dia suka, dan tuannya memanjakan dan merawatnya, berusaha memberikan apa pun yang dia inginkan.

Kucing itu memiliki tempat tidur yang nyaman untuk dirinya sendiri, dan dia menghabiskan hari-harinya mengejar sekelompok tikus yang juga tinggal di rumah itu. Setiap kali salah satu dari tikus ini mengintip keluar untuk mendapatkan makanan, kucing itu akan muncul dan memburunya dengan ganas.

Tikus-tikus itu diburu oleh kucing sedemikian rupa sehingga mereka tidak bisa lagi keluar dari perangkap tikusnya untuk mendapatkan makanan.

Suatu hari, tikus berkumpul untuk mencari solusi untuk masalah mereka. Anak-anak, tua dan muda sama-sama gagal mencari solusi.

Sampai seekor tikus muda mengusulkan sebuah alternatif yang disukai semua orang: letakkan bel pada kucing untuk mengetahui kapan ia berkeliaran di luar perangkap tikus.

Semua tikus bersorak dan setuju bahwa ini adalah alternatif terbaik. Sampai salah satu tikus yang lebih tua bertanya:

– Siapa yang akan bertugas memasang bel pada kucing?

Semua tikus segera putus asa, karena tidak ada sukarelawan yang muncul.

Konon hingga hari ini tikus menghabiskan sorenya dengan berunding siapa yang akan melakukan pekerjaan sembrono, sementara makanan terus langka.

Moral: terkadang solusi terbaik datang dengan pengorbanan besar.

Peramal

Di alun-alun kota, seorang peramal bertugas membaca nasib orang-orang yang membayarnya. Dari satu saat ke saat berikutnya, salah satu tetangganya datang untuk memberi tahu dia bahwa pintu rumahnya telah rusak dan barang-barangnya telah dicuri.

Sang peramal melompat berdiri dan berlari pulang untuk melihat apa yang terjadi. Terkejut ketika memasuki rumahnya dia melihat bahwa itu kosong.

Salah satu saksi peristiwa itu kemudian bertanya:

– Anda, yang selalu berbicara tentang masa depan orang lain, mengapa Anda tidak memprediksi masa depan Anda?

Mendengar ini, peramal tidak bisa berkata-kata.

Moral: masa depan tidak dapat diramalkan. Kita tidak boleh mempercayai mereka yang mengatakan bahwa mereka dapat memprediksi apa yang akan terjadi pada hidup kita.

Pembuat sepatu dan orang kaya

Bertahun-tahun yang lalu ada seorang pembuat sepatu pekerja keras, yang satu-satunya pekerjaan dan hiburannya adalah memperbaiki sepatu yang dibawa oleh kliennya.

Begitu bahagianya pembuat sepatu itu sehingga dia menagih kliennya sedikit atau tidak sama sekali, karena dia memperbaiki sepatu itu untuk kesenangan. Ini membuat pembuat sepatu menjadi orang miskin, namun, setiap kali dia menyelesaikan pesanan, dia mengirimkannya sambil tersenyum dan pergi tidur dengan tenang.

Begitulah kebahagiaan pembuat sepatu itu sehingga dia menghabiskan sore hari dengan bernyanyi, yang mengganggu tetangganya, seorang pria kaya.

Suatu hari, orang kaya, yang diliputi keraguan, memutuskan untuk mendekati pembuat sepatu. Dia pergi ke kediamannya yang sederhana dan berdiri di serambi sederhana bertanya:

– Katakan padaku, kawan, berapa banyak uang yang kamu hasilkan per hari? Apakah uang yang menyebabkan kebahagiaan Anda meluap-luap?

Si pembuat sepatu menjawab:

– Tetangga, sebenarnya saya sangat miskin. Dengan pekerjaan saya, saya hanya mendapatkan beberapa koin yang membantu saya hidup dengan adil. Namun, kekayaan tidak berarti apa-apa dalam hidupku.

– Saya membayangkan itu – kata orang kaya itu. Saya datang untuk berkontribusi pada kebahagiaan Anda.

Dengan cara ini, orang kaya itu memberi pembuat sepatu itu sekarung penuh koin emas.

Pembuat sepatu itu tidak percaya dengan apa yang terjadi. Dia tidak lagi miskin dalam hitungan detik. Setelah berterima kasih kepada orang kaya itu, dia mengambil sekarung koin dan menaruhnya dengan curiga di bawah tempat tidurnya.

Kantong koin ini mengubah kehidupan pembuat sepatu. Memiliki sesuatu untuk diurus dengan kecurigaan, tidurnya menjadi tidak stabil dan dia takut seseorang mungkin masuk ke rumahnya untuk mencuri sekantong koin.

Dengan tidak tidur nyenyak, pembuat sepatu tidak lagi memiliki energi yang sama untuk bekerja. Dia tidak lagi bernyanyi dengan bahagia dan hidupnya menjadi melelahkan. Untuk alasan ini, pembuat sepatu memutuskan untuk mengembalikan sekarung koin kepada orang kaya itu.

Orang kaya itu tidak percaya dengan keputusan pembuat sepatu, jadi dia bertanya:

– Apakah Anda tidak menikmati menjadi kaya? Mengapa Anda menolak uang itu?

Pembuat sepatu itu perlahan menjawab:

– Tetangga, sebelum saya memiliki sekantong koin itu, saya sangat senang. Setiap hari saya bangun bernyanyi setelah tidur nyenyak. Saya memiliki energi dan menikmati pekerjaan saya. Sejak saya menerima sekantong koin ini, saya berhenti menjadi orang yang sama. Saya tinggal khawatir tentang merawat jaket dan saya tidak memiliki ketenangan pikiran untuk menikmati kekayaan yang ada di dalamnya. Namun, saya menghargai sikap Anda, tetapi saya lebih suka hidup miskin.

Orang kaya itu terkejut dan mengerti bahwa kekayaan materi bukanlah sumber kebahagiaan. Dia juga mengerti bahwa kebahagiaan terdiri dari detail-detail kecil dan hal-hal yang sering luput dari perhatian.

Moral: yang benar-benar bisa membuat kita bahagia bukanlah uang atau harta benda. Hidup terdiri dari detail kecil dan situasi yang bisa membuat kita bahagia, bahkan ketika kita tidak punya uang.

Banteng dan kambing

Di padang rumput hijau hidup seekor banteng dan tiga ekor kambing. Hewan-hewan ini tumbuh bersama dan merupakan teman sejati. Setiap hari banteng dan kambing bermain dan menikmati padang rumput.

Itu normal bagi keempat teman ini untuk bermain, tetapi untuk seekor anjing tua liar yang berkeliaran di padang rumput yang sama, pemandangan ini aneh. Pengalaman hidup anjing tua menghalanginya untuk memahami bagaimana keempat makhluk ini bisa berteman dan bergaul satu sama lain.

Suatu hari, anjing yang bingung memutuskan untuk mendekati banteng dan bertanya kepadanya:

– Pak Banteng, bagaimana mungkin seekor binatang sebesar dan sekuat Anda bisa menghabiskan hari-harinya bermain di padang rumput dengan tiga kambing kecil? Tidakkah Anda melihat bahwa ini mungkin aneh bagi hewan lain? Game ini dapat memengaruhi reputasi Anda. Hewan-hewan lain akan berpikir bahwa Anda lemah dan itulah sebabnya mereka berhubungan dengan ketiga kambing itu.

Banteng merenungkan kata-kata anjing itu, tidak ingin menjadi bahan tertawaan hewan lain. Dia ingin kekuatannya tidak diremehkan. Untuk alasan ini, dia memutuskan untuk menjauh dari kambing, sampai dia berhenti melihat mereka.

Waktu berlalu, dan banteng merasa kesepian. Dia merindukan teman-teman kambingnya, karena baginya mereka adalah satu-satunya keluarga. Dia tidak lagi memiliki siapa pun untuk diajak bermain.

Dengan merenungkan emosinya, banteng mengerti bahwa dia telah melakukan kesalahan serius. Dia telah terbawa oleh apa yang mungkin dipikirkan orang lain, alih-alih melakukan apa yang dilahirkan untuknya. Dengan cara ini, dia pergi ke teman kambingnya dan meminta maaf kepada mereka. Untungnya, dia melakukan ini tepat waktu dan kambing memaafkannya.

Sapi jantan dan kambing terus bermain setiap hari dan bahagia di padang rumput.

Moral: kita harus melakukan apa yang lahir dari diri kita dan mendikte hati nurani dan hati kita, terlepas dari apa yang orang lain pikirkan tentang keputusan kita.

keledai yang sia-sia

Ada dua bagal yang bekerja untuk master yang berbeda. Bagal pertama bekerja untuk seorang petani dan bertanggung jawab untuk membawa banyak gandum. Bagal kedua bekerja untuk raja dan tugasnya adalah membawa sejumlah besar koin emas.

Bagal kedua sangat sombong dan bangga dengan bebannya. Karena alasan ini, mereka berjalan dengan angkuh dan membuat keributan dengan koin yang mereka bawa. Dia membuat begitu banyak kebisingan suatu hari sehingga beberapa pencuri memperhatikan kehadirannya dan menyerangnya untuk mencuri kargonya.

Keledai itu mempertahankan diri dengan kekuatan, sampai kehilangan bebannya dan akhirnya terluka parah. Saat dia jatuh ke tanah dalam kesakitan dan kesedihan, dia bertanya kepada bagal pertama:

– Mengapa ini terjadi padaku? Mengapa pencuri itu mencuri kargo saya?

Dihadapkan dengan pertanyaan ini, bagal yang lain menjawab:

– Terkadang apa yang tampak seperti pekerjaan hebat ternyata tidak. Lebih baik tidak diperhatikan agar tidak menimbulkan kecemburuan orang lain.

Moral: lebih baik berhati-hati daripada sia-sia ketika Anda memiliki sesuatu yang sangat berharga. Banyak orang bisa merasa iri ketika Anda berbicara banyak tentang apa yang Anda miliki.

Gajah dan singa

Di hutan semua binatang menyembah singa sebagai raja mereka. Mereka melihat dalam dirinya sosok yang kuat, berani, garang, dan anggun. Mereka tidak peduli bahwa dia telah memerintah mereka selama bertahun-tahun.

Namun, sesuatu yang tidak dapat dipahami oleh semua hewan hutan adalah bahwa, di samping singa yang ulet, selalu ada seekor gajah tua dan lamban. Setiap hewan di hutan terbakar dengan keinginan untuk berada di samping presiden, bukan gajah.

Dendam dan kecemburuan hewan secara bertahap tumbuh. Suatu hari semua hewan memutuskan untuk mengadakan pertemuan bagi singa untuk memilih teman baru.

Begitu pertemuan dimulai, rubah berbicara:

– Kita semua berpikir bahwa raja kita luar biasa, namun, kita setuju bahwa dia tidak memiliki kriteria yang baik untuk memilih teman. Jika saya memilih teman yang licik, terampil, dan cantik seperti saya, pertemuan ini tidak akan memiliki tempat atau makna.

Setelah rubah, beruang melanjutkan:

– Saya tidak bisa membayangkan bagaimana raja kita, hewan yang begitu mengesankan, dapat berteman dengan hewan yang tidak memiliki cakar yang besar dan kuat seperti saya.

Sebelum komentar yang lain, keledai untuk bagiannya berkata:

– Saya sepenuhnya mengerti apa yang terjadi. Raja kita memilih gajah sebagai temannya karena dia memiliki telinga yang besar seperti milikku. Dia tidak memilih saya terlebih dahulu karena dia tidak senang bertemu dengan saya di depan gajah.

Begitulah perhatian semua hewan untuk mengenali kualitas mereka daripada kualitas gajah, sehingga mereka tidak setuju dan tidak pernah berhasil memahami bahwa singa lebih menyukai gajah karena kerendahan hati, kebijaksanaan, dan kerendahan hatinya.

Moral: Nilai-nilai seperti kerendahan hati, tidak mementingkan diri sendiri, dan kesopanan dapat membuat hal-hal yang paling berharga dalam hidup datang dengan sendirinya. Iri hati adalah penasihat yang buruk.

Cheetah dan singa

Suatu ketika, hewan-hewan sabana agak bosan dan memutuskan untuk mencari cara untuk bersenang-senang.

Beberapa pergi ke sumur untuk melompat ke air, yang lain mulai memanjat pohon, tetapi cheetah dan singa, mengambil kesempatan untuk menguji kualitas mereka di depan semua orang dan memutuskan untuk berlomba.

– Perhatian! Kalau mau hiburan, ini dia: kita akan menyaksikan balapan cepat antara singa dan cheetah. Siapa yang akan menang? Mendekatlah dan Anda akan tahu dalam hitungan menit.

Kemudian hewan-hewan itu bersorak dan mendekat penasaran. Mereka berbisik di antara mereka sendiri tentang mana yang menjadi favorit mereka dan mengapa.

– Cheetah itu cepat. Kemenangan adalah milikmu – kata jerapah.

– Jangan terlalu yakin temanku. Singa juga berlari cepat – jawab badak.

Jadi masing-masing mengadvokasi calonnya. Sementara itu, para pelari sedang bersiap untuk kompetisi.

Cheetah, meregangkan dan menghangatkan otot-ototnya. Dia tidak gugup tetapi bersiap untuk menampilkan pertunjukan yang bagus dan membuat keunggulannya atas singa jelas.

Sementara itu, singa hanya duduk mengamati cakrawala dan bermeditasi. Istrinya, singa betina, mendekatinya dan bertanya:

– Sayang, apa yang kamu lakukan di sini? Cheetah sedang mengikuti kompetisi dan Anda hanya duduk di sini menatap kosong. Anda baik? Kamu butuh sesuatu?

– Tidak ada wanita. Diam. saya sedang bermeditasi.

– Bermeditasi? Beberapa detik dari balapan dengan hewan tercepat di sabana, apakah Anda bermeditasi? Saya tidak mengerti Anda sayangku.

– Kamu tidak perlu mengerti aku, sayang. Saya sudah mempersiapkan tubuh saya untuk balapan ini selama ini. Sekarang, saya perlu mempersiapkan semangat saya.

Klan gajah yang lebih tua adalah orang-orang yang menyiapkan rute dan menandai garis awal dan akhir. Meerkat akan menjadi juri dan kuda nil akan memberikan sinyal awal.

Saatnya tiba dan para pelari masuk ke posisi:

– Pada tanda Anda- mulai mengatakan kuda nil- siap … pergi!

Dan singa dan cheetah mulai berlari, yang segera mendapat keuntungan.

Para pesaing dengan cepat kehilangan pandangan terhadap hewan-hewan yang terletak di awal lintasan.

Kemenangan tampaknya menjadi milik cheetah, tetapi begitu dimulai, ia berhenti begitu cepat. Singa itu terus berlari dengan kecepatannya sendiri tetapi semakin dekat dan semakin dekat untuk mengejar, sampai akhirnya dia menyusulnya dan di sana dia meningkatkan kecepatannya dan mengalahkannya.

Moral : Bukan dengan menjadi lebih cepat, Anda memenangkan perlombaan. Terkadang cukup menggunakan energi Anda dengan bijak.

Semut, laba-laba, dan kadal

Dahulu kala, di sebuah rumah pedesaan di mana banyak hewan dari spesies yang berbeda hidup, seekor laba-laba dan kadal.

Mereka hidup bahagia dalam pekerjaan mereka; laba-laba menjalin jaring besar yang indah sementara kadal mengusir serangga berbahaya dari rumah.

Suatu hari, mereka melihat sekelompok semut bekerja mengumpulkan barang-barang. Salah satu dari mereka mengarahkan mereka dan memerintahkan mereka ke mana harus pergi untuk menemukan kargo dan melalui rute mana mereka harus membawanya ke rumah mereka.

Dirindukan oleh pengunjung, laba-laba dan cicak mendekati semut:

– Halo. Siapa kamu dan apa yang kamu lakukan di sini? – Laba-laba pergi ke depan untuk bertanya.

– Ya, siapa mereka? – Kadal itu mendukungnya.

– Halo. Maafkan kecerobohan. Kita adalah semut dan kita lewat, mencari makanan untuk mempersiapkan musim dingin. Saya harap kita tidak mengganggu Anda.

– Tidak persis, tapi aneh melihat mereka di sini. Tanah ini hanya untuk kita untuk waktu yang lama dan …

– Dan kita tidak suka skandal atau mereka meninggalkan kotoran di area ini. Tugas kita adalah menjauhkan serangga dari sini- kata kadal dengan nada kesal.

– Permisi! Kita benar-benar tidak bermaksud mengganggu Anda. Saya bersikeras: kita sedang dalam perjalanan mempersiapkan musim dingin.

– Yah, saya tidak tahu apakah akan hujan, yang saya tahu adalah saya berterima kasih karena Anda menyelesaikan pekerjaan Anda dengan cepat dan pulang. Di sini kita sudah selesai menghukum kadal dan pergi melalui semak-semak dengan cepat.

Laba-laba, yang agak tidak nyaman karena suasana hati tetangganya yang buruk, juga pergi ke kamarnya. Sebelumnya, Anda telah memperingatkan semut tentang sifat pemakan serangganya.

Semut dibiarkan berpikir: “Tapi betapa pemarahnya! Kadal menginginkan ruangnya dan laba-laba bisa memakan kita. Saya pikir lebih baik kita melarikan diri ”.

Kemudian dia kembali ke posnya dan memerintahkan teman-temannya untuk mundur.

Malam itu hujan turun dengan lebat dan ketika semut berada di rumah mereka dengan tempat berlindung yang aman dan makanan yang berlimpah, laba-laba dan cicak menggigil kedinginan dan mengira bahwa karena mereka berdebat mereka tidak menyimpan makanan di dapur mereka.

Moral : Kita harus terbuka dengan apa yang baru dan apa yang berbeda karena kita tidak tahu apakah di sana kita dapat menemukan atau mempelajari sesuatu untuk kebaikan kita.

Anjing dan hujan

Dahulu kala ada sebuah rumah besar di mana beberapa anjing tinggal: Negrita, Blani, Estrellita dan Radio. Mereka hidup bahagia berlarian melewati pekarangan, bermain dan berbuat onar, tetapi hampir tidak ada yang diizinkan masuk ke dalam rumah.

Hanya Estrellita yang memiliki izin untuk melakukannya, karena dia adalah yang terkecil dan paling manja.

Ketika musim dingin tiba, semua orang mencari perlindungan karena hawa dingin membuat sekujur tubuh mereka dingin. Estrellita mengolok-olok mereka dari kenyamanan tempat tidur kecilnya di dalam rumah.

Musim dingin berlalu dan matahari yang bersinar menyinari segalanya. Hari-hari yang sempurna untuk bermain di luar.

Anjing-anjing keluar dengan senang hati dan Estrellita juga ingin menemani mereka tetapi mereka mengatakan kepadanya:

– Kita tidak ingin bermain denganmu Estrellita. Kita tahu bukan salahmu bahwa kamu diizinkan masuk ke rumah sendirian saat hujan, tapi kamu tidak punya hak untuk mengolok-olok kita yang kedinginan sampai mati.

Dan Estrellita sedih dan meringkuk di tempat tidur kecilnya yang nyaman. Sendiri.

Moral : Sahabat yang baik tidak mengolok-olok kesulitan orang lain. Mereka mencoba membantu mereka.

Lebah dan api

Alkisah ada seekor lebah kecil yang selalu mengunjungi taman yang penuh dengan bunga matahari. Lebah kecil menghabiskan sorenya berbicara dengan bunga matahari yang lebih kecil.

Di rumah, mereka mengatakan kepadanya bahwa taman itu untuk penyerbukan, bukan untuk percakapan. Tapi dia tahu dia bisa melakukan keduanya. Dan dia menyukainya.

Teman-teman bunga mataharinya lucu dan selalu berbicara tentang betapa mereka mengagumi matahari. Suatu hari, dia ingin mengejutkan bunga matahari dan pergi mencari korek api yang menyala.

Dengan susah payah ia menemukan satu di tong sampah dan berhasil menyalakannya di kompor sebuah rumah di mana mereka selalu lupa menutup jendela.

Dengan sekuat tenaga dia mencapai taman dan ketika dia berada di dekat teman-temannya, dia menjatuhkan korek api. Untungnya, penyiraman otomatis dihidupkan karena hanya waktu untuk menyirami taman.

Lebah kecil itu hampir pingsan karena ketakutan dan juga teman-temannya.

Pesan Moral : Sebaik apapun niat Anda, Anda harus selalu memperhitungkan resiko dari tindakan Anda.

Tilín yang tidak taat

Dahulu kala ada seekor kuda laut bernama Tilín, yang memiliki teman kepiting bernama Tomás. Mereka senang menghabiskan sore hari dengan bermain bersama dan mengunjungi terumbu karang.

Orang tua Tilín selalu mengatakan kepadanya bahwa dia memiliki izin untuk bermain dengan teman kepitingnya, selama dia tidak muncul ke permukaan.

Suatu hari rasa ingin tahunya menguasainya dan dia meminta Tomás untuk membawanya ke pantai. Yang terakhir menolak untuk membawanya tetapi Tilín bersikeras.

Kepiting setuju tetapi dengan syarat mereka hanya pergi ke batu sebentar dan kembali dengan cepat.

Mereka melakukannya, tetapi ketika mereka memanjat batu, mereka tidak menyadari bahwa sebuah perahu nelayan datang dari sisi lain dan ketika mereka melihat mereka, mereka melemparkan jaring mereka.

Tilín merasakan sesuatu menariknya ke bawah dengan sangat keras dan dia pingsan. Ketika dia bangun, dia berada di tempat tidurnya bersama orang tuanya. Melihat Tilín bangun, mereka menghela napas lega.

Maaf ayah dan ibu. Saya hanya ingin melihat permukaannya sekali. Rasakan udara dari atas sana. Apa yang terjadi dengan Tomas? -kata Tilin.

Maaf Tilin. Dia tidak bisa melarikan diri- ibunya menjawab dengan wajah sedih.

Pesan Moral : lebih baik menuruti orang tua karena lebih banyak pengalaman dan ilmunya.

Rubah yang tidak bertanggung jawab

Alkisah ada Antonie, seekor rubah kecil yang bersekolah di hutan.

Suatu hari guru memberi mereka tugas yang terdiri dari mengambil 5 ranting dari hutan selama 10 hari dan membuat gambar dengan mereka.

Pada akhir 10 hari, semua orang akan menampilkan sosok mereka. Patung terbaik akan memenangkan hadiah.

Semua rubah kecil keluar berbicara tentang apa yang akan mereka lakukan; Beberapa akan membuat Menara Eiffel, yang lain menjadi kastil, yang lain menjadi binatang yang hebat. Semua orang bertanya-tanya apa hadiahnya.

Hari-hari berlalu dan meskipun Antonie mengatakan bahwa dia mengalami kemajuan dalam tugasnya, kenyataannya dia bahkan belum memulai.

Setiap hari ketika dia sampai di liangnya, dia akan bermain dengan apa yang dia temukan dan memikirkan betapa dia ingin makan pai blackberry.

Dengan satu hari sebelum pengiriman, guru bertanya kepada rubah tentang kemajuan mereka dengan pekerjaan rumah. Beberapa mengatakan bahwa mereka telah selesai dan yang lain hampir selesai.

Guru memberi tahu mereka:

Saya sangat senang mendengar bahwa anak-anak. Siapa pun yang membuat patung terindah akan memenangkan kue blackberry yang kaya ini.

Itu adalah kue yang diimpikan Antonie. Saat dia meninggalkan kelas, Antonie berlari ke liangnya dan dalam perjalanan mengambil cabang sebanyak yang dia bisa.

Dia tiba dan mulai mengerjakan proyeknya tetapi waktu yang tersisa sangat sedikit dan dia tidak bisa mengerjakan pekerjaan rumahnya.

Ketika dia tiba di kelasnya pada hari presentasi, semua orang mengenakan pakaian yang indah kecuali Antonie.

Moral: Ketika Anda kehilangan waktu karena kemalasan, Anda tidak bisa mendapatkannya kembali dan Anda bisa kehilangan hadiah yang bagus.

Balapan anjing

Dahulu kala ada perlombaan anjing yang diadakan setiap tahun di sebuah kota kecil yang terpencil.

Anjing-anjing itu harus berlari sejauh seribu kilometer. Untuk mencapai ini, mereka hanya diberi air dan harus bertahan hidup dengan apa yang bisa mereka temukan.

Bagi orang-orang dari kota-kota lain, balapan ini adalah yang paling sulit di dunia. Orang-orang datang dari seluruh dunia untuk menguji anjing mereka.

Pada suatu kesempatan, seekor anjing tua kurus datang berlari. Anjing-anjing lain tertawa dan berkata:

Anjing tua kurus itu tidak mau bertahan dan akan pingsan setelah beberapa meter.

Anjing kurus itu menjawab:

Mungkin ya mungkin tidak. Mungkin balapan akan dimenangkan oleh saya.”

Hari perlombaan tiba dan, sebelum suara dimulai, anjing-anjing muda berkata kepada lelaki tua itu:

“Yah, pak tua, saatnya telah tiba, setidaknya kamu akan memiliki keberuntungan untuk mengatakan bahwa kamu berpartisipasi dalam perlombaan ini suatu hari nanti.”

Anjing tua itu tidak gentar menjawab:

Mungkin ya mungkin tidak. Mungkin balapan akan dimenangkan oleh saya.”

Anjing-anjing keluar ketika mereka mendengar suara awal, yang cepat segera memimpin, di belakang adalah yang besar dan kuat, semuanya dalam pelarian.

Anjing tua itu terakhir.

Setelah tiga hari pertama, sprite pingsan karena kelelahan dan kekurangan makanan. Perlombaan berlanjut seperti ini dan anjing-anjing besar berkata kepada lelaki tua itu:

Orang tua, jeramnya hilang. Ini adalah keajaiban bahwa Anda masih berdiri, tetapi itu tidak berarti bahwa Anda mengalahkan kita.

Anjing tua itu seperti biasa, dengan sangat tenang menjawab:

Mungkin ya mungkin tidak. Mungkin balapan akan dimenangkan oleh saya.”

Segera anjing-anjing besar itu terjual habis; Karena ukurannya yang besar, semua air habis, dan mereka dikeluarkan dari perlombaan.

Akhirnya ada anjing yang kuat dan tua. Semua orang terkejut karena anjing tua itu semakin dekat dengan yang kuat.

Hampir di akhir lomba, anjing-anjing yang kuat menyerah dan berkata: “Tidak mungkin! Sekarang mereka akan mengatakan bahwa semua anjing, kuat, besar dan muda, jatuh di depan seorang lelaki tua ”.

Hanya anjing tua yang berhasil melewati garis finis. dan di sebelah tuannya dia dengan senang hati merayakannya.

Moral: Jika Anda fokus pada tujuan dan konsisten, Anda bisa mendapatkan apa yang Anda inginkan.

Ayam jago tepat waktu

Kikirikiiii!

Dia berkokok ayam pada jam 5 pagi, seperti kebiasaannya.

Lagunya menandai awal dari pekerjaan di pertanian; wanita pergi ke dapur untuk menyiapkan sarapan, suaminya pergi ke ladang untuk mengumpulkan hasil panen hari itu dan anak laki-laki bersiap-siap untuk pergi ke sekolah.

Melihat ini setiap hari, seekor anak ayam bertanya kepada ayah ayamnya:

Ayah, mengapa kamu bernyanyi pada waktu yang sama setiap hari?

Nak, saya bernyanyi pada saat yang sama karena semua orang mempercayai saya untuk melakukan pekerjaan saya dan membangunkan mereka. Sehingga setiap orang dapat menyelesaikan pekerjaannya tepat waktu.

Ayam jantan lain yang lewat, mendengar percakapan itu dan berkata kepada anak ayam itu:

Ayahmu berpikir dia penting, tapi tidak. Dengar, aku bernyanyi saat aku mau dan tidak ada yang terjadi. Dia bernyanyi setiap pagi untuk kesenangannya sendiri.

Ayah ayam berkata:

Jadi menurutmu? Ayo lakukan sesuatu: besok Anda bernyanyi kapan saja Anda mau, tetapi Anda tetap di tiang setelah bernyanyi.

Ini adalah sebuah tantangan? – Kata ayam iri.

Ya, itu saja- kata paus ayam jago.

Keesokan harinya, seperti yang direncanakan, ayam jantan lainnya berkokok di tiang, tetapi kali ini bukan jam 5 pagi, tetapi jam 6:30.

Semua orang di rumah itu bangun seperti orang gila; mereka berlari, saling menabrak, marah-marah. Mereka semua terlambat untuk bekerja.

Siap, mereka semua pergi, tetapi sebelum pergi, tuan rumah meraih ayam jantan yang masih ada di tiang dan menguncinya sebagai pembalasan karena telah membangunkannya terlambat.

Pesan Moral: Jangan meremehkan pekerjaan orang lain, betapapun remehnya. Juga, penting untuk tepat waktu.

Kuda yang sombong

Suatu hari seorang petani datang ke toko desa untuk mencari hewan ternak untuk membantunya membawa peralatan untuk ladang.

Setelah melihat semua hewan yang ditawarkan penjaga toko kepadanya, petani itu melanjutkan untuk menutup transaksi di dalam kantor toko.

Di kandang, hewan-hewan dengan cemas menunggu untuk mengetahui mana yang telah diputuskan oleh petani.

Seekor kuda muda berkata kepada semua:

“Siap, aku pergi, petani akan memilihku, aku yang termuda, paling cantik dan kuat di sini, jadi dia akan membayar hargaku.”

Seekor kuda tua yang ada di sana berkata kepada pemuda itu:

“Tenanglah anak laki-laki bahwa dengan menjadi begitu sombong, kamu tidak akan mendapatkan apa-apa. Setelah beberapa menit, petani dan penjual masuk. Mereka memiliki dua tali di tangan dan menghubungkan dua keledai kecil.

Kuda itu merengek keras berkata:

“Apa yang terjadi disini? Saya pikir sayalah yang akan mereka pilih”.

Kuda-kuda yang lebih tua, kepada pemuda itu sambil tertawa mereka berkata:

“Dengar nak, petani hanya peduli pada hewan untuk pekerjaan, bukan hewan yang cantik dan muda.”

Moral: Menjadi sombong hanya bisa membuat Anda terlihat buruk.

Burung beo dan anjing

Alkisah ada seekor burung beo dan seekor anjing yang saling menjaga.

Burung beo itu menemani anjingnya dan menghiburnya dengan banyak bicara. Untuk bagiannya, anjing melindungi burung beo dari anjing lain yang ingin memakannya.

Namun, burung beo terkadang berbicara terlalu banyak, dan terus melakukannya meskipun anjing itu memintanya untuk diam agar dia bisa tidur.

Suatu hari burung beo itu berbicara dari pagi hingga malam, bahkan menyanyikan berbagai lagu sementara anjing itu mencoba untuk tidur. Akhirnya anjing itu berhenti mencoba untuk tidur dan tetap terjaga tanpa daya.

Keesokan paginya, burung beo itu bangun, mulai berbicara, tetapi menyadari bahwa anjing itu tidak ada lagi di sana untuk mendengarkannya. Dia pergi, mungkin karena itu akan membuatnya beristirahat. Dia lebih suka sendirian daripada di perusahaan yang buruk.

Pesan Moral : Jangan ganggu teman kita. Cobalah untuk memperlakukan mereka dengan baik sehingga mereka ingin berada di sisi Anda.

Ayam jago bertarung

Dahulu kala, ada sebuah kota di mana sabung ayam diadakan setiap hari. Orang-orang akan berkumpul di alun-alun utama dan membuat burung terkuat mereka bersaing saat mereka bertaruh.

Ayam jago terbaik adalah milik Juanito dan ayahnya. Dia selalu menang dan sejauh ini tidak ada ayam jantan lain yang mampu mengalahkannya.

Juanito memuja ayam jagonya. Dia memberinya makan setiap hari, memandikannya dan memberinya semua cintanya. Ayahnya juga sangat mencintai ayam jantan, tetapi karena itu membuatnya mendapatkan banyak uang.

Suatu hari ayam jantan itu berbicara kepada Juanito:

-Juanito, aku tidak suka berkelahi dengan ayam jago lainnya. Aku lelah menyakiti, tapi jika aku menyerah ayahmu akan mengorbankanku.

Juanito sedih ketika dia mendengar kata-kata ayam jantannya, tetapi dia punya ide.

Dalam beberapa hari, pertempuran baru akan mengumpulkan semua orang di alun-alun. Sekali lagi, ayah Juanito sedang berjalan-jalan dengan ayam jantannya, mengetahui bahwa dia tak terkalahkan.

Namun, yang mengejutkan semua orang, ayam Juanito dikalahkan oleh salah satu ayam jantan terbaru dalam kompetisi. Seluruh kota tertawa dan bernyanyi mengejek ayam yang kalah.

Sang ayah, memerah, menarik ayam yang terluka parah itu dan berpura-pura memelintir lehernya untuk mengorbankannya. Pada saat itu, Juanito berteriak dan memohon padanya untuk menyelamatkan nyawanya.

-Ayam ini adalah anak yang sangat terluka, dia tidak akan pernah bisa bersaing lagi, dia tidak lagi berguna bagi kita. Yang terbaik adalah membunuhnya.

-Aku akan menyembuhkannya dan merawatnya ayah.

Sang ayah menyetujui permintaan putranya mengetahui bahwa ayam jantan akan segera mati karena kerusakan pertempuran. Apa yang tidak dia ketahui adalah bahwa Juanito dan ayam jantannya telah setuju untuk membiarkannya menang.

Juga, anak laki-laki itu bertaruh melawan ayam jagonya, di mana dia memenangkan banyak uang. Dengan itu dia bisa membawa ayam jantannya ke dokter hewan dan memulihkannya dari semua luka sampai dia bisa hidup bahagia di kandang.

Moral : Apa yang tampak seperti kerugian bagi publik sebenarnya bisa menjadi kemenangan pribadi.

Bangau dan serigala

Pada suatu kesempatan, seekor serigala berhasil menangkap bangau besar setelah beberapa jam mengejarnya. Begitu bahagianya dia sehingga dia mulai memakannya dengan sangat cepat dan hampir tidak mengunyah.

Tiba-tiba, serigala mulai berteriak karena ada tulang yang menghalangi tenggorokannya dan dia tidak bisa bernapas. Itu mulai berubah menjadi ungu dan meminta bantuan.

Bangau lain, yang mendengar jeritan, mendekati tempat serigala itu berada. Ketika dia melihatnya, dia memintanya untuk membantunya.

Tolong gunakan paruh panjangmu dan tarik tulang dari tenggorokanku! Aku tercekik!

Bangau melihat sisa-sisa rekannya yang mati dan menolak untuk membantunya.

Jika saya memasukkan kepala saya ke dalam mulut Anda, Anda akan memakan saya seperti yang Anda lakukan dengan bangau lainnya – kata burung itu.

Keluarkan tulang dari tenggorokanku dan aku akan memberimu hadiah besar! – Memohon serigala.

Bangau, meskipun dia sangat takut untuk memasukkan kepalanya ke dalam mulut serigala, memutuskan untuk membantunya dalam tindakan kebaikan. Saya juga ingin tahu bagaimana dia akan menghadiahinya. Dia mengeluarkan tulang dan menjulurkan kepalanya tanpa tertipu oleh serigala.

Namun, segera, serigala itu melarikan diri.

Bagaimana dengan imbalan saya? – Kata bangau terkejut dan marah.

Serigala itu berbalik dan menggeram: Hadiahmu? Aku bisa saja memakan kepalamu dan aku belum. Itu adalah hadiahmu.

Pesan Moral : Sekalipun ingin berbuat baik, jangan pernah mengharapkan imbalan dari orang jahat.

Monyet dan unta

Di hutan, raja adalah singa. Ketika ulang tahunnya tiba, sebuah pesta besar diadakan untuk menghormatinya dan hewan-hewan minum, bernyanyi, atau tampil untuk menghormati kucing terbesar.

Seekor kera menyiapkan tarian untuk raja. Semua binatang mengelilinginya dan terkesan dengan gerakan dan goyangan pinggulnya. Semua orang bertepuk tangan kecuali unta.

Unta selalu ingin menyenangkan raja dan pada saat itu dia iri pada monyet, yang luar biasa. Jadi, tanpa berpikir panjang, unta menghalangi dan mulai menari, berpikir bahwa ia bisa melakukan jauh lebih baik daripada monyet.

Namun, gerakannya tiba-tiba, kakinya tertekuk dan ketika dia sangat gugup dia jatuh, memukulnya dengan punuknya di hidung raja singa.

Semua binatang mencemoohnya dan raja memutuskan untuk mengusirnya ke padang pasir selamanya.

Moral : Jangan mencoba berpura-pura menjadi yang terbaik atau bertindak karena iri atau egois, pada akhirnya akan salah.

Related Posts