7 Hambatan Belajar dan Partisipasi

hambatan belajar dan partisipasi semua orang perangkap dan kesulitan bagi siswa untuk mempelajari konsep-konsep, diintegrasikan ke dalam komunitas pendidikan dan menjadi mampu untuk berpartisipasi dan dalam dan di luar berinteraksi.

Hambatan ini bisa bermacam-macam: sosial, budaya, material, sikap, dll., dan muncul dari keadaan dan masalah sosial dan ekonomi yang mempengaruhi kehidupan individu.

Infrastruktur Dapat Menjadi Penghalang Pembelajaran dan Partisipasi

Oleh karena itu, mereka meluas ke konteks sekolah, menghadirkan masalah atau “ketidakmampuan” dalam interaksi antara siswa, dengan guru dan institusi, menjangkau lebih jauh, ke konteks sosial.

Maka dapat dipahami bahwa hambatan belajar dan partisipasi melampaui lingkup pendidikan semata, oleh karena itu juga mempengaruhi dan mempengaruhi guru, tenaga administrasi, keluarga dan negara.

Konsep ini diperkenalkan pada tahun 2002 oleh Tony Booth dan Mel Ainscow, sebagai subjek studi dalam apa yang disebut pendidikan inklusif, yang bertujuan untuk mempertimbangkan kebutuhan belajar yang paling rentan.

Untuk mengatasi hambatan ini, evaluasi oleh pusat pendidikan diperlukan dan penting dan untuk membuat kebijakan inklusif yang koheren yang memfasilitasi proses, menyediakan anggaran yang cukup dan menindaklanjuti praktik, untuk terus meningkatkan dan menghilangkan hambatan tersebut.

Pendidikan inklusif

Untuk memahami dan menerapkan istilah pendidikan inklusif, perlu untuk mengasimilasi dan mengakui bahwa setiap individu adalah khusus dan unik. Selain itu, pertimbangkan lingkungan sosial dan ekonomi (konteks), yang memiliki pengaruh yang sangat penting, sehingga yang terakhir harus diperhitungkan ketika menerapkan strategi pedagogis.

Misalnya, sekolah di daerah kelas menengah di kota tidak dapat menerapkan strategi yang sama dengan sekolah pedesaan yang siswanya berasal dari strata sosial rendah dan orang tuanya mungkin berpendidikan rendah.

Secara umum, faktor kontekstual harus dipertimbangkan terlebih dahulu, tetapi kemudian faktor sosial, individu dan pribadi juga harus dinilai untuk menentukan jenis hambatan yang berbeda.

Hambatan utama untuk partisipasi dan pembelajaran

1- Hambatan metodologis dan praktis

Berkaitan langsung dengan pekerjaan mengajar, yaitu semua penyesuaian, perencanaan, pelaksanaan, penggunaan sumber daya, strategi, organisasi yang harus dilakukan guru agar semua siswa belajar dengan mempertimbangkan karakteristik dan kondisinya. Jika guru tidak melaksanakannya maka itu merupakan hambatan metodologis atau praktis.

2- Hambatan sosial-ekonomi

Di sini tingkat ekonomi berperan, kekurangan materi yang mungkin dimiliki siswa. Misalnya, tidak memiliki cukup uang untuk membeli bahan ajar, untuk membeli seragam bahkan untuk bisa makan dengan layak.

Faktor sosial ekonomi lain yang dapat menjadi penghalang mungkin adalah jarak antara rumah dan pusat pendidikan, yang melibatkan kesulitan untuk bepergian, kebutuhan untuk bangun pagi atau membutuhkan waktu lama untuk kembali, kelelahan yang diakibatkannya, dll.

Juga memperhitungkan sulitnya mengembangkan kegiatan di luar kelas: akses ke perpustakaan, akses ke Internet, kemungkinan pertemuan untuk melakukan kerja kelompok, menyelidiki berbagai sumber, dll.

3- Hambatan sikap

Di bidang ini, serangkaian praktik menyimpang dapat dimasukkan, disebarluaskan secara luas dalam beberapa tahun terakhir dan yang tidak membeda-bedakan tingkat sosial ekonomi atau geografis.

Ini tentang penolakan, pemisahan dan pengucilan. Kita berbicara tentang “ intimidasi ” yang populer , sebuah istilah dalam bahasa Inggris yang telah menyebar sebanyak praktiknya sendiri.

Di semua komunitas sekolah telah terjadi pemisahan alami setiap saat dalam sejarah, yang dilakukan di antara para siswa itu sendiri dan bahkan karena praktik dan prasangka yang salah dari pihak guru.

Dengan demikian, telah terlihat pada waktu yang berbeda, pemisahan berdasarkan ras, berdasarkan status ekonomi, oleh penampilan fisik, oleh berbagai jenis karakter atau sikap, atau oleh kualitas atau kapasitas intelektual yang lebih besar atau lebih kecil untuk belajar.

Tetapi masalah kuno ini telah menjadi kronis, endemik, dan semakin kejam dan sulit untuk diberantas.

4- Hambatan Infrastruktur

Bangunan pendidikan seringkali tidak memiliki kondisi ideal untuk memfasilitasi pembelajaran dan inklusi.

Hal ini dapat disebutkan mulai dari bangunan yang bobrok, dengan penerangan yang buruk atau kondisi kebersihan yang buruk, hingga kurangnya kondisi yang diperlukan untuk memfasilitasi akses siswa penyandang cacat atau berkebutuhan khusus.

Disebutkan juga tentang kelangkaan bahan untuk penelitian dan eksperimen dan masalah geografis untuk akses ke lokasi (keterpencilan, rute komunikasi yang buruk, sarana transportasi yang buruk, mahal atau langka, dll.).

5- Hambatan praktis

Hambatan-hambatan ini dan tanggung jawab untuk mengatasinya lebih sesuai dengan sistem pendidikan dan, mungkin, di situlah penekanan dan studi terbesar telah ditempatkan untuk memeranginya.

Ini berkaitan dengan desain program kurikuler yang fleksibel, fleksibel dan dapat disesuaikan untuk setiap komunitas sekolah dan bahkan untuk setiap individu pada khususnya; praktik metodologis yang meningkatkan kapasitas siswa, cararnisasi kurikuler sekolah, perubahan administrasi dan evaluasi, dll.

6- Hambatan komunikasi

Dalam hambatan ini kita dapat menyebutkan kualitas komunikasi antara siswa dan guru: berbicara dalam bahasa yang dapat dimengerti, bersikap tegas, memotivasi dan berempati dengan siswa.

Ini juga berkaitan dengan jumlah komunikasi: memiliki waktu untuk semua orang dan memberi semua orang apa yang mereka butuhkan, karena tidak sama untuk semua orang. Sesuaikan konten dengan setiap kasus, maju dengan kecepatan yang relevan, dll.

Mereka juga terkait dengan kebutuhan siswa, mulai dari komunikasi dalam bahasa asli jika siswa berbicara, mengetahui bahasa isyarat Meksiko jika siswa tuli, mengetahui dan berkomunikasi dalam Braille jika siswa buta, mengetahui membuat dan menerapkan Papan Komunikasi jika siswa memiliki kondisi yang menghalanginya untuk berkomunikasi secara lisan atau melalui bahasa isyarat …

7- Hambatan sosial budaya

Telah diketahui dengan baik bahwa pendidikan melampaui tembok kelas dan harus menjadi pekerjaan interdisipliner antara sekolah, keluarga dan Negara.

Dalam hal ini, hambatan muncul dalam berbagai bentuk, seperti kesulitan keluarga untuk berpartisipasi dan membantu siswa dalam belajar, karena kurangnya waktu, terkikisnya hubungan keluarga atau kurangnya motivasi. Mungkin juga ada hambatan bahasa (asing, pribumi, dll.).

Di sisi lain, sedikit atau dalam beberapa kasus kebijakan Negara yang tidak ada juga dapat dimasukkan untuk memfasilitasi pembelajaran, mendekatkan kutub-kutub dan menjembatani kesenjangan sosial dan budaya dalam masyarakat.

Referensi

  1. Miguel López Melero. Hambatan yang menghalangi sekolah inklusi. Beberapa strategi untuk membangun sekolah tanpa pengecualian. Dipulihkan dari ciequilmes.com.
  2. Bertha Esperanza Monroy Martin (2015). Desain pembelajaran universal. Dipulihkan dari tecnoayudas.com.
  3. Pendidikan inklusif. Dipulihkan dari es.wikipedia.org.
  4. Pendidikan inklusif. Sama dalam keragaman. Dipulihkan dari ite.educacion.es.
  5. Kontekstualisasikan untuk mengubah pendidikan. Dipulihkan dari contextualizarparaintervenir.blogspot.com.ar.
  6. Glosarium Pendidikan Luar Biasa. Dipulihkan dari esducacionespecial.sep.gob.mx.

Related Posts