8 Masalah dan tantangan pendidikan digital di India

Semuanya serba online akhir-akhir ini dan pendidikan juga tidak ketinggalan, dan pendidikan online benar-benar sesuatu yang sangat nyaman di dunia teknologi saat ini. Situasi penguncian berikut karena COVID-19 telah mengajarkan kita pentingnya pendidikan online dan kita telah mengamati beberapa sekolah dan perguruan tinggi mengadakan kelas online dan siswa juga dapat belajar dengan kecepatan mereka sendiri dengan bantuan beberapa kursus online yang ditawarkan oleh berbagai perusahaan. Sekolah dan perguruan tinggi telah memahami bahwa pendidikan online adalah cara terbaik untuk menyampaikan pengetahuan dan mendidik siswa dengan menjaga keamanan mereka di rumah.

Pendidikan digital memiliki banyak potensi, namun jika dilihat dari skenario pendidikan digital di India saat ini, agak suram. Namun, ketika datang ke masa depan pendidikan digital di India, kita mungkin mengamati pendidikan digital untuk mempercepat dalam beberapa tahun atau satu dekade ke depan, tetapi saat ini pendidikan digital tidak begitu populer di antara semua kelas masyarakat setidaknya di India. Ada beberapa tantangan yang harus dilalui pendidikan digital sebelum bisa mengarusutamakan semua lapisan masyarakat. Pendidikan digital memang sudah populer di perkotaan, namun melihat ke pedesaan, perjalanan pendidikan digital masih panjang, karena sudah ada tantangan yang harus kita atasi.

Jadi, hari ini saya akan berbicara tentang beberapa tantangan pendidikan digital di India yang harus Anda ketahui. Saya akan berbicara tentang hampir semua aspek utama yang menghambat pertumbuhan pendidikan online dan apa yang dibutuhkan India untuk mempromosikan sistem pendidikan semacam ini.

1. Masalah dengan listrik

Masalah dengan listrik

Ya, kita mungkin menganggap remeh listrik tetapi ini adalah sesuatu yang masih didambakan sebagian besar pedesaan India, karena India belum memiliki penetrasi listrik 100%. Pemerintah berusaha yang terbaik, membuat negara ini 100% berlistrik dan hampir selesai sesuai data pemerintah. Tetapi cara pemerintah India menunjukkan data elektrifikasi berbeda dari cara yang sebenarnya perlu ditafsirkan. Jika beberapa rumah berlistrik di desa tertentu, desa yang lengkap akan dianggap memiliki listrik, meskipun sebagian besar rumah mungkin masih belum dialiri listrik. Tetapi karena pemerintah sedang mencoba yang terbaik, kita mungkin mengamati elektrifikasi 100% di India dalam beberapa tahun ke depan atau mungkin satu dekade.

Tidak dapat disangkal fakta bahwa listrik adalah kebutuhan paling dasar untuk pendidikan digital, seperti laptop, desktop, atau bahkan smartphone membutuhkan daya untuk bekerja dan jika suatu negara tidak sepenuhnya dialiri listrik, itu adalah tantangan terbesar pendidikan digital. Berbicara tentang skenario saat ini, India pertama-tama harus melewati rintangan pertama elektrifikasi 100% sebelum kita dapat memimpikan pendidikan digital sepenuhnya, atau sebagian besar mengambil alih mode pendidikan konvensional, jika tantangan lain yang terkait dengan pendidikan digital, yang akan saya hadapi berbicara tentang selanjutnya, ditangani.

Satu lagi masalah adalah pemadaman listrik. Masalah meningkat di musim panas dan itulah alasannya, mengapa komputer, laptop, dan perangkat digital lainnya tidak akan dapat bekerja dengan lancar. Menurut salah satu survei, ada sebagian besar India, yang tidak mendapatkan lebih dari 12 jam listrik dalam satu hari. Jadi, pemadaman listrik adalah masalah lain yang juga perlu ditangani bersamaan dengan skenario peningkatan elektrifikasi.

2. Kurangnya penetrasi koneksi internet

Kurangnya penetrasi koneksi internet

Ketika kita berbicara tentang pendidikan digital, hal pertama yang muncul di benak kita adalah koneksi internet. Seperti yang sudah saya bicarakan tentang skenario elektrifikasi di India, Anda mungkin sudah mengerti bahwa koneksi internet masih jauh.

Selain itu, jumlah desa dengan koneksi broadband juga tidak memuaskan, namun dalam beberapa tahun terakhir, penetrasi jaringan seluler telah meningkat pesat, dan para siswa mungkin mengandalkan data seluler untuk pendidikan online. Tapi ada juga tantangan tambahan, yang akan saya bahas di poin berikutnya. Jadi, jika sekolah melakukan semua pengaturan yang diperlukan untuk menyelenggarakan kelas online menggunakan pengaturan kelas virtual, dan semua siswa di sekolah tersebut berasal dari daerah pedesaan di mana koneksi internet tidak begitu baik, seluruh pengaturan pendidikan digital di desa tersebut akan gagal total.

Oleh karena itu, kita harus menunggu beberapa tahun lagi sebelum daerah pedesaan mendapatkan koneksi internet yang berkualitas sehingga kerangka pendidikan digital dapat disiapkan, dan itu tidak hanya akan membantu para guru untuk menyelenggarakan kelas virtual online, tetapi siswa juga dapat memilih kursus online untuk berbagai ujian dan untuk studi tingkat sekolah.

3. Paket koneksi internet dan kecepatannya

kecepatan internet

Jika Anda mengandalkan data seluler, Anda mungkin telah mengamati penurunan kecepatan internet karena situasi penguncian jangka panjang, ketika semua orang duduk di rumah, dan mereka menghabiskan banyak bandwidth. Masalahnya tidak hanya terbatas di India, tetapi hal yang sama juga terjadi di seluruh dunia. Namun, jika Anda mengandalkan koneksi broadband, masalahnya mungkin tidak terlalu buruk.

Ketika datang ke pendidikan online, sebagian besar tentang berkomunikasi dengan guru secara langsung melalui panggilan video atau menonton video kuliah online, dan keduanya membutuhkan kecepatan tinggi dengan koneksi internet yang stabil. Bahkan setelah penguncian dicabut, kecepatan internet seluler tidak akan meroket dan dengan demikian, itu masih akan menjadi penghalang yang akan selalu menarik kembali pendidikan digital.

Hal-hal sedikit baik ketika datang ke paket internet broadband, karena kecepatannya cukup memuaskan dan mereka dilengkapi dengan baik untuk berpartisipasi dalam kelas online dan menonton video, tetapi, saya sudah berbicara tentang situasi koneksi broadband di India, yang tidak terlalu mempesona. Untuk paket data seluler, kita setidaknya bisa mendapatkan data 1GB secara teratur dan dengan paket yang lebih mahal, kita bahkan bisa mendapatkan data 1,5 GB, 2 GB, atau 3 GB per hari.

Bahkan jika saya menganggap bahwa kecepatannya memuaskan pada jaringan seluler, dan siswa harus menghadiri kelas online selama beberapa jam, bandwidth kecil itu mungkin tidak dapat memenuhi kebutuhan. Selain itu, karena ada banyak orang, yang hidup di bawah tingkat kemiskinan di negara ini, kemungkinan besar tidak mampu membeli paket ekspansi yang menawarkan lebih banyak data dalam satu hari.

4. Kurangnya perangkat untuk pendidikan digital

Kurangnya perangkat untuk pendidikan digital

Tak perlu dikatakan lagi, untuk menghadiri kelas online, dan menonton video ceramah, kita semua membutuhkan komputer, laptop, tablet, atau smartphone. Meskipun smartphone tampaknya laris manis, hampir hanya sekitar 30% populasi di India yang memiliki akses ke smartphone. Oleh karena itu, jika kita memimpikan pendidikan digital, harus ada cara untuk menjembatani kesenjangan dan menawarkan beberapa bentuk perangkat pintar kepada penduduk yang tersisa sehingga mereka bisa mendapatkan manfaat dari pendidikan online.

Berbicara tentang India, ada beberapa rumah, di mana hanya ada satu smartphone dan tidak ada komputer atau laptop untuk siswa menghadiri kelas online. Dalam situasi seperti itu, smartphone banyak digunakan oleh anggota keluarga yang berpenghasilan, dan jika orang tersebut keluar untuk bekerja, tidak ada perangkat pintar bagi siswa untuk mengakses internet dan akhirnya mendapatkan akses pendidikan digital. Ini adalah salah satu masalah besar.

Selain itu, jika ada lebih dari satu anak dalam satu keluarga dan semuanya ingin mengakses kelas online atau menonton video ceramah online, keluarga tersebut mungkin tidak mampu membeli smartphone untuk setiap anak. Saat itulah orang tua perlu membuat keputusan tentang siapa yang akan menggunakan smartphone pada titik waktu tertentu.

Ketika sebagian besar keluarga tidak mampu membeli smartphone, adalah bodoh untuk berpikir bahwa mereka mampu membeli komputer atau laptop untuk anak-anak dalam keluarga untuk mendapatkan akses ke pendidikan digital. Ketika berurusan dengan laptop dan komputer di daerah pedesaan, literasi komputer juga tidak memuaskan. Jika anak kecil ingin memiliki akses internet untuk menghadiri kelas virtual, mereka akan membutuhkan bantuan orang tua mereka, dan hal yang sama berlaku untuk siswa kelas atas jika mereka tidak tahu cara mengoperasikan komputer.

5. Ketakutan orang tua

Hal ini sangat umum di India. Orang tua berpendapat, jika mereka menyerahkan smartphone mereka kepada anak-anak, atau anak-anak mendapatkan smartphone mereka sendiri, mereka akan menggunakan smartphone untuk tujuan lain dan bukan untuk belajar. Ini benar sampai batas tertentu, bagi siswa yang tidak serius tetapi itu tidak berarti tidak ada solusi untuk masalah ini.

Ada beberapa cara, orang tua dapat mengunci akses ke Google Play Store dan aplikasi lain tempat siswa dapat mengunduh konten yang mengganggu. Selain itu, masalahnya tidak terlalu serius dalam kasus kelas virtual karena guru dapat melacak kehadiran siswa dan pada saat itu, siswa tidak memiliki pilihan selain menghadiri kelas online. Sebagian besar orang tua di India tidak paham teknologi dan itulah alasan mengapa orang tua tidak mau menyerahkan ponsel cerdas mereka kepada anak-anak mereka. Untuk mengatasi masalah ini, orang tua perlu mendidik diri mereka sendiri tentang bagaimana mereka dapat menggunakan fitur Parental Control di sebagian besar ponsel cerdas secara efektif; sehingga mereka dapat terus mengawasi anak-anak mereka dan memastikan bahwa mereka tidak melakukan error pada smartphone. Tapi seperti yang sudah saya bahas, literasi digital di India tidak begitu bersinar, kebanyakan orang tua sebaiknya tidak memberikan smartphone kepada anak-anak mereka dengan ketakutan, mereka akan menyalahgunakan kemandirian menggunakan smartphone.

6. Guru berpengalaman dan ruang kelas online

Konsep pendidikan digital di India sudah sangat tua, dan kita semua pergi ke sekolah batu bata dan mortir untuk waktu yang cukup lama sekarang. Itu tidak diragukan lagi standar emasnya. Tetapi kita memiliki sejumlah guru berpengalaman di India, yang telah mendedikasikan hidup mereka untuk membangun masa depan India, yang memberi kita model baru yang keren seperti pendidikan digital. Tetapi pada saat yang sama, guru-guru itu mungkin tidak cukup kompeten untuk mengajar siswa di kelas virtual, dan ini memang masalah besar.

Sebagian besar guru modern saat ini sudah cukup nyaman mengajar secara online, namun relatif kurang berpengalaman dibandingkan dengan guru lama. Jadi, jumlah guru yang berpengalaman, dan juga dapat mengajar siswa secara online melalui ruang kelas virtual, sangat terbatas dan itu adalah alasan lain, pendidikan berkualitas di India tidak dapat diberikan melalui ruang kelas online. Guru membutuhkan banyak pelatihan agar mampu mengajar siswa melalui kelas online. Tapi, pada akhirnya, tidak semua orang nyaman dengan segalanya.

Masalah yang sama juga terjadi dalam kasus kursus online. Ada beberapa kursus online yang tersedia untuk ujian kompetitif yang berbeda, dan untuk siswa sekolah, dan sebagian besar disiapkan oleh guru muda. Jelas, ada beberapa guru berpengalaman di sebagian besar kursus online, tetapi jumlah guru muda lebih banyak. Jadi, harus ada guru yang lebih berpengalaman yang harus datang ke platform online dan membuat mode pendidikan ini sukses.

7. Gangguan siswa dalam pendidikan online

Ini berkorelasi dengan masalah, yang baru saja saya bahas sebelumnya. Kebanyakan siswa sekolah di India tidak serius, dan itu bukan masalah mereka. Anak-anak kecil akan selalu cenderung menggunakan aplikasi dan game tersebut, yang menarik minat mereka dan tidak diragukan lagi bahwa studi tidak menarik minat sebagian besar siswa. Jadi, jika orang tua tidak bisa menjaga anak saat mereka belajar online, tidak menutup kemungkinan siswa akan melakukan hal lain di smartphone atau komputer. mereka kebanyakan akan bermain game, menonton acara animasi, dan yang lainnya pada waktu itu.

Selain itu, useran smartphone yang berlebihan atau duduk di depan komputer dapat memiliki dampak drastis jangka panjang pada kesehatan siswa yang lagi-lagi merupakan sesuatu yang perlu ditangani. Paparan jangka panjang terhadap tampilan komputer dan smartphone dapat berdampak pada mata dan itu adalah masalah besar lainnya. Masalah gangguan tidak hadir pada siswa, yang sedang mempersiapkan ujian kompetitif, atau siswa yang serius, tetapi siswa sekolah tidak termasuk dalam kelas itu. Untuk mengatasi masalah ini, guru dapat memberikan tugas yang sulit kepada siswa sehingga mereka tidak mendapatkan cukup waktu untuk terganggu. Satu hal lagi yang bisa dilakukan adalah, kursus digital dapat dibuat lebih menarik bagi siswa, dan guru dapat membuat proses pembelajaran lebih menarik dan itu bisa menjadi cara lain, untuk membuat siswa tertarik untuk belajar. Itu akan menjadi cara lain yang efektif bagi siswa untuk menghindari gangguan dan terus belajar dengan manfaat pendidikan digital.

8. Situasi tidak bersahabat di rumah

Ada beberapa siswa yang bersekolah hanya karena suasana di rumah yang kurang baik untuk belajar. Di negara kita India, ada beberapa rumah, di mana para siswa tidak memiliki cukup ruang untuk belajar dengan nyaman. Dalam situasi itu, komputer yang dalam banyak kasus membutuhkan banyak ruang tidak akan tersedia di rumah, dan pendidikan digital di rumah-rumah itu hampir tidak mungkin.

Jika siswa tidak dapat belajar dengan nyaman dan dalam situasi yang damai, belajar di rumah dengan bantuan pendidikan online juga tidak dapat dilakukan. Ini adalah masalah, yang tidak dapat diselesaikan dengan sangat mudah dan tidak ada hubungannya dengan penetrasi Internet di India. Hal ini terutama karena situasi kemiskinan di India, namun, lebih banyak orang yang keluar dari tingkat kemiskinan dan itu merupakan tanda positif.

Selain itu, sebagian besar siswa mungkin harus mendukung keluarga mereka ketika mereka berada di rumah, dan jika itu terus berlanjut, mereka memiliki waktu yang sangat terbatas untuk mengejar pendidikan, mungkin itu bentuk pendidikan konvensional, atau itu adalah beberapa bentuk pendidikan digital.. Suasana damai selalu merupakan hal dasar untuk kelancaran belajar dan itu tidak ada di banyak rumah di India.

Tidak diragukan lagi, ada beberapa tantangan pendidikan digital di India. Namun, bukan berarti semua masalah tidak bisa diselesaikan. Sebagian besar masalah dapat diselesaikan, namun ada beberapa masalah yang memerlukan pendekatan jangka panjang agar kita dapat mencapai solusi. Mungkin perlu beberapa tahun lagi sebelum semua masalah dapat diselesaikan tetapi kita harus optimis. Situasi COVID-19 telah mengajarkan kita pentingnya pendidikan digital, dan pemerintah juga telah maju untuk meningkatkan infrastruktur yang ada sehingga pendidikan digital dapat berkembang di negara kita India. Jika pendidikan digital berkembang di negara kita, itu adalah pasar yang sangat besar bagi para pendidik. Mereka bisa mendapat untung besar setelah menawarkan pendidikan berkualitas ke negara kita jika infrastruktur dasarnya diperbaiki.

Nah, itulah permasalahan dan tantangan pendidikan digital di India. Apakah Anda tahu masalah lain yang menarik India kembali dalam hal pendidikan digital? Jangan ragu untuk mengomentari hal yang sama di bawah ini.

Artikel lainnya:

  • 10 Aplikasi pendidikan digital terbaik untuk membuat belajar menjadi menyenangkan
  • 5 Aplikasi Pendidikan Terbaik untuk Siswa di India 2020 (Pilihan Editor)

Related Posts