Adaptasi kurikulum

Apa itu penyesuaian kurikuler?

penyesuaian kurikuler (juga disebut adaptasi kurikuler) adalah alat yang digunakan dalam pendidikan untuk membantu siswa dengan kebutuhan pendidikan khusus. Secara umum, mereka terdiri dari memodifikasi aspek silabus atau metode pengajaran, sehingga tujuan pendidikan sesuai untuk semua siswa.

Salah satu masalah utama sistem pendidikan cararn adalah, dengan harus menggunakan caral standar untuk semua siswa, tidak memperhitungkan perbedaan individu mereka. Adaptasi kurikulum akan berfungsi untuk memperbaiki kegagalan sistem ini sampai batas tertentu.

Bertentangan dengan apa yang biasanya dipikirkan, alat ini berlaku tidak hanya untuk siswa dengan prestasi akademik yang lebih buruk, tetapi juga untuk semua orang dengan kebutuhan khusus. Siswa-siswa ini dapat berkisar dari orang-orang dengan cacat fisik hingga mereka yang memiliki kemampuan mental yang luar biasa.

Jenis penyesuaian kurikuler

Tergantung pada aspek program pendidikan yang dimodifikasi, ada berbagai format adaptasi kurikuler. Ini bergerak di antara dua ekstrem: di satu sisi, ada perubahan kecil yang dilakukan guru dalam pengajaran sehari-hari mereka, dan di sisi lain, modifikasi yang secara signifikan mengubah kurikulum menonjol.

Ada terutama tiga jenis adaptasi kurikuler: akses ke kurikulum, individu, dan untuk siswa berbakat.

Adaptasi kurikulum untuk akses ke kurikulum

Jenis adaptasi kurikuler pertama ini terdiri dari memodifikasi aspek-aspek tertentu dari metode pengajaran, sehingga siswa dengan beberapa kekhasan fisik atau kognitif dapat mempelajari kurikulum pendidikan normal.

Secara umum, mereka digunakan untuk membuat pendidikan lebih mudah diakses oleh minoritas tertentu, seperti mereka yang memiliki beberapa jenis gangguan sensorik atau motorik. Pada gilirannya, mereka dapat dibagi menjadi akses fisik dan adaptasi akses komunikasi.

• Akomodasi akses fisik

Mereka semua yang memodifikasi beberapa aspek materi dari lingkungan pendidikan untuk memungkinkan akses bagi orang-orang dengan kebutuhan khusus dalam hal ini.

Misalnya, penyertaan landai atau lift untuk orang di kursi roda, furnitur yang disesuaikan atau penyertaan personel pendukung di ruang kelas untuk membantu siswa dengan masalah motorik yang parah dipertimbangkan.

• Adaptasi akses komunikasi

Itu semua adalah penyesuaian yang berkaitan dengan bahan ajar yang berbeda yang dimodifikasi untuk beradaptasi dengan kelompok siswa tertentu. Beberapa contohnya adalah buku yang ditulis dalam huruf braille untuk tunanetra atau rekaman audio materi sekolah untuk mereka yang menderita disleksia.

Adaptasi kurikuler individu

Jenis adaptasi kurikuler inilah yang dipahami kebanyakan orang ketika mereka mendengar tentang konsep ini. Merupakan rangkaian perubahan kurikulum pendidikan yang dilakukan untuk menyesuaikan pengetahuan yang akan diperoleh pada tingkat masing-masing siswa.

Ciri utama dari jenis adaptasi kurikuler ini adalah harus dilakukan secara individual untuk setiap siswa berkebutuhan pendidikan khusus. Tergantung pada kedalaman perubahan yang dibuat, mereka dibagi menjadi adaptasi tidak signifikan dan adaptasi signifikan.

• Adaptasi tidak signifikan (ACNS)

Ini adalah perubahan dalam beberapa unsur pendidikan yang tidak terkait dengan modifikasi mendalam dari konten yang akan dipelajari. Misalnya, mereka mungkin berhubungan dengan waktu yang dapat digunakan siswa untuk mengerjakan ujian, jenis latihan yang harus mereka selesaikan, atau cara pelajaran tertentu diajarkan.

Dalam beberapa kasus mereka juga dapat digunakan untuk memodifikasi konten yang akan dipelajari oleh siswa berkebutuhan khusus; tetapi jika demikian, mereka tidak boleh memiliki lag lebih dari dua nilai sehubungan dengan rekan-rekan mereka.

Awalnya, adaptasi ini harus digunakan dalam hampir semua kasus, kecuali seorang siswa memerlukan bantuan yang sangat spesifik untuk memperoleh pengetahuan dasar.

Dengan ACNS, siswa tetap bisa mendapatkan gelar sarjana, karena memenuhi persyaratan minimum mengajar.

• Penyesuaian signifikan (ACS)

Subkelompok adaptasi kurikuler ini ditandai dengan perubahan besar dalam konten yang akan dipelajari oleh seorang siswa. Untuk melaksanakannya, mereka memerlukan evaluasi psiko-pedagogis siswa sebelumnya, sedemikian rupa sehingga mereka dapat secara sempurna disesuaikan dengan kebutuhan individu orang tersebut.

Karena perubahan besar yang diimplikasikan adaptasi ini untuk pengetahuan yang diperoleh siswa, ada kontroversi besar tentang apakah mereka yang diterapkan harus dapat mencapai lulusan sekolah mereka. Untuk alasan ini, upaya dilakukan untuk tidak menggunakannya kecuali dalam kasus yang paling ekstrim.

Beberapa perubahan yang dapat diperkenalkan dengan ACS akan menjadi modifikasi unsur seperti persyaratan pembelajaran dasar, tujuan pengajaran mata pelajaran tertentu atau metode yang digunakan untuk penilaian.

Adaptasi kurikulum untuk siswa berkemampuan tinggi

Terlepas dari kenyataan bahwa ini adalah kelompok yang sebagian besar diabaikan dalam sektor pendidikan, siswa berbakat juga memerlukan modifikasi konten pendidikan untuk mencapai potensi penuh mereka.

Hal ini terutama disebabkan oleh fakta bahwa, dengan mengikuti rekan-rekan mereka, mereka cenderung menjadi tidak termotivasi dan kehilangan semua insentif untuk memperhatikan konten pendidikan. Hal ini dapat menyebabkan semua jenis masalah, seperti kinerja sekolah yang buruk, perilaku kelas yang mengganggu, atau bahkan depresi.

Untuk beradaptasi dengan tipe siswa ini, guru harus memasukkan tugas-tugas yang lebih menantang atau membutuhkan jenis keterampilan lain, seperti penelitian dan kreativitas. Namun, jenis penyesuaian kurikuler ini hampir tidak terjadi di pusat-pusat pendidikan.

Contoh penyesuaian kurikulum

Penggunaan teknik evaluasi yang berbeda

Untuk siswa dengan kebutuhan khusus tertentu, metode penilaian yang berbeda dari ujian tradisional dapat digunakan. Misalnya, dalam kasus siswa tunanetra atau disleksia, metode penilaian ini dapat diganti dengan tes lisan.

Ubah konten untuk dipelajari

Sebagian besar adaptasi kurikuler termasuk dalam subkelompok ini. Misalnya, siswa ESO tahun kedua dengan cacat mental dapat mempelajari materi kelas enam, yang lebih baik disesuaikan dengan tingkat kognitif dan pengetahuannya.

Perluasan konten

Hal sebaliknya terjadi pada siswa yang memiliki kemampuan intelektual di atas rata-rata, yang membutuhkan perpanjangan mata pelajaran untuk dipelajari. Ini dapat dilakukan dengan memasukkan konten dari kursus yang lebih tinggi atau dengan memberi Anda kebebasan untuk mengeksplorasi topik yang menarik bagi Anda.

Related Posts