Agen defisit

Agen defisit adalah agen ekonomi yang mengkonsumsi jumlah yang lebih besar dari pendapatannya. Artinya, pengeluaran Anda melebihi arus masuk uang Anda, menghasilkan defisit . Ini memaksa Anda untuk mencari pembiayaan pihak ketiga.

Agen defisit, dengan kata lain, adalah orang yang membelanjakan lebih banyak daripada pendapatannya. Dengan demikian, ia tidak dapat menyimpan surplus dan perlu meminjam.

Perlu diperhatikan bahwa pelaku ekonomi atau unit ekonomi adalah individu atau lembaga yang melakukan usaha atau kegiatan yang berkaitan dengannya. Selain itu, mereka dapat menjadi milik sektor publik atau swasta, menjadi keluarga, perusahaan, dan entitas negara.

Sebagai konsekuensi dari keputusan mereka, agen ekonomi dapat memperoleh peran pemain defisit. Misalnya, jika pemerintah membelanjakan lebih dari yang dikumpulkan dari pajak.

Ciri utama dari agen defisit adalah tidak dapat memenuhi kewajibannya. Artinya, Anda tidak dapat membayar kreditur Anda, termasuk karyawan, dalam kasus bisnis.

Seringkali, pemain defisit mencari pembiayaan di pasar untuk memenuhi komitmen mereka. Sebagai rekanan, agen surplus menawarkan kredit dengan imbalan pengembalian di masa depan. Dengan cara ini, ada saling melengkapi.

Negara sebagai agen defisit

Agen defisit juga bisa berupa negara atau pemerintah. Di sini, kita menjelaskan tiga situasi di mana ini terjadi:

  • Defisit fiskal atau publik : Suatu administrasi negara dapat mengandalkan defisit publik ketika ia mengumpulkan kurang dari yang dibutuhkannya. Jadi itu menjadi agen defisit.
  • Defisit perdagangan : Ini mengacu pada defisit yang diperoleh suatu wilayah untuk transaksi barang dan jasa di luar negeri. Agen defisit kemudian akan menjadi negara yang mengekspor ke tingkat yang lebih rendah daripada yang diimpor. Hal ini tercermin dalam neraca perdagangan .
  • Defisit luar negeri : Dalam hal ini, agen defisit akan menjadi sebuah negara, ketika arus masuk uang dari luar negeri lebih kecil daripada arus keluar atau pembayaran di luar negeri. Hal ini tidak hanya diakibatkan oleh ekspor dan impor (neraca perdagangan), tetapi juga dari pergerakan modal, misalnya melalui transfer remittance.

Related Posts