Apa itu Agnostisme

Asal usul istilah agnostisisme berasal dari bahasa Yunani α- [a-] “tanpa”; dan γνώσις [gnōsis] dari “pengetahuan”, dan artinya bagian dari Tuhan ada atau Tuhan tidak ada, yaitu orang yang tidak menyangkal atau mengkonfirmasi keberadaan Tuhan, dan disebut agnostik yang memiliki posisi seimbang antara ateis dan seorang teis, yang terutama didasarkan pada fakta bahwa ia tidak dapat ditegaskan, tidak mungkin untuk bernalar dan bahkan lebih sedikit dapat ditolak meskipun akal tidak dapat menegaskannya. Terutama meyakini bahwa agama bukanlah karakteristik utama dalam diri manusia.

Menurut filsuf William L. Rowe, ia menyatakan bahwa seorang agnostik adalah orang yang tidak percaya atau tidak percaya akan keberadaan Tuhan, lawan dari seorang teis yang percaya dan seorang ateis yang tidak percaya pada Tuhan.

Agnostisisme adalah metode yang dibangun dalam pengalaman dan pengamatan, oleh karena itu apa yang tidak dapat Anda alami dan amati secara langsung akan diungkapkan sebagai tidak mungkin dan tidak dapat diakses.

Asal usul kata “agnostik” digunakan oleh Thomas Henry Huxley pada tahun 1869 dalam pidatonya di depan Metaphysical Society untuk menjelaskan filosofi atau keyakinannya dan dia menentang semua klaim pengetahuan spiritual, dan merujuk pada agnostisisme sebagai metode penelitian yang skeptis. berdasarkan bukti dan bukan sebagai kredo. Mereka yang memimpin gereja Kristen menggunakan istilah Yunani “gnosis” yang berarti “pengetahuan” untuk menjelaskan “pengetahuan spiritual”.

Selain itu terdapat berbagai jenis agnostisisme seperti agnostisisme lemah, kuat, apatis, ateisme agnostik, dan teisme agnostik.

  • Agnostisisme lemah: terkait dengan skeptisisme yang mengacu pada fakta bahwa tidak adanya pernyataan metafisik seperti pernyataan Tuhan atau akhirat dapat diverifikasi tetapi saat ini tidak ada bukti bahwa itu adalah hubungan yang dimilikinya dengan skeptisisme. Misalnya seorang agnostik yang lemah akan mengungkapkan “Saya tidak tahu apakah ada dewa atau tidak tetapi mungkin suatu hari jika ada bukti kita dapat menemukan sesuatu.”
  • Agnostisisme yang kuat: mengacu pada tidak adanya pengetahuan dari makhluk yang lebih tinggi, serta penyangkalan mengenai temuan yang dapat ditemukan pada subjek. Misalnya, seorang agnostik yang kuat akan menyatakan “Saya tidak tahu apakah ada ketuhanan atau tidak dan Anda juga tidak.”
  • Agnostisisme apatis: menyatakan bahwa ada tidaknya dewa-dewa itu tidak diketahui atau tidak mungkin dan juga tidak penting bagi kehidupan manusia.
  • Atheisme agnostik: tidak percaya pada keberadaan ketuhanan apa pun, tetapi tidak mengklaim mengetahui hal itu
  • Teisme agnostik: ia tidak menegaskan memiliki pengetahuan tentang keberadaan ketuhanan, bagaimanapun ia mempercayainya.
Apa itu Agnostisme
Tagged with:

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

*