Albert Bandura: Biografi dan Teori Pembelajaran Sosial

Albert Bandura adalah seorang psikolog Amerika asal Kanada dan salah satu tokoh paling berpengaruh dalam semua sejarah dalam ilmu ini. Lahir pada tanggal 4 Desember 1925, ia sekarang sudah pensiun, meskipun ia memegang gelar Profesor Emeritus Ilmu Sosial dan Psikologi di Universitas Stanford yang bergengsi.

Albert Bandura telah membuat banyak kontribusi penting dalam bidang pendidikan, serta di berbagai bidang dalam psikologi. Dengan demikian, kontribusi mereka membantu mengembangkan cabang-cabang seperti terapi kognitif, bidang kepribadian, dan psikologi sosial.

Albert Bandura. Sumber: [ dilindungi email ] [CC BY-SA 4.0 (https://creativecommons.org/licenses/by-sa/4.0)]

Seolah-olah ini tidak cukup, karya Bandura membantu menciptakan hubungan antara psikologi perilaku dan kognitif, dua yang paling penting dalam sejarah, yang berkonflik selama bertahun-tahun. Dia juga pencipta teori pembelajaran sosial, dan konsep self-efficacy, selain telah merancang dan melakukan eksperimen boneka Bobo yang terkenal.

Sebuah jajak pendapat yang dilakukan pada tahun 2002 memberi Bandura tempat keempat dalam hal psikolog yang paling banyak dikutip sepanjang sejarah, hanya di belakang Skinner, Sigmund Freud dan Jean Piaget. Faktanya, dia adalah peneliti hidup yang paling banyak dikutip dalam ilmu ini.

Indeks artikel

Biografi

Tahun-tahun awal

Albert Bandura lahir pada tanggal 4 Desember 1925, di sebuah kota kecil di Kanada, lebih dari 50 mil dari Edmonton. Dia berasal dari keluarga besar: dia adalah anak bungsu dari enam bersaudara. Menurut penulis sendiri, hal ini membuatnya menjadi lebih mandiri dan mampu berpikir sendiri.

Pendidikan yang dia terima selama tahun-tahun pertama kehidupannya juga bermanfaat baginya dalam hal ini. Karena dia tinggal di kota kecil dengan sedikit sumber pengajaran, gurunya mendorong siswa untuk mengambil alih pembelajaran mereka sendiri dan untuk meneliti apa yang menarik minat mereka.

Mengacu pada tahun-tahun ini, Bandura berkomentar bahwa dia segera menyadari bahwa sebagian besar buku teks memiliki tanggal kedaluwarsa; Namun demikian, alat yang dia peroleh untuk mengurus dirinya sendiri telah membantunya sepanjang hidupnya.

Mungkin pandangan pendidikan ini mempengaruhi pandangannya yang kuat tentang tanggung jawab pribadi, yang akan muncul dalam psikologinya.

Kehidupan kampus

Setelah masuk University of British Columbia, Albert Bandura segera terpesona dengan bidang psikologi. Namun, kontaknya dengan subjek ini tidak disengaja, karena pada awalnya ia mendaftar untuk belajar biologi.

Karena dia bekerja malam, Bandura pergi ke kampus beberapa jam sebelum kelasnya dimulai. Untuk menghindari kebosanan, ia memutuskan untuk mendaftar di beberapa mata pelajaran tambahan, awalnya tanpa terlalu tertarik. Namun, ia segera menemukan studi tentang perilaku manusia, dan terpesona oleh masalah ini.

Setelah hanya tiga tahun di perguruan tinggi, ia lulus dari Columbia pada tahun 1949 dan mulai belajar untuk gelar master dalam psikologi klinis di University of Iowa.Psikolog yang sangat penting saat itu, seperti Clark Hull, Kurt Lewin, dan Kenneth, telah dilatih di kampus ini Spence. Bandura percaya bahwa lembaga ini terlalu fokus pada behaviorisme; Namun, ia akhirnya mendapatkan gelar pada tahun 1952.

Karir dan teori utama

Setelah memperoleh gelar master di bidang psikologi klinis, Albert Bandura segera memperoleh gelar doktor di bidang yang sama juga. Setelah selesai, ia menerima tawaran pekerjaan di Universitas Stanford, di mana ia tetap sepanjang hidupnya dan terus melayani sebagai profesor emeritus bahkan hingga hari ini.

Pada awalnya, Albert Bandura berfokus terutama di kelasnya dan mempelajari agresi pada remaja. Namun, ketika ia mulai mendalami subjek ini, ia menjadi semakin tertarik pada aspek-aspek seperti pecaralan, peniruan, dan pembelajaran perwakilan; artinya, yang dihasilkan dengan mengamati orang lain.

Semua topik ini akhirnya mengarah pada apa yang kemudian dikenal sebagai “teori pembelajaran sosial”, mungkin kontribusi terpenting Bandura di bidang psikologi.

Ini didasarkan pada gagasan bahwa pembelajaran observasional memiliki efek yang jauh lebih besar daripada yang terlihat pada awalnya, karena mampu mengubah perilaku, sikap, dan pikiran dengan cara yang sangat signifikan.

Belajar boneka bobo

Eksperimen boneka bobo. Sumber: Okhanm / CC BY-SA (https://creativecommons.org/licenses/by-sa/4.0)

Jika teori pembelajaran sosial adalah kontribusi terpenting Bandura bagi sains, eksperimen boneka Bobo tidak diragukan lagi yang paling terkenal. Dilakukan pada tahun 1961, dalam penelitian ini beberapa anak menonton film di mana orang dewasa berteriak dan menyerang secara fisik boneka tiup seukuran manusia, Bobo.

Kemudian, baik anak-anak ini maupun orang lain yang tidak melihat video tersebut dibawa ke ruangan tempat boneka itu berada. Bandura menemukan bahwa anak-anak yang telah melihat orang dewasa berperilaku agresif terhadapnya cenderung menyerangnya dengan cara yang sama, meniru tindakan dan kata-kata orang tua mereka.

Meskipun hasil ini mungkin tampak sangat jelas bagi kita hari ini, kenyataannya adalah bahwa itu adalah sebuah revolusi pada saat itu. Ini karena sampai saat itu behaviorisme, psikologi arus utama, bersikeras bahwa semua perilaku disebabkan semata-mata oleh adanya penghargaan atau hukuman langsung.

Dalam percobaan boneka Bobo, anak-anak tidak diberi insentif untuk menyerang sosok tersebut, tetapi hanya meniru apa yang mereka amati. Jadi, untuk pertama kalinya, pembelajaran perwakilan dijelaskan secara formal. Dari studi ini dan studi lain yang serupa, Bandura akhirnya menciptakan teori pembelajaran sosialnya yang terkenal.

Albert Bandura dan behaviorisme

Sebagian besar buku psikologi mengaitkan Bandura secara langsung dengan behaviorisme, teori yang paling berpengaruh selama penulis ini aktif. Namun, peneliti sendiri dalam beberapa kesempatan menyatakan bahwa pandangannya tidak terlalu sesuai dengan yang ada saat ini.

Bahkan dalam karya awalnya, Bandura berpendapat bahwa menyederhanakan perilaku hingga mereduksinya menjadi hubungan sebab-akibat (atau stimulus-respons) yang sederhana terlalu sederhana. Terlepas dari kenyataan bahwa penulis menggunakan istilah perilaku murni dalam penelitiannya, dia mengatakan bahwa dia menggunakannya dengan mengingat bahwa pikiran memediasi semua tindakan manusia.

Penulis telah mendefinisikan perspektifnya sebagai “kognitivisme sosial”, sesuatu yang dia yakini sangat bertentangan dengan banyak prinsip dasar behaviorisme.

Kontribusi untuk psikologi

Meskipun Bandura sering dianggap sebagai anggota tren perilaku, kenyataannya adalah bahwa karya-karyanya adalah bagian dari “revolusi kognitif” yang mulai terbentuk pada akhir tahun 1960. Ide-idenya sangat mempengaruhi berbagai bidang seperti psikologi kepribadian, pendidikan, atau psikoterapi.

Karena banyak jasanya, pada tahun 1974 Bandura terpilih sebagai presiden American Psychological Association, lembaga terpenting yang terkait dengan masalah ini. Dari masyarakat yang sama ini ia menerima dua penghargaan atas kontribusi ilmiahnya, satu pada tahun 1980 dan satu lagi pada tahun 2004.

Hari ini, meskipun sudah pensiun, Albert Bandura terus menjabat sebagai Profesor Emeritus di Universitas Stanford. Dia dianggap sebagai psikolog hidup paling penting di dunia, dan salah satu kontributor terbesar ilmu ini sepanjang sejarah.

Pada tahun 2005, Bandura menerima National Medal of Science dari Presiden Barack Obama, sebagai pengakuan atas semua kontribusinya sepanjang karir profesionalnya yang panjang.

Teori Belajar Sosial Bandura

Teori belajar sosial adalah kerangka teori yang mencoba menghubungkan perolehan pengetahuan, sikap atau keyakinan dengan lingkungan sosial orang tersebut. Hal ini didasarkan pada gagasan bahwa belajar adalah proses kognitif yang tidak dapat dipahami tanpa memahami konteks di mana itu terjadi.

Teori ini sangat penting pada saat itu karena merupakan salah satu yang pertama menantang sudut pandang behavioris. Menurut psikologi arus utama pada saat itu, semua pembelajaran terjadi semata-mata sebagai konsekuensi dari penguatan dan hukuman.

Namun, dalam eksperimennya Bandura menunjukkan bahwa pada beberapa kesempatan perolehan pengetahuan, sikap atau keyakinan dapat terjadi tanpa perlu penguatan langsung. Sebaliknya, pengamatan dan peniruan sederhana mungkin cukup untuk berlangsungnya pembelajaran.

Teori pembelajaran sosial berfungsi sebagai jembatan antara arus perilaku dan kognitif, sehingga menjadi salah satu yang pertama mendekati kedua pendekatan tersebut. Selain itu, ini berfungsi untuk menjelaskan berbagai jenis pembelajaran, bahkan yang tidak dipahami secara tradisional.

– Postulat teori belajar sosial

Teori pembelajaran sosial cukup kompleks, dan dapat digunakan untuk menjelaskan banyak situasi yang berbeda. Namun, prinsip dasarnya sebenarnya cukup sederhana. Selanjutnya kita akan melihat mana yang paling penting.

1- Belajar memiliki bagian kognitif

Seperti yang telah kita sebutkan, sebelum Bandura melakukan eksperimennya, diyakini bahwa pembelajaran hanya terjadi sebagai respons terhadap keadaan lingkungan seseorang, tanpa proses kognitif yang memediasi setiap saat. Pikiran diperlakukan sebagai “kotak hitam”, di mana tidak mungkin untuk masuk atau tertarik untuk melakukannya.

Teori pembelajaran sosial menantang ide ini, mendalilkan bahwa ketika kita memperoleh pengetahuan, ide, atau kepercayaan baru, kita melakukannya melalui intervensi proses mental yang kompleks. Meskipun teori tersebut tidak mampu menjelaskan semua yang ada, teori tersebut meletakkan dasar sehingga lebih banyak penelitian dapat dilakukan dalam hal ini.

2- Adanya penguatan perwakilan

Salah satu gagasan utama teori pembelajaran sosial adalah bahwa seseorang dapat mengamati penguatan atau hukuman yang diterapkan pada orang lain, dan mengubah perilaku mereka berdasarkan hal itu. Inilah yang dikenal sebagai “penguatan perwakilan.”

Dengan demikian, satu orang dapat mengamati orang lain dihargai karena bertindak dengan cara tertentu; Dan melalui proses kognitif yang kompleks, Anda mungkin memutuskan untuk mengambil tindakan yang sama dengan tujuan mendapatkan penguatan yang sama. Ini adalah perilaku khas manusia, karena sebagian besar hewan tidak dapat melakukannya.

3- Pembelajaran mungkin tidak dapat diamati

Beberapa eksperimen yang dilakukan oleh Bandura dan pengikutnya menunjukkan bahwa tidak selalu ketika pembelajaran berlangsung harus disertai dengan perubahan yang terlihat secara eksternal. Ini adalah sesuatu yang belum pernah direnungkan dalam penelitian psikologi sebelumnya.

Dengan demikian, teori pembelajaran sosial mendalilkan bahwa beberapa perolehan pengetahuan dapat terjadi melalui pengamatan, refleksi atas apa yang diamati dan pengambilan keputusan terkait dengan proses kognitif ini. Inilah yang dikenal sebagai “pembelajaran observasional” atau pecaralan.

4- Jembatan antara behaviorisme dan kognitivisme

Sebelum munculnya behaviorisme, arus psikologis yang ada juga mencoba mengkaji proses mental di balik fenomena kognitif dasar. Namun, dengan berfokus pada perilaku yang dapat diamati, orang tua dari tren baru ini sepenuhnya menolak studi tentang mereka.

Dengan munculnya teori pembelajaran sosial, sebuah jembatan antara dua pendekatan diciptakan untuk pertama kalinya. Bandura percaya bahwa penguatan, hukuman, pembiasaan, dan sensitisasi sebenarnya memainkan peran penting dalam pembelajaran, tetapi dia juga menggambarkan berbagai proses mental yang memodulasi efeknya.

5- Hubungan antara pelajar dan lingkungan adalah timbal balik

Gagasan mendasar terakhir dari teori pembelajaran sosial adalah bahwa pembelajar bukanlah unsur pasif dalam proses ini, tetapi fakta bahwa ia mengubah sikap, keyakinan, dan gagasannya dapat memengaruhi lingkungan juga. Dengan cara ini, keduanya saling memodifikasi.

Postulat ini juga dapat menjelaskan mengapa orang yang berbeda tidak memperoleh pembelajaran yang sama bahkan ketika mereka berada dalam situasi yang sangat mirip; dan mengapa kehadiran individu tertentu dalam konteks tertentu dapat sepenuhnya mengubah pengalaman orang lain di dalamnya.

Efikasi Diri

albert-bandura

Teori lain yang paling penting yang diusulkan oleh Albert Bandura adalah bahwa self-efficacy. Istilah ini mengacu pada penilaian pribadi atas kapasitas yang dimiliki setiap orang untuk melakukan tindakan yang diperlukan untuk menghadapi situasi yang muncul dalam kehidupan.

Konsep self-efficacy adalah dasar untuk memahami perilaku manusia. Hal ini karena harapan yang dimiliki setiap individu terhadap kapasitas dan kemampuannya akan menyebabkan mereka mampu bertindak secara efektif dalam menghadapi suatu masalah atau tidak; dan mereka juga akan menentukan berapa lama seseorang dapat bekerja untuk menyelesaikan kesulitan mereka.

Dengan cara ini, individu yang memiliki tingkat efikasi diri yang sangat tinggi akan berusaha dan melakukan tindakan yang, diterapkan dengan cara yang benar, akan membawa mereka untuk mencapai tujuan mereka dan mengatasi sebagian besar masalah mereka. Sebaliknya, mereka yang memiliki level rendah dalam parameter ini biasanya akan berhenti mencoba dan cenderung gagal dalam apa yang mereka rencanakan.

Harga diri

Self-efficacy berkaitan dengan harga diri, meskipun kedua konsep tersebut tidak selalu dapat dipertukarkan. Ini karena seseorang yang berpikir bahwa mereka tidak memiliki banyak keterampilan atau kemampuan untuk mengatasi masalah mereka mungkin masih menghargai diri mereka sendiri.

Efek efikasi diri dapat dilihat pada semua bidang aktivitas manusia. Bandura menemukan bahwa dengan menentukan keyakinan seseorang tentang kemampuan mereka untuk mempengaruhi suatu situasi, hasil dari upaya mereka dapat diprediksi.

Faktor yang menentukannya

Bandura juga mencoba menemukan faktor-faktor apa saja yang menentukan efikasi diri seseorang, serta prinsip-prinsip yang memungkinkan untuk mengubahnya. Dengan cara ini, ia bermaksud menciptakan pendekatan teoretis dan praktis yang dapat meningkatkan pengalaman dan kemampuan individu untuk memecahkan masalah.

Investigasi lainnya

Tim editorial Cinema of Change bertemu Bandura di rumahnya di Stanford untuk wawancara. Sumber: Amable / CC BY (https://creativecommons.org/licenses/by/4.0)

Meskipun teori Albert Bandura yang paling terkenal adalah pembelajaran sosial dan self-efficacy, dalam lebih dari 60 tahun karir profesionalnya, penulis ini telah melakukan banyak penelitian di banyak bidang yang berbeda.

Agresi

Misalnya, setelah studinya dengan teori pembelajaran sosial, peneliti ini terus menyelidiki agresi dan proses kognitif, sosial dan perilaku yang berbeda yang dapat mempengaruhi penampilannya. Tujuannya adalah untuk mencegah pecahnya kekerasan yang sering terjadi di semua masyarakat manusia.

Dalam studi agresi, Bandura berfokus terutama pada apa yang terjadi pada orang muda dan remaja. Bahkan, buku pertamanya, Teen Assault , berfokus secara eksklusif pada topik ini.

Interaksi proses mental

Bidang penelitian lain di mana Bandura menginvestasikan lebih banyak waktu dan usaha adalah dalam memahami interaksi antara proses internal yang terjadi dalam pikiran orang, perilaku mereka yang dapat diamati, dan konteks di mana mereka bergerak.

Jadi, misalnya, ia melakukan berbagai penyelidikan tentang topik-topik seperti kepribadian, kepercayaan, harga diri, emosi, dan determinisme biologis.

Pemutusan moral

Area lain yang telah diselidiki Bandura adalah pemutusan moral, mekanisme kognitif di mana orang tersebut “melewati” hukum moral pribadi dan mampu melakukan tindakan tertentu yang berbahaya bagi orang lain, di mana ia memberikan pembenaran yang berbeda. Kita bisa melihat Bandura berbicara tentang mekanisme psikologis ini dalam wawancara berikut:

Terapi

Dalam teori pembelajaran sosial, pecaralan perilaku yang diamati pada orang lain adalah salah satu cara utama di mana pengetahuan dan sikap baru dihasilkan. Setelah menemukan prinsip ini, Albert Bandura mencoba mencari cara untuk menerapkannya dalam konteks terapi, baik untuk menjelaskan asal mula beberapa gangguan mental maupun untuk mengatasinya.

Pecaralan

Meskipun tidak pernah mungkin untuk menerapkan pecaralan untuk mengobati semua gangguan mental yang ada, penggunaannya memang berfungsi untuk memecahkan beberapa seperti fobia atau yang terkait dengan kecemasan. Bandura, misalnya, menemukan bahwa ketika seseorang dengan keengganan terhadap unsur tertentu mengamati orang lain yang telah berhasil mengatasi emosi ini, mereka merasa lega dan mampu meningkat lebih cepat.

Kecemasan umum, gangguan stres pasca-trauma dan lain-lain

Saat ini, pendekatan terapeutik yang digunakan oleh Bandura digunakan secara efektif untuk mengobati sejumlah gangguan yang berbeda, terutama kecemasan umum, gangguan stres pasca-trauma, gangguan hiperaktif defisit perhatian, dan beberapa gangguan makan. Namun, bidang yang masih berfungsi paling baik adalah bidang fobia.

Desensitisasi sistematis

Mirip dengan pengobatan lain yang dikenal sebagai desensitisasi sistematis, pecaralan perilaku menghadapkan pasien pada objek atau situasi yang menyebabkan ketakutan atau kecemasan. Namun, ia melakukannya secara tidak langsung, dengan mengajari pasien bagaimana orang lain menghadapinya dengan santai.

Dengan mengamati individu lain yang berurusan dengan objek fobianya tanpa rasa takut dan dengan sikap yang tenang, pasien memperoleh referensi yang memungkinkan dia untuk mengembangkan kemampuannya sendiri untuk melakukan hal yang sama. Secara teoritis, setelah ini orang tersebut dapat menggunakan titik referensi ini untuk menghadapi situasi yang menyebabkan kecemasan dalam kehidupan nyata.

Karya yang lebih penting

Selain menciptakan beberapa teori terpenting di seluruh bidang psikologi, selama 60 tahun terakhir ia telah menjadi salah satu penulis paling produktif dalam ilmu ini. Inilah sebabnya mengapa ia juga salah satu peneliti yang paling banyak dikutip di seluruh dunia.

Beberapa buku dan artikel Bandura yang paling terkenal telah menjadi klasik di dunia psikologi. Misalnya, publikasi pertamanya, Saran Utama dan Sekunder , tetap menjadi salah satu artikel yang paling banyak dikutip dalam semua ilmu ini.

Di antara buku-bukunya yang paling penting, Agresi menonjol : analisis pembelajaran sosial . Karya ini, yang diterbitkan pada tahun 1973, berfokus pada asal-usul agresi dan peran yang dimainkan oleh peniruan dan pembelajaran perwakilan dalam kemunculannya.

Kontribusi lain yang paling penting adalah karya Teori pembelajaran sosial . Dalam buku ini, yang diterbitkan pada tahun 1977, Albert Bandura pertama kali menulis tentang kerangka teoretis eponimnya.

Akhirnya, penting juga untuk menyoroti artikel 1977 Self-efficacy: menuju teori pemersatu perubahan perilaku . Ini diterbitkan dalam jurnal Psychological Review , dan itu adalah tempat pertama di mana konsep self-efficacy diperkenalkan, yang menjadi salah satu yang paling penting dalam psikologi.

Referensi

  1. “Albert Bandura” di: Wikipedia. Diakses pada: 16 Oktober 2019 dari Wikipedia: en.wikipedia.org.
  2. “Menggunakan teori pecaralan perilaku untuk pasien fobia” di: VeryWell Mind. Diperoleh pada: 16 Oktober 2019 dari VeryWell Mind: verywellmind.com.
  3. “Teori pembelajaran sosial” di: Wikipedia. Diakses pada: 16 Oktober 2019 dari Wikipedia: en.wikipedia.org.
  4. “Albert Bandura” dalam: Britannica. Diperoleh pada: 16 Oktober 2019 dari Britannica: britannica.com.
  5. “Mandiri – kemanjuran” di: Wikipedia. Diakses pada: 16 Oktober 2019 dari Wikipedia: en.wikipedia.org.

Related Posts