Alkohol dan dampak bagi tubuh

Alkohol dan dampak bagi tubuh

Alkohol adalah obat yang menekan sistem saraf pusat, yaitu memperlambat fungsi otak. Alkohol memengaruhi kemampuan mengendalikan diri, sehingga bisa disalahartikan sebagai stimulan.

Selalu dikatakan bahwa anggur sangat baik untuk jantung, bir berfungsi sebagai penyembuh setelah berolahraga, apakah memang ini hal yang baik! Rekomendasi ini telah digunakan sebagai alasan untuk mengambil minum-minuman ketika meninggalkan pekerjaan atau minum dengan teman-teman, menjadi alkohol yang terlalu berbahaya bagi kesehatan kita. Dan apa yang terjadi jika Anda seorang atlet? Pada artikel ini kita akan melihat apa yang terjadi ketika menggabungkan alkohol dan olahraga.

Komponen utama minuman beralkohol adalah etanol atau etil alkohol, yang memiliki konsentrasi berbeda tergantung pada proses pembuatannya.

Minuman beralkohol dapat diperoleh dari:

  • Fermentasi: anggur, bir, dan sari buah apel. Minuman ini memiliki tingkat antara 4º dan 15º. Mereka dihasilkan oleh fermentasi gula atau sereal.
  • Disuling: mereka adalah hasil penyulingan minuman fermentasi, sehingga mereka memiliki konsentrasi alkohol yang lebih tinggi. Pomom, pacharán, vodka, wiski, rum, brendi atau gin memiliki antara 40º dan 50º.

Apa dampak langsung yang dihasilkan alkohol pada tubuh?

Alkohol yang dicerna dalam minuman diserap dalam sistem pencernaan, dari mana ia memasuki sirkulasi darah, di mana ia dapat bertahan hingga 18 jam.

Beberapa menit setelah minum, serangkaian dapak alkohol dapat muncul, manifestasi yang bervariasi sesuai dengan jumlah minum dan karakteristik orang tersebut.

Dalam urutan penampilan dari waktu ke waktu dan dalam kaitannya dengan konsentrasi dalam tubuh, dampak alkohol ini adalah sebagai berikut:

  • Kehilangan rasa malu
  • Euforia
  • Relaksasi
  • Meningkatkan kemampuan bersosialisasi
  • Kesulitan berbicara
  • Sulit mengaitkan gagasan
  • Ketidakcocokan motorik
  • dan akhirnya keracunan akut

Dalam kasus di mana konsentrasi alkohol dalam darah mencapai atau melebihi 3 gram alkohol per liter, itu mungkin tampak lesu dan mengantuk, koma atau bahkan kematian.

Apa yang mempengaruhi efek alkohol?

Efek alkohol tergantung pada jumlah yang dikonsumsi, tetapi ada keadaan lain yang dapat mempercepat atau memperburuk mereka.

  • Usia. Orang-orang muda lebih sensitif terhadap efek alkohol dalam kegiatan yang berkaitan dengan perencanaan, memori dan pembelajaran, dan lebih “tahan” daripada orang dewasa terhadap efek sedatif dan motorik kurangnya koordinasi.
  • Berat badan dan jenis kelamin. Alkohol mempengaruhi orang dengan ukuran lebih kecil lebih parah. Secara umum, wanita memiliki berat badan lebih sedikit dan ukuran organ internal mereka secara proporsional lebih kecil. Karena itu, jumlah alkohol yang lebih rendah dapat merusak tubuh lebih cepat.
    Jumlah dan kecepatan asupan. Semakin besar jumlah alkohol yang diminum dan semakin pendek waktunya, semakin besar kemungkinan keracunan.
  • Kombinasi dengan minuman berkarbonasi seperti tonik, cola, dll. mempercepat keracunan.
    Makanan. Makan bersamaan dengan minum, terutama makanan berlemak, memperlambat keracunan, tetapi tidak mencegah atau mengurangi kerusakan pada tubuh.
  • Kombinasi dengan zat lain. Jika Anda mengonsumsi obat penenang, obat penenang, atau penghilang rasa sakit, efek penenang dari alkohol akan meningkat. Ketika dikombinasikan dengan ganja, efek sedatif dari kedua zat tersebut meningkat.

Apakah alkohol memengaruhi kinerja?

Jawabannya adalah YA, baik segera setelah asupannya dan dalam jangka panjang.

Setelah mengonsumsi alkohol, kemampuan fisik kita dapat berkurang, misalnya:

  • ➡ Mengurangi kekuatan dan daya tahan.
  • ➡ Meningkatkan kelelahan.
  • ➡ Mengubah koordinasi dan akurasi.

Dalam jangka panjang, asupan alkohol menekan respons anabolik otot, dengan mengganggu jalur m-TOR (salah satu jalur penting dalam hipertrofi otot). Selain itu, mencegah pemulihan yang benar dan secara negatif mempengaruhi kinerja, konsekuensi kontraproduktif dalam disiplin olahraga.

Apakah alkohol membuat Anda gemuk?

Alkohol hanya menyediakan kalori kosong (sekitar 7 kkal / g), bir dengan sekitar 120 kilokalori menjadi sekitar 250 gelas, dan kelebihan energi melalui diet menghasilkan peningkatan cadangan lemak.

Karena itu, jika tujuan Anda adalah penurunan berat badan atau definisi, konsumsi alkohol tidak disarankan.

Apakah bir berfungsi sebagai recuperator?

Jika ada, saya bisa mengatakan ya jika itu tanpa alkohol, karena menyediakan karbohidrat dan mineral, yang diperlukan untuk menggantikan kerugian. Namun, alkohol memiliki efek diuretik, mendukung dehidrasi, mungkin sudah ada dalam tubuh kita. Waspadalah! Terutama di musim panas.

Adakah efek positif alkohol?

Sebuah penelitian baru-baru ini terhadap 15.000 orang telah menunjukkan bahwa konsumsi alkohol moderat (hingga 7 minuman per minggu) dikaitkan dengan penurunan 20% pada pria dan 16% pada wanita dari kejadian gagal jantung. Namun, itu tidak memperhitungkan faktor gaya hidup lain yang mungkin mempengaruhi hasil, jadi penelitian harus dilanjutkan sebelum mencapai kesimpulan akhir.

Setelah mengetahui data ini saya tidak bermaksud menghilangkan alkohol 100%, tetapi jika Anda meminumnya dalam jumlah sedang dan dengan pengetahuan tentang penyebabnya, sesuaikan frekuensi dan kuantitasnya sesuai dengan tujuan Anda. Menjadi atlet amatir tidak sama dengan seorang profesional, di mana setetes alkohol dapat mengganggu kinerja Anda.

Kesimpulan:

  • Jika Anda tidak minum biasanya jangan mencoba alkohol untuk reputasi manfaat yang mungkin.
  • Jika Anda terbiasa minum, lakukan dalam jumlah sedang.
  • Pertimbangkan tujuan Anda saat memilih minuman.

Tinggalkan Balasan