Aluminium Hidroksida (Al (OH)3) – sifat, kegunaan, struktur, bahaya

Apa itu Aluminium Hidroksida?

Al (OH) 3 bersifat amfoter dengan nama kimia Aluminium hidroksida.

Aluminium hidroksida juga disebut asam Aluminat atau Aluminat hidroksida atau Aluminium (III) hidroksida . Ditemukan di alam dalam bentuk mineral gibbsite dan polimorfnya yaitu doyleite, nordstrandite, dan bayerite.

Hidroksida aluminik adalah bubuk amorf berwarna putih. Ini tidak larut dalam air tetapi larut dalam larutan alkali dan asam.

Sifat Aluminium Hidroksida – Al (OH) 3

Al (OH) 3 Aluminium hidroksida
Berat molekul Al (OH) 3 78,00 g / mol
Densitas Aluminium hidroksida 2,42 g / dm 3
Titik nyala Aluminium hidroksida Tidak mudah terbakar
Titik lebur Aluminium hidroksida 300 ° C

Struktur Aluminium Hidroksida – Al (OH) 3

Struktur aluminium hidroksida – Al (OH) 3

Hidroksida aluminik memiliki struktur khas hidroksida logam yang terdiri dari ikatan hidrogen. Ini terdiri dari lapisan ganda gugus hidroksil bersama dengan ion aluminium yang menempati 2/3 dari lubang oktahedral yang terbentuk di antara dua lapisan.

Gibbsite adalah amfoter dan bertindak sebagai basa Brønsted-Lowry untuk menghasilkan garam dengan mengambil ion hidrogen dan menetralkan asam. Reaksinya adalah sebagai berikut:

3HCl + Al (OH) 3 → AlCl 3 + 3H 2 O

Bertindak sebagai asam Lewis dalam basa. Ini menghilangkan pasangan elektron dari ion hidroksida. Re4action adalah sebagai berikut:

Al (OH) 3 + OH → Al (OH) 4

Penggunaan Al (OH) 3 (Aluminium hidroksida)

  • Aluminium hidroksida digunakan sebagai penghambat api pada plastik.
  • Digunakan sebagai antasid.
  • Digunakan dalam gel aluminium Hidroksida.
  • Digunakan untuk memproduksi alumina aktif.
  • Digunakan sebagai pengisi kosmetik.
  • Digunakan sebagai perantara kimia.
  • Digunakan sebagai abrasif lembut untuk plastik.
  • Digunakan dalam aditif kaca untuk meningkatkan ketahanan terhadap kejutan termal.
  • Digunakan pada kain anti air.
  • Digunakan dalam pembuatan kaca.

Produksi Aluminium hidroksida

Aluminium hidroksida yang digunakan secara komersial diproduksi melalui proses Bayer. Itu dilakukan dengan melarutkan bauksit dalam larutan natrium hidroksida pada kisaran suhu hingga 270 ° C. Limbah dibuang dan larutan natrium aluminat dibiarkan mengendap. Oleh karena itu endapan yang diperoleh adalah aluminium hidroksida. Alumina atau aluminium oksida dapat diperoleh dari aluminium hidroksida dengan proses kalsinasi.

Bahaya kesehatan

Kontak yang terlalu lama dengan Aluminium (III) hidroksida dapat menyebabkan iritasi pada mata, sistem pernapasan, dan kulit. Jika terkena air, hal itu menyebabkan ledakan yang hebat.

Tagged with: , , , ,

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

*