Apa itu Amalgam, Kelebihan dan kekurangan

Amalgam gigi adalah bahan yang digunakan untuk memulihkan kerusakan yang disebabkan oleh penyakit gigi seperti gigi berlubang, serta untuk mengisi celah yang mungkin dimiliki gigi, memfasilitasi kemampuan untuk menggiling makanan yang dimakan oleh seseorang, dan Ini melayani fungsi jaringan yang hilang. Amalgam dapat terdiri dari perak, merkuri, timah, seng, tembaga, dan lain-lain.

Manfaat terpenting dari penggunaan amalgam gigi adalah durasinya yang lama dan nilai ekonomisnya yang rendah. Karena durasinya yang lama, ini adalah pilihan terbaik untuk gigi berlubang dalam atau gigi yang membutuhkan kekuatan untuk mengunyah. Bahan ini diperkuat dengan cepat sehingga merupakan keuntungan yang baik untuk ruangan dengan kesulitan tetap kering selama pemasangan, seperti di bawah garis gusi. Amalgam efektif untuk anak-anak dan pasien dengan kesulitan khusus yang tidak dapat terus bergerak selama perawatan gigi.

Kerugian dari penggunaan amalgam adalah estetika yang tidak terlalu enak dipandang karena warnanya yang khas yaitu silver, kesulitan lainnya adalah jaringan gigi yang besar yang harus dikeluarkan untuk memasukkan amalgam. Ini juga menyebabkan manifestasi merkuri baik yang mengaplikasikannya maupun asistennya. Akibat jenazah yang melalui proses kremasi, sebagian besar amalgam gigi mengeluarkan merkuri ke atmosfer dan menciptakan polutan di udara, serta limbah dan saluran pembuangan kantor gigi. Karena kerugian ini, amalgam dilarang di berbagai negara seperti Swedia, Norwegia, dan Denmark, karena penelitian menunjukkan bahwa bahan ini benar-benar mencemari lingkungan.

Elaborasi Amalgam

Model pembuatan amalgam hadir dalam berbagai format. Ukuran yang paling umum adalah amalgam yang terkandung di dalam cangkang yang telah diberi dosis sebelumnya yang mengandung 400mg bubuk gabungan dan 420mg logam merkuri. Keduanya benar-benar terpisah di dalam dek. Ketika ini ditekan, itu akan bersentuhan dan dengan bantuan amalgamator mereka digabungkan dan kemudian digunakan. Mereka juga dapat digabungkan secara manual seperti yang dibuat di masa lalu. Menempatkan semua bahan dalam nampan untuk kemudian digabungkan dan siap digunakan oleh dokter gigi.

Jenis Amalgam

Amalgam tembaga: amalgam tembaga tidak diatur oleh semua jenis standar ISO dan tidak boleh dicampur dengan kemiripan amalgam non-gamma II. Amalgam jenis ini tidak dapat digunakan karena memiliki penyimpangan yang tinggi dengan jenis amalgam lainnya. Mereka terdiri dari:

  • Merkuri: 70%
  • Tembaga: 30%
  • Kadmium (kadang-kadang): <1,5%

Amalgam konvensional (rendah tembaga): amalgam jenis ini diatur oleh ISO 1559.2 dan dibuat pada tahun 1896. Setelah dicampur, itu mengandung 50% merkuri. Itu terdiri dari bahan-bahan berikut:

  • Perak: <64%.
  • Timah: <29%.
  • Tembaga: <6%.
  • Merkuri: <3%. (Sebelum amalgamasi)

Seng: <2%. Amalgam non-gamma II (tinggi tembaga): pada tahun 1986 amalgam jenis lain diatur lagi dengan formula kombinasi baru. Ini terdiri dari bahan-bahan berikut: Perak:> 40%.

  • Timah: <32%.
  • Tembaga: <30%.
  • Merkuri: <3%. (Sebelum amalgamasi)
  • Seng: <2%.
Apa itu Amalgam, Kelebihan dan kekurangan
Tagged with:

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

*