Amfetamin: karakteristik dan efek samping

amfetamin adalah zat yang melakukan tindakan stimulasi pada sistem saraf pusat . Meskipun terkenal sebagai obat-obatan terlarang yang berbahaya baik secara fisik maupun mental, mereka juga obat-obatan legal dengan khasiat yang bermanfaat.

Perbedaan utama terletak pada komposisi obat dan konsumsi yang dilakukan, karena obat amfetamin harus diminum di bawah pengawasan medis yang ketat. A Meskipun dikonsumsi sebagai obat dan bukan sebagai obat penyalahgunaan, zat ini dapat menyebabkan sejumlah efek samping pada tubuh.

efek amfetamin

Di bidang terapeutik, amfetamin digunakan untuk mensintesis obat-obatan seperti Fenproprex atau Clobenzorex yang meningkatkan stimulasi otak. Di sisi lain, di bidang penyalahgunaan narkoba, amfetamin digunakan untuk mensintesis zat adiktif seperti metamfetamin (Speed).

Dalam obat amfetamin, potensi stimulan jauh lebih besar, efek halusinogen dihasilkan dan komponen adiktif yang jelas muncul.

Indeks artikel

Bentuk konsumsi dan mekanisme aksi

D-amfetamin

Secara umum, semua obat amfetamin (untuk penggunaan terapeutik dan rekreasi) diberikan secara oral, mengembangkan efeknya dalam waktu sekitar 30 menit.

Namun, dalam beberapa kasus, terutama penyalahgunaan obat, obat juga dapat diberikan secara parenteral (disuntikkan), fakta yang memungkinkan efek halusinogen yang lebih besar dari senyawa tersebut.

Keunikan utama obat ini adalah bahwa distribusinya dalam tubuh adalah total, ia dengan mudah melintasi penghalang darah-otak dan, terlepas dari ukuran molekulnya, ia memasuki otak dengan sangat mudah.

Biasanya, zat-zat ini memiliki banyak efek di otak, itulah sebabnya banyak neurotransmiter terlibat dengan penggunaan amfetamin.

Mekanisme kerja amfetamin.

Jadi, baik dopamin maupun serotonin, adrenalin atau norepinefrin diubah ketika amfetamin masuk ke otak, sehingga efek yang ditimbulkan obat ini sangat bervariasi.

Fakta ini menjelaskan, sebagian, bahwa zat yang sama dapat digunakan baik sebagai tindakan terapeutik maupun untuk penggunaan adiktif dan rekreasional, karena tindakan terkontrol dapat memberikan manfaat otak, tetapi tindakan yang terlalu tinggi dapat menyebabkan kecanduan yang jelas dan berbagai perubahan psikologis. .

Amfetamin biasanya meningkatkan pelepasan dopamin di otak, menghambat pengambilan kembali serotonin, dan mengubah tindakan adrenalin dan norepinefrin.

Efek amfetamin

umum yang paling efek samping dari amfetamin adalah: gugup, sulit tidur, takut tak terkendali, sakit kepala, perubahan gairah seks, mulut kering, sembelit atau diare, kehilangan nafsu makan, berat badan kehilangan, dan kecanduan.

Amfetamin merupakan zat perangsang susunan saraf pusat, sehingga ketika mengkonsumsi zat tersebut biasanya terjadi peningkatan aktivitas otak.

Jadi, sementara konsumsi obat-obatan lain seperti ganja atau alkohol dapat menghambat atau memperlambat beberapa aktivitas otak, amfetamin terutama ditandai dengan menggairahkan dan merangsang bagian tubuh ini.

Fakta ini tercermin dari munculnya gejala setelah konsumsi metamfetamin, seperti perilaku agresif dan kekerasan, peningkatan energi dan aktivitas motorik, perasaan sejahtera atau peningkatan keamanan dan kepercayaan diri.

Demikian pula, penggunaan metamfetamin cenderung mengurangi tidur dan kelelahan, meningkatkan kecepatan berpikir dan berbicara, menekan sensasi nafsu makan, meningkatkan tekanan darah dan detak jantung, serta meningkatkan suhu tubuh.

Amfetamin adalah zat yang dapat digunakan untuk mensintesis obat perancang yang mencapai efek menyenangkan ini dan peningkatan energi dan gairah.

Berikut adalah gejala penggunaan amfetamin:

gugup

Amfetamin menghasilkan stimulasi umum dari sistem saraf pusat sehingga peningkatan kegembiraan ekstra ini dapat diterjemahkan, dalam beberapa kasus, menjadi sensasi dan perasaan gugup.

Ini mungkin salah satu efek samping yang paling banyak dibicarakan saat menggunakan zat ini untuk mengobati masalah ADHD.

Anak-anak yang menderita gangguan psikologis ini mengalami defisit perhatian, oleh karena itu konsumsi amfetamin sangat cocok untuk meningkatkan daya konsentrasi anak-anak tersebut.

Namun, amfetamin juga terlalu menggairahkan tubuh, sehingga dapat meningkatkan kecemasan dan kegugupan pada orang tersebut, sehingga tidak cocok untuk anak dengan hiperaktif tinggi.

Kesulitan jatuh atau tetap tidur

Efek samping amfetamin lainnya yang paling umum adalah kesulitan tidur dan tetap tertidur. Alasan untuk efek ini sama dengan yang sebelumnya, yaitu, stimulasi berlebihan yang dihasilkan zat ini pada fungsi otak.

Mengkonsumsi amfetamin menyiratkan bahwa fungsi otak meningkat dan lebih bersemangat dari biasanya, sehingga jika dosis yang diberikan tidak disesuaikan dengan karakteristik orang tersebut, mereka dapat menyebabkan insomnia dengan relatif mudah.

Dalam kasus ini, stimulasi yang diupayakan untuk meningkatkan proses atensi dan kemampuan berkonsentrasi membuat otak tetap terjaga ketika harus rileks, sehingga membuat tidur lebih sulit.

Dengan cara yang sama, begitu Anda tertidur, otak dapat terus melakukan aktivitas berlebihan sehingga bangun pagi juga bisa muncul.

Gemetar tak terkendali dari bagian mana pun dari tubuh Anda

Meskipun tujuan terapeutik obat-obatan berbasis amfetamin adalah untuk mengontrol efeknya hanya di daerah otak tertentu, itu cukup rumit.

Seperti yang telah kita lihat, amfetamin adalah zat yang mudah tersebar di seluruh wilayah otak, jadi meskipun faktanya memiliki efek terbesar di daerah di mana efek terapeutik dicari, amfetamin memiliki efek di bagian lain dari otak.

Sementara amfetamin bekerja pada korteks serebral atau struktur otak yang lebih tinggi, mungkin juga memiliki efek, meskipun kecil, di daerah otak yang lebih rendah.

Banyak dari daerah ini dikenal sebagai subkortikal, karena mereka terletak di bawah korteks, mengontrol pergerakan tubuh, jadi jika amfetamin bekerja secara berlebihan di area otak ini dapat menyebabkan tremor di berbagai bagian tubuh.

Sakit kepala

Seperti zat apa pun yang kita masukkan ke dalam otak kita, amfetamin dapat menyebabkan sakit kepala dan ketidaknyamanan di bagian tubuh ini.

Secara umum, penggunaan amfetamin yang tidak tepat, yaitu konsumsi metamfetamin, menghasilkan sakit kepala yang sistematis dalam beberapa jam penggunaan (dengan cara yang sama seperti alkohol atau obat lain dapat menyebabkannya).

Berkenaan dengan obat amfetamin, sakit kepala biasanya kurang sering dan kurang intens tetapi mereka juga dapat muncul dalam beberapa kasus.

Perubahan dalam dorongan atau kemampuan seksual

Impuls, hasrat, dan proses seksual berawal di otak dan berfungsinya berbagai wilayah otak. Secara khusus, perilaku seksual terkait dengan aksi serotonin, zat yang ada di banyak bagian otak.

Seperti yang telah kita lihat, amfetamin memodulasi aktivitas serotonin dengan menghambat pengambilan kembali neurotransmitter ini dari otak.

Jadi, sementara aksi amfetamin mencoba mencapai efek lain melalui modulasi serotonin seperti meningkatkan kesejahteraan atau meningkatkan kapasitas perhatian (fungsi yang juga dilakukan neurotransmitter ini), itu juga dapat menyebabkan efek negatif seperti perubahan seksual.

Rasa kering di mulut

Efek yang dihasilkan oleh amfetamin tidak terbatas pada komponen mental, tetapi juga mengubah fungsi fisik tubuh. Ketika otak “terstimulasi berlebihan” oleh zat ini, ia berhenti melakukan tindakan lain seperti mempersiapkan tubuh untuk menelan.

Fakta ini dapat menghasilkan banyak gejala tetapi salah satu yang paling khas adalah sensasi kering di mulut, dengan cara yang sangat mirip dengan yang muncul ketika kita mengalami kecemasan.

Sembelit atau diare

Perubahan lain yang dapat dihasilkan oleh konsumsi amfetamin adalah disregulasi pencernaan. Dengan cara ini, sembelit, diare atau kondisi pencernaan lainnya mungkin muncul.

Fakta ini dapat dijelaskan karena dengan cara yang sama amfetamin memodulasi aktivitas kognitif (seperti kemampuan berkonsentrasi) atau psikologis (seperti perasaan sejahtera), amfetamin juga memodulasi bagian otak yang ditakdirkan untuk melakukan proses fungsi dasar. seperti pencernaan.

Kehilangan selera makan

Kehilangan nafsu makan adalah salah satu gejala utama amfetamin, sampai-sampai zat ini terkadang digunakan untuk mengobati masalah yang berkaitan dengan minum atau kelebihan berat badan.

Fakta ini, seperti yang terjadi pada perubahan seksual, sebagian besar dijelaskan oleh aksi serotonin dalam tubuh kita.

Amfetamin bekerja terutama pada zat ini karena terkait erat dengan proses atensi dan aktivitas kognitif lainnya, sehingga memungkinkan obat untuk memberikan manfaat terapeutik.

Namun, serotonin melakukan tindakan lain seperti menyeimbangkan hasrat seksual, mengatur nafsu makan melalui rasa kenyang atau mengendalikan suhu tubuh.

Dengan cara ini, ketika mengonsumsi amfetamin, fungsi neurotransmiter ini diubah dan, terlepas dari kenyataan bahwa efek yang lebih besar yang dihasilkannya bermanfaat, seringkali sulit untuk mengendalikan efek negatif yang kita komentari.

Penurunan berat badan

Gejala ini terkait erat dengan yang sebelumnya karena ketika amfetamin menyebabkan hilangnya nafsu makan secara konstan, penurunan berat badan datang secara progresif.

Dalam kasus ini sangat penting untuk menemui dokter karena, kecuali jika obat tersebut dikonsumsi dengan tujuan menurunkan berat badan, jika nafsu makan berkurang secara berlebihan, dosis dan pengobatan amfetamin harus dikembalikan.

Kecanduan

Terakhir, gejala terakhir yang akan kita bahas adalah kemampuan kecanduan amfetamin. Meski dalam jumlah kecil dan melalui konsumsi yang diawasi ketat oleh dokter, amfetamin memiliki komponen adiktif yang tinggi.

Tindakan ini dilakukan terutama melalui dopamin, neurotransmitter yang jauh lebih terpengaruh dalam amfetamin untuk penggunaan rekreasi, karena komposisi obat ini berusaha menghasilkan kecanduan pada konsumen.

Dalam amfetamin untuk penggunaan medis, komponen adiktif jauh lebih terkontrol dan upaya dilakukan untuk meminimalkan daripada memaksimalkan, namun dopamin terus sedikit diubah, sehingga penggunaannya dapat membuat kecanduan.

Kegunaan terapeutik

Namun, amfetamin juga memiliki kegunaan terapeutik, karena zat ini memungkinkan untuk merangsang sistem saraf pusat dan meningkatkan keadaan terjaga, proses perhatian dan kemampuan berkonsentrasi.

Penggunaan amfetamin yang terkontrol dan terapeutik memungkinkan untuk meningkatkan fungsi kognitif yang lebih tinggi (perhatian dan memori ) dan untuk meningkatkan fungsi eksekutif orang tersebut.

Demikian pula, amfetamin dalam penggunaan terapeutiknya juga memiliki efek penguatan, karena mereka menghasilkan emosi yang menyenangkan dan memperkuat sistem yang terlibat dalam pengaturan respons emosional tertentu: ini mengurangi impulsif dan meningkatkan pengendalian diri.

Di sisi lain, karena zat ini menurunkan nafsu makan, konsumsi amfetamin dalam jumlah yang sangat terkontrol dapat berguna untuk mengobati gangguan makan dan kelebihan berat badan.

Namun, meskipun penggunaan zat-zat tersebut terkontrol, penggunaan amfetamin dapat menimbulkan efek samping, sehingga penggunaan obat-obatan tersebut harus sangat hati-hati.

Referensi

1. Barlow D. dan Nathan, P. (2010) Buku Pegangan Oxford Psikologi Klinis. Oxford University Press 2. Camí, J.; Laporte, J.; Gutierrez, R.; Laporte, JR (1977) Studi preparat yang mengandung amfetamin di pasar farmasi nasional. Med.klin. (Barc.), 68: 57-62 3. Goodman dan Gilman (1996) Dasar farmakologi dari terapi. Disunting oleh Hardman, JG; Limbird, LE edisi ke-8. McGraw-Hill antar-Amerika. Meksiko. 4. Penjualan, J; Dierssen, M. (1995) Neurobiologi amfetamin dan penyalahgunaan zat turunan. Dalam Meana, JJ dan Barturen, F. (eds) «Psikostimulan: kokain, amfetamin, dan xantin». Institut Ketergantungan Narkoba Deusto. Bilbao. hlm 4-85 5. Weissman, AD; Caldecott-Hazard, S. (1995) Perkembangan neurotoksisitas terhadap metamfetamin. klinik Exp. Pharmacol. Fisiol. 22, 372-374.

Related Posts