Siapakan Anaximandros?

Anaximandros dari Miletus adalah seorang pemikir, astronom, dan geometris di Yunani Kuno, lahir sekitar 610 SM. di Miletus hari ini Turki, putra Praxiades. Murid Thales of Miletus dan kemudian mewakili Thales di sekolah. Dia diberikan pembuatan peta Laut Hitam dalam perjalanan ke Apollonia, mungkin untuk digunakan oleh navigator Milesian yang menjelajahi laut.

Anaximandros menaklukkan Miletus karena menjadi warga negara yang aktif dan mencapai posisi dalam politik dan membela kelahiran Apollonia, salah satu dari sekian banyak koloni yang harus menyelesaikan masalah kelebihan penduduk di kota-kota Ionia.

Dalam ilmu filsafat, ia berjasa menciptakan karya berjudul “On Nature“, pesan dalam bentuk prosa di mana ia menunjukkan teorinya. Selain itu, ia bekerja dalam pengukuran ekuinoks dan titik balik matahari dengan menggunakan gnomon, sebuah batang yang bayangannya diproyeksikan menunjukkan jam pada jam matahari, tugas untuk memeriksa jarak dan volume bintang-bintang dan jaminan bahwa itu berbentuk silinder. atau dalam bentuk tabung Bumi dan itu didirikan di salah satu Alam Semesta; Anaximander adalah orang pertama yang mendeskripsikan Dunia, Alam Semesta.

Pemikiran

Pemikirannya terfokus pada kenyataan bahwa awal mula sesuatu (arché) adalah ápeiron yang artinya tanpa batas, atau yang tidak terbatas dan ditentukan. Pikiran seperti:

  • Kera itu abadi dan tidak bisa dihancurkan, tidak busuk dan tidak bisa binasa, tetapi darinya semua hal berkembang biak dan berasal.
  • Semuanya pergi dan semuanya kembali ke apeiron sesuai dengan periode yang diperlukan. Zat-zat yang saling bertentangan di dunia menjauh darinya dan ketika satu mendominasi di atas yang lain, itu menyebabkan reaksi yang memulihkan keadilan sesuai kebutuhan, karena mereka berkontribusi pada hukuman timbal balik dan mereka diberi imbalan atas ketidakadilan mereka sesuai dengan disposisi periode.

Sama seperti Thales dalam pemikirannya, dia menemukan elemen utama dan dasar dari mana realitas diciptakan, Anaximandros berpikir bahwa elemen tersebut atau “aeché” tidak dapat terdiri dari beberapa elemen populer atau materi tertentu.

Aristoteles berpikir:

Yang tidak terbatas tidak memiliki awal atau asal, tetapi tampaknya menjadi prinsip dari makhluk lain dan itu mencakup segala sesuatu dan mengatur segalanya, seperti yang disaksikan oleh mereka yang tidak mendalilkan penyebab lain di luar yang tidak terbatas, seperti roh atau persahabatan; yang tak terbatas, juga, adalah makhluk ilahi, karena ia abadi dan tidak bisa dihancurkan, seperti yang disaksikan oleh Anaximander dan fisikawan teoretis.

Kosmologi

Dalam Anaximandros terdapat kosmologi yang menjelaskan penciptaan kosmos atau alam semesta melalui rotasi yang memisahkan panas dari dingin. Api mendiami kontur dunia dan dapat diamati di bintang-bintang dan di tengahnya mendiami bumi yang dingin dan lembab. Anaximander membela bahwa lawan disatukan dalam apeiron dan terpisah untuk menciptakan semua hal yang seimbang oleh beberapa periode dominasi masing-masing.

Kesaksian Anaximandros dari kosmos:

  • Di atas segalanya adalah Matahari, setelah dia Bulan, dan di bawah bintang dan planet yang tetap.
  • Bintang-bintang diseret oleh lingkaran dan bola yang ditunggangi oleh setiap bintang.
  • Bintang-bintang dihasilkan sebagai lingkaran api, terpisah dari api dunia, masing-masing dikelilingi oleh udara.
  • Lingkaran Matahari 27 kali lebih besar dari Bumi dan 18 kali Bulan.
  • Gerhana matahari terjadi ketika lubang pernafasan api terhalang.
  • Bumi terlihat seperti kolom batu.
Siapakan Anaximandros?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

*