Androfobia: gejala, penyebab, dan perawatan

androfobia dari andro (berarti manusia) dan phobia (berarti takut) adalah gangguan yang menyebabkan konstan, rasa takut yang intens dan abnormal terhadap laki-laki. Orang dengan sindrom ini merasa sangat gugup ketika berada di dekat pria atau berbicara dengan mereka, sehingga mereka cenderung menghindarinya.

Situasi ini dapat terjadi bahkan dengan anggota keluarga atau teman dekat, menghambat kehidupan pribadi, profesional dan interpersonal orang yang terkena dampak. Hal ini berdampak pada kesejahteraan orang yang menderitanya.

2674626198_7f61f4904a_b

Orang-orang yang paling terpengaruh oleh patologi ini adalah wanita berusia antara 18 dan 40 tahun yang, meskipun mereka umumnya tahu bahwa mereka menderita ketakutan irasional, biasanya tidak mengungkapkan perasaan mereka karena takut ditolak oleh masyarakat.

Mereka biasanya memaafkan diri sendiri dan menghindari situasi di mana mereka harus berurusan dengan seorang pria, untuk menutupi rasa takut yang dapat menyebabkan kecemasan.

Perbedaan antara androfobia dan misandry harus diperhatikan. Dalam kasus pertama, itu adalah gangguan yang ingin disembuhkan oleh orang yang menderitanya, sedangkan misandry adalah perasaan benci terhadap manusia yang berkembang karena alasan apa pun.

Dalam kebanyakan kasus lahir sebagai respon terhadap misogini (kebencian terhadap perempuan) dan perasaan perjuangan melawan kejantanan yang berlaku di masyarakat. Kebencian ini bisa begitu melekat pada cita-cita perempuan, hingga sampai pada keyakinan bahwa dalam kehidupan tidak perlu ada laki-laki.

Untuk mempertimbangkan bahwa seseorang menderita androfobia dan bukan semacam kebencian terhadap manusia, ia harus merasakan ketakutan yang tidak rasional dan tidak proporsional yang mengganggu kehidupan sehari-harinya. Artinya, hilangnya kebebasan dan keterbatasan emosional dalam keseharian mereka.

Masalah ini menciptakan orang dengan sifat kepribadian obsesif, cemas dan negatif.

Indeks artikel

Gejala

Tergantung pada orang yang menderita androfobia, gejalanya dapat bervariasi tergantung pada tingkat ketakutan mereka. Yang paling umum adalah:

– Sesak napas

– Nafas cepat

– Tremor

– Keringat berlebihan

– Mual

– pusing

– Palpitasi jantung

– mulut kering

– Kehilangan kendali

– Mimpi buruk

– Serangan Kecemasan

– Ketidakmampuan untuk mengartikulasikan kata-kata atau frase

Penyebab androfobia

Ketika berbicara tentang fobia, komunitas ilmiah memperingatkan bahwa tidak ada kebenaran mutlak mengenai asal usul mereka. Mungkin, tergantung pada orangnya, penyebab yang menciptakan gangguan dalam pikiran Anda bisa berbeda-beda.

Dalam kasus fobia terhadap pria, ini adalah teori yang paling diterima oleh para spesialis:

Pengalaman traumatis

Ketakutan terhadap pria dapat ditelusuri dari pengalaman menyedihkan di masa lalu, seperti masa kanak-kanak atau remaja. Pelecehan fisik atau verbal, pelanggaran atau praktik memalukan yang diderita oleh seseorang di tangan seorang pria, berkontribusi untuk menanamkan gagasan umum bahwa pria adalah makhluk yang agresif dan kejam, yang tujuan utamanya adalah untuk menyakiti.

Fobia juga dapat berkembang meskipun tidak menjadi korban langsung pelecehan. Menyaksikan beberapa pengalaman kekerasan seorang pria pada orang lain dapat membantu mengembangkan fobia. Kekerasan di rumah adalah contohnya.

Faktor budaya

Rasa takut pada manusia berawal dari perilaku yang dipelajari seseorang. Penyebab ini didasarkan pada kenyataan bahwa masyarakat dan budaya sebagian besar didominasi oleh laki-laki, yang juga bertindak dengan cara yang agresif dan berbahaya, mengambil keuntungan dari keunggulan fisik dan perlawanan mereka terhadap perempuan.

Genetika

Arus ini menghubungkan orang-orang yang takut pada pria dan yang memiliki kerabat dengan fobia yang sama. Mereka mengklaim bahwa ketakutan dan kecemasan mendasari susunan genetik.

Perlakuan

Androphobia, seperti kebanyakan fobia, dapat diobati melalui berbagai metode terapi yang disalurkan oleh psikolog, psikiater atau terapis.

Androfobia biasanya bukan subjek yang mudah untuk diobati bagi orang yang menderita, jadi disarankan untuk mengunjungi beberapa spesialis ini dan mengikuti beberapa terapi yang kita cantumkan di bawah ini:

Teknik perilaku-kognitif (CBT)

Mereka membutuhkan banyak ketekunan, tetapi mereka menunjukkan kemanjuran yang besar pada pasien yang telah dirawat melalui terapi ini. Hal ini didasarkan pada restrukturisasi pemikiran negatif yang dimiliki tentang laki-laki untuk mengubah perasaan dan perilaku itu.

Melalui teknik relaksasi, pasien belajar menoleransi penderitaan yang dideritanya. Seiring waktu dia secara bertahap belajar untuk mengatasi pria, mampu mengendalikan ketakutannya dan melakukan kontak dengan mereka.

Pemrograman neurolinguistik (NLP)

Kombinasi psikoterapi, komunikasi dan pengembangan pribadi berdasarkan modifikasi keterampilan atau gangguan belajar. Berdasarkan fakta bahwa perilaku tersebut terstruktur, tujuannya adalah untuk mengubah ketakutan seseorang terhadap pria menjadi perilaku yang tenang dan santai.

Hipnoterapi

Atau analitis hipnosis, adalah jenis terapi di mana seorang spesialis memasuki alam bawah sadar orang dengan patologi untuk mengubah satu atau lebih pola perilaku.

Setelah spesialis menemukan masalah fobia, ia berbicara kepada Anda secara langsung untuk menghasilkan sugesti positif dalam pikiran Anda yang membantu meningkatkan kesan tentang pria.

Psikologi energi

Jenis terapi ini dikembangkan dari berbagai teknik seperti yoga untuk mengubah kebiasaan perilaku. Mereka didasarkan pada stimulasi titik energi untuk dapat mengubah elektrokimia otak.

Meskipun khasiatnya diragukan, ini adalah terapi yang sedang dipelajari, tetapi sudah didukung oleh banyak spesialis dalam pengobatan fobia ini.

Antidepresan

Meskipun mereka selalu menjadi pilihan terakhir karena efek sampingnya, dalam kasus yang sangat serius untuk menghadapi kehadiran seorang pria, Anda dapat menggunakan obat-obatan psikotropika. Mereka biasanya digunakan sebagai antidepresan atau ansiolitik.

Referensi

  1. Adeleye, Gabriel (1999). Kamus Dunia Ekspresi Asing: Sumber Daya untuk Pembaca dan Penulis. Penerbit Bolchazy-Carducci. P. 411.
  2. Colman, Andrew M. (2009). Kamus Psikologi. Pers Universitas Oxford. P. 882.
  3. Asosiasi Psikiatri Amerika (1996). Glosarium Psikiatri. Edisi Diaz de Santos. P. 504.

Related Posts