Angin muson

Muson terjadi di banyak tempat di seluruh bumi, biasanya di daerah yang memiliki daratan besar dan tinggi di dekat sumber air tropis yang hangat dan berlimpah. Semua ini, pada gilirannya, meningkatkan curah hujan dan badai petir di daerah muson.

Apa itu angin muson?

Angin muson adalah pembalikan musiman dalam pola angin di suatu wilayah yang bisanya berlangsung 6 bulan sekali. Singkatnya, ini sebenarnya adalah pergeseran musiman arah angin dan distribusi tekanan yang menyebabkan perubahan curah hujan.

Dari mana kata “muson” berasal?

Itu berasal dari kata Arab “mausim” yang berarti musim. Penting untuk dicatat bahwa muson bukanlah periode curah hujan yang sangat deras di satu lokasi atau badai petir tunggal. Sebaliknya, ini adalah pola atau musim cuaca secara keseluruhan yang membawa dampak tertentu seperti badai petir yang lebih banyak selama periode berminggu-minggu atau berbulan-bulan.

Penyebab

Angin muson disebabkan oleh perbedaan suhu udara di darat dan laut. Mereka berhembus dari daerah yang lebih dingin ke daerah yang lebih hangat. Di wilayah muson di musim panas, tanah dan udara di atasnya menjadi sangat panas. Laut di dekatnya dan udara di atasnya lebih sejuk. Udara panas lebih ringan dari udara dingin, sehingga udara panas di atas daratan naik. Udara laut yang lebih dingin kemudian menyerbu masuk menggantikan udara yang telah naik. Ini adalah muson musim panas. Angin muson yang berat dengan uap air dari air yang menguap dari laut. Kelembaban jatuh di atas tanah dalam bentuk hujan lebat.

Di musim dingin, situasinya justru sebaliknya. Udara di atas daratan mendingin ke suhu yang lebih rendah dari suhu udara di atas laut. Udara laut yang lebih hangat naik, dan udara yang lebih dingin bertiup dari darat ke laut untuk menggantikannya. Ini adalah musim hujan musim dingin. Karena angin yang datang dari daratan kering membawa sedikit air, wilayah muson memiliki musim dingin yang kering.

Jenis angin muson:

  1. Angin muson barat atau muson musim panas adalah musim hujan di atas daratan. Hujan ini dapat menyebabkan banjir besar, tetapi sangat penting bagi pertanian dan ekonomi. Ini angin yang bertiup dari Benua Asia menuju Benua Australia. Angin ini terjadi pada bulan Oktober sampai April, yang melewati laut yang luas sehingga menyebabkan Indonesia mengalami musim hujan.
  2. Angin muson timur, yaitu angin yang bertiup dari Benua Australia menuju ke Benua Asia. Angin ini terjadi pada bulan April sampai Oktober, bersifat kering sehingga menyebabkan Indonesia mengalami musim kemarau.

Kebanyakan muson musim panas datang dari barat, dan kebanyakan muson musim dingin datang dari timur. Di Asia Selatan, angin muson musim panas bertiup dari barat daya ke timur laut—dari Samudra Hindia hingga India. Beberapa tempat paling hujan di Bumi berada di jalur muson India. Kota Cherrapunji, di timur laut India, memiliki curah hujan rata-rata 107 inci (273 sentimeter) untuk bulan Juli saja. Di Asia Tenggara, sumber air untuk hujan muson adalah Laut Cina Selatan. Di Afrika Barat itu adalah Samudra Atlantik.

Musim hujan sangat penting untuk pertanian di India dan tempat-tempat lain. Petani bergantung pada hujan muson untuk bercocok tanam. Tetapi jumlah dan waktu hujan dapat sangat berubah dari tahun ke tahun. Jumlah curah hujan yang tepat menghasilkan panen yang baik, tetapi hujan yang buruk selama bertahun-tahun dapat mengakibatkan kegagalan panen di wilayah yang luas. Banjir dari hujan muson yang lebat juga dapat merusak tanaman.

Keuntungan dan kerugian Angin muson

Miliaran orang di seluruh dunia bergantung pada hujan muson untuk curah hujan tahunan mereka. Di iklim kering, muson merupakan pengisian penting bagi kehidupan karena air dibawa kembali ke zona yang dilanda kekeringan di dunia. Tapi siklus muson adalah keseimbangan yang rumit. Jika hujan mulai terlambat, terlalu deras, atau tidak cukup deras, mereka dapat menimbulkan bencana bagi ternak, tanaman, dan kehidupan masyarakat.

Jika hujan tidak turun pada waktu yang seharusnya, hal itu dapat menyebabkan meningkatnya defisit curah hujan, tanah yang buruk, dan peningkatan risiko kekeringan yang mengurangi hasil panen dan menyebabkan kelaparan. Di sisi lain, curah hujan yang tinggi di wilayah ini dapat menyebabkan banjir besar dan tanah longsor, kerusakan tanaman, dan membunuh ratusan orang dalam banjir.

Sejarah Studi muson

Penjelasan paling awal untuk perkembangan muson datang pada tahun 1686 dari astronom dan matematikawan Inggris Edmond Halley. Halley adalah orang yang pertama kali menyusun gagasan bahwa perbedaan pemanasan antara daratan dan lautan menyebabkan sirkulasi angin laut raksasa ini. Seperti semua teori ilmiah, ide-ide ini telah diperluas.

Musim muson sebenarnya bisa gagal, membawa kekeringan hebat dan kelaparan ke banyak bagian dunia. Dari tahun 1876 hingga 1879, India mengalami kegagalan monsun seperti itu. Untuk mempelajari kekeringan ini, Layanan Meteorologi India (IMS) telah dibuat. Kemudian, Gilbert Walker, seorang ahli matematika Inggris, mulai mempelajari efek monsun di India untuk mencari pola dalam data iklim. Dia menjadi yakin bahwa ada alasan musiman dan arah untuk perubahan musim.

Menurut Pusat Prediksi Iklim, Sir Walker menggunakan istilah ‘Osilasi Selatan’ untuk menggambarkan efek jungkat-jungkit timur-barat dari perubahan tekanan dalam data iklim. Dalam tinjauan catatan iklim, Walker memperhatikan bahwa ketika tekanan naik di timur, biasanya turun di barat, dan sebaliknya. Walker juga menemukan bahwa musim monsun Asia sering dikaitkan dengan kekeringan di Australia, Indonesia, India, dan sebagian Afrika.

Jacob Bjerknes, seorang ahli meteorologi Norwegia, kemudian menyadari bahwa sirkulasi angin, hujan, dan cuaca adalah bagian dari pola sirkulasi udara di seluruh Pasifik yang dia sebut sirkulasi Walker.

Related Posts