Jelaskan apa itu Anomie

Anomie dalam sosiologi adalah semua situasi yang diidentifikasikan dengan tidak adanya peraturan sosial yang membatasinya. Kata itu diterapkan pada masyarakat kapitalis, untuk menyebut kondisi di mana komunitas dan individu yang berkembang di dalamnya ditemukan, ketika hukum ambigu atau tidak ada dan jika ada; mereka dikecilkan atau tidak tepat dan tidak memberikan pola kepada orang-orang untuk menyesuaikan perilaku mereka, untuk membatasi manifestasi dari hasrat mereka.

Bergantung pada penilaian manusia yang baik dan masa depan anekdot, anomie telah memperoleh arti yang berbeda; Dapat disebutkan bahwa di Yunani itu terkait dengan masalah keadilan dan terutama ketidakadilan, untuk kata Platon terkait dengan ketidakteraturan dan ketidaktimbangan. Selama Abad Pertengahan, konsepsi ini ditinggalkan hingga Renaisans, saat nilai klasik meningkat dan pentingnya diberikan kepada individu di atas Tuhan, pada saat itu, manusia tetap tenggelam dalam sistem sosial yang memengaruhi seluruh eksistensinya.

Istilah anomie berasal dari kualifikasi yang dipilih oleh sosiolog Emile Durkheim dalam karyanya “Suicide”, diproduksi pada tahun 1897; Baginya, anomie mendorong salah satu cara untuk membunuh diri sendiri, anomie, karena individu hidup dalam komunitas tanpa aturan khusus (terbukti dalam masyarakat komersial dan bisnis yang berubah dengan cepat); mereka menjadi kewalahan, disorientasi, ketidakpuasan mereka terhadap lingkungan sosial meningkat dan mereka cenderung bunuh diri. Sosiolog Prancis ini percaya bahwa sifat manusia membutuhkan otoritas untuk menetapkan batasan (aturan, perjanjian) terhadap ledakan dan keinginan mereka, karena kekurangan mereka dapat membahayakan individu itu sendiri.

Durkheim juga menunjukkan bagaimana ketidaksesuaian yang dihasilkan oleh aktivitas sosial dan ekonomi kapitalisme mempengaruhi anomie sosial. Orang, ketika mereka merasa bahwa aturan dan penyesuaian yang mereka jalani, menderita karena rasa keadilan dan kesetaraan, berhenti mematuhinya karena mereka menganggap bahwa mereka tidak memiliki logika untuk mereka. Dampak anomi berkisar dari ketidaktaatan hingga norma sosial, hingga pelanggaran peraturan dan juga perilaku antisosial.

Anomie, dalam ungkapan aslinya anomos dari asal Yunani, berarti tanpa hukum; Namun, asalnya juga dapat berasimilasi dengan arti lain “tanpa nama”, karena sufiks nomía merujuk pada tindakan penamaan. Perbedaan dalam kaitannya dengan asalnya, membuat kata ini menghadirkan dua ruang lingkup: tidak adanya aturan atau kesulitan dalam bahasa, yang membuat seseorang tidak mungkin menamai sesuatu. Itu dipelajari terutama oleh filsafat dan epistemologi, sebagai gagasan yang berguna untuk menyusun konteks perseptual.

Penyimpangan atau pecahnya norma-norma sosial dalam masyarakat yang didefinisikan oleh anomie pada dasarnya dapat diamati pada sektor sosial ekonomi bawah, yang antara lain perbuatan menyimpang antara lain: alkoholisme, kejahatan, bunuh diri, ketidakseimbangan mental. Ini adalah jenis kurangnya kontrol atau kurangnya tata kelola, yang terjadi saat menghadapi peristiwa yang tidak teratur atau perilaku non-sosial seseorang atau subkultur.

Dari kriteria penalaran etis, anomie hadir ketika individu menghayati kapasitas moralnya, dengan tidak adanya regulasi yang mengatur perilakunya. Dalam pengertian ini, seorang individu bertindak secara penuh ketika dia telah memasukkan aturan-aturan yang berfungsi untuk memandu perilakunya dan oleh karena itu, anomie diamati ketika tidak ada pedoman moral. Mengenai visi sosiologi, beberapa filsuf menilai bahwa anomie sosial terwujud dalam momen-momen di mana terdapat kekacauan normatif, di beberapa aspek masyarakat, seperti tidak adanya regulasi normatif di lingkungan kerja, suatu situasi yang dapat didefinisikan. karena kurangnya hukum yang valid.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

*