Jelaskan apa itu Antropologi sosial?

Antropologi sosial adalah studi tentang masyarakat dan budaya manusia; antropolog sosial mencoba memahami bagaimana masyarakat hidup dan bagaimana mereka membuat hidup bermakna. Para antropolog prihatin dengan pertanyaan-pertanyaan seperti organisasi masyarakat, hubungan antara nilai dan perilaku, dan mengapa orang melakukan apa yang mereka lakukan.

Antropologi Sosial dalam Praktek

Karena fokusnya pada perilaku, organisasi, dan makna, antropologi digunakan dalam sejumlah tatanan kontemporer. Perusahaan seperti Google dan Intel, misalnya, menggunakan antropolog untuk memahami bagaimana orang berinteraksi dengan teknologi.

Pendekatan antropologis semakin banyak digunakan di sektor perawatan kesehatan untuk mendesain ulang pengalaman pasien.

Kajian antropologi memberikan gambaran tentang apa yang menggerakkan orang dan sentralitas budaya dalam memotivasi tindakan sosial, hal itu didasarkan pada kajian masyarakat nyata dalam kurun waktu yang lama melalui apa yang disebut observasi partisipatif. Subjek ini pada dasarnya bersifat komparatif, para antropolog membandingkan bagaimana orang hidup dalam masyarakat yang berbeda pada waktu dan tempat yang berbeda dan menghasilkan teori tentang mengapa orang berperilaku dengan cara tertentu.

Antropolog sosial memiliki pengetahuan yang luas tentang berbagai masyarakat dan praktik sosial yang berbeda, seputar praktik budaya utama seperti pernikahan, agama, dan kehidupan sehari-hari, Sebagai antropolog mengarahkan perhatian mereka ke konteks sosial yang lebih canggih. Seperti birokrasi negara, misalnya antropologis studi menjelaskan bagaimana sistem sosial yang semakin kompleks diciptakan, didirikan, dan dipelihara.

Antropologi Sosial muncul pada saat negara-negara Eropa memiliki kerajaan kolonial. Meskipun ada banyak perdebatan yang diperdebatkan tentang cara-cara di mana konteks kolonial mungkin telah mengkompromikan penelitian antropologi, setidaknya salah satu tujuan utama para pendiri disiplin tetap menjadi pusat antropologi saat ini, studi komparatif antropologi, berbagai bentuk kehidupan sosial manusia dan pengalaman budaya.

Jelas, dunia yang kita tinggali saat ini telah berubah dan antropologi telah berubah bersamanya, sebuah revolusi dalam komunikasi dan transportasi telah membuat dunia menjadi tempat yang lebih kecil dan migrasi internasional telah membuat masyarakat ‘Barat’ menjadi multi-budaya. Namun, tidak tampak bahwa “globalisasi” yang membuat dunia tempat kita hidup beraneka ragam budaya.

Baik kita menjadikan antropologi milik kita sendiri di kota di Inggris atau di kota baru yang berkembang pesat di Papua Nugini, mempelajari berbagai cara hidup dan melihat dunia jauh lebih penting dari sebelumnya.

Antropologi kadang-kadang dipandang sebagai studi tentang adat istiadat dan kepercayaan orang lain yang aneh, tetapi salah satu tujuan utama antropologi, nyatanya, membuat yang akrab menjadi aneh. Orang yang lahir dalam masyarakat mana pun terbiasa melihat cara mereka melakukan sesuatu sebagai “alami” dan “normal”.

Apa yang coba ditunjukkan oleh para antropolog adalah bahwa kita semua harus merefleksikan asumsi budaya kita, terutama jika “kita” termasuk dalam kelompok dominan yang mungkin mencoba memaksakan kehendaknya kepada orang lain.

Antropologi sosial kontemporer masuk dengan kekuatan yang sangat besar karena ragam topik, mulai dari implikasi sosial dari teknologi reproduksi dan informasi baru melalui analisis makna sosial dari perilaku konsumen hingga studi tentang kekerasan., Kemiskinan dan sarana untuk menyelesaikan konflik dan meringankan penderitaan manusia.

Meskipun studi antropologi sekarang sedang dilakukan di mana-mana, dari pinggiran kota kelas menengah dan dalam kota internasional dan dari ruang rapat hingga kamp kerja paksa, dan dari Papua Nugini hingga Peru, semua kesamaan studi ini adalah kesadaran akan keberagaman manusia dan kesamaan yang ada di planet ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

*