Anuptaphobia: gejala, penyebab dan pengobatan

anuptafobia adalah fobia spesifik mana yang ditakuti unsur terletak pada menjadi lajang. Seseorang yang menderita perubahan psikologis ini menunjukkan ketakutan yang sangat tinggi setiap kali dia dihadapkan pada situasi yang ditakutinya, yaitu, setiap kali dia tidak memiliki pasangan atau berpikir bahwa dia mungkin tidak memilikinya.

Untuk mendefinisikan gangguan kecemasan ini dengan benar, perlu diketahui dengan tepat kualitas apa saja yang menjadi ciri ketakutan yang dialami. Faktanya, kita semua dapat menderita ketakutan tertentu untuk menjadi lajang di banyak momen dalam hidup kita.

Anuptafobia

Terutama pada saat-saat ketika kita mengakhiri hubungan romantis atau mulai memiliki masalah dengan pasangan kita, kita dapat merasakan ketakutan tertentu pada gagasan sendirian dan kehilangan perusahaan yang telah kita miliki begitu lama.

Dengan cara yang sama, pada tahap-tahap vital tertentu yang berkaitan dengan komitmen, memiliki anak atau memulai sebuah keluarga, kita juga dapat lebih cenderung untuk merasa gugup dengan gagasan tidak memiliki seseorang untuk mewujudkan rencana masa depan ini.

Namun, anuptaphobia melampaui ketakutan sederhana untuk menjadi lajang, sehingga ketakutan yang dialami dalam gangguan ini harus memenuhi serangkaian karakteristik.

Indeks artikel

Karakteristik anuptafobia

Ketakutan tidak proporsional

Ketakutan yang dialami dalam anuptaphobia sama sekali tidak proporsional dengan tuntutan situasi. Ini berarti bahwa individu yang menderita fobia jenis ini akan mengalami ketakutan yang sangat tinggi, yang tidak merespons situasi yang menghadirkan bahaya nyata.

Aspek diagnostik pertama ini bisa agak ambigu karena seringkali sulit untuk ditentukan ketika rasa takut tidak memiliki pasangan tidak proporsional.

Namun, secara umum, ketakutan yang dialami dengan sensasi teror yang tinggi dapat dianggap sebagai fobia.

Itu tidak bisa dijelaskan atau beralasan

Orang dengan anuptaphobia tidak dapat menjelaskan mengapa mereka mengalami perasaan takut yang begitu tinggi pada gagasan untuk tidak memiliki pasangan.

Meskipun individu dapat melakukan penalaran logis tentang aspek-aspek lain dalam hidupnya, akan sulit baginya untuk menemukan penjelasan atas ketakutan yang dia alami terkait situasi sentimentalnya.

Itu di luar kendali sukarela

Anuptophobia, seperti orang lain yang menderita gangguan kecemasan, tidak mampu mengendalikan perasaan takut yang dideritanya.

Ketakutan mengambil alih pikiran Anda dan Anda tidak dapat mengurangi atau menguranginya tidak peduli seberapa keras Anda mencoba untuk memperkenalkan pikiran yang berlawanan.

Ini mengarah pada penghindaran situasi yang ditakuti

Orang dengan anuptaphobia akan melakukan yang terbaik untuk menghindari situasi yang paling mereka takuti, yaitu menjadi lajang.

Manifestasi ketakutan ini dapat diterjemahkan ke dalam perilaku obsesif mencari pasangan atau penolakan tinggi untuk mengakhiri hubungan romantis.

Bertahan dari waktu ke waktu

Perubahan kecemasan ini tidak muncul secara terpisah atau pada saat-saat tertentu, tetapi tetap ada seiring waktu.

Jadi, sementara seseorang tanpa anuptafobia mungkin mengalami ketakutan menjadi lajang di saat-saat sulit dalam hidup mereka, individu yang menderita gangguan fobia ini akan menghadirkan ketakutan tidak memiliki pasangan secara konstan dan permanen.

Apakah maladaptif?

Ketakutan yang dialami seseorang dianggap tidak memenuhi fungsi adaptif, yaitu tidak merespon bahaya nyata atau memungkinkan individu untuk beradaptasi secara memadai dengan lingkungannya, malah sebaliknya.

Gejala

Untuk menyelesaikan membedakan anuptafobia dari ketakutan non-patologis menjadi lajang, sangat jelas untuk memperhatikan karakteristik klinis gangguan ini.

Secara umum, tiga area utama yang diubah oleh kehadiran anuptafobia dapat didefinisikan: tingkat fisiologis, tingkat kognitif, dan tingkat perilaku.

Bidang fisiologis

Anuptaphobia melibatkan respons rasa takut yang sangat tinggi dan sangat intens. Aktivasi ini ditandai dengan peluncuran seluruh rangkaian respons fisiologis yang dihasilkan oleh peningkatan aktivitas sistem saraf pusat (SSP ).

Respon utama biasanya peningkatan denyut jantung, peningkatan pernapasan dan keringat, ketegangan otot, pelebaran pupil, mulut kering, dan dalam beberapa kasus sakit perut, mual dan muntah.

Jadi, pada tingkat fisik, hal itu memanifestasikan dirinya melalui aktivasi yang sama seperti yang dialami orang ketika kita terpapar pada unsur yang bisa sangat berbahaya bagi integritas kita.

bidang kognitif

Pada tingkat kognitif, individu yang menderita anuptaphobia akan menampilkan serangkaian keyakinan tentang situasi yang ditakuti, yaitu tentang fakta tidak memiliki pasangan. Keyakinan ini biasanya dicirikan oleh serangkaian atribut negatif serta gagasan pesimistis tentang kapasitas koping seseorang.

Pikiran seperti saya tidak akan pernah menemukan pasangan, saya akan selalu sendirian, tidak ada yang akan mencintai saya atau saya tidak akan pernah bahagia adalah beberapa di antaranya yang dapat muncul lebih sering.

Bidang perilaku

Akhirnya, unsur terakhir yang penting untuk membatasi keberadaan anuptafobia terletak pada pengaruh ketakutan terhadap perilaku dan perilaku orang tersebut.

Ketakutan, ketakutan dan semua manifestasi yang telah kita bahas sejauh ini secara langsung mempengaruhi perilaku individu.

Ini dapat bervariasi dalam setiap kasus, meskipun perilaku yang paling umum biasanya penolakan terhadap perpisahan, pencarian obsesif untuk pasangan, dan perilaku pesimis atau bahkan depresi ketika lajang.

Tanda keserakahan dan ketergantungan

Ketakutan tidak memiliki pasangan tergantung pada banyak faktor yang berbeda, kebanyakan dari mereka mengacu pada karakteristik kepribadian individu. Sangat sering, anuptofobia memiliki ciri khas yang ditandai dengan ketergantungan dan celotypy.

Ketakutan yang tinggi untuk menjadi lajang dapat menyebabkan perilaku dan kepercayaan ketergantungan, karena orang tersebut mungkin berpikir bahwa mereka hanya akan baik-baik saja jika mereka bersama pasangannya dan menyimpan stabilitas mereka dalam kelanggengan hubungan.

Demikian juga, rasa takut kehilangan pasangan yang sentimental dapat menyebabkan serangkaian perilaku dan perilaku kecemburuan, yang akan termasuk dalam bidang perilaku gangguan tersebut.

Hubungan antara anuptaphobia, dan ketergantungan dan celotypia dapat dilakukan dari kedua sisi mata uang. Dengan demikian, ketakutan tidak memiliki pasangan dapat menyebabkan perasaan ketergantungan dan kisi-kisi, sama seperti perasaan ketergantungan dan kecemburuan dapat menyebabkan anuptafobia.

Pada individu yang menyaksikan ketiga respons ini, studi psikologis yang mendalam harus dilakukan untuk mengetahui karakteristik kepribadian dan perkembangan patologi.

Penyebab

Ada banyak faktor yang dapat berperan dalam mengembangkan anuptafobia. Dikatakan bahwa tidak ada penyebab tunggal untuk jenis gangguan ini dan bahwa kemunculannya tergantung pada gabungan faktor-faktor yang berbeda, kebanyakan dari mereka adalah lingkungan.

Yang paling umum adalah yang berkaitan dengan pengkondisian selama tahap awal kehidupan. Terutama, memiliki pengalaman traumatis terkait komitmen dan hubungan romantis seperti menyaksikan perpisahan yang buruk dari orang tua bisa menjadi aspek penting.

Demikian juga, dikatakan bahwa memperoleh informasi verbal selama masa kanak-kanak juga bisa menjadi unsur yang relevan. Setelah dididik dalam lingkungan di mana kehidupan sebagai pasangan dianggap terlalu penting, fakta memiliki anak atau pembentukan keluarga yang stabil juga dapat mempengaruhi perkembangan anuptafobia.

Ciri-ciri kepribadian yang disebutkan di atas seperti ketergantungan atau harga diri yang rendah adalah faktor risiko lain yang dapat menyebabkan munculnya gangguan tersebut.

Akhirnya disepakati bahwa tekanan dan penolakan sosial yang ada pada lansia lajang dapat menjadi faktor yang meningkatkan prevalensi gangguan ini.

Mengapa anuptafobia harus diobati?

Anuptaphobia adalah gangguan yang secara signifikan dapat memperburuk kehidupan orang. Individu dengan gangguan ini dapat terkena sensasi dan manifestasi kecemasan yang sangat tinggi, yang dapat mempengaruhi perilaku mereka, kehidupan sehari-hari, dan terutama kualitas hidup mereka.

Selain itu, mengatasi perubahan ini tanpa bantuan profesional kesehatan mental praktis tidak mungkin. Namun, seperti pada kebanyakan fobia spesifik, permintaan bantuan dari individu dengan anuptafobia biasanya tidak umum.

Kebanyakan orang yang mencari bantuan psikologis untuk mengatasi fobia mereka melakukannya karena salah satu dari tiga faktor penentu ini:

  1. Sesuatu telah berubah dalam kehidupan pasien yang membuat stimulus fobia memperoleh kehadiran atau relevansi yang lebih besar.
  2. Suatu peristiwa yang tiba-tiba telah menyebabkan munculnya ketakutan-ketakutan tertentu yang tidak ada sebelumnya dan mengkondisikan kehidupan mereka saat ini.
  3. Orang tersebut bosan hidup dengan ketakutan tertentu dan memutuskan, sendiri atau dipengaruhi oleh pihak ketiga, untuk akhirnya menyelesaikan masalahnya.

Perawatan

Salah satu aspek paling optimis dari anuptaphobia adalah bahwa hal itu dapat diatasi dan dihilangkan jika intervensi yang tepat diterapkan.

Dalam pengobatan gangguan ini, obat-obatan biasanya tidak digunakan, kecuali dalam kasus-kasus di mana respons kecemasan sangat tinggi dan penggunaan ansiolitik diperlukan untuk stabilisasi.

Dengan demikian, intervensi utama yang harus diterapkan pada anuptaphobia adalah psikoterapi. Secara khusus, terapi perilaku kognitif dapat memberikan teknik yang efektif dalam mengobati anuptafobia.

Teknik desensitisasi sistematis, paparan imajinatif, terapi kognitif, dan relaksasi adalah perawatan psikologis yang paling sering digunakan pada jenis gangguan ini.

Melalui teknik ini pasien dihadapkan pada unsur yang ditakuti dan bekerja untuk menghindari respon penghindaran, sehingga sedikit demi sedikit individu terbiasa dengan ketakutan mereka dan mengembangkan keterampilan yang memungkinkan mereka untuk menghadapinya.

Referensi

  1. Belloch A., Sandin B. dan Ramos F. Manual de Psicopatologia. Jilid II. Mc Graw Hill 2008.
  2. Capafons-Bonet, JI (2001). Perawatan psikologis yang efektif untuk fobia spesifik. Psikotema, 13 (3), 447-452.
  3. Manual diagnostik dan statistik gangguan mental (DSMIII). Washington, DC: Asosiasi Psikiatri Amerika; 1980.
  4. Tanda I. Ketakutan, fobia, dan ritual. Edt. Martinez Roca. Barcelona 1990.
  5. Mineka S, Zinbarg R. Perspektif teori pembelajaran kontemporer tentang etiologi gangguan kecemasan: bukan seperti yang Anda pikirkan. Am Psychol 2006; 61:10–26.
  6. Trumpf J, Becker ES, Vriends N, dkk. Tarif dan prediktor remisi di antara wanita muda dengan fobia spesifik: studi komunitas prospektif. J Anxiety Disord 2009; 23: 958–964.

Related Posts