Apa Bentuk Dosis Cair yang Berbeda?

Bentuk sediaan cair untuk bayi mungkin merupakan versi encer dari apa yang diberikan kepada orang dewasa.

Obat datang dalam tiga bentuk dasar: padat, semi padat, dan cair. Padatan dan semi-padat biasanya termasuk obat-obatan yang diberikan sebagai tablet, kapsul, pil, dan kunyah. Bentuk sediaan cair, diberikan secara oral, mengantarkan obat ke tubuh paling cepat karena mereka bergerak begitu cepat melalui sistem. Mereka juga merupakan bentuk paling umum dari obat anak-anak. Ketiga bentuk tersebut adalah sirup, eliksir, dan tetes.

Beberapa obat herbal dibuat dengan madu, yang memiliki sifat antibakteri.

Sirup adalah salah satu bentuk sediaan cair yang paling umum. Obat-obatan kental dan lengket ini bertahan lebih lama di area yang terinfeksi, memungkinkan mereka untuk meredakan infeksi di mulut atau tenggorokan saat mereka melakukan perjalanan ke perut. Konsistensi juga menjaga bentuk-bentuk ini dari mencerna terlalu cepat, yang berarti pasien biasanya merasakan efek obat dalam jangka waktu yang lebih lama.

Sebuah jarum suntik dianjurkan untuk memberikan dosis yang tepat dari obat cair untuk anak-anak dan bayi.

Ada dua jenis sirup – obat komersial dan obat herbal buatan sendiri. Sirup komersial biasanya merupakan kombinasi pewarna, perasa buatan, dan gula putih atau sirup jagung . Dalam sediaan komersial, sirup bukan bagian dari obat. Obat herbal sering menggunakan campuran madu yang direbus bersama dengan herbal. Madu bersifat antibakteri, jadi sirup dalam pengobatan rumahan terkadang bersifat obat.

Obat tetes telinga adalah cara tercepat dan paling langsung untuk mengobati telinga.

Elixir adalah yang kedua dari bentuk sediaan cair. Jenis obat ini, tidak seperti sirup, encer dan berair. Etanol dan air yang aman untuk makanan umumnya dicampur dengan obat-obatan untuk membantu memasukkannya ke dalam sistem dengan cepat. Obat mujarab anak-anak sering mengandung gula, perasa buah, dan pewarna makanan untuk membuat bentuk sediaan cair ini menyenangkan secara estetika dan lezat.

Seperti sirup, ada obat mujarab komersial dan homeopati. Varietas farmasi biasanya mengandung semua jenis perasa dan warna yang sama dengan sirup komersial, tanpa sirup itu sendiri. Ramuan homeopati biasanya merupakan campuran alkohol biji-bijian, seperti vodka, dengan air dan rempah-rempah. Beberapa praktisi magis dan dukun juga merendam kristal dalam ramuan mereka, percaya bahwa energi penyembuhan dari batu akan larut ke dalam cairan.

Tetes adalah yang terakhir dari bentuk sediaan cair. Ratusan jenis tetes yang berbeda ada. Jenis yang paling umum adalah yang diteteskan ke mata, telinga, atau hidung. Tetes obat adalah cara tercepat dan paling langsung untuk mengobati area ini. Botol-botol kecil dengan lubang-lubang kecil di ujungnya tempat tetesan dapat diperas, atau pipet tetes atau pipet terukur, dapat membantu dalam memberikan cairan yang dijatuhkan secara akurat ke lubang kecil di dalam tubuh.

Beberapa jenis tetes dimaksudkan untuk penggunaan oral. Vitamin kadang-kadang diberikan kepada manusia dan bayi hewan melalui tetes rasa. Dalam kasus ini, obat biasanya tidak terkonsentrasi, tetapi dicampur dengan minyak untuk membantu vitamin menyerap ke dalam sistem. Tetes bayi juga bisa berupa sirup atau obat mujarab yang sangat encer yang diberikan kepada orang dewasa dengan kekuatan penuh.

Related Posts