Apa itu Anti-Depresan?

Apa itu Anti-Depresan?

Sebuah anti-depresan.

Antidepresan adalah obat penstabil suasana hati yang digunakan untuk mengobati berbagai kondisi, termasuk gangguan depresi sedang hingga berat, serangan kecemasan, dan gangguan stres pascatrauma. Pertama kali ditemukan pada awal 1950-an, antidepresan telah menjadi alat yang efektif dalam memerangi depresi dan gangguan lainnya. Antidepresan pertama kali ditemukan secara tidak sengaja ketika obat yang disebut Iproniazid, yang awalnya dikembangkan untuk mengobati tuberkulosis , ditemukan untuk meredakan gejala depresi. Meskipun para ilmuwan masih belum yakin persis apa yang menyebabkan depresi, diyakini bahwa beberapa neurotransmitter – bahan kimia yang menyampaikan pesan di antara sel-sel otak – sangat mempengaruhi suasana hati seseorang. Antidepresan bekerja dengan meningkatkan aktivitas neurotransmiter ini.

Mengantuk adalah efek samping yang umum dari antidepresan.

Ada empat jenis utama antidepresan yang digunakan saat ini. Obat penstabil suasana hati yang paling awal termasuk dalam kelompok obat yang dikenal sebagai inhibitor monoamine oksidase ( MAOIs ). MAOI bekerja dengan menghentikan pemecahan neurotransmiter monoamine, sehingga meningkatkan jumlah bahan kimia yang ada dalam tubuh. Biasanya diresepkan untuk depresi dan kecemasan sosial, MAOI dapat menyebabkan interaksi obat dan makanan yang sangat serius. Karena sifatnya yang berbahaya, obat ini biasanya diresepkan hari ini hanya untuk pasien yang tidak menanggapi pengobatan lain.

Mulut kering mungkin merupakan efek samping dari antidepresan.

Setelah penemuan MAOI, para ilmuwan mengembangkan antidepresan trisiklik (TCA). TCA menyebabkan lebih sedikit efek samping daripada MAOI dan karena itu merupakan metode pengobatan yang disukai selama bertahun-tahun. TCA juga efektif untuk mengobati nyeri kronis seperti neuralgia . Namun, mereka berbahaya dalam overdosis dan sebagian besar telah digantikan oleh obat-obatan baru.

Antidepresan yang paling banyak diresepkan termasuk dalam kelas yang dikenal sebagai inhibitor reuptake serotonin selektif.

Saat ini, antidepresan yang paling banyak diresepkan termasuk dalam kelas yang dikenal sebagai inhibitor reuptake serotonin selektif (SSRI). Pada dasarnya, SSRI bekerja dengan menjaga jumlah neurotransmitter serotonin yang lebih besar di area reseptor otak, memungkinkan otak untuk memanfaatkan serotonin dengan lebih baik. Secara umum diyakini bahwa serotonin secara langsung mempengaruhi suasana hati, jadi dengan menyimpan bahan kimia ini dalam jumlah yang lebih besar di tempat di mana tubuh dapat menggunakannya, pasien mungkin mengalami suasana hati yang lebih baik.

Kelompok utama terakhir dari antidepresan yang digunakan saat ini termasuk dalam kelas serotonin- norepinefrin reuptake inhibitor (SNRI). SNRI bekerja kurang lebih dengan cara yang sama seperti SSRI, kecuali bahwa mereka mempengaruhi cara otak menggunakan neurotransmitter norepinefrin serta serotonin. SSRI dan SNRI umumnya lebih aman daripada MAOI dan TCA, menyebabkan lebih sedikit efek samping dan interaksi obat.

Beberapa efek samping umum yang disebabkan oleh antidepresan termasuk mulut kering , kantuk, perubahan nafsu makan dan peningkatan perasaan depresi dan kecemasan. Namun, banyak dari gejala ini berkurang setelah tubuh menyesuaikan diri dengan obat. Antidepresan juga dapat menyebabkan efek samping seksual, seperti penurunan libido dan disfungsi ereksi.

Karena depresi dan gangguan afektif lainnya dapat dikaitkan dengan penyebab situasional serta ketidakseimbangan kimia, antidepresan biasanya dikombinasikan dengan psikoterapi untuk memerangi depresi. Seperti halnya obat apa pun, penting agar pasien hanya mengonsumsi antidepresan di bawah pengawasan dokter. Ketika dikombinasikan dengan terapi, penstabil suasana hati telah terbukti menghasilkan hasil yang sangat efektif pada penderita depresi.

Related Posts