Apa itu Antitoksin Tetanus?

Apa itu Antitoksin Tetanus?

Antitoksin tetanus biasanya diberikan melalui suntikan ketika seseorang mendapat luka dalam yang mungkin terkontaminasi bakteri tetanus.

Antitoksin tetanus adalah serum yang memberikan kekebalan pasif langsung, tetapi sementara, terhadap bakteri penyebab tetanus. Antitoksin biasanya diberikan secara intravena atau injeksi ketika seseorang mendapat luka dalam yang mungkin terkontaminasi bakteri. Itu dapat dibuat dengan antibodi dari plasma darah manusia atau hewan. Jika serum berasal dari sumber hewani, ada risiko reaksi alergi dan efek samping yang lebih besar daripada yang berasal dari manusia. Dalam beberapa kasus, serum juga dapat diberikan kepada hewan yang mungkin berisiko terkena tetanus.

Kesulitan menelan mungkin merupakan gejala tetanus.

Di sebagian besar negara, manusia diimunisasi terhadap tetanus sejak lahir. Bagi mereka yang belum menerima vaksin, atau jika 10 tahun telah berlalu sejak diimunisasi, antitoksin tetanus dapat diberikan untuk membantu mencegah atau mengobati tetanus. Serum memberikan kekebalan pasif langsung yang hanya berlangsung sampai antibodi dipecah oleh tubuh, yang dapat berlangsung dari satu hingga dua minggu. Biasanya diberikan segera setelah seseorang mendapat luka dalam yang rentan terhadap kontaminasi dan memungkinkan bakteri tetanus masuk ke dalam tubuh. Antitoksin menetralkan racun yang dikeluarkan oleh bakteri tetanus dan harus diberikan sesegera mungkin setelah terluka untuk mencegah penyakit mematikan menyebar ke seluruh tubuh.

Serum antitoksin tetanus tidak boleh digunakan jika seseorang menderita asma.

Umumnya ada dua proses dimana serum antitoksin tetanus dapat dibuat. Salah satu cara menggunakan plasma darah yang dikumpulkan dari beberapa manusia yang telah diimunisasi. Proses lainnya melibatkan secara aktif mengimunisasi hewan, biasanya kuda atau domba, dengan toksoid tetanus sehingga hewan tersebut menghasilkan antibodi tetanus. Plasma darah baik dari sumber manusia atau hewan yang diimunisasi kemudian dipisahkan menjadi protein globulin yang mengandung antibodi tetanus dan dibuat menjadi serum antitoksin. Serum juga mengandung pengawet untuk menjaga larutan tetap segar hingga dua tahun.

Antitoksin tetanus dapat diberikan untuk luka dalam yang dapat terkontaminasi bakteri.

Antitoksin tetanus yang berasal dari hewan lebih mungkin menyebabkan reaksi alergi dan efek samping daripada yang dibuat dari plasma darah manusia karena protein kuda atau domba asing bagi tubuh manusia. Sering kali, lebih disukai untuk menggunakan antitoksin sumber manusia daripada sumber hewani jika memungkinkan untuk menghindari reaksi. Reaksi yang mungkin terjadi termasuk anafilaksis, serum sickness , kesulitan bernapas, dan ruam kulit . Serum antitoksin tetanus yang berasal dari hewan tidak boleh digunakan jika seseorang menderita asma , eksim infantil, atau memiliki reaksi alergi terhadap serum sebelumnya.

Di sebagian besar negara, manusia diimunisasi terhadap tetanus sejak lahir.

Dalam beberapa kasus, perlu memberi hewan antitoksin tetanus. Mungkin diberikan setelah hewan masuk ke dalam akan terkontaminasi dengan tanah jika hewan tersebut belum pernah divaksinasi tetanus sebelumnya. Kadang-kadang juga diberikan setelah berbagai operasi jika hewan berada di lokasi di mana tetanus sering menjadi masalah. Seperti manusia, hewan yang diberi antitoksin tetanus hanya menerima kekebalan sementara. Jika serum digunakan untuk mengobati hewan yang menderita tetanus, dosis yang lebih tinggi biasanya diperlukan, meskipun mungkin tidak berhasil menyembuhkan penyakit.

Related Posts