Apa itu Anycast?

Sebuahanycastadalah proses komunikasi yang melibatkan data yang transmisi dari titik asal ke satu titik pemberhentian.Penentuan di mana anycast diterima sering ditentukan oleh faktor-faktor seperti jarak antara pengirim dan penerima.Ini berarti bahwa walaupun mungkin ada beberapa titik terminasi berbeda yang mampu menerima komunikasi, penerima lain tersebut tidak menerima data secara langsung.Sebaliknya, penerima asli memulai anycast kedua, meneruskan data ke penerima terdekat berikutnya.Proses berlanjut sampai semua penerima yang tersedia dalam kelompok telah menerima dan mengasimilasi data.

Wanita melakukan handstand dengan komputer

Proses yang terkait dengan anycast sedikit berbeda dari unicast.Sementara kedua pendekatan memanggil transmisi data dari titik ke titik dari titik asal ke satu titik terminasi, penerima kemudian tidak meneruskan data tersebut ke orang lain dalam grup.Sebagai gantinya, pencetus unicast melakukan transmisi tunggal ke setiap anggota grup.Anycast juga berbeda darimulticast, di mana originator mengkomunikasikan data ke beberapa penerima yang berbeda pada satu waktu.

Bergantung pada aplikasi yang tepat, penggunaan anycast mungkin merupakan cara yang lebih efisien untuk berkomunikasi dengan berbagai titik penghentian.Dengan memulai siaran tunggal ke penerima atau penerima terdekat, pengirim telah menyelesaikan tugas, secara efektif membebaskan sumber daya yang digunakan selama komunikasi.Ini berbeda dengan situasi di mana pengirim yang sama harus menghubungi beberapa penerima, baik secara individu atau bersamaan, yang mengakibatkan penggunaan lebih banyak sumber daya dalam jangka waktu yang sedikit lebih lama.

Perutean anycast dapat digunakan dalam aplikasi Internet yang berbeda serta dalam mengirim dan menerima komunikasi antara sistem yang berbeda dalam jaringan lokal.Penting bahwa penerima yang diidentifikasi oleh pengirim sebagai yang terbaik atau terdekat dapat bervariasi dari satu kejadian ke kejadian berikutnya.Faktor-faktor seperti jenis data yang ditransmisikan, atau protokol lain yang diprogram ke dalam proses dapat menyebabkan situasi di mana satu penerima dianggap sebagai pilihan terbaik untuk data visual, yang lain untuk data audio, dan yang lain lagi untuk data audio-visual.

Seperti halnya semua jenis transmisi data, anycast memang menghadirkan beberapa risiko dalam hal intersepsi data saat sedang dalam perjalanan ke penerima yang dituju.Untuk alasan ini, protokol keamanan yang mengenkripsi atau mencegah data dialihkan, disalin, dan kemudian dirilis untuk pengiriman ke titik penghentian aslinya sering diintegrasikan ke dalam berbagai situasi.Melakukannya membantu meminimalkan kemungkinan apa yang dikenal sebagai pelanggaran keamanan man-in-the-middle, di mana data ditangkap, dianalisis, dan diubah dengan cara tertentu sebelum diteruskan ke titik penghentian.

Related Posts