Apa itu Cangkok Tendon?

Apa itu Cangkok Tendon?

Penggunaan paling umum dari pencangkokan tendon adalah untuk rekonstruksi ACL.

Sebuah tendon graft adalah bagian dari tendon diambil dari situs donor dan kemudian digunakan untuk merekonstruksi tendon yang rusak. Ketika tendon mengalami kerusakan parah, seperti robek total, pencangkokan tendon seringkali merupakan satu-satunya cara untuk menyembuhkannya. Cedera tendon yang kurang serius, di sisi lain, sering dapat diatasi dengan pendekatan non-bedah seperti istirahat lama, imobilisasi, dan obat anti-inflamasi.

ACL adalah salah satu ligamen yang paling sering cedera dalam olahraga.

Tendon adalah pita jaringan fibrosa yang kuat namun fleksibel yang menempelkan otot ke tulang. Ligamen adalah struktur terkait erat yang menghubungkan tulang ke tulang lainnya. Karena kesamaan anatomi antara tendon dan ligamen, pencangkokan tendon tidak hanya digunakan untuk memperbaiki tendon; itu juga digunakan untuk memperbaiki beberapa ligamen yang rusak.

Mungkin penggunaan paling umum dari cangkok tendon di anterior cruciate ligament (ACL) rekonstruksi . ACL adalah ligamen pendukung utama lutut, dan merupakan salah satu ligamen yang paling sering cedera dalam olahraga. Dalam rekonstruksi ACL, pencangkokan tendon umumnya diambil dari tendon patela atau tendon hamstring . Kedua tendon ini merupakan kandidat yang baik untuk rekonstruksi ACL karena lebar dan panjangnya. Biasanya, pencangkokan tendon harus berasal dari tendon dengan bentuk dan ukuran yang sama dengan tendon yang menjalani rekonstruksi.

Tendon adalah pita jaringan fibrosa yang kuat namun fleksibel yang menempelkan otot ke tulang.

Beberapa contoh penggantian tendon memerlukan proses perbaikan dua tahap. Pendekatan ini menggunakan cangkok prostetik sementara yang dibiarkan di tempat hingga beberapa bulan. Cangkok sementara memberi tubuh waktu untuk mempersiapkan lingkungan yang sehat untuk cangkok tendon akhir. Ahli bedah mempertimbangkan perbaikan dua tahap berdasarkan keadaan spesifik dari cedera. Misalnya, jika seorang pasien mengalami kerusakan tendon fleksor di tangannya dan telah lama berlalu sejak cedera awal, maka proses dua tahap dapat diindikasikan.

Cangkok tendon biasanya digunakan saat merekonstruksi ACL pasien.

Jaringan untuk pencangkokan tendon dapat diambil dari salah satu dari dua sumber utama: jaringan autogenous atau jaringan donor. Jaringan autogenous mengacu pada jaringan yang diambil dari suatu tempat di tubuh pasien sendiri. Jaringan donor untuk cangkok paling sering berasal dari orang yang telah meninggal yang menyediakan jaringannya untuk tujuan medis. Cangkok medis yang terdiri dari jaringan autogenous dikenal sebagai autografts, sedangkan yang terdiri dari jaringan donor dikenal sebagai allografts.

Biasanya, pilihan pertama untuk pencangkokan tendon adalah autograft . Alasan mengapa autograft biasanya lebih disukai adalah karena allograft dapat membawa risiko tambahan. Risiko ini termasuk penularan penyakit dari donor ke pasien dan respon penolakan kekebalan potensial. Sementara preparat allograft, seperti pembekuan untuk menghilangkan fibroblas penyebab penolakan, sangat mengurangi risiko ini, preparat itu sendiri juga memiliki kekurangan. Salah satu kelemahannya adalah preparat tersebut dapat menyebabkan tendon allografts menjadi lebih lemah dibandingkan dengan autografts.

Terlepas dari kekurangannya, allografts masih disarankan dalam banyak situasi. Jika seorang pasien memiliki beberapa cedera, maka mungkin tidak ada cukup tendon yang tersedia di tubuhnya sendiri untuk menangani masing-masing. Selain itu, pencangkokan tendon autogenous mungkin tidak mungkin dilakukan jika pasien telah memiliki satu atau lebih penggantian tendon sebelumnya. Dalam menghadapi cedera tendon yang parah, apakah akan menggunakan cangkok tendon atau tidak tergantung pada tingkat kerusakannya. Keputusan selanjutnya tentang tempat pengambilan cangkok umumnya dibuat bersama oleh dokter dan pasien setelah diskusi menyeluruh.

Related Posts