Apa itu Implan Retina?

Retina adalah lapisan jaringan yang terletak di bagian belakang mata, yang peka terhadap cahaya.

Implan retina adalah microchip atau perangkat komputer kecil yang dimasukkan melalui pembedahan di retina mata. Ini merangsang reseptor cahaya yang terkandung di retina untuk mengembalikan penglihatan. Retina ditemukan di bagian belakang mata, dan mengirimkan sinyal ke otak tentang gambar yang diterimanya. Untuk pasien dengan kondisi mata degeneratif dan gangguan mata terkait usia lainnya, reseptor cahaya di retina sering tidak berfungsi, mati atau berkurang jumlahnya. Ini sering menyebabkan penurunan penglihatan yang progresif dan akhirnya, kebutaan.

Pasien implan retina umumnya berusia antara 18 dan 78 tahun.

Implan subretinal dan implan epiretinal adalah dua jenis implan retina. Implan subretina terutama dimasukkan di bawah retina. Implan epiretinal, di sisi lain, ditempatkan di atas retina. Salah satu dari mereka bekerja dalam memulihkan penglihatan dengan memberi daya pada sel-sel peka cahaya di retina dan memungkinkan transmisi pesan dari mata ke otak.

Kondisi mata yang serius termasuk penyakit retina dan kerusakan saraf optik.

Pasien implan retina umumnya berusia antara 18 dan 78 tahun, sering didiagnosis dengan kondisi mata degeneratif seperti retinitis pigmentosa, choroideremia, atau degenerasi makula. Retinitis pigmentosa adalah masalah mata bawaan yang mengakibatkan kerusakan retina secara progresif. Choroideremia juga merupakan penyakit mata bawaan yang menyerang terutama pria, sedangkan degenerasi makula sering kali disebabkan oleh usia tua. Pasien-pasien ini telah buta selama kurang dari 20 tahun, tetapi mereka juga telah menggunakan penglihatan mereka setidaknya selama 12 tahun.

Penempatan implan retina biasanya dilakukan oleh dokter mata.

Penempatan implan retina biasanya dilakukan oleh dokter mata. Dokter mata adalah dokter medis yang mengkhususkan diri dalam pengobatan penyakit mata . Ia juga mampu melakukan operasi mata untuk membantu meningkatkan penglihatan pasiennya.

Setelah prosedur implan retina, pasien sering didorong untuk melakukan kunjungan pemeriksaan medis secara teratur untuk mengevaluasi penglihatan mereka. Pasien yang menjalani operasi implan retina terkadang dapat melihat sekeliling, menghitung jari, dan mengenali wajah. Mereka juga terkadang dapat membaca tulisan besar atau huruf dengan menggunakan alat bantu visual lainnya.

Implan retina mungkin diperlukan karena degenerasi makula.

Namun, tidak semua kehilangan penglihatan dapat diobati dengan menggunakan implan retina. Kondisi mata yang tidak dapat ditolong dengan implan retina adalah kebutaan yang terjadi sejak lahir, gangguan peredaran darah di retina, dan glaukoma yang disebabkan oleh peningkatan tekanan pada mata. Kebutaan akibat stroke dan diabetes mellitus juga tidak dapat diobati dengan implan retina.

Related Posts