Apa itu ISP Virtual?

Penyedia layanan Internetvirtual, juga dikenal sebagaiISPatau VISPvirtual, adalah penyedia layanan yang membeli layanan Internet dari pemasok, kemudian menjual kembali layanan tersebut kepada pelanggan.Pendekatan ini terkadang juga disebut sebagai layanan ISP grosir.Pelanggan yang membeli layanan Internet dari ISP virtual diberikan akses ke Internet melalui satu atau lebih titik keberadaan, atau POP, yang dimiliki dan dioperasikan oleh pemasok.

Pria memegang komputer

Dengan pengaturan ISP virtual yang khas, penyedia mengadakan perjanjian dengan pemasok untuk menghasilkan jumlah bisnis minimum dalam jangka waktu tertentu.Sebagai imbalan untuk menghasilkan volume bisnis itu, pemasok memperluas layanan ke ISP virtual dengan tarif yang lebih rendah.Penyedia kemudian dapat menetapkan harga yang masih sangat kompetitif dengan tarif yang ditawarkan oleh Penyedia Layanan Internet lainnya, tetapi memungkinkan untuk memperoleh jumlah keuntungan yang adil.Beberapa kontrak jenis ini mencakup penetapan harga berjenjang, yang memungkinkan penyedia menerima layanan dengan tarif yang bahkan lebih rendah karena volume bisnis minimum terlampaui.

Ada manfaat yang signifikan untuk mengoperasikan ISP virtual.Satu harus dilakukan dengan overhead yang rendah.Karena sebagian besar peralatan, pemeliharaan, dan akses jaringan disediakan oleh pemasok, penyedia dapat beroperasi dengan fasilitas yang lebih sedikit dan staf yang lebih kecil.Hal ini pada gilirannya berarti bahwa penyedia menghemat banyak dalam hal gaji dan upah dan tunjangan karyawan.Hasil akhirnya adalah keuntungan yang lebih tinggi yang diperoleh dari setiap pelanggan baru yang masuk.

Salah satu kelemahan potensial untuk mengoperasikan ISP virtual adalah kurangnya kontrol mengenai pengiriman layanan kepada klien.Jika ada masalah yang muncul untuk mencegah klien terhubung, penyedia bergantung pada pemasok untuk mengimplementasikan program pencadangan saat masalah teratasi.Bergantung pada seberapa baik ini ditangani, penyedia mungkin memiliki kerugian yang relatif sedikit dalam hal klien, atau berakhir dengan basis klien yang jauh lebih kecil.

Dalam beberapa kasus, ISP virtual memasarkan layanan yang ditawarkan secara transparan.Artinya, pengaturan kerja antara penyedia layanan dan pemasok mudah diungkapkan kepada pelanggan potensial.Ini sering terjadi ketika nama merek pemasok terkenal dan cenderung menarik klien untuk berbisnis dengan penyedia.Tergantung pada caral pemasaran yang diadopsi oleh penyedia, mempromosikan kesadaran publik tentang hubungan dapat menghasilkan keuntungan yang cukup besar dalam pendapatan bagi semua pihak.Di lain waktu, operator ISP virtual mungkin lebih memilih untuk merek pribadi layanan, sebuah langkah yang sering digunakan ketika tujuannya adalah untuk tampil sebagai pencetus layanan daripada agen.

Related Posts