Apa itu MAOI?

Apa itu MAOI?

Salami memperkenalkan tiramin ke aliran darah.

MAOI, inhibitor monoamine oksidase, adalah kelas obat resep yang digunakan untuk mengobati depresi. Mereka ditemukan secara tidak sengaja pada 1950-an, ketika MAOI Iproniazid, yang digunakan untuk mengobati tuberkulosis, terkenal karena kemampuannya untuk meringankan suasana hati. Pada saat itu, para ilmuwan berusaha membuktikan bahwa depresi bukan hanya suatu keadaan pikiran atau cacat karakter, tetapi suatu penyakit.

Mereka yang mengalami manik depresi atau gangguan bipolar tidak boleh menggunakan MAOI karena mereka dapat menderita kadar serotonin yang tinggi.

Karena semakin banyak orang yang mengakui depresi sebagai penyakit, semakin banyak orang mencari terapi obat. MAOI, bersama dengan antidepresan trisiklik, adalah yang pertama mengatasi depresi secara farmakologis. Namun, efek samping negatif dan terkadang mengancam jiwa cukup umum, dan saat ini pengobatan lini pertama untuk depresi adalah pilihan SSRI, inhibitor reuptake serotonin , karena efek samping yang lebih sedikit.

MAOI tidak dapat dikombinasikan dengan kokain.

MAOI bekerja dengan menghancurkan protein di otak dan hati yang disebut monoamine oxidase. Monoamine oxidase menggunakan monoamines , yang membawa tiga bahan kimia yang meningkatkan suasana hati: serotonin, norepinefrin, dan dopamin . Dengan mengurangi monoamine oxidase, lebih banyak bahan kimia ini diizinkan beredar di otak, sehingga meningkatkan mood. Orang yang menderita depresi berat dianggap memiliki kadar monoamina yang rendah, dan dalam kasus ini, MAOI dapat diresepkan untuk menurunkan kadar monoamina oksidase, sehingga otak dapat mengakses lebih banyak bahan kimia yang meningkatkan suasana hati.

Sayangnya, fungsi lain dari monoamine oxidase adalah untuk menghilangkan tyramine, yang mengontrol tekanan darah. Tiramin tingkat tinggi tanpa kehadiran monoamine oksidase bisa berakibat fatal, menyebabkan lonjakan tekanan darah secara tiba-tiba. Makanan tertentu secara alami memasukkan tiramin ke dalam aliran darah. Diantaranya adalah hati, keju, sosis tua seperti salami atau bologna, dan sebagian besar buah-buahan kalengan.

Sementara MAOI dipuji sebagai obat ajaib setelah penemuan mereka, para ilmuwan tidak memahami hubungan antara tidak adanya monoamine oxidase dan tyramine. Akibatnya, kematian dan hampir kematian terjadi di antara pengguna MAOI dan, di beberapa negara, MAOI dengan cepat ditarik dari pasar dan digantikan oleh trisiklik. Setelah koneksi tyramine dibuat, MAOI diperkenalkan kembali, tetapi penggunaannya sekarang diatur oleh pedoman diet yang sangat ketat.

Menghindari makanan yang tercantum di atas, bersama dengan yang mengandung kafein , hanya sebagian dari pedoman. MAOIs tidak dapat digabungkan dengan obat alergi , banyak obat nyeri, kebanyakan dekongestan, kebanyakan obat penenang, antidepresan trisiklik, dan obat-obatan terlarang seperti shabu dan kokain. Selain itu, pasien yang telah menunjukkan perilaku bunuh diri di masa lalu bukanlah kandidat yang baik untuk MAOI karena risiko kematian yang ekstrem jika overdosis terjadi.

Karena overdosis sangat berbahaya, anak-anak di bawah 16 tahun tidak boleh menggunakan MAOI. Mereka dikontraindikasikan pada kehamilan karena mereka dapat melewati plasenta, dan juga tidak boleh digunakan oleh ibu menyusui. MAOI dapat menyebabkan kenaikan berat badan dan cenderung membuat pengguna merasa “terbius”, mengantuk, atau pusing. Orang tua terutama mungkin merasakan efek samping ini. MAOI juga dapat mengurangi hasrat seksual. Mereka dengan manik depresi atau gangguan bipolar tidak boleh menggunakan MAOI karena mereka dapat menderita tingkat serotonin yang tinggi, yang dapat menyebabkan mania ekstrim, sulit tidur, dan hiperanxiety.

Terlepas dari dampak negatif MAOI, bentuk yang lebih baru seperti phenelzine, nama merek Nardil, diakui sebagai salah satu pilihan yang lebih baik untuk mengobati depresi atipikal, ketika pasien tidak menanggapi SSRI. Depresi atipikal cenderung lebih parah dan lebih umum daripada depresi melankolis. Suasana hati dapat meningkat secara situasional, dan mereka yang menderita tidak terus-menerus mengalami depresi, tetapi suasana hati yang menurun menyebabkan makan berlebihan, tidur berlebihan, dan peningkatan risiko bunuh diri.

Karena risiko yang terkait dengan MAOI, pasien perlu memastikan untuk memberi tahu dokter mereka tentang semua resep dan obat bebas yang mereka gunakan, bahkan jika mereka menggunakan obat ini hanya sesekali. Dokter harus mendapatkan riwayat medis lengkap dan menentukan risiko bunuh diri pada pasien, dan terutama menyingkirkan gangguan bipolar. Dengan kewaspadaan dan kepatuhan yang ketat terhadap rekomendasi dan kontraindikasi diet, mengonsumsi MAOI dalam kombinasi dengan terapi bicara dapat sangat membantu dalam mengobati depresi.

Related Posts