Apa itu pedagogi rumah sakit?

rumah sakit pedagogi memiliki fungsi kompensasi; Ini menawarkan pelatihan dan bantuan yang tidak dapat diterima anak, karena alasan medis, di sekolah bersama dengan semua teman sekelasnya.

Oleh karena itu, apakah guru bertanggung jawab atas ruang kelas rumah sakit yang, menyesuaikan dengan kebutuhan individu setiap anak, menggunakan metodologi dan infrastruktur yang berbeda dari ruang kelas reguler di lembaga swasta atau publik, yang mengajar di rumah sakit.

pedagogi rumah sakit

Inilah yang memberi anak-anak yang dirawat di rumah sakit kemungkinan untuk terus belajar, sehingga penggabungan mereka ke sekolah dan rutinitas, setelah pemulihan mereka, menjadi positif, menyenangkan dan secepat mungkin.

Dalam artikel ini kita akan mendefinisikan apa itu “ruang kelas rumah sakit”, apa peran guru mereka, bagaimana operasi mereka hari ini dan apa kegunaan TIK dalam pedagogi rumah sakit.

Indeks artikel

Apa saja ruang kelas pedagogi rumah sakit?

Ruang kelas rumah sakit adalah unit sekolah yang berada di rumah sakit. Fungsinya untuk memenuhi kebutuhan pendidikan anak-anak yang dirawat di rumah sakit yang dicakup oleh Undang – Undang tentang Integrasi Sosial Penyandang Cacat.

Fungsi ruang kelas ini adalah untuk menampung dan mendukung, dari bidang pendidikan, anak-anak yang dirawat di rumah sakit selama waktu tertentu. Pendapatan ini dapat disebabkan oleh berbagai penyakit seperti misalnya: gangguan psikis, patah tulang, berbagai operasi, dan lain-lain.

Kita dapat mencirikan ruang kelas ini sebagai tempat yang menyenangkan yang memiliki infrastruktur terbuka, bahagia dan fleksibel untuk memenuhi kebutuhan semua anak, selain berada di lingkungan yang tenang, menyenangkan dan stabil.

Namun, seperti dalam proses pendidikan, ruang kelas rumah sakit juga mengusulkan tujuan prioritas yang harus mereka capai selama kinerja mereka. Beberapa di antaranya, misalnya sebagai berikut:

  • Ajukan kegiatan sesuai dengan keadaan dan kebutuhan anak.
  • Mengintegrasikan anak dalam tingkat pendidikan yang sesuai.
  • Pertahankan kontak langsung dengan pusat dari mana siswa berasal.

Pada akhirnya, fungsi ruang kelas rumah sakit adalah untuk menghindari konsekuensi negatif yang dapat ditimbulkan oleh anak yang tinggal di rumah sakit.

Untuk alasan ini, dari literatur , ditunjukkan bahwa dari perspektif psikologis fungsi ruang kelas rumah sakit adalah untuk mendukung pemulihan fisik anak-anak secara psikologis, menunjukkan, untuk ini, visi terapeutik, karena anak dapat menjadi ramah, di antara banyak manfaat lainnya.

Apa yang dilakukan guru di ruang kelas rumah sakit?

Guru yang mengajar di ruang kelas rumah sakit dicirikan sebagai orang yang sensitif dan hangat yang menjalankan fungsinya dalam konteks ini. Peran utamanya adalah untuk memenuhi kebutuhan yang ditunjukkan anak.

Kebutuhan ini dapat dimulai pada saat yang bersamaan dengan pengaruh penyakit itu sendiri yang mempengaruhi suasana hati anak, antara lain menyebabkan kecemasan, demotivasi, dan kebosanan.

Selain itu, harus mempromosikan iklim yang ideal di mana pertukaran pengalaman antara anak-anak yang sering kelas berlangsung. Dengan cara ini, Anda akan membuat masa menginap Anda menyenangkan, menghindari kemungkinan bahwa Anda akan kehilangan kehadiran beberapa orang yang termasuk dalam konteks terdekat Anda, seperti orang tua Anda.

Untuk itu guru mempunyai tugas membina hubungan yang positif dengan keluarga, dimana terjadi komunikasi yang baik, yang berkesinambungan dan permanen, karena keluarga harus melaporkan tingkatan anak dan memperoleh informasi tentang perkembangan anak.

Bagaimana metodologi kerjanya?

Metodologi kerja di ruang kelas rumah sakit berbeda dengan yang biasanya digunakan di ruang kelas biasa. Namun, sesuatu yang penting adalah bahwa, setiap saat, Anda harus memiliki kondisi fisik siswa.

Kesehatan Anda sangat penting, karena jika Anda sehat, Anda dapat melakukan perjalanan ke tempat itu, belajar dan bersenang-senang. Sebaliknya, perlu untuk beradaptasi dengan metodologi kerja lain sehingga guru memindahkan pelatihan anak ke ruangan di mana ia diterima.

Fleksibel dan individual

Pertama, kita harus menunjukkan bahwa metodologi harus fleksibel dan individual, mulai dari minat dan pengetahuan anak. Mempertimbangkan situasi fisik anak, seperti yang telah kita sebutkan sebelumnya, satu atau lain metodologi akan dilakukan.

Kegiatan kelompok

Kedua, metodologinya memiliki kegiatan kelompok, dalam banyak kasus, tetapi dapat dilakukan secara individu, dengan mempertimbangkan karakteristik anak yang bersangkutan, karena ada penyakit yang harus membuat si kecil terisolasi.

Kalender

Ketiga, waktu kegiatan tunduk pada kalender sekolah reguler dan realitas rumah sakit disesuaikan.

Sumber daya materi

Keempat, yang sumber daya material yang digunakan juga sama dengan yang digunakan di sekolah. Ini adalah, misalnya, meja, kursi dan papan tulis, antara lain.

evaluasi awal

Terakhir, di urutan kelima, evaluasi harus dimulai sebelum melakukan intervensi pendidikan. Anak harus diberikan evaluasi awal untuk mengetahui tingkat dari mana ia memulai dan bagaimana kita harus bertindak untuk menawarkan bantuan.

Namun, ini bukan satu-satunya evaluasi yang akan dilakukan karena evaluasi berkelanjutan akan dilakukan selama proses yang akan memperhitungkan hasil yang diperoleh anak.

Ini akan memiliki karakter observasional, karena pekerjaan yang dilakukan anak akan dievaluasi. Dan, juga, evaluasi program akan dilakukan untuk mengusulkan perbaikan, dengan mempertimbangkan manfaat yang dibawanya kepada anak dan kesulitan yang ditimbulkannya.

Situasi ruang kelas rumah sakit saat ini

Saat ini, ruang kelas rumah sakit, yang muncul untuk meringankan kebutuhan masyarakat pada saat anak-anak dirawat di rumah sakit untuk waktu yang lama, merupakan tempat penting dalam infrastruktur rumah sakit.

Untuk alasan ini, ada banyak ruang kelas rumah sakit yang didistribusikan di seluruh rumah sakit Spanyol, dan masing-masing bekerja dengan cara yang berbeda. Namun, tujuan dan metodologi kerja biasanya serupa, karena pada awal kursus seluruh tim pengajar harus bertemu untuk menetapkan tujuan yang ingin dicapai selama kursus.

Kemungkinan melaksanakan proyek yang baik untuk anak-anak yang dirawat di rumah sakit mencakup faktor-faktor lain, yang telah kita bicarakan sebelumnya, keluarga dan keadaan kesehatan di mana mereka berada. Faktor-faktor ini mempengaruhi pemulihan anak dan, pada gilirannya, juga berdampak pada kemungkinan anak datang ke ruang kelas rumah sakit dengan sikap positif atau negatif.

Orang tua dapat mempengaruhi suasana hati anak-anak dan, dengan cara yang sama, mendorong partisipasi mereka dalam permainan dan dalam kegiatan yang diusulkan untuk melanjutkan belajar di luar kelas rutin.

Namun, ada situasi di mana orang tua memiliki pengaruh negatif, karena perlindungan yang berlebihan dapat memainkan peran penting dalam menciptakan penolakan anak ke tempat-tempat ini, karena mereka merasa tidak berdaya.

Saat ini, kelompok yang dilayani ruang kelas rumah sakit adalah anak-anak:

  • Rawat inap singkat: Menginap kurang dari lima belas hari.
  • Rata-rata tinggal: Antara lima belas hari dan satu bulan.
  • Rawat inap yang lama: Lebih dari sebulan.
  • Di rawat di siang hari.
  • Di kamar.

Oleh karena itu, dengan memperhatikan kelompok-kelompok ini, kita harus menunjukkan bahwa proyek pendidikan yang dilakukan di pusat anak harus dilaksanakan. Untuk alasan ini, guru kelas rumah sakit harus menjaga kontak yang diperlukan dengan sekolah tempat anak itu berasal.

Melalui alat seperti TIK (Teknologi Informasi dan Komunikasi) mereka terus menerima informasi yang tepat waktu untuk mendukung anak. Dan dalam pertukaran informasi inilah pekerjaan orang tua harus diberikan untuk meningkatkan kontak ini dan mendukungnya.

Penggunaan TIK di ruang kelas rumah sakit

Menggunakan alat ini, sebagai sumber, berarti menghilangkan hambatan yang dihadapi oleh anak-anak yang dirawat di rumah sakit yang tidak dapat pergi ke ruang kelas rumah sakit atas kemauan mereka sendiri.

Penggunaan TIK menyiratkan membuka kemungkinan terhadap tiga faktor yang relevan: akademik-pelatihan, psikososial dan komunikasi. Menggunakan teknologi baru melalui sumber daya komputer seperti komputer dan tablet menyiratkan kemungkinan normalisasi dalam kehidupan anak-anak.

Bibliografi

  1. PRENDES ESPINOSA, MP, SNCHEZ VERA, MM DAN SERRANO SÁNCHEZ, JL (2012). Kemungkinan pendidikan TIK di ruang kelas rumah sakit. Jurnal untuk Pendidik, Guru dan Pelatih, Vol.3 , 37-48.
  2. REQUENA, MD DAN SAINZ DE VICUA, P. (2010). Didaktik Pendidikan Anak Usia Dini. Editex: Madrid.
  3. SERRANO SÁNCHEZ, JL DAN PRENDES ESPINOSA, MP (2015). Integrasi TIK di ruang kelas rumah sakit sebagai sumber daya untuk peningkatan proses pendidikan. Studi Pendidikan, Vol.28 , 187-2010.

Related Posts