Apa itu Pengintaian IGMP?

Internet Group Management Protocol (IGMP) mengintip suara seperti invasi privasi atau jenis hacker menyerang, tetapi sebenarnya merupakan fitur penting dalam siaran multimedia. Pengintaian IGMP bertujuan untuk mengurangi penggunaan broadband dan memori, dan membantu siaran tetap kuat dengan membatasi jumlah penerima yang melihat siaran. Without IGMP mengintip, setiap komputer yang terhubung ke komputer membuat siaran akan menerima video dan audio, yang bisa menempatkan tekanan yang besar pada server. Dengan memanfaatkan teknik snooping ini, seorang hacker dapat menyebabkan serangan denial of service (DOS).

Wanita melakukan handstand dengan komputer

Ketika komputer atau server membuat siaran multimedia, tanpa menggunakan pengintaian IGMP, siaran tersebut dikirim ke semua orang yang terhubung ke komputer host. Ini mungkin bukan apa-apa untuk jaringan kecil tetapi, untuk jaringan yang lebih besar, ini berarti sejumlah besar komputer dapat terhubung ke siaran. Ketika begitu banyak komputer mendengarkan streaming, sejumlah besar memori diperlukan untuk menjaga audio dan video tetap berjalan. Ini akan menyebabkan penurunan kualitas, transmisi yang buruk dan bahkan mungkin kegagalan siaran.

Dengan pengintaian IGMP diaktifkan, sakelar dihidupkan sehingga hanya penerima tertentu yang mendapatkan siaran. Administrator jaringan dapat mengatur ini, dan kebutuhan memori siaran sangat berkurang. Ini karena penerima dan komputer yang menerima siaran, bukan komputer penyiaran dan jaringan terkait, yang menangani kebutuhan memori.

Jika tuan rumah ingin bergabung dengan aliran, maka administrator harus memberikan akses tuan rumah. Ketika menambahkan, protokol Internet (IP) address dari jaringan akan ditampilkan, sehingga mengidentifikasi jaringan. Identifikasi ini membantu karena, dalam kasus upaya jaringan serangan atau jika ada masalah dengan jaringan, administrator kemudian dapat menolak akses lebih lanjut. Jika daun tuan rumah, alamat IP akan dihapus dari daftar sampai hibah administrator mengakses lagi.

Seorang peretas dapat mengeksploitasi teknik pengintaian IGMP dengan serangan penolakan layanan (DOS). Sebuah serangan DOS membuat sumber daya komputer tidak tersedia, yang berarti layanan jaringan tidak bisa lagi digunakan. Membanjiri jaringan melakukan ini paling sering. Dengan eksploitasi IGMP, peretas akan mengirim koneksi yang tak terhitung jumlahnya ke aliran, dan administrator akan merasa tidak mungkin untuk menyortir permintaan nyata dari yang palsu. Jika pengintaian diatur untuk mengizinkan koneksi apa pun, maka semua memori jaringan akan dimakan oleh banyak permintaan.

Related Posts