Apa itu Shunt Blalock-Taussig?

Sebuah shunt BT dapat membantu dengan cacat jantung tertentu.

Banyak yang setuju bahwa shunt Blalock-Taussig (BT shunt) adalah salah satu perkembangan terpenting dalam sejarah kardiologi pediatrik dan bedah kardiotoraks. Ini adalah operasi paliatif yang menciptakan hubungan antara arteri pulmonalis dan arteri sistemik seperti karotis, atau lebih umum arteri subklavia. Bergantian, koneksi dibuat langsung antara arteri aorta dan paru-paru.

Shunt BT dimaksudkan untuk mengatasi sianosis parah pada pasien muda yang tidak memiliki pilihan perbaikan bedah.

Shunt Blalock-Taussig pertama dilakukan pada tahun 1945 dan merupakan upaya gabungan dari Drs. Alfred Blalock dan Helen Thomas, dan teknisi bedah, Vivien Thomas. Shunt BT dimaksudkan untuk mengatasi sianosis parah atau sindrom bayi biru pada pasien muda yang tidak memiliki pilihan perbaikan bedah. Saat ini operasi digunakan dengan cara yang sama, meskipun tidak sering digunakan untuk mengobati Tetralogy of Fallot (ToF) hari ini, seperti halnya dengan operasi shunt BT pertama dan banyak berikutnya.

Shunt BT adalah operasi paliatif yang menciptakan hubungan antara arteri pulmonalis dan arteri sistemik seperti karotis.

Prinsip di balik shunt Blalock-Taussig adalah bahwa ketika oksigenasi darah yang tidak memadai terjadi, menciptakan hubungan antara arteri pulmonalis dan arteri lain dengan darah beroksigen akan mengurangi sianosis melalui pencampuran darah, dan lebih baik mengoksidasi jaringan tubuh. Pada tahun 1945, tidak ada cara lain untuk menangani kelainan jantung yang menyebabkan sianosis, dan biasanya mengakibatkan penderitaan dan kematian yang lambat. Pembedahan memiliki keterbatasan karena tidak dapat mengatasi cacat yang mendasari bahkan jika itu memecahkan beberapa masalah mereka. Itu tidak kuratif; itu paliatif. Bertahun-tahun berlalu sebelum perbaikan sejati untuk ToF ada.

Shunt BT akan bertahan 3 hingga 6 bulan pada bayi baru lahir sebelum perbaikan lain perlu dilakukan.

Pengembangan perbaikan ToF tidak membuat shunt Blalock-Taussig menjadi usang. Masih sering digunakan sebagai langkah awal untuk meredakan sianosis pada bayi agar bisa tumbuh besar sebelum menjalani operasi jantung yang lebih kompleks. Shunt BT juga ditemukan berguna untuk sejumlah kelainan jantung yang berbeda. Ini menjadi standar untuk menggunakan operasi dengan serangkaian operasi bertahap untuk meringankan kondisi seperti atresia trikuspid, anomali Epstein pada katup trikuspid , jantung kanan hipoplastik, dan atresia paru. Beberapa ahli bedah lebih suka dan masih lebih suka menggunakan shunt BT sebagai tahap pertama perbaikan ToF, terutama jika disertai dengan atresia paru.

Cara BT shunt dilakukan telah berubah dari waktu ke waktu. Awalnya dua arteri yang digunakan terhubung langsung melalui anastomosis. Saat ini, metode ini jarang digunakan, dan hubungan antara dua arteri dibuat dengan gore-tex® shunt. Shuntnya kecil, dan, terutama pada bayi baru lahir, ukurannya hanya cukup untuk bertahan selama tiga hingga enam bulan sebelum perbaikan lain dilakukan.

Paling sering, shunt Blalock-Taussig dilakukan sangat awal dalam kehidupan, seringkali dalam beberapa hari pertama kehidupan. Operasi biasanya cepat dan berhasil, meskipun semua bayi baru lahir sianotik dan anak kecil berisiko mengalami komplikasi. Setelah operasi, bayi biasanya perlu diberi pengencer darah, biasanya aspirin, untuk mencegah pembekuan darah di shunt. Seperti yang dinyatakan sebelumnya, operasi ini tidak menyembuhkan; itu memberi waktu bagi bayi untuk tumbuh sehingga mereka cukup kuat untuk menjalani operasi yang lebih kompleks.

Related Posts