Apa itu Stimulasi Listrik Neuromuskular?

Stimulasi listrik neuromuskular dilakukan dengan melewatkan impuls listrik dari perangkat melalui elektroda yang ditempatkan pada kulit di atas otot atau otot yang ditargetkan.

Stimulasi listrik neuromuskular (NMES) adalah penerapan rangsangan listrik pada sekelompok otot, paling sering untuk tujuan rehabilitasi otot . Teknik ini terutama digunakan oleh fisioterapis sebagai bentuk rehabilitasi setelah cedera, stroke, atau kejadian lain yang mengakibatkan hilangnya fungsi otot. NMES dicapai dengan melewatkan impuls listrik dari perangkat melalui elektroda yang ditempatkan pada kulit di atas otot atau otot yang ditargetkan.

Stimulasi listrik neuromuskular sering digunakan bersamaan dengan terapi fisik.

Untuk tujuan rehabilitasi, stimulasi listrik neuromuskular biasanya digunakan bersama dengan metode terapi fisik lainnya . Tujuannya adalah untuk merangsang saraf di otot dengan impuls listrik, karena mereka adalah bagian alami dari komunikasi normal antara otak dan sistem otot dalam tubuh yang tidak terluka atau tidak terpengaruh. Dengan terapi ini, impuls alami ini disimulasikan dan dapat membantu “melatih kembali” otot agar berfungsi kembali.

Stimulasi listrik neuromuskular dapat digunakan untuk meredakan nyeri kronis pada beberapa orang.

Bahkan dengan penggunaan NMES, sebagian besar pasien rehabilitasi juga harus menjalani terapi fisik untuk mencegah otot dari atrofi, atau kematian. Dalam beberapa kasus, tergantung pada penyebab dan tingkat cedera, bentuk lain dari terapi stimulasi listrik juga dapat digunakan. Demikian pula, teknologi listrik yang sama digunakan untuk mengukur kinerja saraf dan otot untuk tujuan diagnostik dan mengukur peningkatan.

Stimulasi listrik neuromuskular paling sering digunakan dalam rehabilitasi otot yang cedera atau stroke, tetapi juga telah digunakan untuk meningkatkan kesehatan jaringan yang rusak. Teknik ini juga terkadang digunakan untuk meredakan nyeri kronis .

NMES dapat digunakan untuk membantu pasien mendapatkan kembali kontrol otot di sisi tubuh yang terkena setelah stroke.

Tidak semua individu merupakan kandidat untuk terapi NMES, baik untuk rehabilitasi maupun manajemen nyeri. Pasien yang menderita serangan jantung, memiliki alat pacu jantung , dan mereka yang memiliki kondisi medis tertentu lainnya tidak boleh menggunakannya. Jika terjadi kegagalan otot akibat cedera atau stroke, ahli terapi fisik akan bekerja sama dengan tim kesehatan pasien untuk menentukan terapi yang tepat, dan dapat menyesuaikannya sesuai kebutuhan.

Related Posts