Apa itu Terapi Keluarga Fungsional?

Terapi keluarga fungsional melayani populasi remaja yang berisiko.

Terapi keluarga fungsional adalah program terapi yang ditawarkan oleh banyak lembaga negara atau komunitas yang dapat melayani populasi remaja yang berisiko. Ini dirancang khusus untuk digunakan dengan remaja yang menemukan diri mereka dalam sistem pengadilan karena kejahatan yang dilakukan. Dikembangkan pada akhir 1960-an, ini adalah teknik terapi jangka pendek yang menekankan partisipasi seluruh keluarga. Tujuannya adalah untuk meningkatkan komunikasi keluarga untuk mencegah pemuda dari residivisme (melakukan lebih banyak kejahatan).

Terapi keluarga fungsional dapat digunakan untuk menangani intimidasi satu saudara kandung terhadap yang lain.

Karena penggunaan jangka panjangnya, terapi keluarga fungsional telah dipelajari cukup luas. Ini jelas menunjukkan penurunan residivisme bagi peserta program. Ini tidak berarti itu satu-satunya intervensi atau program terapi yang mungkin berhasil digunakan. Namun itu telah berulang kali diidentifikasi sebagai program yang baik yang dapat memiliki hasil yang menggembirakan.

Program terapi keluarga fungsional adalah program jangka pendek, terdiri dari sesi satu jam, sekali seminggu selama 8-12 minggu, atau sedikit lebih lama. Ada tiga segmen program, dimulai dengan engagement atau motivasi, dimana tujuannya adalah untuk membentuk aliansi yang kuat dalam keluarga, memotivasi keinginan untuk berubah, dan membantu keluarga berkomunikasi dengan lebih jelas. Bagian selanjutnya adalah perubahan perilaku. Di sini tujuannya adalah untuk membuat rencana tentang perubahan apa yang harus dilakukan dan untuk melakukan hal-hal seperti mengidentifikasi risiko yang menghalangi perubahan perilaku.

Terapi keluarga fungsional dapat membantu meningkatkan komunikasi.

Tahap terakhir disebut generalisasi, dan ini sebagian bekerja dengan membantu anggota keluarga “menggeneralisasi” ke situasi lain tentang bagaimana mereka dapat terus mempertahankan perubahan. Tahap terakhir ini benar-benar bertujuan untuk menjaga agar penyimpangan tidak terjadi. Ini mungkin juga melibatkan memberi keluarga akses ke lebih banyak sumber daya yang dapat membantu mereka mempertahankan hal-hal yang telah mereka pelajari.

Terapi keluarga fungsional telah digunakan di sejumlah negara dan berbagai lembaga mungkin menawarkannya, termasuk departemen kehakiman, penjara, pusat penahanan remaja , kelompok pemuda, atau divisi layanan manusia di pemerintahan. Biasanya, ini memerlukan rujukan di tempat-tempat seperti AS karena cenderung paling banyak ditawarkan oleh lembaga yang dikelola pemerintah. Sebuah lembaga harus memiliki pelatihan untuk menerapkan program terapi keluarga fungsional, yang dapat diterima dari sejumlah sumber,

Bentuk terapi keluarga ini tidak boleh dilakukan oleh terapis. Sebagai gantinya, berbagai orang dapat memfasilitasi pertemuan tersebut, termasuk petugas pembebasan bersyarat, atau mereka yang memiliki pelatihan singkat dalam masalah kesehatan mental. Undang-undang negara bagian yang mewajibkan lisensi bagi mereka yang mempraktekkan segala bentuk konseling atau terapi dapat memengaruhi sejauh mana hal ini diizinkan.

Related Posts