Apa itu terapi okupasi anak?

terapi okupasi anak menganalisa masalah yang diajukan oleh anak-anak dan menyediakan mereka jalan dengan kegiatan dan latihan untuk melatih otonomi kemungkinan terbesar dalam hidup mereka, dari pemulihan penyakit. Direkomendasikan untuk penyakit atau gangguan seperti autisme infantil, cerebral palsy, kecelakaan serebrovaskular, dan lain-lain.

Dengan kata lain, terapi okupasi bertanggung jawab untuk mempelajari pekerjaan manusia dan digunakan sebagai alat untuk campur tangan dalam pencapaian tujuan yang ditetapkan sehingga orang tersebut menjadi mandiri.

terapi okupasi anak

Berbicara tentang terapi okupasi berarti berbicara tentang istilah “pekerjaan”, yang mengacu pada aktivitas sehari-hari yang digunakan sehari-hari. Dalam hal ini kita dapat memasukkan perawatan diri, waktu luang, partisipasi sosial dan komunitas, serta ekonomi. Artinya, aktivitas kehidupan sehari-hari, aktivitas produktif dan aktivitas waktu luang yang harus dilakukan sendiri oleh orang tersebut.

Bidang tindakan di mana terapi okupasi berpartisipasi adalah: rumah sakit, pusat kesehatan, rumah keluarga, lingkungan kerja dan sekolah, lembaga pemasyarakatan atau geriatri.

Indeks artikel

Bagaimana terapi okupasi di masa kecil?

Pada masa bayi, anak-anak belajar melalui pengalaman. Mereka berinteraksi dengan dunia dan dari interaksi ini mereka belajar dan menjadi akrab dengan dunia luar. Dari interaksi inilah tumbuh kembang anak, dimana ia belajar menghadapi situasi baru yang dihasilkan dari pembelajaran tersebut.

Terapi okupasi adalah salah satu yang didistribusikan dari tujuh konteks: budaya, sosial, pribadi, spiritual, temporal, fisik dan virtual. Selain itu, mereka diklasifikasikan sebagai sesuatu yang penting dalam pilihan dan dalam pengembangan pekerjaan seseorang dan, oleh karena itu, mereka tidak akan pernah dipelajari secara individual karena mereka menempati satu set dan akan dibahas dari budaya itu sendiri, konteks sejarah. dan dari politisi.

Melalui pendekatan anak terhadap lingkungan dan interaksinya dengan lingkungan, tumbuh dan, akibatnya, pengembangan keterampilan yang harus digunakan di lingkungan mereka, dalam budaya, di masyarakat dan di usia apa yang terjadi padanya.

Beginilah perkembangan anak terjadi, dari penyatuan semua faktor. Namun, ada segi-segi yang berkembang sebelum yang lain, selain memperhatikan rangsangan yang diberikan padanya.

Misalnya, dianjurkan agar anak berbicara lebih awal dan mengembangkan bahasa sejak dini, percakapan diadakan dengannya sejak lahir, terlepas dari apakah dia mengucapkan kata-kata atau tidak, percakapan dapat dipertahankan melalui gerak tubuh yang dia tunjukkan melalui non- komunikasi. lisan.

Terapis okupasi terkadang menghadapi situasi di mana anak-anak memiliki keterbatasan dalam kegiatan sehari-hari tertentu yang membatasi kesejahteraan yang harus dinikmati seorang anak.

Di usia dini, tanggung jawab si kecil adalah bersenang-senang melalui bermain dan mulai bersosialisasi. Selain itu, untuk belajar melakukan kebiasaan sehari-hari.

Namun, ada berbagai keadaan di mana anak tidak memiliki kemampuan bereksplorasi yang cukup normal, karena mereka memiliki masalah dalam beradaptasi dengan lingkungan dan terbatas.

Untuk alasan ini, terapi okupasi berkomitmen untuk memfasilitasi kemungkinan bagi anak-anak ini, melalui stimulasi yang mengelola situasi di mana mereka mencapai pelaksanaan kegiatan sehingga eksplorasi terjadi dengan normalitas total, dengan cara yang tepat.

Bagaimana seharusnya profesional di bidang ini?

Terapis okupasi harus profesional dengan pengetahuan dan pelatihan ekstensif dalam keterampilan dan kompetensi yang memungkinkannya bekerja dengan individu atau kelompok yang memiliki beberapa jenis masalah pada tingkat tubuh atau motorik dan, oleh karena itu, memiliki keterbatasan untuk mengembangkan kehidupan mereka secara normal.

Dalam kata-kata Asosiasi Profesional Terapis Okupasi Spanyol, seorang profesional di bidang Terapi Okupasi dapat terlibat dalam rehabilitasi di berbagai bidang:

  • Geriatrik
  • anak
  • Kesehatan mental.
  • Kecanduan narkoba,
  • Disabilitas intelektual
  • Stimulasi dini.
  • Fisik.
  • Tenaga kerja.
  • Psikososial

Selain intervensi dalam marginalisasi sosial, imigrasi sosial dan diabetes, di antara penyakit lainnya.

Terapis okupasi bertanggung jawab, khususnya, mengevaluasi situasi di mana orang tersebut menemukan dirinya sendiri. Selidiki dalam keadaan apa unsur-unsur yang dijalankan manusia untuk melakukan tindakan sehari-hari. Oleh karena itu, tugas terapis adalah mengamati apakah keterampilan psikomotorik seseorang, interaksinya dengan dunia dan komunikasi yang dilakukannya dilakukan secara optimal.

Dari sini, kita harus menentukan bahwa proses intervensi yang dilakukan oleh terapis okupasi harus memenuhi, dalam banyak kasus, fase-fase berikut:

  1. Penilaian.
  2. Intervensi awal untuk mengusulkan tujuan.
  3. Intervensi.
  4. Evaluasi hasil yang diperoleh.

Kasus nyata

Kita dapat mengamati kerja yang dilakukan melalui stimulasi motorik maupun stimulasi sensorik, sejak anak lahir dengan kesulitan dan tidak makan secara normal, tanpa memiliki kebiasaan seperti mengunyah, apalagi kebutuhan untuk duduk di meja. Itu diberi makan selama tahun-tahun pertama kehidupan dengan nutrisi cair tanpa mencicipi, kapan saja, makanan dalam format padat.

Pertama-tama, kita harus ingat bahwa partisipasi terapis okupasi di masa kanak-kanak memiliki, sepanjang sejarah, dampak yang besar dalam berbagai kasus.

Anak laki-laki yang tidak makan

Selanjutnya, kita menyajikan kasus di mana intervensi telah dilakukan dan telah diperoleh hasil yang berjudul Anak yang tidak makan ( Beaudry, 2012).

Anak ini lahir dengan kekurangan zat besi karena salah satu yang ibu sudah miliki selama kehamilan dan, oleh karena itu, lahir lemah dengan berat badan rendah dan kesehatan yang buruk. Semua ini menyebabkan keterlambatan perkembangan mereka selama pertumbuhan.

Setelah berkonsultasi beberapa kali karena keterlambatan yang ditunjukkan oleh anak tersebut, beberapa dokter datang untuk mendiagnosisnya sebagai autis , namun, situasi sebenarnya, setelah banyak penyelidikan, melibatkan hipersensitivitas taktil.

Ibu sang anak memutuskan untuk menyelesaikan masalah makanan karena si kecil hanya makan yang cair dan tidak ada yang padat. Oleh karena itu, pada contoh pertama, terapis okupasi dikonsultasikan, yang, sebagai seorang profesional, mulai bekerja untuk memberi makan anak, sesuatu yang tidak dapat disangkal harus mulai bekerja sejak tahap pertama perkembangan orang tersebut.

Pertama, dia mulai melakukan teknik peregangan otot wajah bersamanya .

Ketika ada masalah pada saat makanan dimasukkan ke dalam tubuh, maka perlu untuk bertindak dengan seluruh tubuh, karena dalam hal ini anak memiliki hipersensitivitas umum . Dan, oleh karena itu, Anda harus mulai dari luar sampai Anda mencapai mulut, bibir dan bagian dalamnya, gigi (yang sampai sekarang belum terlihat dan rusak).

Begitu mulutnya tertutup, dia ditawari sebuah benda yang bisa dia gigit dan bergetar pada saat yang sama, karena hipersensitivitasnya menerima getaran, karena getaran ini mengurangi rasa sakit dan menenangkannya.

Mula-mula kita akan menerima negativitas yang diterima keluarga sampai saat itu, namun sedikit demi sedikit, dengan kesabaran kita akan mencapainya. Selanjutnya, kita meregangkan dan mengendurkan otot-otot wajah dilanjutkan dengan penggunaan benda-benda bergetar untuk menenangkan hipersensitivitas ini.

Sejauh ini, hanya kemungkinan mendekati mulut yang berhasil, mengesampingkan makanan, untuk sementara. Dengan cara ini, kita menemukan situasi di mana anak terus menolak dan terapis melanjutkan tugas setiap saat, sampai dia berhasil, sedikit demi sedikit.

Sampai sekarang, hanya sensitivitas seluruh tubuh yang telah dikerjakan dan pada titik ini kita mulai bekerja dengan oral.

Kita akan menemukan diri kita dalam situasi di mana, meskipun tidak disarankan untuk memaksa, penting bahwa, dalam situasi yang benar-benar negatif, itu dipaksakan, meskipun pada tingkat yang lebih rendah. Dari sini, kita mulai menyentuh mulut dengan sesuatu yang keras dan renyah, misalnya stik roti. Saat memasukkan tongkat ke dalam mulut, anak dapat menggigitnya tetapi tidak mengunyahnya, karena tidak tahu cara mengunyah.

Adalah tepat untuk menjaga kontak dengan bagian tubuh lainnya selama proses berlangsung, selain menghibur anak dengan mainan atau sesuatu yang dapat menarik perhatiannya untuk sementara waktu.

Kemungkinan ada sesuatu di antara gigi dan interaksi dengan lidah mendorongnya untuk menggigit. Dan, untuk mulai mengunyah, beberapa teknik tekanan akan dilakukan di bagian luar permen karet. Mengutak-atik lidah bermanfaat dalam menangani makan, karena setelah lidah dikuasai, mengunyah lebih mudah.

Makanan yang pertama kali dimasukkan ke dalam mulut harus berukuran kecil dan kemungkinan cepat rusak, misalnya jagung.

Ini memberikan kemungkinan, dalam salah satu variannya, bahwa saat ia ikut bermain dengan outputnya ia runtuh, oleh karena itu ia memberikan lebih banyak kemudahan.

Belum menguasai lidah, makanan langsung ditaruh di sela-sela gigi. Jadi, segera setelah makanan lain dimasukkan ke dalam mulut, unsur yang bergetar digunakan lagi untuk terus menghilangkan rasa sakit.

Terapis okupasi merefleksikan dan mentransfer evaluasinya, menunjukkan bahwa setelah pemberian makan meningkat, anak lebih mudah beradaptasi dengan perubahan dan, dari sini, mulai bekerja dengan pemberian makan seperti itu.

Karena makanan adalah tindakan rutin, terapis memiliki banyak hal untuk dikatakan dalam hal ini, karena segala sesuatu yang melibatkan makan adalah bagian dari rutinitas ini, seperti halnya situasi duduk atau mengatur meja.

Akhirnya, kita harus menunjukkan bahwa, seperti dalam proses belajar-mengajar lainnya, situasi yang dihasilkan di mana aspek ilmiah lainnya mengusulkan cara lain untuk mengajar.

Ada arus psikologis yang mengusulkan bahwa semua langkah harus diajarkan pada saat yang sama, yaitu, mereka mengusulkan bahwa semua varian; piring, meja, kursi, diberikan bersama-sama sehingga anak menganggap situasi apa adanya.

Namun, terapis yang mencerminkan kasus ini menunjukkan bahwa tugasnya terutama untuk anak makan dan, oleh karena itu, ia membatasi dirinya untuk mengajar perilaku makan, mengesampingkan tugas-tugas lain yang akan dipelajari nanti dan tidak penting bagi anak. .otonomi orang tersebut.

Referensi

  1. BEAUDRY BELLEFEUILLE. I. (2012). Pemberian makan selektif: evaluasi dan perawatan anak berusia tiga tahun. Di SANJURJO CASTELAO, G. (Koord.). Siklus III sesi klinis Asturian Journal of Occupational Therapy, Asturias.
  2. ROJO MOTA, G. (2008). Terapi Okupasi dalam pengobatan kecanduan. Gangguan Adiktif, 10, 88-97.
  3. VIANA MOLES, I. DAN PELLEGRINI SPANGENBER, M. (2008). Pertimbangan kontekstual di masa kecil. Pengenalan tumbuh kembang anak. Terapi okupasi di masa kecil.

Related Posts