Apa itu Tetes Nicardipine?

Tetes nicardipine digunakan untuk mengontrol tekanan darah.

Saat memberikan nicardipine secara intravena (IV), profesional perawatan kesehatan sering menyebut pengobatan sebagai nicardipine drip. Obat yang diencerkan memasuki ruang infus dari kantong IV , dan ruang terbuka ke dalam tabung IV. Dokter mungkin juga memberikan obat menggunakan jarum suntik yang dimasukkan ke dalam port IV, biasanya terletak di lengan pasien. Dokter sering menggunakan pemberian nicardipine drip untuk mengontrol tekanan darah tinggi atau stabilisasi angina.

Tetes nicardipine, yang diberikan secara intravena, terdiri dari penghambat kalsium yang membantu melebarkan pembuluh darah.

Nicardipine termasuk dalam kelas obat yang dikenal sebagai calcium channel blockers. Mereka bertindak dengan menghambat ion kalsium memasuki otot jantung dan pembuluh darah halus, yang menyebabkan relaksasi dan pelebaran jaringan. Selain sediaan tetes nicardipine, perusahaan farmasi juga memproduksi nicardipine dalam bentuk tablet dan kapsul. Dokter sering menggabungkan nicardipine dengan diuretik , yang menghilangkan retensi cairan, dan obat antihipertensi lainnya, yang mengontrol tekanan darah.

Kantong infus intravena dapat digunakan untuk mengencerkan nicardipine dengan dosis yang tepat.

Dokter sering meresepkan nicardipine drip untuk pasien yang menderita tekanan darah tinggi setelah stroke. Rumah sakit dapat memperoleh nicardipine IV yang telah dicampur sebelumnya, tetapi anggota staf juga dapat mencampur 25 miligram (mg) obat dengan 240 mililiter (ml) larutan dekstrosa atau natrium klorida yang terkandung dalam kantong IV. Campuran ini menyediakan 0,1 mg untuk setiap ml cairan. Pasien umumnya menerima 5 mg (50 ml cairan) dosis nicardipine pada awalnya, yang dapat ditingkatkan sebesar 2,5 mg (25 ml cairan) setiap 5 sampai 15 menit sampai tekanan darah turun ke tingkat yang diinginkan. Setelah tekanan darah menurun, pasien menerima 3 mg obat IV atau mulai minum obat dengan dosis yang sesuai secara oral.

Respon cepat yang dihasilkan oleh nicardipine drip membutuhkan pemantauan tanda vital yang konstan. Efek samping yang paling umum dari nicardipine diberikan IV termasuk hipotensi, atau tekanan darah rendah. Jika pembuluh darah tempat perjalanan obat mengalami pembekuan darah atau fibrosa, obat akan kembali ke jaringan di sekitarnya, yang menyebabkan pembengkakan dan memar. Pasien juga dapat mengalami sakit kepala, mual dan muntah , serta peningkatan denyut jantung .

Dokter mungkin tidak meresepkan nicardipine untuk pasien yang didiagnosis dengan gagal jantung kongestif karena tindakan obat pada jantung. Obat mengikat protein dalam tubuh dan individu dengan penyakit hati mungkin tidak memiliki tingkat protein yang cukup, yang meningkatkan jumlah nicardipine yang beredar dalam darah, dan meningkatkan risiko efek samping. Peningkatan kadar nicardipine dalam aliran darah juga terjadi pada pasien dengan penyakit ginjal karena organ tidak dapat secara efektif menghilangkan obat dari tubuh.

Related Posts