Apa itu Valvuloplasti?

Valvuloplasti paling sering digunakan untuk katup pulmonal, aorta, dan mitral yang mengalami stenosis.

Valvuloplasti atau valvotomi adalah prosedur yang membuka katup jantung stenotik atau menyempit. Ini dilakukan tanpa pembedahan, dengan memasukkan kateter ke selangkangan yang memiliki balon di ujungnya. Ketika kateter mencapai katup yang menyempit , kateter dipompa untuk melebarkan katup. Valvuloplasti dipertimbangkan untuk pasien dengan penyempitan ringan salah satu katup jantung atau bagi mereka yang bukan kandidat untuk operasi perbaikan katup, dan dalam banyak kasus, ini merupakan alternatif yang berhasil untuk operasi yang dapat meningkatkan fungsi jantung.

Setelah valvuloplasty, elektrokardiogram memantau pasien di ruang pemulihan.

Valvuloplasti pertama dilakukan pada pertengahan 1960-an pada pasien dengan kelainan jantung tertentu. Teknik ini, sekarang dikenal sebagai angioplasti , juga digunakan untuk mengobati penyakit arteri koroner pada tahun 1970-an. Namun, valvuloplasty tidak mendapatkan popularitas sampai akhir 1980-an. Karena keberhasilan intervensi ini, penggunaan anestesi terbatas, dan stres minimal pada pasien, sekarang sering menjadi prosedur pilihan untuk stenosis ringan sampai sedang, meskipun tidak selalu tepat dan tidak selalu menghasilkan hasil permanen. Ini paling sering digunakan untuk katup pulmonal, aorta, dan mitral stenotik.

Valvuloplasti biasanya membutuhkan rawat inap semalam di rumah sakit.

Valvuloplasti biasanya memerlukan menginap semalam di rumah sakit untuk memantau fungsi jantung dan kesehatan pasien setelah prosedur. Ini sering digambarkan sebagai memasukkan satu kateter ke katup stenotik dan menggembungkannya dengan balon. Sebenarnya, lebih dari satu kateter dapat digunakan, dan kateter awal dapat digunakan dengan pewarna kontras untuk mengukur tekanan di dalam dan di sekitar katup dan menentukan tingkat inflasi yang diperlukan. Mungkin reaksi terbesar yang dapat diprediksi terhadap prosedur ini adalah reaksi alergi ringan terhadap pewarna kontras. Banyak orang akan mengalami demam sedang setelah menerima pewarna dan yang lain alergi terhadapnya.

Valvuloplasties awalnya dilakukan pada pasien dengan kelainan jantung tertentu.

Selama valvuloplasty, pasien biasanya dibius ringan, tetapi tidak dibius total . Mereka dapat memiliki beberapa saat terjaga tetapi biasanya tidak merasakan kateter, dan kebanyakan orang tidak ingat banyak dari prosedur mereka karena obat-obatan biasanya memiliki efek amnesia. Setelah balon inflasi dilakukan, pasien dipindahkan kembali ke ruang pemulihan di mana mereka harus berbaring selama beberapa jam. Efek dari prosedur tersebut terus dipantau dengan berbagai mesin yang terpasang pada tubuh, seperti elektrokardiogram, monitor tekanan darah , dan mesin saturasi oksigen .

Pembekuan darah selama valvotomi mungkin memerlukan perbaikan bedah segera.

Komplikasi valvotomi termasuk alergi atau reaksi ringan terhadap pewarna kontras, dan kegagalan intervensi untuk bekerja secara memadai. Masalah tambahan termasuk infeksi atau pendarahan di tempat penyisipan. Selama prosedur sebenarnya, masalah seperti pembekuan darah atau kerusakan parah pada katup mungkin memerlukan perbaikan bedah segera. Komplikasi ini jarang terjadi.

Valvuloplasti bisa menjadi alternatif yang sukses untuk operasi, tetapi tidak selalu permanen dan beberapa pasien memerlukan perawatan atau operasi berulang. Penempatan stent merupakan alternatif atau terapi tambahan yang memungkinkan karena stent menjaga katup tetap terbuka. Terlepas dari kemungkinan kerugiannya, prosedur yang sering digunakan adalah salah satu dari banyak tindakan kardiologi intervensi mutakhir yang dapat menunda atau menghilangkan kebutuhan untuk pembedahan.

Related Posts