Apa itu Virtualisasi Infrastruktur?

Virtualisasi infrastruktur berpusat pada penggunaan perangkat lunak dan perangkat keras yang sudah ada sebelumnya untuk meniru perangkat lunak atau perangkat keras lain. Virtualisasi muncul dengan komputer cararn, tetapi benar-benar lepas landas pada awal abad ke-21 dengan opsi virtualisasi server lengkap . Dimungkinkan untuk memvirtualisasikan hampir semua perangkat keras atau perangkat lunak, membuat ruang lingkup teknologi ini sangat luas. Beberapa aplikasi virtualisasi infrastruktur yang lebih umum adalah emulasi sistem operasi , desktop virtual, dan server virtual.

Ruang server mungkin memiliki komputer yang menjalankan server virtual.

Teknologi yang akhirnya menjadi virtualisasi infrastruktur dimulai pada pertengahan 1960-an. Pada awalnya virtualisasi memiliki dua tujuan utama, penciptaan sistem ” memori virtual ” dan “emulator mesin” yang mampu menjalankan perangkat lunak yang dirancang untuk platform komputer lain. Sementara beberapa perusahaan mencapai tujuan ini, hasilnya beragam dan penelitian virtualisasi berlanjut.

Virtualisasi infrastruktur menggunakan perangkat lunak dan perangkat keras yang sudah ada sebelumnya untuk meniru perangkat keras lain, seperti server.

Tahun-tahun pertengahan penelitian mengalami pasang surut. Mesin virtual sejati mulai dikembangkan pada pertengahan 1970-an. Ini adalah program yang meniru seluruh komputer begitu dekat sehingga memungkinkan untuk menjalankan perangkat lunak melalui mereka. Mesin virtual awal ini jarang memiliki kekuatan yang cukup untuk menjalankan aplikasi dengan ukuran atau kompleksitas apa pun, tetapi teknologinya memiliki potensi yang cukup sehingga beberapa perusahaan melakukan penelitian. Penelitian virtualisasi infrastruktur selama tahun 1980-an dan 1990-an membawa beberapa perbaikan tetapi sedikit terobosan.

Pada tahun 2003, hypervisor open-source pertama dirilis. Program ini memungkinkan pemantauan beberapa sistem operasi yang berjalan secara bersamaan pada satu mesin. Sementara monitor mesin virtual telah ada sejak pertengahan 1980-an, program ini gratis, komprehensif, dan kuat. Dengan perangkat lunak ini dan prosesor multi-core, dimungkinkan untuk menjalankan beberapa server virtual di hampir semua server nyata dengan sedikit pengurangan daya secara keseluruhan. Dengan menjalankan server virtual, perusahaan dapat memangkas biaya daya dan meningkatkan daya keseluruhan jaringan mereka.

Di dunia korporat, virtualisasi sering menjadi norma. Ruang server mungkin memiliki mesin yang menjalankan setengah lusin atau lebih server virtual dengan sedikit atau tanpa pengurangan kecepatan atau daya. Desktop virtual telah menggantikan kebutuhan komputer untuk setiap pekerja. Alih-alih memiliki mesin sendiri, satu versi mesin dasar menyalin dirinya sendiri ke jaringan dan memberi pekerja akses ke komputer virtual. Semua informasinya disimpan di server pusat.

Pengguna komputer rumahan bertemu dengan virtualisasi infrastruktur sepanjang waktu, meskipun banyak yang tidak menyadarinya. Program yang dijalankan melalui portal web tanpa bentuk instalasi apa pun biasanya divirtualisasikan, seringkali untuk mengurangi kelambatan transmisi dan meningkatkan kinerja. Kegunaan yang awalnya dirancang untuk berjalan pada satu sistem operasi (OS) sekarang dapat berjalan di beberapa sistem karena pembungkus OS virtual. Program-program ini berjalan di dalam program host dan mengubah input dan output ke sistem operasi yang tepat. Ini sangat umum ketika memindahkan game berbasis PC ke sistem lain.

Related Posts