Apa Perawatan untuk Massa Ovarium?

Apa Perawatan untuk Massa Ovarium?

Ovarium yang sehat dan satu dengan kista.

Massa ovarium mengacu pada benjolan, kista atau tumor di ovarium . Beberapa kista dan massa di dalam atau di ovarium bersifat jinak, sementara yang lain bisa bersifat kanker dan mengancam jiwa. Perawatan untuk massa ovarium akan tergantung pada penyebabnya. Pilihan pengobatan dapat berkisar dari operasi hingga pil KB, dari kemoterapi hingga obat penghilang rasa sakit narkotika.

Adalah normal bagi wanita untuk mendapatkan beberapa kista ovarium sepanjang hidup mereka. Setiap bulan saat ovarium menjalani proses pelepasan telur, ada kemungkinan kista terbentuk. Banyak kista kecil mungkin tidak terdeteksi dan menghilang dengan sendirinya. Wanita biasanya baru akan mulai curiga bahwa mereka memiliki massa ovarium ketika mereka mulai mengalami gejala yang menyakitkan. Gejala khas dari massa ovarium termasuk nyeri panggul, tekanan kandung kemih, menstruasi tidak teratur dan mual.

Mual adalah salah satu gejala umum dari massa ovarium.

Ketika seorang dokter menemukan atau mencurigai adanya massa ovarium selama pemeriksaan panggul , ia akan melakukan lebih banyak pengujian untuk menentukan bagaimana kista perlu dirawat. Tes dapat mencakup USG panggul , tes darah dan biopsi . Kandungan cairan, bentuk dan ukuran kista dapat membantu profesional medis menentukan apakah kista mungkin bersifat kanker.

Jika hasil tes menunjukkan kista jinak yang disebabkan oleh proses ovulasi normal , dokter dapat memilih untuk membiarkan kista itu sendiri dan hanya meresepkan obat penghilang rasa sakit pasien untuk meringankan ketidaknyamanan sampai kista hilang secara alami. Ketika kualitas hidup pasien dipengaruhi oleh kista jinak, pembedahan dapat dilakukan untuk mengangkat massa. Beberapa wanita yang secara kronis mengalami kista kecil yang menyakitkan dapat diberikan pil KB untuk membantu mengurangi kemungkinan pembentukan kista di masa depan.

Mengambil pil KB dapat mencegah massa ovarium.

Massa kanker membutuhkan perawatan yang lebih serius dan segera. Kemoterapi merupakan salah satu pilihan bagi pasien kanker ovarium. Obat kemoterapi oral dan intravena (IV) tersedia. Efek samping dari kemoterapi dapat mencakup rambut rontok, mual dan kelelahan.

Perawatan lain tersedia sebagai alternatif kemoterapi. Terapi radiasi dapat digunakan untuk menghancurkan sel kanker. Efek samping dari pengobatan radiasi termasuk tinja berdarah dan mual. Pembedahan juga dapat dilakukan untuk mengangkat indung telur atau seluruh rahim . Pilihan pembedahan dapat menghancurkan wanita tanpa anak yang berharap untuk memiliki anak di masa depan.

Massa ovarium sering kali pertama kali terdeteksi selama pemeriksaan panggul rutin.

Wanita harus melakukan pemeriksaan ginekologi setiap tahun. Tidak ada jaminan cara untuk mencegah massa ovarium, tetapi deteksi dini dapat memberikan lebih banyak pilihan pengobatan bagi seorang wanita. Wanita harus selalu menghubungi dokter mereka ketika mereka mengalami nyeri panggul yang terus-menerus atau pendarahan vagina yang tidak teratur.

Related Posts