Apa yang dimaksud dengan pemberdayaan perempuan dan bagaimana hal itu dihasilkan?

pemberdayaan perempuan didefinisikan sebagai proses dimana perempuan memperoleh dominasi yang lebih besar dan kontrol atas kehidupan mereka sendiri, keadaan yang mengelilingi dan unsur-unsur yang merupakan bagian dari itu.

Artinya, mereka memiliki kekuasaan atas tubuh mereka (mereka memutuskan cara berpakaian, cara berjalan, hamil atau tidak, membuat tato atau tidak) dan lingkungan mereka (seperti cara mereka berpartisipasi dalam inti keluarga mereka, dalam komunitas atau dalam konteks kerja).

pemberdayaan-perempuan

Untuk itu, setiap perempuan perlu menjalankan perannya dari otonomi, memiliki pengaruh dalam proses pengambilan keputusan, dapat menyatakan pendapat, memilih dan melakukan tindakan tanpa diveto atau tidak terlihat.

Selain itu, penting bahwa mereka memiliki kesempatan untuk mengakses dan mengelola sumber daya materi dan ekonomi mereka sendiri , dan bebas dari kekerasan dalam segala ekspresinya: verbal, fisik, ideologis atau psikologis. Juga memiliki semua jenis informasi dan bahwa keadilan mempengaruhi mereka dengan cara yang sama seperti laki-laki.

Istilah pemberdayaan perempuan secara resmi pertama kali diberikan dalam pertemuan yang diadakan di kota Beijing pada tahun 1995 yang disebut Konferensi Perempuan Dunia. Tujuan utamanya adalah untuk meningkatkan visibilitas perempuan dalam pengambilan keputusan dan partisipasi mereka dalam kekuasaan.

Indeks artikel

Apa yang diperlukan untuk pemberdayaan perempuan?

Agar proses pemberdayaan terjadi pada perempuan, perlu dikembangkan empat aspek yang meliputinya:

1- memiliki

Memiliki mengacu pada kapasitas sumber daya ekonomi yang dimiliki perempuan, diterjemahkan ke dalam barang-barang material. Contoh barang material adalah: uang, harta benda, alat-alat teknologi.

Namun tidak hanya sebatas itu, juga mencakup kualitas hidup, akses terhadap layanan pendidikan, layanan kesehatan, keamanan, jaminan pangan, air, alas kaki, sandang dan keselamatan kerja.

2- Pengetahuan dan pengetahuan

Aspek pengetahuan merupakan bentuk kuantitatif dan kualitatif dari pengetahuan, keterampilan, kemampuan, kapasitas dan bakat, yang ditunjukkan oleh perempuan secara verbal dan perilaku. Mereka memungkinkan mereka untuk secara efisien dan efektif menikmati pilihan yang memberi mereka keuntungan secara individu dan/atau kolektif.

Dibedakan oleh:

  • Pengarahan umat dilakukan oleh perempuan untuk kepentingan pribadi dan masyarakat.
  • Manajemen dalam hal penggunaan teknik dan prosedur penanganan untuk mencapai tujuannya.
  • Manajemen pelatihan untuk pelatihan wanita lain.
  • Kemampuan untuk mempromosikan pemikiran kritis dan refleksi.

Know-how ditandai dengan penerapan pengetahuan secara konsisten dan optimal dalam kenyataan.

3- Ingin

Keinginan adalah motivasi intrinsik , kekuatan internal, keinginan psikologis, apa yang mendorong wanita, harga diri mereka, keyakinan, dan keyakinan tentang gaya hidup mereka, kepercayaan yang mereka miliki dalam diri mereka sendiri. Ini adalah karakter kehendak (kehendak sadar) untuk melakukan, memutuskan saat ini dan konsekuensi dari pilihan mereka di masa depan.

Menginginkan berkaitan dengan kecerdasan emosional, pengenalan keadaan emosi, cara keinginan itu memengaruhi orang lain, dan cara wanita menggunakannya dengan orang lain. Ini adalah untuk memproyeksikan dari feminitas kehidupan yang ingin mereka capai dan tanda yang ingin mereka tinggalkan.

4- Kekuatan

Kekuasaan adalah pusat pemberdayaan itu sendiri, dikonseptualisasikan dan dapat dilihat ketika:

  • Perempuan memiliki pilihan untuk memutuskan dan memiliki tanggung jawab dalam tanggung jawab mereka.
  • Mereka memiliki kesempatan untuk berpartisipasi dalam setiap proses pengambilan keputusan.
  • Mereka memiliki pilihan untuk berdampak pada orang lain
  • Mereka memiliki kekuatan untuk mengontrol atau mengelola tindakan yang dilakukan orang lain atas nama mereka.
  • Jadilah otonom dalam tindakan Anda dan gunakan sumber daya Anda sendiri.
  • Memecah hegemoni kekuasaan yang diberikan kepada beberapa kelompok minoritas.

Tingkat pemberdayaan perempuan

Ada dua tingkat utama pemberdayaan perempuan:

1- Tingkat Individu

Pada tataran ini, tindakan ditujukan untuk mengembangkan kekuatan masing-masing perempuan secara individu. Dengan kata lain, pendekatan ini adalah bahwa setiap wanita dapat membentuk dan melaksanakan proyek hidupnya dan bahwa mereka dapat mencapai kesejahteraan dan baik kualitas hidup .

Pemberdayaan terjadi dalam hal ini, tergantung pada bagaimana perempuan secara individu dapat memutuskan, menciptakan dan memiliki lebih banyak kesempatan untuk perkembangannya.

2- Tingkat kolektif

Rencana aksi pada tingkat ini bertujuan untuk mendorong pemberdayaan kelompok sosial perempuan, mengacu pada kesetaraan gender yang diinginkan yang ingin dicapai oleh perempuan, sehingga memperkuat keadilan sosial.

Pada tataran ini, dianggap penting untuk mendorong mereka agar mengakui dirinya sebagai suatu kolektif, untuk bekerja sama satu sama lain, untuk mengorganisir diri berdasarkan perjuangan mereka dan untuk mempertahankan hak-hak mereka, hak-hak yang secara historis tidak dihormati.

Dari tingkat atau dimensi ini, perempuan merasa lebih kuat dan bertekad untuk bertindak dan membela hak-hak mereka dan hak-hak kelompok lain dalam situasi penindasan, yang akan mendorong perubahan lebih cepat dan efektif.

Feminisme dan visi pemberdayaan perempuan

Dari perspektif feminis, pemberdayaan perempuan melibatkan transformasi di tingkat individu dan inovasi dalam proses sosial dan struktural yang mereproduksi keadaan subordinasi dan ketidaktampakan perempuan.

Kelompok feminis ini menganggap bahwa pemberdayaan pada populasi ini merupakan strategi yang tidak hanya positif bagi mereka tetapi juga bagi kelompok tertindas lainnya. Apa yang akan terjadi: meningkatkan kekuasaan, mengakses penggunaan dan pengelolaan sumber daya material, mendapatkan pengaruh atas kelompok lain dan berpartisipasi dalam perubahan sosial.

Semua ini akan membawa konsekuensi positif: kesadaran kolektif dan individu, pembelaan hak-hak mereka sendiri, pemberdayaan kapasitas dan akhirnya penghancuran struktur penindasan mayoritas.

Visi pemberdayaan perempuan dari bidang feminisme menyiratkan terbangunnya kesadaran tentang subordinasi perempuan dan peningkatan rasa percaya diri.

Juga, pengembangan otonomi pribadi dan tindakan untuk menentukan apa tujuan dan kepentingan mereka dalam hidup dan dengan demikian mengubah hubungan yang dibangun dengan institusi dan struktur kekuasaan yang ada.

Dalam pengertian ini, pandangan bahwa pemberdayaan perempuan tidak mempertimbangkan binomial dominasi-penindasan kelompok lain diperjelas . Sebaliknya, ia berkomitmen untuk koeksistensi manusia yang sehat tanpa diskriminasi, hak yang sama untuk semua dan perolehan sumber daya dengan cara yang adil.

Pemberdayaan ekonomi perempuan dan hubungannya dengan kekerasan gender

Kajian ilmiah menyimpulkan bahwa pemberdayaan perempuan dari substrat ekonomi melindungi perempuan dari kekerasan gender .

Penelitian menunjukkan bahwa kekerasan pasangan intim lebih mungkin terjadi ketika perempuan berada dalam hubungan yang bergantung secara ekonomi dan tidak memiliki pilihan.

Statistik menunjukkan bahwa semakin besar kontrol atas sumber daya keuangan yang dimiliki perempuan, semakin rendah kemungkinan munculnya kekerasan seksual.

Baris sebelumnya menggambarkan bagaimana pemberdayaan ekonomi melindungi perempuan dari berbagai jenis kekerasan. Namun, fakta bahwa mereka mengelola sumber daya mereka dapat berfungsi sebagai faktor pemicu munculnya kekerasan, karena mereka menantang kekuatan yang ada (laki-laki) dalam beberapa cara.

Perserikatan Bangsa-Bangsa dan Pemberdayaan Perempuan

Perserikatan Bangsa-Bangsa, dalam pengakuannya bahwa kesetaraan gender adalah hak asasi manusia yang fundamental, diusulkan sebagai salah satu Tujuan Milenium “untuk mencapai kesetaraan gender dan memberdayakan semua perempuan dan anak perempuan.”

Artinya, perlu untuk memfasilitasi akses ke layanan kesehatan, pekerjaan yang layak, pendidikan dan partisipasi dalam keputusan politik dan ekonomi bagi perempuan dan anak perempuan melalui berbagai mekanisme .

Pemberdayaan perempuan dan pentingnya dalam pembangunan ekonomi global

Organisasi Perserikatan Bangsa-Bangsa menyatakan bahwa jika diharapkan untuk membentuk ekonomi yang solid dan mencapai tujuan pembangunan yang diusulkan, sangat penting untuk memberdayakan perempuan dan kesempatan untuk berpartisipasi di semua bidang dan negara di dunia.

Dalam mempertimbangkan argumen ini, organisasi menyatakan seperlunya:

  • Pertama, promosi kesetaraan gender dalam konteks bisnis di tingkat manajemen senior.
  • Kedua, perlakuan yang adil terhadap perempuan dan laki-laki dalam konteks pekerjaan; menghormati hak-hak mereka, mempromosikan non-diskriminasi.
  • Sebagai poin ketiga; menjaga keselamatan, kesehatan, dan kualitas hidup semua karyawan, tanpa memandang jenis kelamin mereka.
  • Di posisi keempat, mendorong pelatihan, pembentukan dan pendidikan wanita profesional dalam pekerjaannya.
  • Kelima, melaksanakan pengembangan organisasi, “supply chain” dan kegiatan pemasaran berbasis pemberdayaan perempuan.
  • Sebagai syarat keenam, mendorong kesetaraan melalui strategi sosial-komunitas.
  • Dan sebagai poin terakhir, penerapan teknik evaluasi dan diseminasi kemajuan yang dicapai dalam hal dan mendukung kesetaraan gender.

Hal terpenting tentang pemberdayaan perempuan

Hal yang paling luar biasa dari pemberdayaan perempuan adalah tidak memiliki kendali dan kendali mutlak atas keadaan yang mengelilingi mereka dan tidak menguasai sumber daya materi dan/atau keuangan yang mereka miliki.

Yang terpenting, tidak diragukan lagi, adalah memiliki pengetahuan tentang bagaimana mengaksesnya, bagaimana menggunakannya dan mampu memiliki kompetensi untuk mempengaruhi atau mempengaruhi mereka dan orang-orang, untuk mengendalikan dinamika proses dalam di mana mereka terlibat.

Kelompok perempuan dapat mengelola berbagai sumber daya, namun itu tidak menjamin bahwa mereka akan memanfaatkannya dengan tepat dan dapat mengambil manfaat secara individu dan kolektif dari mereka, mencegah situasi yang tidak menyenangkan dan mempengaruhi perkembangan mereka.

Partisipasi

Seperti yang terlihat, hal utama adalah tidak memiliki kekuatan di tangan Anda; yang penting adalah belajar untuk berpartisipasi dalam proses yang mengarah pada keuntungannya. Dengan kata lain, yang penting adalah hubungan yang terjalin dan tindakan yang dilakukan untuk mencapainya.

Tindakan ini akan membawa mereka: perempuan dengan rasa kontrol pribadi, dengan pemikiran kritis dan kapasitas reflektif tentang konteks sosial-politik mereka di mana mereka menemukan diri mereka sendiri, ide-ide lain mengenai partisipasi dan organisasi struktur sosial, pengakuan akan pentingnya yang mencari sosial, masyarakat dan dukungan kelembagaan.

Dengan demikian menjadi perempuan aksi, penggerak hati nurani, dengan kemampuan untuk mengontrol sumber daya mereka, karakteristik ini menjadi kekuatan utama mereka.

Pemberdayaan perempuan di Meksiko

Meksiko saat ini sedang mempromosikan kebijakan dan undang-undang baru yang berkontribusi pada pemberdayaan perempuan. Namun, masih hanya 47% wanita Meksiko yang menjadi bagian dari angkatan kerja.

Langkah-langkah yang dipilih oleh negara ini telah memungkinkan perempuan untuk memiliki hubungan langsung dengan produktivitas nasional.

Wakil Sekretaris Perencanaan, Evaluasi dan Pembangunan Daerah dan Sekretariat Pembangunan Sosial telah menganggap serius pentingnya menghasilkan dalam masyarakat alat yang memberdayakan perempuan negara terlepas dari status sosial mereka.

Pemberdayaan perempuan di Spanyol

Bagi pemerintah Spanyol, kesetaraan antara pria dan wanita adalah masa depan. Negara ini adalah salah satu yang paling egaliter, di mana 65% dari posisi eksekutif terdiri dari perempuan.

Mereka adalah contoh dalam banyak kebijakan yang memungkinkan perempuan memiliki kondisi pemberdayaan. Spanyol berkomitmen untuk melakukan kampanye kesadaran dan menghasilkan peluang yang sama di dalam negeri.

Pemberdayaan perempuan di Argentina

Argentina telah menjadi salah satu negara dengan pengaruh media paling besar dalam kaitannya dengan feminisme dan pemberdayaan perempuan. Karena alasan ketidaksetaraan, telah terjadi sejumlah besar pemogokan di seluruh negeri.

Negara ini sangat berkomitmen untuk kesetaraan dalam masyarakat dan pemberdayaan politik dan sosial ekonomi perempuan.

Semua kebijakan dan tindakan ini memiliki salah satu tujuan untuk mengurangi kesenjangan sebesar 27% yang ada antara gaji laki-laki dan perempuan.

Pemberdayaan perempuan di Peru

Partisipasi perempuan di sektor produktif di Peru secara bertahap meningkat. Ada beberapa undang-undang dan proyek dalam pembangunan yang mempromosikan pemberdayaan perempuan.

Namun, di bidang politik perbedaannya cukup besar, di mana hanya 30% anggota parlemen adalah perempuan.

Pemberdayaan perempuan di Kolombia

Negara ini telah membangun institusi, proyek, dan undang-undang yang mendukung pemberdayaan perempuan. Meskipun perubahan penting telah diamati, mereka lambat dan terkadang tidak mencukupi.

Menutup atau menghilangkan kesenjangan gender yang ada di negara merupakan salah satu tujuan utama, yang selain menguntungkan perempuan, membantu bangsa dengan meningkatkan produktivitasnya.

Referensi

  1. Musitu Ochoa G., Herrero Olaizola J., Cantera Espinosa L. & Montenegro Martínez M. Pengantar Psikologi Komunitas. Ed.UCO. 2004.Barcelona. Spanyol Edisi Pertama.

Related Posts