Apakah Ada Hubungan antara Zolpidem dan Berat Badan?

Zolpidem dapat digunakan untuk mengobati insomnia.

Zolpidem dan penambahan berat badan dapat dikaitkan pada beberapa pasien, tetapi lebih umum bagi orang yang menggunakan obat ini untuk mengalami penurunan berat badan. Dalam daftar efek samping yang ditemukan dalam uji klinis yang diungkapkan kepada konsumen berdasarkan pesanan dari badan pengatur, penurunan berat badan adalah masalah yang terdaftar, sedangkan penambahan berat badan tidak. Namun, untuk sejumlah kecil pasien, mungkin ada peningkatan berat badan saat minum obat ini.

Potensi efek samping zolpidem termasuk penurunan berat badan dan penambahan berat badan, tergantung pada individu.

Dokter dapat merekomendasikan zolpidem untuk terapi insomnia jangka pendek , biasanya terkait dengan pilihan pengobatan lain. Pasien dengan defisit tidur yang signifikan mungkin memerlukan bantuan untuk tidur dan tidur sepanjang malam untuk mulai pulih dari insomnia. Mereka dapat menggunakan zolpidem untuk tujuan ini dan dapat mengambil manfaat dari perubahan gaya hidup untuk meningkatkan kebersihan tidur dan mengatasi penyebab yang mendasari kurang tidur. Saat menggunakan zolpidem, pasien dapat mengalami berbagai efek samping, termasuk berjalan dalam tidur dan mimpi yang jelas. Zolpidem dan penambahan berat badan biasanya tidak menjadi masalah bagi pasien yang menggunakan obat ini.

Tidur sambil berjalan adalah salah satu kemungkinan efek samping zolpidem.

Salah satu hubungan potensial antara zolpidem dan penambahan berat badan melibatkan makan saat tidur. Efek samping ini sangat jarang terjadi, tetapi memang terjadi. Pasien mungkin bangun dari tempat tidur setelah minum obat dan makan tanpa menyadarinya. Ketika mereka bangun di pagi hari, mereka tidak mengingat kejadian itu, meskipun mereka mungkin melihat ada makanan yang hilang atau kekacauan di dapur. Ketika orang makan secara normal sepanjang hari dan menambahkan pesta di malam hari, mereka bisa menambah berat badan.

Seseorang yang tidur makan setelah minum zolpidem tidak akan mengingatnya ketika mereka bangun.

Selain itu, penambahan berat badan adalah masalah yang didokumentasikan untuk pasien dengan insomnia. Pasien yang melihat adanya hubungan zolpidem dan penambahan berat badan tetapi tidak tampak seperti tidur sambil makan bisa terus mengalami masalah insomnia. Karena obat ini dapat menyebabkan keadaan mental yang kabur atau bingung, pasien mungkin tidak menyadari kegelisahan dan kesusahan di malam hari. Sebuah studi tidur dapat menentukan apakah dan kapan pasien bangun di malam hari untuk melihat apakah insomnia berlanjut meskipun obat.

Latihan yang masuk akal dan program diet dapat membantu pasien yang menggunakan zolpidem menurunkan berat badan yang tidak diinginkan.

Pasien yang khawatir tentang zolpidem dan penambahan berat badan harus tahu bahwa hal itu jarang terjadi. Dalam kasus di mana itu terjadi, itu dapat menunjukkan masalah kesehatan mendasar di luar makan tidur atau insomnia yang harus ditangani. Ketidakseimbangan hormon, misalnya, mungkin berkontribusi pada insomnia asli serta penambahan berat badan. Studi tidur, tes darah, dan evaluasi medis menyeluruh dapat memberikan wawasan tentang mengapa berat badan pasien bertambah, dan bagaimana mengatasi masalah tersebut.

Related Posts