Aristokrasi

Aristokrasi adalah sistem pemerintahan di mana arah pemerintahan jatuh pada beberapa orang, yang mengidentifikasi diri mereka sebagai yang paling siap.

Secara etimologis, kata aristokrasi berasal dari bahasa Yunani dan tersusun di satu sisi aristos yang berarti “yang terbaik” dan di sisi lain krátos yang berarti “pemerintah”. Dengan cara ini, aristokrasi secara harfiah berarti aturan yang terbaik.

Dalam bentuk pemerintahan ini, arah jatuh pada beberapa orang, mereka yang dianggap paling bijaksana, paling cakap dan rajin. Bahwa mereka akan bertanggung jawab untuk membuat keputusan yang tepat untuk kepentingan dan kepentingan penduduk Negara lainnya.

Asal usul aristokrasi

Asal usul istilah ini ditemukan di Yunani Kuno. Platolah yang membela bentuk organisasi pemerintahan ini dalam utopianya tentang negara ideal. Plato, dalam pengembangan utopia ini, membela pembagian sosial harus dibuat menjadi tiga kelas besar. Di satu sisi, para pengrajin dan petani, tepat di atas adalah para pejuang, dan di puncak piramida para filsuf.

Yang terakhir ini diidentifikasi oleh Plato sebagai mereka yang bertanggung jawab untuk mengarahkan pemerintah wilayah tertentu. Oleh karena itu, kita dengan jelas melihat bahwa itu adalah aristokrasi.

Aristoteles, seorang murid Plato, mengajukan keberatan penting kepadanya. Dia berpendapat bahwa tidak boleh dilupakan bahwa setiap bentuk pemerintahan dapat berubah menjadi bentuk lain, dan aristokrasi tidak terkecuali.

Dalam pengertian ini, Aristoteles menetapkan tiga bentuk pemerintahan murni: monarki, aristokrasi dan demokrasi, ini adalah mereka yang mencari kebaikan bersama dari kelompok yang diperintah. Namun, masing-masing dapat merosot menjadi yang lain, bentuk-bentuk yang tidak murni: tirani, oligarki, dan penghasutan.

Konon, aristokrasi dapat merosot menjadi oligarki, di mana kesejahteraan umum tidak lagi dicari, melainkan pengayaan dan kepuasan kepentingan kelas penguasa.

Anasiklosis

Polybius, seorang sejarawan Yunani dari abad ke-2 SM, mengembangkan sebuah konsep yang disebut anacyclosis, juga mengacu pada tulisan-tulisan awal Aristoteles dan Plato. Anacyclosis adalah semacam roda di mana bentuk pemerintahan tertentu diekspos diikuti oleh degenerasinya. Ini akan diikuti oleh bentuk lain yang diinginkan dan degenerasinya. Begitu seterusnya dengan enam model pemerintahan yang ada saat itu.

Aristokrasi berdiri sebagai bentuk yang diinginkan yang muncul setelah tirani. Menurut Polybius, orang yang paling terkenal dan paling dekat dengan tiran adalah mereka yang akan memimpin pemberontakan melawannya. Dengan demikian, rakyat akan mempercayakan pemerintahan baru kepada penyelamatnya.

Dengan cara yang sama, aristokrasi juga merupakan awal dari oligarki, dan langkah ini akan dihasilkan oleh warisan pemerintah pada keturunan elit penguasa. Tidak pantas untuk memerintah, mereka menjadi rusak dan menikmati pekerjaan warisan. Sehingga membentuk oligarki.

Karakteristik aristokrasi

Dengan mempertimbangkan definisi dan asal istilah, kita dapat meringkas bahwa aristokrasi memiliki tiga ciri-ciri utama:

  • Pemerintah jatuh ke tangan segelintir orang.
  • Penguasa adalah orang yang paling siap dan cakap.
  • Suksesi dilakukan secara turun-temurun, seperti dalam monarki.

Contoh negara dengan aristokrasi

Contoh aristokrasi sebagai bentuk pemerintahan ditemukan di negara-kota Sparta, di Yunani Kuno. Pemerintahan dilakukan oleh dua raja Sparta ditambah sebuah dewan yang terdiri dari dua puluh delapan tetua, yang disebut Gerusía, dan mereka dipilih oleh rakyat. Badan ini bertugas menjalankan fungsi legislatif dan yudikatif.

Akhirnya, perlu dicatat bahwa dari zaman feodal hingga hari ini, kata aristokrasi mengacu pada kelas atas atau bangsawan suatu negara. Bangsawan, bangsawan, dan bangsawan, yang gelarnya diberikan oleh monarki di abad-abad yang lalu dan yang telah diwarisi selama bertahun-tahun.

Selama feodalisme, menjadi bangsawan berarti memiliki hak istimewa fiskal, politik, dan sosial yang sangat besar di antara banyak lainnya. Tetapi untuk waktu yang lama maknanya hanya menunjukkan pengakuan dan prestise. Sejak dengan berlalunya tahun dan penciptaan bentuk-bentuk baru Negara, hak-hak istimewa telah menghilang.

Di bawah ini adalah contoh negara-negara yang masih menggunakan rezim aristokrat :

1. Inggris

Sampai sekarang, Inggris terus mengikuti bentuk pemerintahan aristokrat, walaupun seiring waktu sistem pemerintahan telah dikacaukan dengan pemerintahan demokratis. Selama ratusan tahun, Inggris memiliki parlemen yang anggotanya diduduki oleh bangsawan turun-temurun, yang disebut Rumah Tuhan.

Mereka yang mengisi parlemen ini biasanya memiliki gelar seperti Sir, sebelum Revolusi Industri di Inggris, semua parlemen Inggris adalah kamar Tuhan, tetapi setelah Revolusi Industri ada banyak pengusaha yang akhirnya datang ke pemerintahan.

Rezim Inggris akhirnya menjadi bentuk oligarki, di mana bahkan orang kaya memiliki kekuasaan dan membentuk balai kota yang memerintah berdekatan dengan rumah Tuhan.

Saat ini, ada pemilihan umum di Inggris, yang digunakan untuk memilih semua anggota Dewan Perwakilan Rakyat Inggris. Itulah sebabnya Rumah Bersama dan Rumah Tuhan merupakan kekuatan besar di Inggris.

2. Nigeria

Tidak hanya Inggris, salah satu negara yang masih menganut rezim aristokratis, adalah Nigeria. Meskipun dengan asumsi pemerintah aristokrat, kepemimpinan Nigeria itu sendiri sebenarnya sedikit berbeda, dan negara umumnya tidak menerapkannya, meskipun kepala negara Nigeria adalah presiden pemerintah republik, tetapi di beberapa daerah Nigeria masih diperintah oleh raja.

Kedaulatan rakyat Nigeria berlaku untuk pemilihan presiden, sementara kepala negara masih didistribusikan secara luas dari satu generasi ke generasi berikutnya.

Beberapa negara masih diperintah oleh raja-raja Nigeria, seperti Kano, Oyo, Sokoto, Ile-Ife, Agbor, Benin, Lagos, Warri, Onitsha dan Ibadan. Orang orang yang duduk di dalam pemerintahan sendiri juga sebagian besar berasal dari orang orang yang memiliki suku dan agama yang sama dengan raja.

Demikian pembahasan kali ini mengenai Aristokrasi, hal ini kami nilai perlu untuk diketahui oleh kalian semua sobat baca untuk menambah pengetahuan tentang hal terkait, setidaknya kalian sudah mempunyai dasar disaat kelak kalian menemukan pembahasan semacam ini.

Tidak dengan maksud lebih tau atau pun berniat menggurui kalian semua, namun tujuan kami disini hanya untuk berbagi pengetahuan dan saling mengingatkan, karena hakikat ilmu adalah untuk dipelajari, difahami lalu di amalkan dan sebaik baiknya manusia berilmu adalah manusia yang mengamalkan ilumu nya dalam jalan kebaikan.

Bagi kalian sobat baca yang masih duduk di bangku sekolah, kalian perlu untuk meningkatkan kwalitas belajar kalian dalam bidang study apapun gunna mencapai apa yang menjadi cita cita kalian dimasa depan, seperti pepatah mengatakan ” Tuntutlah Ilmu Sampai Ke Negeri Cina “, tak ada kata terlambat dalam belajar, semoga ini bisa menambah manfaat bagi kalian semua dan sampai jumpa di pembahasan berikut nya.

Related Posts