Arketipe Jung: definisi, karakteristik, dan tipe

arketipe , menurut ke Jung, pola universal yang merupakan bagian dari ketidaksadaran kolektif dan merupakan mitra naluri psikis. Mereka adalah tentang citra dan tren perilaku dan kepribadian. Contoh arketipe adalah orang (bagaimana kita melihat diri kita sendiri), orang tua (figur kekuasaan), atau anak (kepolosan, keselamatan).

Dalam pengertian ini, arketipe akan menjadi unsur yang memungkinkan untuk menjelaskan generasi dari serangkaian gambaran mental yang dikembangkan dengan cara yang sangat mirip oleh orang yang berbeda dari budaya yang berbeda. Ibu, orang bijak, pahlawan atau gadis adalah beberapa arketipe yang dijelaskan Jung.

arketipe Jung

Carl Jung

Menurut Carl Jung, arketipe adalah bentuk yang diberikan kepada beberapa pengalaman dan ingatan nenek moyang kita; mereka adalah gambaran leluhur otonom yang merupakan bagian dari ketidaksadaran kolektif .

Karakteristik penting dari arketipe adalah bahwa mereka tidak berkembang secara individual pada setiap orang, tetapi dihasilkan melalui pengaruh konteks sosiokultural setiap individu.

Transmisi pola pikir dan eksperimen kejadian khas setiap masyarakat ditransmisikan dari generasi ke generasi, sehingga menciptakan serangkaian arketipe umum untuk semua orang.

Pembentukan arketipe adalah salah satu dasar teori Carl Jung tentang ketidaksadaran kolektif, yang menyatakan bahwa semua orang memiliki substrat umum dalam struktur psikis mereka.

Penulis berteori sejumlah besar arketipe yang berbeda; pada kenyataannya, jumlah total arketipe tidak terdefinisi. Namun, menurut penulis, ada beberapa yang lebih umum dan penting daripada yang lain.

Indeks artikel

Apa itu arketipe?

Arketipe adalah cara di mana serangkaian pengalaman dan ingatan yang berkaitan dengan leluhur diekspresikan. Artinya, setiap orang mengembangkan serangkaian arketipe berdasarkan pengalaman nenek moyang mereka.

Dengan cara ini, arketipe mempertahankan ide utama dari ketidaksadaran kolektif dan merujuk pada representasi mental umum yang dihadirkan oleh semua orang.

Konteks budaya

Dalam perkembangan arketipe, pengaruh konteks budaya setiap orang memainkan peran penting. Individu tidak mengembangkan arketipe berdasarkan pengalaman pribadi mereka melainkan berdasarkan pengalaman sosial lingkungan mereka.

Terlepas dari asal kolektif mereka, jika arketipe dianalisis secara individual pada setiap orang, ini menghasilkan pola emosional dan perilaku yang menentukan cara untuk memproses sensasi, citra, dan persepsi.

Menurut Carl Jung, pengaruh kontekstual, budaya dan leluhur menyebabkan generasi arketipe, yang terakumulasi dalam ketidaksadaran individu dan menentukan sebagian besar perkembangan psikis mereka.

Simbol dan mitos

Untuk mencontohkan ide arketipe, Carl Jung menggunakan simbol dan mitos yang tampaknya ada di semua budaya.

Menurut penulis Swiss, fakta bahwa semua budaya memiliki unsur yang sama menunjukkan bahwa masyarakat manusia berpikir dan bertindak dari dasar kognitif dan emosional yang tidak berkembang berdasarkan pengalaman masing-masing orang.

Sebaliknya, dasar kognitif dan emosional semua orang akan diatur oleh teori ketidaksadaran kolektif, yang menghasilkan pengembangan serangkaian arketipe umum untuk semua individu yang diturunkan dari generasi ke generasi.

Lingkungan dan genetika

Namun, Carl Jung secara khusus menekankan bahwa arketipe bukanlah representasi yang diwarisi, tetapi kemungkinan representasi yang diwariskan.

Dengan cara ini, arketipe tidak dikembangkan secara genetik tetapi lingkungan. Melalui genetika, kemampuan untuk mengembangkan arketipe ditransmisikan. Kemudian, orang tersebut mengembangkan arketipe ini melalui pengaruh budaya.

Bagaimana arketipe diekspresikan?

Arketipe Carl Jung adalah pola berulang gambar dan simbol yang muncul dalam bentuk yang berbeda di semua budaya.

Mereka dicirikan dengan menghadirkan kemiringan yang diwarisi dari generasi ke generasi, sehingga arketipe adalah bagian yang membentuk bagian dari ketidaksadaran kolektif, yang sebagian diwariskan.

Oleh karena itu, arketipe adalah gambaran universal yang dapat dideteksi dalam manifestasi budaya masyarakat yang berbeda.

Pidato, perilaku, reaksi emosional, dan mimpi adalah unsur yang melaluinya arketipe diekspresikan. Untuk alasan ini, arketipe dapat dideteksi dan diisolasi dalam semua jenis perilaku orang.

Menurut Jung, arketipe ini adalah bagian dari ketidaksadaran orang, sehingga mempengaruhi perilaku secara tidak sadar. Orang tersebut tidak dapat mendeteksi bahwa bagian tertentu dari kehidupannya dipengaruhi oleh arketipe yang berkembang dalam jiwanya.

Dalam pengertian ini, untuk psikoanalis tertentu, arketipe Jung adalah unsur yang menyebabkan peran dan fungsi tertentu muncul dalam situasi yang sangat berbeda dalam budaya yang sama.

5 jenis arketipe yang lebih tinggi

Menurut Jung, seseorang dapat mengembangkan sejumlah besar arketipe. Ketidaksadaran kolektif adalah struktur psikis yang kompleks yang dapat menampung sejumlah besar representasi.

Namun, psikoanalis Swiss yang terkenal menentukan lima jenis arketipe dengan perkembangan yang lebih tinggi daripada yang lain.

Arketipe Carl Jung dapat dibagi menjadi dua kategori umum: arketipe utama dan arketipe lainnya.

Arketipe utama adalah serangkaian representasi bawah sadar yang tampaknya memainkan peran utama dalam perkembangan jiwa manusia.

Dengan cara ini, arketipe utama akan lebih relevan dan menghasilkan pengaruh yang lebih besar daripada yang lain dalam menentukan perkembangan sifat-sifat perilaku individu.

Dalam pengertian ini, Carl Jung menetapkan bahwa lima arketipe utama ketidaksadaran kolektif manusia adalah: anima, animus, bayangan, pribadi, dan diri.

Jiwa

Anima berarti jiwa dalam bahasa Latin dan, menurut teori Carl Jung tentang ketidaksadaran kolektif, mendefinisikan gambar pola dasar dari feminin abadi dalam ketidaksadaran pria.

Anima adalah arketipe yang membuat hubungan antara kesadaran diri dan ketidaksadaran kolektif, sehingga membuka jalan menuju diri.

Feminin abadi telah diwakili sepanjang sejarah melalui dewa-dewa feminin seperti Inanna. Sumber: British Museum [Domain publik]

Jadi, anima adalah arketipe dari sosok perempuan, yang hadir di alam bawah sadar laki-laki. Ini adalah gambaran pola dasar yang terkait dengan prinsip Eros dan mencerminkan sifat hubungan pria, terutama dengan wanita.

Anima dikaitkan dengan emosi yang tinggi dan dengan kekuatan hidup seseorang. Menurut Carl Jung, masalah relasional pria sering kali diakibatkan oleh identifikasi tidak sadar dengan anima atau proyeksi anima ke pasangannya.

Fakta ini, menurut psikoanalis Swiss, menimbulkan perasaan kecewa pada orang yang sebenarnya. Harus diingat bahwa tokoh anima bukanlah representasi perempuan tertentu, tetapi fantasi yang dipenuhi dengan kebutuhan dan pengalaman yang bersifat emosional.

Tokoh paling representatif dari pola dasar ini adalah dewi, wanita terkenal, tokoh ibu, gadis, penyihir, dan makhluk wanita.

Kebencian

nimus berarti roh dalam bahasa Latin dan, menurut teori ketidaksadaran kolektif, mengacu pada gambaran pola dasar dari maskulin abadi dalam ketidaksadaran wanita.

Artinya, itu adalah pola dasar relatif terhadap anima pada wanita. Seperti dalam paralelisme femininnya, animus membentuk hubungan antara kesadaran diri dan ketidaksadaran kolektif sehingga membuka jalan menuju diri.

Animus adalah arketipe yang terkait dengan prinsip logosnya dan mencerminkan sifat hubungan dengan dunia ide dan semangat. Menurut Carl Jung, animus adalah arketipe makna.

Seperti halnya anima, figur animus bukanlah representasi dari laki-laki konkret, tetapi dari fantasi yang dibalut dengan kebutuhan dan pengalaman yang bersifat emosional.

Sosok ayah merupakan representasi dari arketipe animus.

Dengan demikian, tokoh animus yang paling khas adalah tokoh bapak, tokoh terkenal, tokoh agama, tokoh ideal, dan anak muda.

Menurut teori ketidaksadaran kolektif, identifikasi bawah sadar dengan animus atau proyeksinya pada pasangan biasanya menimbulkan perasaan kecewa dengan orang yang sebenarnya dan menimbulkan kesulitan-kesulitan vital dan/atau perkawinan.

Naungan

Bayangan adalah salah satu arketipe utama ketidaksadaran kolektif yang menghadirkan dua makna berbeda.

Foto oleh pawel szvmanski di Unsplash

Di satu sisi, bayangan adalah arketipe yang mewakili totalitas alam bawah sadar.

Kedua, bayangan mengacu pada aspek bawah sadar dari kepribadian orang , yang dicirikan oleh sifat dan sikap yang tidak diakui oleh ego sadar sebagai miliknya.

Bayangan adalah pola dasar yang sangat relevan untuk mengkonseptualisasikan teori ketidaksadaran kolektif, karena menunjukkan bahwa semua disposisi psikis pribadi dan kolektif tidak diasumsikan oleh kesadaran karena ketidakcocokan mereka dengan kepribadian.

Dengan demikian, kepribadian sadar menolak sejumlah besar unsur psikis yang tidak hilang, tetapi mengembangkan agen antagonis dari diri di bawah sadar.

Agen antagonis dari diri sadar ini diwakili melalui pola dasar bayangan dan diekspresikan melalui semua sifat dan perilaku kepribadian yang tidak diterima oleh diri sendiri sebagai milik dan didefinisikan, dan disembunyikan dari orang lain.

Orang

Orang tersebut merupakan arketipe antagonis terhadap bayang-bayang. Artinya, ini mengacu pada aspek bawah sadar diri yang ingin dibagikan kepada orang lain.

Jejaring sosial telah memaksimalkan eksposur publik dan cara untuk menunjukkan kepada orang lain bagaimana kita atau apa yang ingin kita tunjukkan tentang diri kita sendiri.

Orang arketipe mencakup semua unsur bawah sadar yang diadopsi seseorang sebagai bagian dari citra publiknya. Aspek-aspek yang mengacu pada arketipe orang tersebut sesuai dengan bagian sadar individu, sehingga individu menggunakannya sebagai bagian yang menentukan dari dirinya sendiri.

Diri

Mandala adalah representasi dari ketidaksadaran individu.

Akhirnya, arketipe utama kelima Carl Jung adalah diri, yang didefinisikan sebagai arketipe sentral dari ketidaksadaran kolektif.

Pola dasar ini mewakili langkah terakhir dalam proses individualisasi orang tersebut. Dalam pengertian ini, dipahami bahwa diri adalah gambaran pola dasar dari totalitas, yang dialami sebagai kekuatan transpersonal yang dianugerahkannya pada kehidupan.

Contoh lain dari arketipe

Meskipun anima, animus, bayangan, pribadi dan diri adalah arketipe utama, menurut teori ketidaksadaran kolektif ada beberapa arketipe yang berbeda.

Menurut Carl Jung, sisa arketipe kurang relevan dengan pembentukan ketidaksadaran kolektif dibandingkan dengan lima arketipe utama. Namun, masing-masing tampaknya memiliki fungsi tertentu.

Dalam pengertian ini, arketipe Carl Jung dapat diklasifikasikan melalui modalitas yang berbeda. Ada peristiwa pola dasar seperti kelahiran atau kematian, tema pola dasar seperti penciptaan atau balas dendam, dan tokoh pola dasar seperti orang bijak atau ayah.

Beberapa arketipe yang tidak mainstream dalam teori ketidaksadaran kolektif dibahas di bawah ini.

Ibu

Menurut teori ketidaksadaran kolektif, ibu merupakan citra pola dasar yang memungkinkan orang tersebut mendeteksi perilaku yang terkait dengan keibuan, seperti yang dialami oleh nenek moyang.

Ayahnya

Untuk bagiannya, arketipe ayah membentuk figur otoritas yang membimbing ketidaksadaran individu tentang bagaimana hidup berdasarkan teladannya.

Pahlawan

Menurut Carl Jung, pahlawan adalah sosok pola dasar penting lainnya. Ini mengacu pada gambaran kekuatan yang dicirikan oleh pertempuran melawan bayangan, yaitu, oleh bagian bawah sadar yang ditolak oleh kesadaran.

Pahlawan adalah arketipe yang memungkinkan untuk menjauhkan segala sesuatu yang tidak boleh menyerang bidang sosial agar tidak membahayakan diri sendiri.

si pelawak

Tertawa dan dengan sikap positif terhadap kehidupan. Dia berusaha untuk terus membuat teman-temannya tertawa dan membuat dunia ini menjadi tempat yang lebih menyenangkan dan menyenangkan. Namun, mereka biasanya adalah orang-orang dengan banyak bayangan gelap yang menggunakan humor untuk menutupi ketakutan atau rasa sakit mereka.

Dia tahu bagaimana menerima kritik, tetapi bisa sangat sembrono dengan orang lain karena dia tidak pernah menyaring.

yang bijaksana

Orang bijak adalah sosok pola dasar yang tujuan utamanya adalah untuk mengungkapkan pahlawan. Pahlawan adalah arketipe yang bertarung dengan tekad melawan bayangan tetapi bertindak dengan cara yang tidak reflektif.

Dalam pengertian ini, orang bijak membawa refleksi dan rasionalitas ke kinerja pahlawan untuk mengembangkan perilaku yang lebih adaptif dan efektif.

Si penipu

Penipu, juga dikenal sebagai penipu, adalah pola dasar yang bertanggung jawab untuk memperkenalkan lelucon dan melanggar norma-norma yang telah ditetapkan.

Ini menetapkan jebakan dan paradoks pada fungsi pahlawan dan berfungsi untuk meninjau sejauh mana hukum nyaman dan / atau rentan.

yang tidak bersalah

Pola dasar ini diberi label naif, melamun, tidak nyata. Percayai semua orang dan tunjukkan sikap positif dalam menghadapi kesulitan apa pun. Dia hidup tanpa beban dan tujuannya adalah untuk bahagia.

Penjaga

Caregiver adalah profil yang mendasarkan keberadaannya pada melindungi dan membantu orang lain. Dia merasa lebih kuat dari yang lain dan bertindak dengan cara yang hampir keibuan, berusaha menghindari bahaya apa pun pada anak didiknya.

Kelemahannya adalah bahwa itu adalah pola dasar yang sangat rentan untuk dieksploitasi oleh orang lain yang sadar akan sifat baiknya. Dia sangat murah hati dan penyayang, tetapi jika dia muak dia akan menyalahkan semua pengorbanan yang dia lakukan untuk orang lain.

teman

Profil ini memiliki keinginan terbesar perasaan memiliki. Dia tidak menyerah dalam mencari hubungan manusia dan adalah umum untuk melihat dia mengintegrasikan dirinya dalam komunitas yang berbeda untuk menemukan tempat di mana dia dapat menyesuaikan diri.

Mereka jujur ​​​​dan menghargai kolektif daripada individu, tetapi mereka juga dapat menunjukkan sikap negatif dan cukup sinis.

Pemberontak

Juga dikenal sebagai “penjahat”, pola dasar ini menonjol karena inisiatifnya untuk menjatuhkan apa yang mereka yakini tidak berhasil. Mereka tidak percaya pada pemaksaan dan merasa puas dengan pemikiran yang berbeda dari yang lain.

Independen, karismatik, provokatif atau inspiratif, tetapi juga agresif, obsesif atau merusak diri sendiri.

Sang kekasih

Pola dasar yang paling bersemangat. Dia sensitif dan yang paling dia kagumi adalah cinta, kasih sayang, dan semua ikatan sentimental yang harmonis. Ketakutan terbesarnya adalah tidak merasa diinginkan dan, oleh karena itu, ia mampu kehilangan identitasnya sendiri untuk menyenangkan orang yang dicintainya.

Percaya pada semua bentuk cinta, tidak hanya dalam hubungan emosional atau seksual. Dari keibuan hingga hubungan cinta yang bisa tercipta di lingkungan kerja mereka.

Gubernur

Pola dasar pemimpin. Individu dengan keinginan untuk menjadi pusat perhatian dan melaksanakan tugas sesuai dengan kriteria mereka. Mereka selalu mengendalikan situasi dan sulit bagi mereka untuk mendelegasikan, karena mereka berpikir bahwa hanya mereka yang mencapai keunggulan, yang merupakan obsesi mereka.

Meskipun caranya menerima tanggung jawab adalah kunci dalam banyak hal, gaya despotik dan otoriternya dapat menyebabkan ketidaknyamanan di antara orang-orang yang dekat dengannya. Dia membenci kekacauan.

Pesulap

Seseorang yang ideal dan karismatik pada saat bersamaan. Dia berada dalam proses transformasi yang konstan karena keingintahuannya untuk mengetahui segala sesuatu yang terjadi di alam semesta. Dia suka menyumbangkan ide-ide baru dan konsepsi filosofis.

Masalahnya adalah hal itu dapat mendistorsi kehidupan sehari-hari dan mengubah hal positif menjadi negatif. Artinya, ia memenuhi profil seorang manipulator, di mana ide-idenya menang atas orang lain.

Sang Pencipta

Pencipta tidak puas dengan apa yang tersedia untuknya. Dia berusaha menciptakan sesuatu yang baru, yang menyandang capnya dan yang mengubah lingkungannya atau dunia. Mereka menghargai kebebasan dan sangat melamun, sehingga itulah kelemahan terbesar mereka. Mereka menghabiskan lebih banyak waktu untuk berpikir daripada menciptakan daripada melakukannya.

Mereka mengagumi bakat dan imajinasi, tetapi mereka juga menderita hambatan kreatif yang berubah menjadi frustrasi. Seniman adalah contoh sempurna dari pola dasar ini.

Penjelajah

Orang yang gelisah dengan keinginan untuk menemukan. Bepergian adalah hasratnya dan dia tidak takut untuk berpindah dari satu tempat ke tempat lain untuk memberi makan dirinya dengan konsep budaya baru, ide atau bahkan wawasan filosofis.

Dia setia pada prinsip-prinsipnya, tetapi gaya petualangannya tidak memungkinkan dia untuk berpegang teguh pada pekerjaan atau hubungan romantis apa pun yang mengikatnya pada konformitas.

Referensi

  1. Baker, D. (ed) (2012). Buku Pegangan Oxford Sejarah Psikologi: Perspektif global. New York, AS: Oxford University Press.
  2. Carl Gustav Jung (2005). Karya lengkap. Jilid 12. Psikologi dan Alkimia. I. Pengantar masalah psikologis agama alkimia. II. 3. D. Tentang simbolisme diri . Madrid: Editorial Trotta. hal. 20, 22.
  3. G. Jung, Arketipe dan Ketidaksadaran Kolektif (London 1996) hal. 183 dan hal. 187.
  4. Bukan Yahudi, B. dan Millar, B. (2009). Dasar pemikiran psikologi: Sejarah psikologi. Thousand Oak, AS: Sage.
  5. Pickren, W. dan Dewsbury, D. (2002). Melibatkan perspektif tentang sejarah psikologi. Washington, AS: APA
  6. G. Jung, “Psychology of the Transference”, Collected Works Vol.16 (London 1954) hal. 311-328.


Related Posts