Arti Kehidupan dan Cara Menemukannya (dengan Contoh)

Menemukan makna hidup adalah salah satu tugas yang harus dilalui banyak orang dewasa di usia tertentu. Dalam artikel ini saya akan menjelaskan bagaimana menemukannya, meningkatkan motivasi Anda, menjadi bahagia kembali dan memanfaatkan potensi Anda.

Menemukan tujuan dalam hidup Anda akan membantu Anda mencapai hasil yang lebih baik dan hidup sepenuhnya. Orang dengan tujuan yang benar-benar menarik minat mereka lebih termotivasi, lebih energik, bangun lebih bersemangat, dan umumnya lebih bahagia.

Jika hidup tidak memiliki makna, krisis eksistensial dapat berkembang karena tidak melihat makna dalam keberadaan. Namun, ketika makna itu terlihat, hidup menjadi lebih sederhana dan lebih dapat ditanggung.

Indeks artikel

Bagaimana memilih tujuan yang otentik?

Jika Anda tidak ingin terus menjalani kehidupan yang didikte, pilihan terbaik Anda adalah memilih untuk hidup dengan nilai-nilai Anda dan memilih tujuan sendiri.

Jika Anda terus hidup dari apa yang diharapkan masyarakat dan orang lain dari Anda, Anda tidak akan benar-benar bahagia, Anda akan merasa kehilangan motivasi, Anda akan hidup untuk menyenangkan, dan Anda akan menyia-nyiakan potensi Anda.

Yang benar adalah bahwa saya tidak dapat memberi tahu Anda jalan mana yang harus diikuti, Anda harus memilih itu. Namun, jika saya dapat menyarankan cara untuk mengetahuinya:

Singkirkan semua kepercayaan, prasangka, dan sosialisasi Anda

Tidak mungkin bagi Anda untuk keluar dari jalan yang ditarik oleh masyarakat jika Anda tidak memiliki pikiran terbuka, jika Anda tidak mempertanyakan segala sesuatu yang didiktekan.

Katakanlah Anda selalu memiliki hasrat untuk membantu orang lain. Ini akan menjadi cara lain. Yang pertama akan pergi ke universitas, bekerja, keluarga …

Dalam hal ini, Anda perlu memiliki pikiran terbuka dan mulai percaya bahwa Anda memiliki kemungkinan untuk mendedikasikan hidup Anda untuk membantu orang lain.

Seperti apa kehidupan terbaik Anda? Apa tujuan hidup saya?

Sekarang, tanyakan pada diri Anda pertanyaan ini, seperti apakah kehidupan terbaik saya? dan selanjutnya apa tujuan hidup saya?

Saya sarankan Anda menulis; itu membebaskan secara emosional dan membantu mengatur pikiran.

Tanyakan pada diri Anda pertanyaan-pertanyaan itu sebanyak yang diperlukan. Jika perlu, ulangi 100 kali dan jawab 100 kali. Ketika jawabannya membuat Anda merasa bersemangat, Anda akan sangat dekat atau telah menemukan arti penting bagi Anda.

Buat perbandingan

Teknik ini dapat saling melengkapi atau independen dari yang sebelumnya. Itu digunakan dengan saya oleh seorang pelatih dalam proses pembinaan dan memberikan hasil yang sangat baik.

Buatlah gambar diri Anda dengan dua situasi:

-Situasi Anda dalam 5 tahun dari sekarang jika Anda mengikuti jalan Anda saat ini.

-Situasi Anda 5 tahun dari sekarang jika Anda mengikuti jalan lain.

Mana yang paling Anda sukai atau sukai?

Amati gairah hidup Anda dan masa kecil Anda

frase sukses

Anda pasti memiliki gairah untuk sesuatu, apakah Anda menyadarinya atau tidak.

Jika Anda telah mengikuti hasrat Anda dan telah menemukan makna hidup yang menggairahkan Anda dan membuat Anda bahagia, tidak masalah.

Namun, mungkin juga ada dua opsi lain:

-Bahwa Anda tahu apa gairah Anda atau apa yang Anda pikir adalah arti penting dan Anda tidak mengikutinya.

Dalam hal ini, satu-satunya pilihan Anda adalah keluar dari rutinitas, menetapkan tujuan, dan mengambil tindakan.

-Bahwa Anda tidak tahu apa gairah Anda.

Menurut saya, sejak kecil nafsu sudah diperlihatkan; anak-anak menunjukkan apa yang mereka kuasai, hal-hal apa yang mereka lakukan dengan baik secara alami. Namun, dengan sosialisasi dan konformitas, nafsu menghilang dan orang-orang memasuki jalan didikte.

Dalam hal ini, Anda dapat melihat apa yang membuat Anda bergairah, hal-hal apa yang Anda lakukan dengan baik secara alami dan mudah. Juga, pikirkan tentang masa kecil Anda; dalam hal-hal yang Anda lakukan dan yang membuat Anda bersemangat. Terakhir, kembali ke poin 2 dari bagian ini (Seperti apakah kehidupan terbaik Anda? Apa tujuan hidup saya?).

Bertindak dan hidup selaras

Apakah Anda sudah menemukan passion Anda, apa makna hidup Anda?

Nah sekarang sampai pada bagian yang paling sulit: mewujudkannya dengan menetapkan tujuan, melaksanakan proyek, dan mengambil tindakan.

Oleh karena itu akan menjalani kehidupan yang kongruen.

-Apakah tujuan Anda untuk memecahkan masalah? Masalah apa itu? Apa tujuan Anda? Apa proyek Anda untuk menyelesaikannya? Bagaimana dan kapan Anda akan mulai berakting?

-Apakah tujuan Anda untuk berkontribusi secara sosial? Apa tujuan Anda? Apa proyek Anda? Bagaimana dan kapan Anda akan mulai berakting?

Contoh orang yang memiliki tujuan hidup

Umum

Ini akan menjadi salah satu yang kebanyakan orang ikuti, umum: beradaptasi dengan masyarakat dan orang lain, reaktif (tidak proaktif), tidak mengikuti nafsu, pekerjaan, keluarga, rumah.

Hidup untuk orang lain

Contoh yang baik dari kasus ini adalah Bunda Teresa dari Calcutta: selama lebih dari 45 tahun dia merawat orang miskin, sakit, yatim piatu dan sekarat, pada saat yang sama dia membimbing perluasan kongregasinya, pertama di India dan kemudian di negara lain. di dunia.

Prestasi dan petualangan

Ada orang yang memiliki ambisi besar dan yang tujuan hidupnya adalah untuk mencapai prestasi besar, makna mereka adalah untuk mencapai.

Contoh: Wright bersaudara, Henry Ford , Edison, Colón, Neil Asmstrong, Gandhi …

Seni dan sastra

Tujuan dan makna hidup orang lain adalah untuk menciptakan seni: Picasso, Van Gogh, Velázquez, Frida Kahlo, García Márquez, Cervantes …

Menyelesaikan masalah

Eksponen terbesar dari orang-orang yang telah mendedikasikan hidup mereka untuk memecahkan masalah dan berkontribusi pada kemajuan umat manusia adalah para ilmuwan: Alexander Fleming, Albert Einstein, Watson dan Crick, Pasteur, Marie Curie …

Kerohanian

Ada orang yang hanya ingin menjalani kehidupan spiritual, mereka akan memiliki kemampuan untuk melihat sesuatu di luar indera fisik.

Ada orang yang mengikuti kehidupan spiritual (Gandhi, Dalai Lama, Buddha, Rumi…) meskipun mereka juga dapat ditempatkan pada titik “hidup untuk orang lain” atau “prestasi”.

Perumpamaan cacing Apakah ada arti lain?

Saya ingin menanyakan sesuatu kepada Anda: bagaimana jika Anda masih tidak dapat mengetahui arti hidup yang sebenarnya? Percayalah bahwa kita mengetahui segala sesuatu di dunia dan kenyataan terdengar sangat arogan.

Namun, itu adalah kesalahan bahwa spesies manusia sering jatuh ke dalamnya.

  • Sebelum Galileo, dunia diyakini sebagai pusat alam semesta.
  • Sebelum Christopher Columbus, bumi diyakini datar.
  • Sebelum Albert Einstein diyakini bahwa waktu adalah variabel konstan (itu relatif).
  • Sebelum penerbangan pertama Wright bersaudara, diyakini bahwa tidak mungkin untuk terbang.

Bagaimana jika Anda benar-benar memiliki gagasan yang salah tentang apa yang Anda ketahui atau apa kenyataan itu?

Bayangkan seekor cacing: ia hanya memiliki indera peraba, ia tidak memiliki penglihatan (apalagi kesadaran). Oleh karena itu, ia tidak dapat memahami realitas yang kita rasakan.

Bagaimana jika Anda tidak memiliki indra yang diperlukan untuk memahami realitas lain atau makna hidup? Jika ada cara lain untuk memahami realitas yang sebenarnya, artinya akan berbeda.

Spesies manusia mungkin belum cukup berkembang, atau memiliki pengetahuan yang cukup untuk memberikan jawaban atas pertanyaan tentang apa arti kehidupan.

Mungkin juga tergantung pada sesuatu yang berada di luar kendali kita dan kita hidup dalam semacam eksperimen.

Hipotesis terakhir ini tidak paranoid dan saya belum menemukannya. Kemungkinan bahwa Anda hidup dalam semacam “matriks”, di mana Anda sedang diselidiki oleh sesuatu atau seseorang telah diusulkan oleh beberapa jenius kelas dunia seperti ilmuwan NASA Rich Terrile atau pengusaha Elon Musk. Saya pikir pendapat seseorang yang telah mampu menciptakan Tesla Motors atau Space X harus dipertimbangkan.

Masih ada pertanyaan-pertanyaan itu. Apa pendapat Anda?

Arti hidup yang mereka ajarkan padamu

Saya mengesampingkan pilihan bahwa kita belum memiliki “rasa” yang membuat kita melihat lebih banyak dan saya kembali ke kehidupan nyata dan kehidupan sehari-hari.

Untuk apa kamu hidup? Menjadi bahagia? Memiliki kesenangan? Menjadi kaya? Punya harta benda? Dapatkan pengetahuan? Untuk Tuhan? Untuk mencapai prestasi?

Jawabannya akan tergantung pada nilai-nilai Anda, yaitu aspek kehidupan yang Anda anggap penting, prinsip-prinsip tindakan Anda.

Beberapa nilai adalah: altruisme, prestasi, ambisi, penerimaan, kepemilikan, materialisme, spiritualitas, kasih sayang, kerjasama, kontribusi, kebaikan …

Nilai-nilai itu dijelaskan oleh budaya tempat Anda tinggal, konteks Anda di dalam keluarga budaya itu, lingkungan, dan genetika Anda.

Secara umum, dalam budaya Barat dihargai kehidupan yang memiliki unsur-unsur berikut: memiliki pekerjaan, memiliki rumah dan mobil, keluarga, hidup dengan tenang dan aman, dan akhirnya, pensiun.

Itu adalah apa yang mereka telah mendidik kita. Setidaknya guru saya tidak mendidik saya untuk memiliki lebih banyak ambisi, memecahkan masalah besar, menciptakan sesuatu, berdampak, tahu dan ingin tahu …

Jika Anda sadari, dalam aspek-aspek inilah sosialisasi sebagian besar orang didasarkan. Dan Anda dapat memasuki jalan yang sama yang diikuti semua orang, mencapai akhir tanpa disadari secara praktis.

Karena “benih” lain seperti ambisi, keinginan untuk berprestasi, rasa ingin tahu, atau “tidak mengikuti arus” belum ditanamkan, orang semakin sulit keluar jalur.

Oleh karena itu, makna hidup sering ditentukan oleh sosialisasi dan ini adalah: pekerjaan, keluarga, hal-hal, keamanan.

Saya mendapatkan email setiap hari dari orang-orang yang memiliki masalah motivasi. Mungkin itulah masalah besar yang harus dipecahkan: mereka mengikuti jalan yang hampir didikte yang tidak sesuai dengan apa yang mereka yakini sebagai makna hidup. Saya pikir apa yang harus mereka lakukan adalah mengubah jalan menuju nilai-nilai yang mereka miliki.

Dan menurut Anda apa arti hidup? Saya tertarik dengan pendapat Anda. Terima kasih!

Related Posts