Arus Kas Investasi (FCI)

Arus kas investasi (FCI) adalah perubahan modal dari perbedaan antara arus masuk dan arus kas keluar dari investasi dalam instrumen keuangan, umumnya utang jangka pendek dan mudah dikonversi menjadi likuiditas , pengeluaran modal yang terkait dengan investasi, pembelian mesin, bangunan, investasi dan akuisisi.

Untuk membangun proyek investasi dan menghitung arus kasnya, aspek-aspek berikut harus diperhitungkan:

  • Tahapan proyek investasi di mana Anda ingin menghitung arus kas.
  • Informasi yang ingin Anda peroleh saat mengevaluasi proyek.
  • Tujuan dikejar dengan menginvestasikan sumber daya.

Evaluasi suatu proyek berusaha untuk menentukan profitabilitas investasi di dalamnya, melalui penentuan tingkat diskonto yang digunakan untuk memperbarui arus kas.

Arus kas

Evaluasi sebuah proyek

Evaluasi suatu proyek dapat dinyatakan dalam berbagai cara, dalam satuan moneter melalui net present value (NPV) , sebagai rasio biaya-manfaat, sebagai persentase melalui tingkat pengembalian internal atau IRR , atau sebagai perhitungan bagaimana lama mungkin diperlukan untuk memulihkan investasi.

Dua indikator ekonomi yang paling banyak digunakan oleh pakar keuangan untuk penilaian proyek investasi adalah NPV dan IRR.

NPV didasarkan pada keadaan bahwa nilai uang berubah dari waktu ke waktu. Dengan inflasi yang sangat kecil, satu euro hari ini dapat membuat Anda membeli kurang dari satu euro setahun yang lalu. NPV memungkinkan untuk mengetahui dalam euro hari ini nilai total proyek yang akan berlangsung selama beberapa bulan atau tahun, dan yang dapat menggabungkan arus positif dan negatif.

Pada gilirannya, NPV memungkinkan untuk memutuskan apakah suatu proyek menguntungkan (NPV lebih besar dari 0), tidak menguntungkan (NPV kurang dari 0) atau tidak jelas (NPV = 0), berdasarkan tingkat yang telah diambil sebagai referensi.

NPV> 0; menguntungkan

NPV = 0; pengabaian

NPV <0; tidak menguntungkan

Di sisi lain, IRR menentukan berapa tingkat diskonto yang membuat NPV proyek sama dengan nol dan dinyatakan sebagai persentase. Ini adalah tingkat bunga maksimum di mana dimungkinkan untuk meminjam untuk membiayai proyek tanpa menimbulkan kerugian.

Perbandingan antara NPV dan IRR

Contoh

Mari kita lihat contoh penghitungan NPV dan IRR serta arus kas investasi.

Sebuah proyek investasi membutuhkan pengeluaran awal sebesar € 10 juta dan diharapkan menghasilkan keuntungan antara tahun pertama dan keenam. Tingkat diskonto yang diterapkan untuk proyek investasi dengan risiko serupa adalah 10%.

Pada tabel terlampir kita telah menghitung nilai sekarang bersih dari proyek investasi (NPV) melalui rumus berikut:

Dari mana,

Vft = Arus kas pada periode t.

IRR = Tingkat diskon

I0 = Investasi awal

NPV positif (1.646 juta euro), oleh karena itu investasi dapat diterima.

Di sisi lain, jika kita ingin menghitung IRR untuk melihat apakah lebih tinggi dari tingkat diskonto sektor, dihitung dalam contoh dengan nilai 10%, kita akan menetapkan nilai sekarang bersih ke nol untuk melihat apakah proyek itu menarik.

NPV = 0

Jika kita memecahkan yaitu, kita memperoleh tingkat bunga yang diwakili oleh IRR, ini adalah profitabilitas yang dinyatakan sebagai persentase dari investasi.

yaitu = 14,045%. Proyek ini menarik.

Pada banyak kesempatan, alat Excel digunakan untuk menghitung tingkat pengembalian internal karena kecepatan dan kemudahan mengevaluasi proyek investasi:

Laporan arus kas

Arus kas keuangan

Arus kas operasi

Related Posts