Arus kas keuangan (FCF)

Arus kas keuangan (FCF) didefinisikan sebagai peredaran uang tunai yang menunjukkan arus masuk dan arus keluar modal suatu perusahaan sebagai akibat dari kegiatan ekonominya.

Ini juga didefinisikan sebagai jumlah arus kas ekonomi, di mana profitabilitas suatu proyek dapat diverifikasi, tetapi tanpa memperhitungkan pembiayaan, dan pembiayaan bersih, di mana pembiayaan dimasukkan.

Ini cenderung membingungkan para arus kas bisnis dengan keuntungan dan kerugian dari sebuah perusahaan. Pernyataan akuntansi terakhir ini mengikuti prinsip akrual, yaitu mencatat pendapatan atau pengeluaran berapa banyak mereka berasal, tetapi arus kas menilai mereka segera setelah pendapatan diterima atau uang dikeluarkan. Perbedaan lain adalah bahwa, jika kita memperhitungkan penyusutan properti, pabrik dan peralatan, seperti furnitur dan amortisasinya, arus kas, tidak seperti laporan laba rugi, tidak menganggapnya sebagai arus kas keluar, tetapi memang demikian. secara tidak langsung dibebankan ke pendapatan.

Arus kas

Komponen arus kas keuangan

Komponen – komponen yang terintegrasi ke dalam arus kas adalah sebagai berikut:

  1. Kehilangan nilai barang dagangan dan bahan mentah.
  2. Penyediaan modal untuk biaya pegawai.
  3. Kerugian yang ditimbulkan oleh operasi komersial.
  4. Amortisasi aset tetap
  5. Subsidi untuk pembelian aset tetap non-keuangan dan beberapa subsidi modal.
  6. Surplus ketentuan pajak, penagihan pelanggan atau operasi komersial.
  7. Pelepasan aset tetap tidak berwujud dan berwujud.
  8. Kerugian dari operasi dalam instrumen keuangan seperti utang dan kredit jangka pendek dan semua jenis instrumen keuangan di mana perusahaan menginvestasikan kelebihan uangnya untuk membuat likuiditasnya menguntungkan.

Laporan arus kas

Contoh arus kas keuangan (FCF)

Mari kita lihat contoh sederhana bagaimana menghitung arus kas keuangan.

Arus kas investasi

Arus kas operasi

Related Posts