Asam asetilsalisilat – apa itu, sifat, struktur, kegunaan, sintesis

Apa itu asam asetilsalisilat?

Asam asetilsalisilat adalah analgesik prototipe dengan rumus kimia C 9 H 8 O 4 .

Ia juga dikenal sebagai aspirin atau asam 2-Acetoxybenzoic. Tampak sebagai bubuk kristal yang tidak berwarna sampai putih. Umumnya tidak berbau tetapi saat berada di udara lembab akan tercium bau asam asetat. Ini memiliki titik nyala 482 ° F. Ini paling banyak digunakan dalam pengobatan untuk mengobati nyeri, pembengkakan, dan demam.

Aspirin adalah salah satu obat yang paling aman dan efektif dan merupakan obat yang banyak digunakan secara global, yang ditampilkan di Daftar Obat Esensial WHO.

Asam asetilsalisilat – C9H8O4

Asam asetilsalisilat (ASA) adalah penghambat agregasi platelet yang kuat dan tidak dapat diubah tetapi kehilangan aksinya setelah deasetilasi lintasan pertama menjadi asam salisilat (SA). Asam asetilsalisilat diluncurkan ke industri farmasi lebih dari 100 tahun yang lalu. Meskipun awalnya dianggap sebagai analgesik, dokter segera menemukan bahwa obat ini memiliki banyak manfaat pengobatan lainnya. Kimiawan Jerman Felix Hoffman masuk ke Perusahaan Farmasi Bayer pada tahun 1894. Dalam upaya mencari obat untuk meredakan ketidaknyamanan radang sendi ayahnya, dia melihat kembali pada Brugnatelli dan Salisin Fontana, yang telah dimodifikasi lebih lanjut oleh ahli kimia untuk membuat asam salisilat murni.

Dengan menambahkan buffer ke asam salisilat untuk menghasilkan asam asetilsalisilat (ASA), Hoffman mengembangkan senyawa yang lebih dapat ditoleransi dan memiliki lebih sedikit efek samping gastrointestinal. Pada tahun 1899, asam asetilsalisilat dirilis di pasaran dan dijual sebagai “aspirin”.

Sifat asam asetilsalisilat – C 9 H 8 O 4

C 9 H 8 O 4 Asam asetilsalisilat
Berat Molekul / Massa Molar 180,159 g / mol
Massa jenis 1,40 g / cm³
Titik didih 140 ° C
Titik lebur 136 ° C

Struktur asam asetilsalisilat – C 9 H 8 O 4

Struktur molekul asam asetilsalisilat diilustrasikan di bawah ini.

Asam asetilsalisilat (Aspirin) – C₉H₈O₄

Sintesis Aspirin / Asam asetilsalisilat (C 9 H 8 O 4 )

  • Langkah 1: Keringkan labu Erlenmeyer dan tambahkan 3 gram asam salisilat ke dalamnya.
  • Langkah 2: Masukkan 5 sampai 8 tetes 85% asam fosfat bersama dengan 6 mL asetat anhidrida ke dalam labu.
  • Langkah 3: Campur larutan dan simpan labu dalam air hangat selama 15 menit.
  • Langkah 4: Untuk larutan hangat, tambahkan 20 tetes tetes air dingin. (ini menghancurkan kelebihan asetat anhidrida)
  • Langkah 5: Simpan labu dalam penangas es untuk mendinginkan campuran serta untuk mempercepat kristalisasi.
  • Langkah 6: Saat menyelesaikan proses kristalisasi, tuangkan campuran dengan bantuan corong Buckner.
  • Langkah 7: Gunakan air es untuk mencuci kristal untuk meminimalkan hilangnya produk.
  • Langkah 8: Untuk memurnikan produk, lakukan rekristalisasi. Masukkan kristal ke dalam 10 ml etanol. Aduk campuran untuk melarutkan kristal.
  • Langkah 9: 25 ml alkohol hangat dituangkan ke dalamnya dan ditutup untuk membentuk kristal saat larutan mendingin. Setelah proses kristalisasi dimulai, simpan gelas kimia dalam wadah es untuk rekristalisasi.
  • Langkah 10: Isi gelas kimia dituangkan dan filtrasi isap diterapkan.
  • Langkah 11: Air berlebih dihilangkan dari kristal dengan menyimpannya di atas kertas kering.
  • Langkah 12: Untuk memastikan asam asetilsalisilat, verifikasi ke titik leleh 135 ° C.

Penggunaan asam asetilsalisilat (C 9 H 8 O 4 )

  • Asam asetilsalisilat bertindak sebagai penghambat siklo oksigenase.
  • Ini digunakan untuk mencegah trombosis vena dan arteri.
  • Ini digunakan dalam pengobatan berbagai jenis sakit kepala.
  • Ini digunakan sebagai agen anti-inflamasi untuk jangka panjang serta peradangan akut.
  • Diperkirakan mengurangi risiko keseluruhan terkena kanker, dan kematian akibat kanker.

Risiko Kesehatan Terkait dengan Asam Asetilsalisilat

  • Jalur eksposur – Kontak dengan kulit atau mata, menelan, dan menghirup.
  • Gejala – Iritasi pada mata, sistem pernapasan bagian atas, kulit, peningkatan waktu pembekuan darah, muntah, dan mual.
  • Aspirin, atau asam asetilsalisilat (ASA), banyak digunakan sebagai pereda nyeri untuk nyeri ringan dan nyeri serta meredakan demam. Ini juga merupakan obat anti-inflamasi yang dapat digunakan sebagai pengencer darah.
  • Aspirin biasanya tidak dianjurkan untuk anak-anak berusia di bawah 16 tahun, karena dapat meningkatkan kemungkinan sindrom Reye, yang dapat timbul dengan infeksi, seperti batuk, flu, atau cacar air. Ini dapat menyebabkan kerusakan permanen pada otak atau kematian.
Asam asetilsalisilat – apa itu, sifat, struktur, kegunaan, sintesis
Tagged with: , , , , , ,

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

*