Asteroid

Asteroid pada dasarnya adalah batu bongkahan yang tidak memenuhi syarat sebagai planet, planet katai, satelit, atau bulan. Ukuran asteroid dapat berkisar dari sangat kecil (kurang dari satu mil) hingga sangat besar (ukuran planet kerdil).

Apa itu Asteroid?

Asteroid adalah dunia berbatu yang berputar mengelilingi matahari yang terlalu kecil untuk disebut planet. Mereka juga dikenal sebagai planetoid atau planet minor. Ada jutaan asteroid, mulai dari ukuran ratusan mil hingga beberapa kaki. Secara total, massa semua asteroid lebih kecil daripada massa bulan Bumi. Terlepas dari ukurannya, asteroid bisa berbahaya. Banyak yang telah menabrak Bumi di masa lalu, dan lebih banyak lagi yang akan menabrak planet kita di masa depan. Itulah salah satu alasan para ilmuwan mempelajari asteroid dan ingin mempelajari lebih lanjut tentang jumlah, orbit, dan karakteristik fisiknya. Jika sebuah asteroid menuju ke arah kita, kita ingin tahu itu.

Klasifikasi

Ada tiga klasifikasi utama asteroid:

1- Chondrite (tipe-C) —

terbuat dari batu lempung dan silikat dan biasanya berwarna gelap. Ini adalah kelas asteroid yang paling umum ditemukan. Kelompok ini dibagi menjadi 4 subkelompok::

  • Tipe-C — Berbasis karbon dengan albedo rendah (pantulan cahaya).
  • Tipe-B — Berbasis karbon dengan albedo yang lebih tinggi daripada tipe-C umum.
  • Tipe F — Mirip dengan tipe B tetapi kurang dalam penyerapan “air”.
  • Tipe-G — Mirip dengan tipe-C tetapi dengan daya serap ultraviolet yang kuat.

2- Stony (tipe-S)

Ini yang terutama merupakan asteroid berbasis silikat dan nikel-besi.

3- Kelompok-X —

Ini tidak diidentifikasi oleh penunjukan kelompok utama tetapi oleh salah satu dari sub-tipe berikut sebagai gantinya.

  • Tipe-M — Sifatnya metalik, terutama berbahan dasar besi-nikel.
  • Tipe-E — Enstatite Achondrite muncul dan memiliki albedo tinggi.
  • Tipe-P — Mirip dengan tipe-M tetapi dengan albedo yang jauh lebih rendah.

Klasifikasi ini membantu dalam mengidentifikasi bahan yang mengandung asteroid serta menempatkannya dalam kelompok keluarga. Beberapa asteroid mungkin merupakan bagian dari asteroid yang lebih besar yang telah pecah atau komet yang terbakar, ada banyak asteroid yang masih memancarkan awan gas yang mirip dengan komet.

Asteroid mengandung banyak sumber daya berharga seperti bahan bakar fosil yang dapat bermanfaat bagi Bumi. Logam mulia adalah fokus pada operasi penambangan di masa depan yang direncanakan untuk objek-objek ini, tetapi elemen lain juga sedang dicari yang dapat berguna. Para ilmuwan percaya bahwa mereka mungkin memegang kunci untuk membantu kita lebih memahami tata surya kita dan bahkan awal kehidupan di dunia kita.

Karakteristik fisik

Asteroid dapat mencapai sebesar Ceres, yaitu 940 kilometer (sekitar 583 mil). Di sisi lain skala, asteroid terkecil yang pernah dipelajari adalah batu ruang angkasa dengan lebar 6 kaki (2 meter) 2015 TC25, yang diamati saat ia terbang dekat dengan Bumi pada Oktober 2015. Kemungkinannya menabrak Bumi di masa mendatang kecil.

Hampir semua asteroid berbentuk tidak beraturan, meskipun beberapa yang terbesar hampir bulat, seperti Ceres. Mereka sering diadu atau berkawah – misalnya, Vesta memiliki kawah raksasa dengan diameter sekitar 285 mil (460 km). Permukaan sebagian besar asteroid diperkirakan tertutup debu.

Saat asteroid berputar mengelilingi matahari dalam orbit elips, mereka berputar, terkadang jatuh dengan tidak menentu. Lebih dari 150 asteroid juga diketahui memiliki bulan pendamping kecil, dengan beberapa memiliki dua bulan. Asteroid biner atau ganda juga ada, di mana dua asteroid dengan ukuran yang kira-kira sama mengorbit satu sama lain, dan sistem asteroid rangkap tiga juga dikenal. Banyak asteroid yang tampaknya telah ditangkap oleh gravitasi sebuah planet dan menjadi bulan – kandidat yang mungkin termasuk bulan Mars, Phobos dan Deimos, dan sebagian besar bulan terluar Jupiter, Saturnus, Uranus, dan Neptunus.

Suhu rata-rata permukaan asteroid tipikal adalah minus 100 derajat Fahrenheit (minus 73 derajat Celcius). Asteroid sebagian besar tetap tidak berubah selama miliaran tahun – dengan demikian, penelitian tentang mereka dapat mengungkapkan banyak hal tentang tata surya awal.

Asteroid datang dalam berbagai bentuk dan ukuran. Beberapa adalah benda padat, sementara yang lain adalah tumpukan puing-puing yang lebih kecil yang terikat bersama oleh gravitasi. Satu, yang mengorbit matahari antara Neptunus dan Uranus, dilengkapi dengan rangkaian cincinnya sendiri. Yang lain tidak hanya memiliki satu tetapi enam ekor.

Sabuk asteroid

Kumpulan besar asteroid yang tetap dikelompokkan bersama biasanya disebut sabuk Asteroid Asteroid ini biasanya dari kelas yang sama, tetapi tidak eksklusif. Satu-satunya sabuk asteroid yang diketahui di tata surya kita adalah antara Mars dan Jupiter, di mana planet kerdil Ceres berada. Setiap kali Jupiter dan Mars mendekat satu sama lain, medan gravitasi gabungan mereka kadang-kadang “mengetuk” beberapa asteroid keluar dari sabuk. Batuan lepas ini kemudian terperangkap dalam tarikan planet dan mengorbit planet sebagai bulan kecil atau jatuh ke planet dan tidak ada lagi.

Saat ini hanya ada satu sabuk asteroid yang diketahui di tata surya kita. Terletak di antara Mars dan Jupiter dan berisi planet kerdil Ceres. Tidak ada nama resmi untuk sabuk asteroid tetapi beberapa orang menyebutnya sabuk Ceres setelah planet kerdil. Asteroid dalam sabuk ini berkisar dari lebar 587 mil hingga lebar 1 hingga 2 mil. Ketika orbit Jupiter dan Mars membawa mereka dalam jarak dekat satu sama lain, tarikan gravitasi gabungan mereka kadang-kadang menarik asteroid ini keluar dari sabuk. Mereka menabrak planet lain atau ditangkap dan menjadi bulan.

Ada beberapa proyek yang telah dilaksanakan yang melibatkan sabuk asteroid ini. Misi untuk menjajah Mars (planet terdekat dengan sabuk) untuk akses yang lebih mudah ke sabuk untuk tujuan penambangan telah dikerjakan selama beberapa tahun. Space-X, ESA (European Space Agency), Mars One, dan NASA hanyalah beberapa agensi yang telah menyusun ide dan proyek untuk menjajah Mars untuk tujuan ini. Telah diusulkan bahwa kolonisasi Mars akan ada dan operasi penambangan dapat dimulai segera pada tahun 2021.

Asteroid di sabuk mengandung banyak bahan bakar fosil yang terbukti bermanfaat bagi Bumi, tetapi ilmuwan lebih tertarik pada banyaknya informasi yang dapat diperoleh dari asteroid ini. Mereka dapat menawarkan pemahaman yang lebih baik tentang bagaimana planet dan tata surya kita terbentuk miliaran tahun yang lalu.

Sabuk Kuiper

Sabuk Kuiper adalah bagian dari tata surya kita di luar Neptunus di mana diyakini bahwa banyak dari komet periode pendek kita (komet dengan orbit kurang dari 200 tahun) berasal. Sabuk Kuiper mirip dengan sabuk asteroid kita hanya jauh lebih besar dan merupakan rumah bagi 4 planet kerdil yang teridentifikasi Pluto, Haumea, Eris, dan Makemake. Ada juga daftar objek yang dianggap sebagai planet kerdil tetapi belum sepenuhnya ditetapkan seperti itu.

Banyak objek yang ditemukan di Sabuk Kuiper diyakini sebagai sisa tata surya kita selama pembentukannya. Sebagian besar benda-benda ini mengandung unsur-unsur beku seperti metana, amonia, dan air dan juga sangat diyakini bahwa Planet X atau Planet Sembilan yang berteori ada di wilayah ini. Tetapi karena jaraknya dari Bumi, analisis sebenarnya dari daerah ini sangat sulit sehingga tidak mungkin untuk mempelajari daerah ini sepenuhnya.

Asteroid Dekat Bumi

Asteroid Dekat Bumi persis seperti namanya. Ketika sebuah asteroid bergerak mendekati orbit Bumi, beberapa bahkan dapat menimbulkan ancaman bagi kehidupan di Bumi, itu dianggap sebagai NEO atau NEA. Objek-objek ini dipantau secara hati-hati dan proyek ditempatkan untuk menghancurkan atau mengalihkan objek yang berpotensi mengancam yang mungkin memasuki atmosfer Bumi di masa depan dan menyebabkan banyak kerusakan. Zona dampak seperti yang ada di Winslow, Arizona dan Kawah Vredefort, Afrika Selatan menunjukkan kepada kita betapa dahsyatnya dampak ini.

Proyek untuk menghancurkan objek-objek ini jika lintasannya (arah perjalanan) menunjukkan bahwa mereka akan berdampak dengan Bumi. Objek terdekat yang mendekati bumi sejauh ini adalah komet (Lexell) pada 1,4 juta mil. Dampak dari objek apa pun (tergantung ukurannya) dapat terbukti mematikan bagi Bumi dan penghuninya sehingga pengamatan terhadap objek ini sangat penting. Dengan mengamati benda-benda ini, itu memberi kita peringatan sebelum dampak dapat terjadi sehingga kita memiliki cukup waktu untuk menemukan cara untuk menghancurkan atau mengalihkan benda-benda ini. Ini bisa menyelamatkan banyak nyawa di planet kita dan mencegah perusakan habitat alami.

Di situs web NASA (National Aeronautics and Space Administration), mereka memiliki halaman yang didedikasikan untuk mendaftar objek dekat bumi dan informasi tentang objek tersebut untuk dilihat siapa pun. Objek dekat bumi terakhir mereka adalah pada Maret 2016, Komet P/2016 BA14 datang dengan jarak 2,2 juta mil dari Bumi. Meskipun jarak ini mungkin tampak jauh, tidak perlu banyak untuk mengalihkan NEO ini ke atmosfer Bumi. Tabrakan tiba-tiba dengan objek lain atau sling shot (objek yang ditangkap oleh tarikan gravitasi objek lain yang lebih besar yang mengayunkannya dan melepaskannya) dapat mengirim objek ini ke Bumi. Semakin besar objek semakin menjadi ancaman bagi Bumi dan beberapa objek seukuran negara bagian Texas.

Dari semua objek dekat bumi, meteor adalah ancaman terbesar kita karena berdampak pada Bumi. Salah satu objek yang meluncur ke atmosfer Bumi terjadi pada tahun 2013 dan berukuran sekitar 59 kaki (18 meter) dan meledak di atas Rusia menciptakan gelombang kejut yang menghancurkan jendela di Chelyabinsk. Serangan meteor terkenal lainnya mungkin bertanggung jawab atas kepunahan dinosaurus yang terjadi sekitar 60 juta tahun yang lalu.

Contoh Asteroid terbesar

Ini adalah daftar contoh “lima besar” asteroid terbesar di tata surya kita. Semua asteroid ini berada di sabuk (tidak resmi bernama) “Ceres”, sabuk asteroid yang terletak di antara Mars dan Jupiter. Sebenarnya ada 1000-an asteroid di dalam tata surya kita, beberapa di antaranya diklasifikasikan sebagai bulan. Sebagian besar berada di sekitar Jupiter dan Mars karena dekat dengan sabuk asteroid.

  • Ceres — meskipun Ceres sekarang terdaftar sebagai planet kerdil, tetapi masih dianggap sebagai asteroid terbesar di tata surya kita. Ini mengorbit matahari dengan di sabuk asteroid (kadang-kadang disebut sabuk asteroid Ceres) antara Mars dan Jupiter. Ukurannya sekitar 587 mil (945 km) menjadikannya asteroid terbesar.
  • Vesta — adalah asteroid terbesar kedua di tata surya dengan ukuran 326 mil (525 km) dan juga berada di sabuk asteroid antara Mars dan Jupiter. Ini berkontribusi sekitar 9% dari total massa seluruh sabuk. Ia memiliki waktu orbit 3,63 tahun dan memiliki kemiringan sumbu 29 derajat. Asteroid ini masuk dalam daftar objek yang sedang dipertimbangkan sebagai planet kerdil.
  • Pallas — mencakup sekitar 7% dari total massa sabuk asteroid dan merupakan asteroid terbesar ketiga di tata surya dengan ukuran 318 mil (512 km). Itu telah ditempatkan pada daftar objek yang ditemukan untuk dipertimbangkan sebagai planet kerdil (bersama dengan Sedna, Orcus, Quaoar, 2002 TX 300, 2002 AW 197, Varuna, Ixion, Vesta, dan Hygiea) tetapi saat ini masih dianggap sebagai asteroid.
  • Hygiea — adalah asteroid terbesar keempat di tata surya kita dengan ukuran sekitar 217 hingga 300 mil (350 hingga 500 km). Itu juga sedang dipertimbangkan sebagai planet kerdil versus asteroid karena massa dan bentuknya. Ini adalah asteroid tipe C karena terutama terdiri dari permukaan tipe karbon.

Euphrosyne — dari lebih dari 30 asteroid yang telah ditemukan dari sabuk, Euphrosyne sejauh ini adalah yang paling gelap. Ini adalah asteroid tipe C dan mengorbit di tepi sabuk dan memiliki massa tinggi sehingga padat dan tidak keropos. Euphrosyne sebagian besar dipelajari melalui radar sehingga banyak informasi yang diperkirakan.

Related Posts